Image

Pencegahan dan penyebab (ARP) serangan pernafasan afektif pada anak, nasihat kepada ibu bapa

1. Mengapa kejang berlaku? 2. Seperti apa rupa? 3. Mekanisme perkembangan dan gambaran klinikal 4. Pernafasan dan emosi 5. Apa yang perlu dilakukan semasa serangan? 6. Peraturan mudah untuk ibu bapa 7. Bagaimana diagnosis dibuat??

Ini adalah serangan di mana, setelah terdedah kepada rangsangan emosi atau fizikal yang berlebihan untuk sistem saraf, kanak-kanak menahan nafasnya, apnea jangka pendek (pernafasan berhenti) berlaku, kejang dan kehilangan kesedaran kadang-kadang bergabung. Serangan seperti ini biasanya hilang tanpa akibat, tetapi memerlukan pengawasan pakar neurologi dan kardiologi.

Serangan pernafasan afektif berlaku pada kanak-kanak berumur 6 bulan hingga satu setengah tahun. Kadang-kadang mereka muncul pada kanak-kanak berumur 2-3 tahun. Bayi yang baru lahir tidak menderita, sehingga 6 bulan kejang, praktikalnya tidak ada kes yang disebabkan oleh ketidakmatangan sistem saraf yang ketara, dan seiring dengan usia kanak-kanak itu "mengatasi" mereka. Kekerapan serangan adalah sehingga 5% daripada jumlah bayi. Kanak-kanak seperti itu memerlukan perhatian khusus ketika membesarkan, kerana serangan pada masa kanak-kanak setara dengan kejang histeris pada orang dewasa.

Mengapa kejang berlaku??

Penyebab utama adalah turun-temurun. Terdapat anak-anak yang bersemangat sejak lahir, dan terdapat ciri-ciri watak orang tua yang secara tidak sengaja memprovokasi serangan ini. Ibu bapa kanak-kanak seperti itu juga mengalami serangan "berguling" pada masa kecil. Pada kanak-kanak, paroxysms pernafasan afektif boleh berlaku sebagai tindak balas kepada situasi dan perengsa berikut:

  • pengabaian keperluan kanak-kanak oleh orang dewasa;
  • kekurangan perhatian ibu bapa;
  • Ketakutan
  • pengujaan;
  • keletihan;
  • tekanan;
  • kelebihan tera;
  • jatuh;
  • kecederaan dan luka bakar;
  • skandal keluarga;
  • komunikasi dengan saudara yang tidak menyenangkan (dari sudut pandangan anak).

Orang dewasa harus memahami bahawa kanak-kanak itu bertindak balas secara tidak sedar, dan sama sekali tidak sengaja. Ini adalah reaksi fisiologi sementara dan tidak normal yang tidak dikawal oleh anak. Fakta bahawa anak itu mempunyai reaksi seperti itu "bersalah" terhadap ciri sistem sarafnya, yang tidak lagi dapat diubah. Seorang kanak-kanak dilahirkan dengan cara itu, usia dini adalah permulaan semua manifestasi. Ini mesti diperbetulkan dengan langkah-langkah pedagogi untuk mengelakkan masalah watak pada usia yang lebih tua..

Bagaimana rupanya?

Pediatrik secara kondisional membahagikan sindrom pernafasan afektif kepada 4 jenis. Pengelasannya adalah seperti berikut:

  • Pilihan yang mudah, atau tahan nafas pada saat menghembuskan nafas. Selalunya berkembang selepas rasa tidak puas hati atau kecederaan kanak-kanak. Nafas dipulihkan secara bebas, ketepuan oksigen darah tidak berkurang.
  • Pilihan "biru", yang paling sering berlaku selepas reaksi yang menyakitkan. Setelah menangis, pernafasan paksa berlaku, mulut terbuka, anak tidak mengeluarkan suara - "digulung". Mata yang bergulung dan pernafasan dapat dilihat. Bayi pada mulanya memerah dengan terang, kemudian menjadi biru, kemudian lemas, kadang-kadang pengsan. Ada yang sedar setelah bernafas pulih, sementara yang lain langsung tertidur selama satu atau dua jam. Sekiranya anda merakam EEG (ensefalografi) semasa serangan, maka tidak ada perubahan padanya.
  • Jenis "putih", di mana kanak-kanak itu hampir tidak menangis, tetapi tiba-tiba berubah menjadi pucat dan segera pengsan. Kemudian bermimpi, setelah itu tidak ada akibatnya. Fokus konvulsif pada EEG tidak dikesan.
  • Komplikasi - bermula seperti yang sebelumnya, tetapi kemudian paroxysms, mirip dengan serangan epilepsi, yang dapat disertai walaupun dengan inkontinensia kencing, bergabung. Walau bagaimanapun, pemeriksaan berikutnya tidak menunjukkan perubahan. Keadaan ini boleh membahayakan semua tisu kerana kebuluran oksigen yang teruk, atau hipoksia otak..

Kejang seperti itu tidak mewakili ancaman nyawa, tetapi diperlukan perundingan pakar neurologi untuk membezakannya dari kes yang lebih teruk. Nafas berhenti selama beberapa saat hingga 7 minit, sambil menjaga ketenangan sangat sukar bagi ibu bapa. Masa berhenti nafas purata - 60 saat.

Mekanisme perkembangan dan gambaran klinikal

Kejang kelihatan menakutkan, terutama pada bayi. Apabila anak berhenti bernafas, bekalan oksigen ke badan berhenti. Sekiranya nafas bertahan untuk waktu yang lama, nada otot secara refleks jatuh - bayi "menjadi lemas". Ini adalah reaksi terhadap kekurangan oksigen akut, yang mempengaruhi otak. Perencatan pelindung berlaku di otak, kerjanya dibina semula untuk mengambil oksigen sesedikit mungkin. Ada putaran mata, yang sangat menakutkan ibu bapa.

Dengan menahan nafas yang berterusan, otot-otot meningkat secara mendadak, badan kanak-kanak tegang, membengkok, kejang klonik boleh berlaku - kekejangan batang dan anggota badan yang berirama.

Semua ini membawa kepada pengumpulan karbon dioksida dalam badan - hypercapnia. Dari ini, kekejangan otot-otot laring berhenti secara refleks, dan bayi menarik nafas. Penyedutan biasanya dilakukan dengan tangisan, kemudian bayi bernafas dengan baik dan tenang.

Dalam praktiknya, kekejangan jarang berlaku. Selepas apnea, biasanya kanak-kanak segera berhenti bergolek, di beberapa, pernafasan dipulihkan setelah "lemas".

Nafas dan emosi

Serangan itu tidak sia-sia disebut pernafasan afektif, disingkat ARP. Seorang anak kecil meluahkan rasa marah dan tidak puas hati jika sesuatu dilakukan "tidak sesuai dengan dia." Ini adalah kesan yang nyata, kesesuaian emosi. Kanak-kanak seperti itu pada awalnya dibezakan oleh peningkatan kegembiraan emosi dan moodiness. Sekiranya anda meninggalkan ciri-ciri watak tanpa pengawasan, maka pada usia yang lebih tua, anak itu akan memberikan reaksi histeris yang nyata jika mereka ditolak sesuatu: dia jatuh ke lantai, berteriak di seluruh kedai atau tadika, menghentakkan kakinya dan menenangkan hanya apabila dia mendapat apa yang dia mahukan. Sebabnya ada dua perkara: di satu pihak, anak itu mempunyai ciri keturunan sistem saraf, di sisi lain, ibu bapa tidak tahu bagaimana mengatasinya sedemikian rupa sehingga dapat melicinkan semua "sudut" watak.

Apa yang perlu dilakukan semasa serangan?

Pertama sekali, jangan panik diri anda. Keadaan emosi orang dewasa di sekitarnya disebarkan kepada bayi, dan jika kekeliruan dan ketakutan "menghangatkan", ia hanya akan bertambah buruk. Buat nafas menahan diri. Rasakan bahawa tidak ada yang mengerikan berlaku pada anda dan bayi akibat kelewatan sementara dalam pergerakan pernafasan. Tiup hidung bayi, tepuk di pipi, geli. Apa-apa kesan akan membantunya pulih dan bernafas lebih cepat..

Dengan serangan yang berpanjangan, terutama dengan kejang, letakkan bayi di atas katil rata dan pusingkan kepalanya ke sisi. Jadi dia tidak akan tersedak dengan muntah jika dia muntah. Taburkan air sejuk di atasnya, lap muka anda, lembutkannya.

Sekiranya semasa serangan, ibu bapa “mengoyakkan rambutnya”, keadaan bayi menjadi lebih teruk. Selepas serangan, walaupun terdapat kekejangan, beri bayi rehat. Jangan bangunkan dia jika dia tertidur. Penting untuk tetap tenang selepas serangan, bercakap dengan tenang dan tidak membuat bising. Dalam keadaan gementar, serangan mungkin berulang.

Sekiranya ada sawan, anda perlu berjumpa pakar neurologi. Hanya seorang doktor yang dapat membezakan ARP dari epilepsi atau gangguan neurologi lain.

Buat rundingan dengan doktor anda jika ini adalah kali pertama. Adalah perlu untuk membezakan antara penyakit dan reaksi afektif. Sekiranya serangan itu berlaku lebih dari sekali, tetapi tidak ada penyakit, anda perlu memikirkan untuk membesarkan bayi.

Sekiranya ini berlaku buat pertama kalinya dengan bayi, anda harus menghubungi ambulans kanak-kanak, terutamanya jika berlaku kejang. Pakar pediatrik akan menilai tahap keparahan keadaan dan memutuskan sama ada rawatan di hospital diperlukan. Bagaimanapun, tidak selalu ibu bapa dapat memantau bayi sepenuhnya, dan akibatnya kecederaan kepala, keracunan atau penyakit akut mungkin berlaku.

Peraturan mudah untuk ibu bapa

Tugas ibu bapa adalah mengajar bayi menguruskan kemarahan dan kemarahannya agar tidak mengganggu keluarga yang lain.

Ketidakpuasan, kemarahan dan kemarahan adalah emosi semula jadi manusia, tidak ada yang selamat darinya. Walau bagaimanapun, batasan mesti dibuat untuk bayi, yang tidak berhak dilintasi olehnya. Untuk melakukan ini, anda memerlukan ini:

  • Ibu bapa dan semua orang dewasa yang tinggal bersama anak harus bersatu mengikut kehendak mereka. Tidak ada yang lebih berbahaya bagi kanak-kanak apabila yang satu membenarkan dan yang lain melarangnya. Anak membesar sebagai manipulator putus asa, dari mana setiap orang kemudian menderita.
  • Kenal pasti dalam pasukan kanak-kanak. Di sana hirarki dibangun secara semula jadi, anak belajar untuk "mengetahui tempatnya dalam paket." Sekiranya kejang berlaku dalam perjalanan ke kebun, anda perlu berjumpa dengan ahli psikologi kanak-kanak yang secara khusus akan menunjukkan apa yang harus dilakukan.
  • Elakkan situasi di mana kemungkinan berlakunya serangan. Kesibukan pagi, barisan antrian di pasar raya, berjalan-jalan dengan perut kosong - semua ini adalah momen yang memprovokasi. Adalah perlu untuk merancang hari supaya bayi kenyang, rehat dan masa lapang yang mencukupi.
  • Tukar perhatian. Sekiranya kanak-kanak itu menangis dan tangisannya semakin kuat, anda perlu berusaha mengalihkan perhatian dengan sesuatu - kereta yang lewat, bunga, rama-rama, salji - dengan apa sahaja. Tidak perlu membiarkan reaksi emosi "menyala".
  • Menentukan sempadan dengan jelas. Sekiranya anak tahu dengan pasti bahawa dia tidak akan menerima mainan (gula-gula, alat) baik dari neneknya atau dari ibu saudaranya, jika ayah atau ibunya dilarang, maka setelah menangis yang paling putus asa dia masih akan tenang. Semua yang berlaku perlu dilafazkan dengan nada yang tenang. Terangkan mengapa menangis tidak berguna. "Lihat, tidak ada seorang pun di kedai yang menangis atau menjerit. Tidak mungkin - tidak mungkin. " Anak-anak yang sensitif perlu menambahkan bahawa ibu atau ayah sangat menyayanginya, dia baik, tetapi ada peraturan yang tidak boleh dilarang oleh seseorang.
  • Panggil spade spade dan sebutkan akibat dari keinginan. "Anda marah, dan saya melihatnya. Tetapi jika anda terus menangis, maka anda harus tenang sendirian di bilik anda. " Anda perlu jujur ​​dengan anak-anak.

Bagaimana diagnosis dibuat??

Pada mulanya, doktor memeriksa kanak-kanak dengan teliti. Sekiranya perlu, ultrasound kepala (neurosonografi) dan EEG diresepkan, kadang-kadang pemeriksaan jantung (ECG, ultrasound). ARP hanya didiagnosis apabila tidak terdapat gangguan organik..

Rawatan bermula dengan organisasi kehidupan kanak-kanak yang betul. Cadangannya mudah - rejimen, diet, berjalan kaki, kelas mengikut usia. Tetapi tanpa pelaksanaan cadangan ini, tidak ada perawatan yang dapat membantu, kerana gaya hidup teratur dan teratur adalah perkara utama yang diperlukan oleh seorang anak.

Sebilangan ibu bapa memerlukan ahli psikologi keluarga untuk belajar memahami anak mereka sendiri. Pengambilan ubat-ubatan jarang diperlukan, dan dalam kes ini, ubat ini hanya terhad kepada neuroprotectors dan ubat nootropik, serta vitamin..

Pencegahan terbaik adalah persekitaran yang tenang dan mesra dalam keluarga tanpa pertengkaran dan penjelasan hubungan yang panjang.

Serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak

Serangan pernafasan afektif (serangan menahan nafas) adalah fenomena biasa yang berlaku pada kanak-kanak dari usia 6 bulan hingga 6 tahun. Sehingga 90% kanak-kanak pertama kali mengalami ARP sebelum berumur 18 bulan.

Mekanisme untuk permulaan keadaan masih belum jelas. Para saintis mendapati bahawa pada kanak-kanak dengan serangan pernafasan serangan anemia kekurangan zat besi lebih kerap didiagnosis dan, mungkin, ia menyumbang kepada perkembangan patologi. Juga, beberapa doktor menyatakan terdapat hubungan antara ARP dan jenis anemia lain..

20-35% kanak-kanak mempunyai sejarah keluarga yang terbeban. Sebilangan keluarga mempunyai jenis warisan yang dominan.

Jenis serangan pernafasan afektif:

Kejang sianotik berlaku pada kanak-kanak yang boleh marah dan sangat marah sebagai tindak balas walaupun teguran kecil. Faktor minimum boleh menimbulkan kejang. Episod ini disertai dengan tangisan yang pendek dengan nafas yang cepat dan pernafasan paksa dengan apnea dan sianosis, yang dapat diikuti dengan keruntuhan (penurunan tekanan darah), yang ditunjukkan oleh kelesuan dan kehilangan kesedaran. Urutan peristiwa agak stereotaip dan dapat dihasilkan semula..

Dengan apnea yang berpanjangan, gejala lain mungkin berlaku, seperti postur dekortikasi atau dekerebrasi. Mengikut pengalaman perubatan, ada kanak-kanak dengan kejang motor umum, yang dicirikan oleh peningkatan nada dengan kehilangan atau aktiviti klon berikutnya dan kehilangan kesedaran yang berpanjangan. Gejala epilepsi sebelum ini tidak dapat dikesan.

Selalunya, kanak-kanak mengalami serangan pernafasan afektif dari 1 hingga 6 kali seminggu. Dalam beberapa kes, kanak-kanak mungkin terkena beberapa episod harian sekaligus..

Serangan pernafasan afektif pucat, dibandingkan dengan sianotik, lebih jarang terjadi dan manifestasi mereka dapat dikelirukan dengan gejala serangan epilepsi. Dalam kes ini, kanak-kanak kehilangan kesedaran dengan sedikit jatuh atau memukul di kepala atau badan atas. Kehilangan kesedaran mungkin tidak berlaku dengan segera, tetapi setelah beberapa (hingga 30) saat, dari mana hubungan antara peristiwa mungkin tidak dapat dikesan. Kemudian anak berhenti bernafas, kulit menjadi pucat, berpeluh dan kelemahan diperhatikan.

Serangan pernafasan afektif. Serangan menahan nafas - sebab, rawatan

Serangan pernafasan afektif (ARP) adalah penangkapan pernafasan secara tiba-tiba yang berlaku pada tahap inspirasi pada masa kanak-kanak itu dipukul, takut atau menangis. Bayi itu mungkin pucat atau menjadi biru, yang tentunya sangat menakutkan bagi ibu bapanya, yang tidak tahu apa yang berlaku kepadanya dan bagaimana membantunya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas masalah ini secara terperinci, dengan mempertimbangkan pada masa yang sama kedua-dua penyebab munculnya paroxysm bernama dan kaedah rawatannya..

Apa itu ARP

Serangan pernafasan afektif, dari sudut pandang doktor, adalah manifestasi awal pengsan atau sawan histeris.

Untuk lebih memahami apa sebenarnya yang berlaku dengan bayi anda, ada baiknya kita menguraikan terlebih dahulu nama konsep yang sedang kita pertimbangkan. Kata "mempengaruhi" bermaksud emosi yang tidak terkawal yang sangat kuat, dan segala yang berkaitan dengan konsep "pernafasan" dikaitkan dengan sistem pernafasan. Ini bermaksud bahawa ARP adalah gangguan pernafasan yang berkaitan dengan cara emosi anak. Dan, seperti yang telah dibuktikan oleh penyelidik, mereka lebih rentan terhadap anak-anak yang bersemangat, manja dan murung.

Serangan pernafasan afektif pertama bermula, sebagai peraturan, setelah usia bayi enam bulan dan berlangsung hingga sekitar 4-6 tahun.

Ngomong-ngomong, saya ingin menarik perhatian ibu bapa bahawa nafas pada anak terjadi secara tidak sengaja dan tidak sengaja, walaupun dari luar semuanya kelihatan seolah-olah bayi itu berpura-pura. Paroxysm yang dijelaskan kemungkinan besar merupakan manifestasi dari refleks patologi yang dipicu semasa menangis, ketika bayi segera menghirup sebahagian besar udara dari paru-paru.

Seperti apakah momen nafas semasa bayi menangis?

Paroxysm pernafasan afektif paling kerap berlaku pada masa kanak-kanak menangis. Jadi untuk bercakap, di puncak kemarahannya terhadap keadaan semasa.

Semasa manifestasi emosi yang bising, seorang kanak-kanak tiba-tiba boleh mereda dan, membuka mulutnya, tidak mengeluarkan suara. Dalam kes ini, pernafasan boleh berhenti selama 30-45 saat, wajah bayi menjadi pucat atau berubah menjadi biru, bergantung pada keadaannya, dan ibu bapa sendiri bersedia kehilangan kesedaran pada masa ini.

Ngomong-ngomong, ia bergantung pada bagaimana anak melihat saat menangis, dan jenis kejang yang anda perhatikan. Mereka dibahagikan secara bersyarat kepada apa yang disebut "pucat" dan "biru".

Jenis serangan menahan nafas

Serangan afektif dan pernafasan “pucat” pada anak muncul sebagai reaksi sakit pada waktu jatuh, lebam, atau suntikan, sementara bayi kadang-kadang tidak sempat menangis. Pada masa ini, kanak-kanak mungkin tidak merasakan denyutan nadi, dan jenis kejang ini serupa dengan pengsan pada orang dewasa. Secara kebetulan, selalunya keadaan ini kemudian menjadi pingsan.

Dan serangan "biru" adalah "titik tertinggi" ungkapan kemarahan, kemarahan dan rasa tidak puas hati. Pada bayi, paroxysms berkembang dalam kebanyakan kes tepat dengan jenis ini. Sekiranya tidak mungkin untuk mendapatkan yang diinginkan atau untuk mencapai yang diinginkan anak mula berteriak dan menangis. Atas inspirasi, pernafasannya yang sekejap-sekejap, tetapi berhenti, dan sedikit sianosis muncul di wajahnya.

Selalunya, keadaan ini menormalkan sendiri, tetapi kadang-kadang bayi mungkin mengalami ketegangan otot tonik atau, sebaliknya, penurunan nada mereka. Secara lahiriah, ini menampakkan diri pada kenyataan bahawa anak itu tiba-tiba meneran dan membongkok di busur atau lemas, yang, secara kebetulan, juga tidak bertahan lama dan berlalu secara bebas.

Adakah sawan berbahaya bagi kanak-kanak

Ibu bapa yang prihatin harus diberi amaran segera bahawa paroxysms yang dijelaskan tidak menimbulkan bahaya serius terhadap kesihatan dan kehidupan bayi yang menangis.

Hubungi ambulans hanya jika pernafasan anak berhenti lebih dari satu minit. Seorang doktor harus berunding sekiranya berlaku kejang (lebih dari sekali seminggu), dan juga kes apabila mereka berubah: mereka bermula dengan cara yang berbeza, jika tidak, atau jika gejala yang tidak biasa dijumpai pada masa paroxysm.

Sekiranya anda melihat serangan pernafasan afektif pada anak, perkara utama adalah jangan gugup, cubalah membantunya memulihkan nafasnya dengan menepuk lembut pipinya, meniup wajahnya, menaburkan air kepadanya atau menggelitik tubuhnya. Ini, sebagai peraturan, berjaya, dan bayi mula bernafas secara normal. Selepas serangan itu, peluklah bayi itu, galakkan dan terus lakukan perkara mereka sendiri, tidak menunjukkan keprihatinan.

Kanak-kanak itu mengalami kekejangan: punca

Sekiranya nafas menahan semasa serangan berlangsung lebih dari 60 saat, anak mungkin kehilangan kesedaran dan lemas. Serangan perubatan seperti ini diklasifikasikan sebagai bukan epilepsi atonik. Keadaan ini disebabkan oleh kekurangan oksigen di otak dan, dengan cara itu, timbul sebagai reaksi pelindung terhadap hipoksia (kerana dalam keadaan tidak sedar, otak memerlukan lebih sedikit oksigen).

Selanjutnya, paroxysm masuk ke kejang bukan epilepsi tonik. Pada masa ini, badan anak menjadi kebas, meregang atau membengkokkan busur. Sekiranya hipoksia belum berhenti, maka kejang klonik mungkin timbul - kedutan lengan, kaki dan seluruh badan bayi.

Menahan nafas menyebabkan pengumpulan karbon dioksida di dalam badan (keadaan hiperkapnia yang disebut), yang digantikan oleh penghapusan refleks dari kekejangan otot-otot laring, dari mana anak itu menarik nafas dan kembali sedar.

Serangan afektif dan pernafasan konvulsi, penyebabnya yang kita kaji, biasanya berakhir dengan tidur nyenyak, berlangsung 1-2 jam.

Adakah saya perlu berjumpa doktor?

Sebagai peraturan, serangan ini tidak membawa akibat yang serius, tetapi, bagaimanapun, jika kejang kejang terjadi ketika anak mulai menangis, anda harus mendapatkan nasihat pakar neurologi yang berpengalaman, kerana beberapa penyakit sistem saraf periferal.

Kejang yang disertai dengan kejang boleh menyebabkan kesukaran dalam mendiagnosis, kerana mereka mudah dikelirukan dengan kejang epilepsi. Dan, omong-omong, pada sebilangan kecil kanak-kanak, keadaan seperti itu semasa ARP berkembang kemudian dalam serangan epilepsi.

Kejang pernafasan afektif dan perbezaannya dari sawan epilepsi

Untuk memahami dengan tepat bahawa manifestasi kejang pada anak anda bukan tanda mengembangkan epilepsi, anda harus mengetahui perbezaan antara mereka.

  • ARP, sebagai peraturan, menjadi lebih kerap jika anak itu letih, dan dengan epilepsi, serangan dapat berkembang dalam keadaan apa pun.
  • Kejang epilepsi adalah sama. Dan paroxysm pernafasan afektif berjalan secara berbeza, bergantung kepada keparahan keadaan yang memprovokasi atau kesakitan.
  • ARP berlaku pada kanak-kanak berumur tidak lebih dari 5-6 tahun, sementara epilepsi adalah penyakit yang berkaitan dengan usia.
  • Ubat yang menenangkan dan nootropik berfungsi dengan baik pada ARP, dan mustahil untuk menghentikan serangan epilepsi dengan ubat penenang..
  • Selain itu, semasa memeriksa anak dengan ARP, hasil EEG tidak menunjukkan adanya aktiviti epi.

Namun kami mengulangi: jika kedutan berlaku semasa serangan menahan nafas, ibu bapa harus menunjukkan bayinya kepada doktor.

Apakah perbezaan antara ARP dalam penyakit kardiovaskular

Ternyata, pada orang tua 25% kanak-kanak dengan ARP juga mengalami serangan serupa. Walaupun begitu, dalam perubatan moden dipercayai bahawa penyebab utama fenomena ini adalah adanya situasi tekanan yang berterusan dalam keluarga atau hak penjagaan anak yang membawa bayi ke versi histeria masa kanak-kanak yang dijelaskan.

Walaupun harus diingat bahawa pada sebahagian kecil pesakit, paroxysm afektif-pernafasan adalah salah satu manifestasi patologi kardiovaskular yang bersamaan. Benar, pada masa yang sama, dia juga mempunyai ciri yang membezakan:

  • serangan berlaku dengan kegembiraan yang kurang;
  • sianosis wajah dengannya lebih ketara;
  • dalam kes ini, kanak-kanak itu mula berpeluh;
  • kulit pulih dengan lebih perlahan selepas serangan.

Namun, kanak-kanak seperti itu walaupun tanpa serangan, hanya dengan senaman fizikal atau menangis, mulai berkeringat dan pucat, dan di bilik pengangkutan atau pengap, biasanya, mereka merasa buruk. Mereka juga dicirikan oleh keletihan dan kelesuan yang cepat. Sekiranya terdapat tanda-tanda kanak-kanak yang disenaraikan, lebih baik memeriksa pakar kardiologi.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya anak anda mengalami serangan pernafasan

Oleh kerana sindrom pernafasan afektif lebih cenderung menjadi manifestasi neurotik, yang terbaik adalah menyingkirkannya dengan mengatur keadaan psikologi bayi.

Ibu bapa harus terlebih dahulu memperhatikan bagaimana mereka membina hubungan mereka dengan anak. Adakah mereka terlalu peduli kepadanya, kerana takut akan situasi yang boleh mengganggu ketenteraman anak-anak mereka? Atau mungkin tidak ada persefahaman antara orang dewasa dalam keluarga? Oleh itu, lebih baik berjumpa dengan ahli psikologi.

Di samping itu, keteraturan dan rasional rejim mereka sangat penting bagi kanak-kanak seperti itu. Menurut Komarovsky E.O., memandangkan serangan pernafasan afektif, mereka selalu lebih mudah untuk mencegah daripada merawat.

Beberapa petua untuk mengelakkan serangan baru

  1. Ibu bapa harus menangkap keadaan anak. Lagipun, semua orang tahu bahawa kanak-kanak itu cenderung menangis jika dia lapar atau letih, dan juga dalam keadaan di mana dia tidak dapat menangani apa-apa tugas. Cuba kurangkan atau hilangkan semua penyebab menahan nafas dan kekejangan: contohnya, jika bayi merasa jengkel semasa perhimpunan tergesa-gesa di taman asuhan kanak-kanak atau tadika, lebih baik anda bangun lebih awal untuk melakukannya dengan santai dan terukur.
  2. Ingat bagaimana kanak-kanak merasakan larangan. Cuba gunakan perkataan "tidak" sesedikit mungkin. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa mulai sekarang remah semuanya dibenarkan! Cukup ubah vektor tindakannya. Anak itu lebih rela memenuhi hukuman: "Mari kita ke sana!" Dari syarat untuk berhenti dengan segera.
  3. Terangkan kepada anak anda apa yang berlaku kepadanya. Katakanlah: "Saya tahu bahawa anda marah kerana anda tidak menerima mainan ini." Dan kemudian jelaskan kepada kita memahami bahawa, terlepas dari kekhawatirannya, ada batasan untuk manifestasi perasaan: "Anda kecewa, tetapi anda tidak harus menjerit di kedai".
  4. Jelaskan akibat dari tindakan tersebut: "Sekiranya anda sendiri tidak tahu bagaimana berhenti tepat pada waktunya, kami harus menghantar anda ke bilik anda".

Batasan yang jelas mengenai apa yang diizinkan, serta suasana tenang dalam keluarga, akan membantu bayi dengan cepat mengatasi perasaan panik dan kekeliruan yang menyebabkan bergulung.

Rawatan ubat ARP

Sekiranya anak anda mengalami serangan nafas yang kerap dan teruk, mereka boleh dihentikan dengan ubat, tetapi ini hanya dilakukan seperti yang diarahkan oleh doktor.

Seperti penyakit lain dari sistem saraf manusia, ARP dirawat menggunakan neuroprotectors, penenang, dan vitamin B. Keutamaan biasanya diberikan kepada ubat Pantogam, Pantocalcin, Glycine, Phenibut, dan glutamin. asid. Kursus rawatan berlangsung sekitar 2 bulan.

Persediaan sedatif untuk kanak-kanak digantikan dengan warna herba yang menenangkan atau dengan ekstrak siap pakai motherwort, akar peony, dll. By the way, dos dikira bergantung pada usia bayi (satu tetes per tahun kehidupan). Sebagai contoh, jika anak berusia 4 tahun, maka dia harus mengambil 4 tetes ubat tiga kali sehari (kursus - dari dua minggu hingga sebulan). Mandi dengan ekstrak konifer dan garam laut juga memberi kesan yang baik..

Sekiranya sawan kanak-kanak sukar dihentikan, dan disertai dengan kejang, sebab-sebab yang telah kita pertimbangkan di atas, maka proses rawatan menggunakan ubat penenang Atarax, Teraligen dan Grandaxin..

Beberapa perkataan pada akhirnya

Ingatlah bahawa sebarang terapi sekiranya berlaku sindrom pernafasan afektif hanya boleh diresepkan oleh pakar neurologi yang memilih dos ubat secara individu. Pengubatan sendiri, seperti yang anda fahami, boleh membahayakan kesihatan bayi anda.

Sekiranya anda menghadapi masalah menahan nafas pada anak-anak, jangan panik, kerana anak selalu membiarkan keadaan ini sendiri, tanpa akibat, dan paroxysms yang dijelaskan secara beransur-ansur "berkembang".

Seperti semua penyakit manusia, ARP lebih mudah dicegah daripada dirawat, jadi sekali lagi saya ingin mengingatkan anda tentang perlunya sikap ibu bapa yang fleksibel terhadap emosi anak-anak mereka. Cuba jangan biarkan situasi yang menyebabkan bergolek, dan pada masa ketika anak sudah berada di peleton, tunda aktiviti pendidikan sehingga waktu yang lebih tenang.

Ingat: kanak-kanak itu tidak dapat mengatasi histeria seperti ini, dia tidak boleh berhenti, dan ini, sangat menakutkan baginya. Bantu dia memecahkan lingkaran setan ini.

Bercakap dengannya, dan jangan menjerit, tunjukkan kesabaran dan cinta maksimum, mengalihkan perhatian, mengalihkan perhatian kepada sesuatu yang menyenangkan, tetapi jangan menyerah kepada cubaan bayi untuk mengawal anda dengan serangan. Sekiranya anda memahami garis ini, maka rawatan perubatan, kemungkinan besar, anda tidak akan memerlukannya! Semoga berjaya dan sihat!

Serangan pernafasan afektif - Penjagaan kecemasan - Dr. Komarovsky

Apa yang harus saya lakukan jika anak itu "berhenti" sehingga pernafasannya berhenti? Bagaimana untuk menghentikan amukan tanpa memikat manipulator kecil, tetapi tanpa menggunakan kekuatan? Dalam kes apa anda masih harus berjumpa doktor? Dr. Komarovsky akan menjawab soalan-soalan ini dan lain-lain dan mengingatkan ibu bapa bahawa anak mesti belajar mengikuti peraturan dengan senyuman dan harga diri. (disiarkan dari 12/13/2014)

Jadilah orang pertama yang menonton isu baru dan dapatkan cadangan berharga dari Dr. Komarovsky! Langgan dengan mengklik → goo.gl/WGruQw

Links Lebih banyak pautan menarik di bawah! ↓

Kongsi kesan anda dalam komen di bawah! Sekiranya anda suka, suka (suka!) Dan kongsi di rangkaian sosial!

Doktor Komarovskiy - Mantra menahan nafas
Langgan saluran Doktor Komarovskiy! → goo.gl/WGruQw

Video paling popular Doktor Komarovsky → goo.gl/LQH5sT

Topik menarik:
Vaksinasi kanak-kanak - goo.gl/4nQgyg
Ubat - goo.gl/vjtDHs
Kesihatan, penyakit, rawatan untuk anak - goo.gl/nS3WJP
Gaya hidup anak anda - goo.gl/d4aSM3
Permulaan hidup anak anda - goo.gl/EYrWN0
Sebelum melahirkan - goo.gl/EPWswq

Komarovsky - doktor kanak-kanak, penyampai TV, pengarang buku mengenai kesihatan kanak-kanak dan kewarasan ibu bapa.

Sindrom pernafasan afektif pada kanak-kanak

Sindrom pernafasan afektif (ARS) - penangkapan pernafasan jangka pendek episodik pada kanak-kanak, berkembang dengan rangsangan emosi yang kuat. Serangan apnea muncul di puncak tangisan, kesakitan yang teruk, ketakutan setelah terkena, jatuh. Kesannya tiba-tiba berhenti, anak tidak dapat menyedut, terdiam, berubah menjadi biru atau pucat, nada otot menurun. Kadang kekejangan, pengsan. Selepas beberapa saat, pernafasan dipulihkan. Diagnosis dibuat berdasarkan tinjauan, pemeriksaan oleh pakar neurologi, ditambah dengan EEG, konsultasi dengan psikiatri, pakar kardiologi, ahli pulmonologi. Rawatan dijalankan dengan bantuan ubat-ubatan, psikocoreksi kaedah pendidikan.

Maklumat am

Nama sindrom "afektif-pernafasan" berasal dari dua kata: "mempengaruhi" - emosi yang tidak terkawal secara intensif, "pernafasan" - yang berkaitan dengan proses pernafasan. ARS - pelanggaran irama penyedutan-pernafasan dengan latar belakang kemarahan yang kuat, tangisan, ketakutan, kesakitan. Nama yang sinonim - serangan afektif dan pernafasan, bergema ketika menangis, serangan apnea, dan menahan nafas. Kelaziman sindrom adalah 5%. Puncak epidemiologi merangkumi kanak-kanak dari enam bulan hingga setahun setengah. Selepas usia lima tahun, sawan jarang berlaku. Ciri-ciri jantina tidak mempengaruhi kekerapan patologi, bagaimanapun, pada kanak-kanak lelaki, manifestasi lebih sering hilang pada 3 tahun, pada kanak-kanak perempuan pada usia 4-5 tahun.

Punca ARS pada kanak-kanak

Kanak-kanak cenderung mengalami kemarahan, kemarahan, kebencian, ketakutan, tetapi emosi ini tidak selalu menyebabkan gangguan pernafasan. Penyebab apnea dengan kegembiraan afektif yang kuat adalah:

  • Jenis aktiviti saraf yang lebih tinggi. Ketidakupayaan, ketidakseimbangan sistem saraf ditunjukkan oleh peningkatan kepekaan, ketidakstabilan emosi. Kanak-kanak mudah terpengaruh, komponen vegetatif diucapkan.
  • Kecenderungan keturunan. Sejarah keluarga yang positif ditentukan pada 25% kanak-kanak dengan serangan pernafasan afektif. Diwarisi adalah perangai, ciri reaksi vegetatif.
  • Kesalahan pendidikan. Paroxysms terbentuk, disokong oleh sikap ibu bapa yang tidak betul terhadap anak, tingkah laku, emosinya. Perkembangan sindrom ini difasilitasi oleh permisif, pendidikan sebagai idola keluarga.
  • Faktor dalaman dan luaran. Serangan berlaku apabila terdedah kepada faktor-faktor negatif, dapat dipicu oleh kesakitan fizikal, keletihan yang terkumpul, ketegangan saraf, kelaparan, kekecewaan.

Patogenesis

Sehingga lima tahun, kanak-kanak tidak dapat berhubungan secara kritis dengan emosi dan tingkah laku mereka, menahan diri, mengawal manifestasi luaran. Keikhlasan, ketulusan, ekspresif menjadi asas reaksi afektif yang jelas. Menangis, ketakutan mencetuskan pengecutan otot-otot di laring. Keadaan yang menyerupai laringospasme berkembang: glotis menyempit, hampir sepenuhnya bertindih, pernafasan berhenti. Kadang-kadang kejang tonik dan klonik berlaku secara selari - ketegangan otot yang tidak disengajakan, berkedut. Selepas 10-60 saat, serangan berhenti - otot-otot mengendur, pernafasan disambung semula. Setiap serangan berkembang secara berperingkat: peningkatan kesan, kekejangan pernafasan, pemulihan.

Pengelasan

Klasifikasi serangan pernafasan afektif didasarkan pada ciri dan keparahan manifestasi klinikal. Terdapat empat jenis sindrom:

  • Kosong. Bentuk serangan yang paling mudah. Ia menjelma dengan menahan nafas ketika menghembus nafas. Ia berkembang sebagai reaksi terhadap trauma, kekecewaan. Tanda-tanda gangguan peredaran darah, oksigenasi tidak ada.
  • Biru. Diperhatikan dalam ekspresi kemarahan, rasa tidak puas hati, kecewa. Nafas sekejap pada inspirasi berhenti, sianosis (sianosis) muncul. Dengan nafas lebih dari 10-20 saat, nada otot menurun, kontraksi konvulsi berlaku.
  • Pucat. Ia diperhatikan selepas pendedahan kesakitan yang tidak dijangka - kejutan, suntikan, lebam. Pada puncak kesan, anak menjadi pucat, kehilangan kesedaran. Menangis lemah atau tidak ada.
  • Rumit. Ia bermula sebagai jenis biru atau pucat. Semasa mereka berkembang, kejang tonik, tonik, kehilangan kesedaran berlaku. Secara luaran, serangan itu serupa dengan serangan epilepsi.

Gejala ARS pada kanak-kanak

Manifestasi afektif dan pernafasan bermula dengan tangisan, ketakutan, kesakitan. Kanak-kanak itu bernafas sekejap, tiba-tiba terdiam, membeku, mulutnya tetap terbuka. Suara mengi, mendesis, mengklik kedengaran. Manifestasi apnea tidak disengajakan. Nafas terganggu selama 10 saat hingga 1 minit. Serangan sederhana berakhir selepas 10-15 saat, tidak ada gejala tambahan. Apnea selepas jatuh, strok disertai dengan pemutihan kulit, membran mukus. Reaksi yang menyakitkan berkembang dengan sangat cepat, tidak ada tangisan, atau tangisan pertama terdengar. Terdapat pengsan, nadi lemah atau tidak teraba.

Sindrom afektif pernafasan dengan emosi negatif - kebencian, kemarahan, kekecewaan - khas untuk bayi berumur 1.5-2 tahun. Penahan pernafasan berlaku pada saat tangisan kuat, jeritan. Ia disertai dengan kebiruan kulit, hipertonik serentak atau penurunan nada otot yang tajam. Tubuh kanak-kanak membongkok di busur atau lemas. Pengecutan otot kejang klon (berkedut) jarang berlaku. Dalam semua kes, terdapat pemulihan proses pernafasan secara bebas, warna kulitnya normal, dan kejang hilang. Selepas serangan sederhana, anak cepat sembuh - mula bermain, berlari, meminta makanan. Serangan panjang dengan kehilangan kesedaran, kejang memerlukan pemulihan yang lebih lama. Selepas apnea selesai, kanak-kanak itu menangis dengan tenang, tertidur selama 2-3 jam.

Komplikasi

Sindrom pernafasan afektif tidak menimbulkan bahaya langsung kepada anak. Tanpa rawatan yang mencukupi, terdapat risiko terkena epilepsi - di kalangan pesakit dengan penyakit ini, riwayat pernafasan yang tertunda berkemungkinan 5 kali lebih besar daripada pada populasi umum. Ciri ini dijelaskan oleh kemampuan semula jadi otak untuk bertindak balas secara sensitif terhadap faktor luaran dan dalaman. Kesan sampingan dari sindrom pernafasan afektif adalah kebuluran oksigen otak, penipisan sistem saraf pusat, yang ditunjukkan oleh asthenia, gangguan ingatan, perhatian, dan aktiviti mental.

Diagnostik

Kaedah klinikal, instrumental dan fizikal digunakan untuk mendiagnosis sindrom pernafasan afektif dan pembezaannya dengan penyakit lain yang berlaku dengan serangan kegagalan pernafasan, kejang. Pakar terkemuka adalah psikiatri dan pakar neurologi. Algoritma diagnostik merangkumi kaedah berikut:

  • Undian. Ahli neurologi dan psikiatri mendengar keluhan ibu bapa, mengemukakan soalan penjelasan mengenai gejala serangan, tempoh, kekerapan, penyebabnya. Diagnosis pembezaan utama ARS dan epilepsi dilakukan. Kriteria utama adalah spontaniti / paroxysms provokatif, peningkatan kegembiraan / kebebasan dari keadaan umum, stereotaip / kebolehubahan kejang, usia hingga 5 tahun / lebih tua.
  • Pemeriksaan Pemeriksaan fizikal wajib dilakukan oleh pakar neurologi. Pakar menilai keselamatan refleks, kepekaan, pembentukan fungsi motor, mengesahkan ketiadaan atau kehadiran patologi neurologi. Dengan gambaran klinikal yang kabur, kelangkaan aduan ibu bapa, sejarah keluarga yang membebankan, pemeriksaan oleh pakar kardiologi, ahli pulmonologi, ahli alergi ditetapkan untuk mengecualikan penyakit kardiovaskular, asma bronkial, alergi, sindrom apnea pada bayi pramatang dan kecil.
  • Kaedah instrumental. Untuk membezakan antara sindrom afektif dan pernafasan dan epilepsi, elektroensefalografi dilakukan. Peningkatan aktiviti bioelektrik bukanlah ciri ARS. Elektrokardiografi menghilangkan penyakit jantung, disertai dengan pernafasan. Spirografi digunakan untuk menilai fungsi paru-paru, mengenal pasti penyebab kekejangan pernafasan..

Rawatan ARS pada kanak-kanak

Rawatan sindrom pernafasan afektif dijalankan secara menyeluruh. Bantuan ahli psikologi, psikoterapi ditunjukkan kepada semua kanak-kanak dan keluarga mereka. Keputusan mengenai perlunya pelantikan farmasi diambil oleh doktor secara individu, bergantung kepada keparahan gejala, usia pesakit. Kaedah terapi berikut digunakan:

  • Psikoterapi.Kelas dengan psikologi, sesi psikoterapi bertujuan untuk memperbaiki hubungan keluarga, mengembangkan taktik pendidikan yang berkesan. Latihan permainan difokuskan pada menanamkan kebebasan kanak-kanak, kemampuan untuk menahan kekecewaan, faktor tekanan.
  • Mengambil ubat. Kanak-kanak dengan sindrom pernafasan afektif ditetapkan neuroprotectors, nootropics, sedatif, asid amino (glisin, asid glutamat), vitamin B. Kejang berulang yang teruk dihentikan oleh ubat penenang.
  • Pembetulan gaya hidup. Untuk mengelakkan keletihan, kerengsaan anak, ibu bapa disyorkan untuk mengagihkan masa tidur dan rehat secara rasional, memberi bayi aktiviti fizikal yang mencukupi, pemakanan yang baik. Adalah perlu untuk menghadkan menonton TV, permainan komputer.

Ramalan dan Pencegahan

Prognosis sindrom pernafasan afektif positif, gejala biasanya hilang 5 tahun. Teknik psikologi ketika berinteraksi dengan kanak-kanak membantu mencegah serangan: anda perlu belajar untuk menjangkakan wabak emosi dan mencegahnya - untuk memberi makan bayi anda tepat pada waktunya, menyediakan tidur, rehat, dan permainan aktif yang baik yang dapat membantu menghilangkan tekanan emosi. Lebih mudah berhenti menangis dengan mengalihkan perhatian, meminta untuk melakukan tindakan (membawa, melihat, melarikan diri), daripada menuntut untuk menghentikan manifestasi emosi. Frasa "jangan mengaum," "jangan merengek," "berhenti sekarang" hanya memperkuat kesannya. Kanak-kanak berumur dua atau tiga tahun harus menjelaskan keadaan mereka, menunjukkan ketidaksesuaian, ketidakcekapan histeria.

Serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak: gejala, sebab, rawatan, pencegahan, komplikasi

Apa yang perlu dilakukan semasa serangan?

Paroxysm pernafasan afektif paling kerap berlaku pada masa kanak-kanak menangis. Jadi untuk bercakap, di puncak kemarahannya terhadap keadaan semasa.

Semasa manifestasi emosi yang bising, seorang kanak-kanak tiba-tiba boleh mereda dan, membuka mulutnya, tidak mengeluarkan suara. Dalam kes ini, pernafasan boleh berhenti selama 30-45 saat, wajah bayi menjadi pucat atau berubah menjadi biru, bergantung pada keadaannya, dan ibu bapa sendiri bersedia kehilangan kesedaran pada masa ini.

Ngomong-ngomong, ia bergantung pada bagaimana anak melihat saat menangis, dan jenis kejang yang anda perhatikan. Mereka dibahagikan secara bersyarat kepada apa yang disebut "pucat" dan "biru".

Serangan afektif dan pernafasan “pucat” pada anak muncul sebagai reaksi sakit pada waktu jatuh, lebam, atau suntikan, sementara bayi kadang-kadang tidak sempat menangis. Pada masa ini, kanak-kanak mungkin tidak merasakan denyutan nadi, dan jenis kejang ini serupa dengan pengsan pada orang dewasa. Secara kebetulan, selalunya keadaan ini kemudian menjadi pingsan.

Dan serangan "biru" adalah "titik tertinggi" ungkapan kemarahan, kemarahan dan rasa tidak puas hati. Pada bayi, paroxysms berkembang dalam kebanyakan kes tepat dengan jenis ini. Sekiranya tidak mungkin untuk mendapatkan yang diinginkan atau untuk mencapai yang diinginkan anak mula berteriak dan menangis. Atas inspirasi, pernafasannya yang sekejap-sekejap, tetapi berhenti, dan sedikit sianosis muncul di wajahnya.

Selalunya, keadaan ini menormalkan sendiri, tetapi kadang-kadang bayi mungkin mengalami ketegangan otot tonik atau, sebaliknya, penurunan nada mereka. Secara lahiriah, ini menampakkan diri pada kenyataan bahawa anak itu tiba-tiba meneran dan membongkok di busur atau lemas, yang, secara kebetulan, juga tidak bertahan lama dan berlalu secara bebas.

Oleh kerana sindrom pernafasan afektif lebih cenderung menjadi manifestasi neurotik, yang terbaik adalah menyingkirkannya dengan mengatur keadaan psikologi bayi.

Ibu bapa harus terlebih dahulu memperhatikan bagaimana mereka membina hubungan mereka dengan anak. Adakah mereka terlalu peduli kepadanya, kerana takut akan situasi yang boleh mengganggu ketenteraman anak-anak mereka? Atau mungkin tidak ada persefahaman antara orang dewasa dalam keluarga? Oleh itu, lebih baik berjumpa dengan ahli psikologi.

Di samping itu, keteraturan dan rasional rejim mereka sangat penting bagi kanak-kanak seperti itu. Menurut Komarovsky E.O., memandangkan serangan pernafasan afektif, mereka selalu lebih mudah untuk mencegah daripada merawat.

Apnea adalah berhenti bernafas secara tiba-tiba yang tidak berkaitan dengan tekanan emosi. Bayi dan bayi baru lahir terjejas. Pada orang dewasa, apnea boleh berlaku semasa kerengsaan kulit yang teruk. Bahaya tertentu adalah tiba-tiba pernafasan berhenti semasa tidur apnea. Dalam kes ini, pernafasan berhenti selama lebih dari 25 saat, yang mungkin membawa kesan negatif kepada anak. Pelanggaran itu harus ditangani, jika tidak, perkembangan sebilangan patologi neurologi adalah mungkin, hingga pelanggaran perkembangan bayi.

Kegagalan pernafasan secara tiba-tiba dalam mimpi menjadi perhatian. Pada bayi, pelanggaran dapat terjadi dengan alasan berikut:

  • trauma kelahiran;
  • kecacatan kongenital hidung;
  • bengkak membran mukus nasofaring dengan selsema dan penyakit virus;
  • kegemukan teruk.

Pada usia yang lebih tua, gangguan seperti ini jarang berlaku. Penangkapan pernafasan pada kanak-kanak dari usia 8 bulan secara langsung berkaitan dengan keadaan emosi kanak-kanak dan, menurut banyak pakar, adalah penyebab utama neurosis dan histeria pada masa akan datang.

Apnea tidur pada bayi yang baru lahir menimbulkan bahaya kesihatan yang serius. Setelah menyedari gejala kegagalan pernafasan secara tiba-tiba pada bayi, ibu bapa harus segera meminta rawatan perubatan kecemasan.

Pertama sekali, anda perlu membangunkan bayi. Oleh itu, ibu bapa harus mengurut anggota badan dan cuping telinga dengan mudah untuk mengembalikan peredaran darah yang normal. Sekiranya, setelah 20 saat setelah berhenti bernafas, anak itu tidak dapat menarik nafas, berhati-hati mengambil beberapa pernafasan pernafasan buatan. Pastikan ingat bahawa paru-paru bayi kecil, dan pernafasan dengan pernafasan buatan mestilah sangat kecil.

Di samping itu, anda mesti memastikan bahawa penyebab penangkapan pernafasan bukanlah benda asing di laring bayi. Untuk bayi ini harus dijemput, dengan teliti memiringkan kepalanya ke belakang dan memeriksa kerongkongnya dengan teliti.

Apnea, tidak seperti ARP, adalah gangguan yang sangat berbahaya yang memerlukan diagnosis yang teliti oleh pakar neurologi dan rawatan. Menghadapi nafas tiba-tiba dalam mimpi, anda perlu segera memanggil ambulans, dan kemudian menjalani semua pemeriksaan yang diperlukan.

Sekiranya serangan itu tidak menimbulkan bahaya kesihatan yang serius dan berjaya dirawat dengan menormalkan hubungan keluarga, apnea mesti didiagnosis tepat pada masanya, untuk mengelakkan penyakit yang memburukkan lagi.

Pertama sekali, jangan panik diri anda. Keadaan emosi orang dewasa di sekitarnya disebarkan kepada bayi, dan jika kekeliruan dan ketakutan "menghangatkan", ia hanya akan bertambah buruk. Buat nafas menahan diri. Rasakan bahawa tidak ada yang mengerikan berlaku pada anda dan bayi akibat kelewatan sementara dalam pergerakan pernafasan. Tiup hidung bayi, tepuk di pipi, geli. Apa-apa kesan akan membantunya pulih dan bernafas lebih cepat..

Dengan serangan yang berpanjangan, terutama dengan kejang, letakkan bayi di atas katil rata dan pusingkan kepalanya ke sisi. Jadi dia tidak akan tersedak dengan muntah jika dia muntah. Taburkan air sejuk di atasnya, lap muka anda, lembutkannya.

Sekiranya semasa serangan, ibu bapa “mengoyakkan rambutnya”, keadaan bayi menjadi lebih teruk. Selepas serangan, walaupun terdapat kekejangan, beri bayi rehat. Jangan bangunkan dia jika dia tertidur. Penting untuk tetap tenang selepas serangan, bercakap dengan tenang dan tidak membuat bising. Dalam keadaan gementar, serangan mungkin berulang.

Sekiranya ada sawan, anda perlu berjumpa pakar neurologi. Hanya seorang doktor yang dapat membezakan ARP dari epilepsi atau gangguan neurologi lain.

Buat rundingan dengan doktor anda jika ini adalah kali pertama. Adalah perlu untuk membezakan antara penyakit dan reaksi afektif. Sekiranya serangan itu berlaku lebih dari sekali, tetapi tidak ada penyakit, anda perlu memikirkan untuk membesarkan bayi.

Sekiranya ini berlaku buat pertama kalinya dengan bayi, anda harus menghubungi ambulans kanak-kanak, terutamanya jika berlaku kejang. Pakar pediatrik akan menilai tahap keparahan keadaan dan memutuskan sama ada rawatan di hospital diperlukan. Bagaimanapun, tidak selalu ibu bapa dapat memantau bayi sepenuhnya, dan akibatnya kecederaan kepala, keracunan atau penyakit akut mungkin berlaku.

Pertama, anda perlu meminimumkan faktor pencetus ke tahap minimum.

  • Anak mesti cukup tidur, yang bermaksud rejimen yang jelas!
  • Sistem larangan dan larangan harus jelas dan ringkas. Anak harus memahami apa yang diharapkan daripada anda. Sekiranya anda menghadapi masalah dengan ini, maka anda berada di sini.
  • Persiapkan anak anda untuk menghadapi situasi tekanan terlebih dahulu. Beritahu, kalah, terangkan apa yang akan berlaku dan bagaimana.

Kedua, jangan menakutkan anak. Apabila serangan berakhir, bayi anda perlu mempunyai orang dewasa yang tenang dan seimbang. Dan bukan ibu bapa dalam keadaan pengsan. Ibu bapa yang yakin dan tenang akan menolong anak tenang dan beralih lebih cepat.

Ketiga, jangan memarahi kerana bergolek. Ini tidak sengaja; kanak-kanak itu tidak dapat mengawalnya secara sedar. Tidak boleh - tidak digulung. Petua dari siri "Dan anda di pantatnya, agar tidak pamer," hantar hutan. Peluk dan tenang.

Keempat, jangan tertipu. Sekiranya seorang kanak-kanak mengalami serangan pernafasan afektif, ini tidak bermakna bahawa dia istimewa dan dia harus dibenarkan semuanya untuk mengelakkan gangguan. Ini hanya akan memburukkan lagi keadaan! Seorang kanak-kanak mungkin secara tidak sedar mula memanipulasinya..

Perkara utama semasa bergolek adalah jangan panik dan jangan takut. Semakin tenang tingkah laku ibu bapa, semakin cepat bayi menenangkan.

Perkara pertama yang anda perlukan:

  • cuba menenangkan anak;
  • peluk dan cium bayi;
  • percikan air di wajah anda;
  • tepuk lembut di pipi;
  • ketika pernafasan dipulihkan, alihkan perhatian anak, mula memberitahunya dongeng atau puisi kegemaran.

Sekiranya tiba-tiba bayi menjadi biru dan pingsan, ia berlaku:

  • meletakkannya di atas tong;
  • pegang lidah anda untuk mengelakkan tersedak dan muntah;
  • panggil ambulans.

Kecelaruan kanak-kanak adalah perkara yang akan berlaku. Kegelisahan, keletihan, kesakitan, ketakutan dan keperluan yang tidak dapat dipenuhi - semua ini boleh mencetuskan kegusaran bayi. Tangisan biasa adalah kejadian biasa. Tetapi ada situasi ketika air mata yang teruk berubah menjadi ancaman nyata bagi kehidupan serpihan.

Semasa serangan kejang dengan penangkapan pernafasan, perlu memercikkan air ke muka, meletakkan bulu kapas dengan amonia ke hidung, menepuk pipi, meniup hidung, mencubit, menggoncang anak - tindakan ini menyebabkan kerengsaan pusat pernafasan dan merangsang pemulihan pernafasan.

Semasa memeriksa anak, penurunan kepekatan kalsium dalam darah dikesan, yang menentukan taktik rawatan. Kanak-kanak itu diberi persediaan kalsium di dalam: 5% larutan glukonat atau kalsium laktat, 1% larutan kalsium klorida. Pastikan minum susu untuk mengelakkan kerengsaan pada mukosa gastrik.

Serangan pernafasan afektif (ARP) adalah penangkapan pernafasan secara tiba-tiba yang berlaku pada tahap inspirasi pada masa kanak-kanak itu dipukul, takut atau menangis. Bayi itu mungkin pucat atau menjadi biru, yang tentunya sangat menakutkan bagi ibu bapanya, yang tidak tahu apa yang berlaku kepadanya dan bagaimana membantunya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas masalah ini secara terperinci, dengan mempertimbangkan pada masa yang sama kedua-dua penyebab munculnya paroxysm bernama dan kaedah rawatannya..

Pertama sekali, ibu bapa harus menunjukkan anak itu kepada doktor. Ini penting untuk membezakan antara serangan afektif dan pernafasan biasa dari epilepsi yang sama, kerana manifestasi yang serupa. Pakar mana yang perlu dihubungi, senang ditebak - kepada pakar neurologi dan psikiatri pediatrik.

Ibu bapa perlu memberitahu pakar ini secara terperinci bagaimana kejang itu berlaku, seberapa kerap ia berulang, dan apa yang menyebabkan, menurut pendapat ibu atau ayah, disebabkan. Ahli neurologi memeriksa anak untuk keselamatan refleks, kepekaan, koordinasi pergerakan.

Agar tidak mengelirukan ARP dengan epilepsi, elektroensefalografi disyorkan. Biasanya, dengan sindrom pernafasan afektif, peningkatan aktiviti elektrik otak tidak dapat dikesan. ECG.

Pertama sekali, adalah disyorkan untuk berjumpa dengan pakar psikologi kanak-kanak atau psikoterapis, dan bukan hanya untuk bayi, tetapi juga untuk seluruh keluarganya. Pekerjaan psikokoreksi individu akan membantu menjadikan hubungan dalam keluarga lebih harmoni, serta mengajar anak untuk meluahkan emosinya yang kuat dengan kata-kata.

Anak itu mungkin diberi ubat - nootropik, ubat penenang herba, serta asid amino yang diperlukan, misalnya, glisin, vitamin. Sekiranya sawan itu rumit dan berlaku dengan kejang yang teruk, doktor mungkin mengesyorkan ubat penenang, tetapi tidak untuk pentadbiran yang sistematik, tetapi hanya untuk tujuan menghentikan paroxysm.

Mengubah gaya hidup anak akan membantu mengelakkan serangan berulang. Anda harus mematuhi peraturan di mana bayi tidak akan sangat letih, harinya harus dipenuhi dengan aktiviti fizikal, pemakanan harus penuh.

Pakar pediatrik terkenal Dr Komarovsky berpendapat bahawa ibu bapa dapat mencegah serangan dengan baik dengan memperhatikan gejala awal mereka tepat pada waktunya. Sehingga kekejangan bermula, ibu bapa dapat mengalihkan perhatian anak, mengalihkan perhatiannya kepada perkara lain.

Tidak ada gunanya melarang anak mengalami emosi yang kuat, - doktor mengatakan dan mengesahkan ulasan ibu. Oleh itu, untuk menuntut agar anak itu berhenti berteriak, menangis, takut atau marah tidak ada gunanya. Tetapi pada waktunya untuk menarik perhatian anak kepada sesuatu di sekitarnya atau memintanya untuk membawa sesuatu - itu sangat mungkin.

Seperti apakah momen nafas semasa bayi menangis?

Anak itu menangis, menjerit dan menangis dengan senyap: mulutnya terbuka, tetapi tidak ada suara. Kanak-kanak menghembus udara, tetapi tidak menyedut. Dalam kes ini, kanak-kanak boleh bertukar menjadi biru atau putih. Sebilangan besar kanak-kanak mempunyai bibir biru, mereka sendiri menjadi kebiruan, mata mereka berkaca. Kanak-kanak itu mungkin jatuh, menggambarkan, kehilangan kesedaran. Kemudian anak itu "menghidupkan" semula dan mula menangis seperti biasa.

Sekiranya anda membayangkannya dalam warna, maka saya rasa anda dapat meneka mengapa buat pertama kalinya ibu bapa sangat takut.

Tetapi perkara paling penting yang harus diketahui oleh ibu bapa kanak-kanak dengan serangan afektif dan pernafasan adalah tidak membawa maut.

Dengan tangisan yang teruk, bersamaan dengan ciri-ciri sistem saraf dan beberapa penyakit, bayi boleh berguling. "Anak gulung" - ini adalah salah satu aduan yang paling biasa bagi ibu bapa pesakit yang berumur 0 bulan hingga 5-6 tahun (ada pilihan kemudian).

Kemarahan kanak-kanak boleh berlaku dalam keadaan kecemasan. Bayi mula bergulung, berubah menjadi biru, tidak dapat menarik nafas untuk beberapa lama dan bahkan kehilangan kesedaran. Dalam kes ini, penangkapan pernafasan berlangsung dari 20 saat hingga satu minit, yang cukup untuk anak menjadi biru. Kadang-kadang kehilangan kesedaran disertai dengan kejang pada kaki dan lengan. Selepas ini, bayi menjadi sedar, mengantuk, lesu dan pucat. Serangan seperti itu menakutkan ibu bapa. Selalunya keadaan ini dikelirukan dengan epilepsi..

Dalam perubatan, serangan seperti itu disebut paroxysms pernafasan afektif. Berguling tidak lebih dari manifestasi awal serangan histeris dan pengsan. Mereka biasanya berumur 8 tahun..

Jenis ARP: versi putih dan biru

Banyak pakar membahagikan mengikut jenis warna kulit pada saat permulaan ARP menjadi dua kumpulan - putih (pucat) dan biru (sianotik):

  • Untuk sekumpulan ARP pucat, faktor pencetus untuk serangan dapat berupa reaksi terhadap rasa sakit dengan jatuh dan lebam, suntikan, luka. Sekiranya usaha dilakukan untuk mengira nadi semasa serangan apnea (kurang bernafas), ia akan hilang sepenuhnya selama beberapa saat. Menurut mekanisme pengembangannya, ARP putih (pucat) dapat dalam banyak aspek menyerupai keadaan pengsan. Semasa kanak-kanak ini membesar, serangan histeris seperti itu menjadi lemah..
  • Lebih kerap, serangan ARP berlaku mengikut jenis sianotik, mereka boleh berlaku dengan rasa tidak puas hati dan histeria, ketika menyatakan watak, kemarahan atau keinginan yang tidak dipenuhi. Anak-anak boleh tergolong dalam jenis ARP ini sekiranya ibu bapa mereka enggan memenuhi syarat mereka, jika mereka tidak mendapat apa yang mereka mahukan, mereka menarik perhatian dengan jeritan, amukan dan tangisan.

Biasanya, semuanya bermula dengan pernafasan yang berselang dan dalam, seperti tangisan yang berpanjangan, dan ketika menghirup, pernafasan berhenti sepenuhnya selama beberapa saat, tetapi kemudian keadaan kanak-kanak kembali normal.

Secara luaran, serangan ARP sianotik seperti ini dapat meniru laringospasme (kekejangan pada otot-otot laring).

  • Dalam beberapa kes, serangan mungkin ditangguhkan, sementara nada otot mungkin menderita, yang melemah akibat hipoksia. Kemudian bayi dalam pelukan orang dewasa boleh lemas seperti "boneka kain".
  • Varian kedua serangan berlarut-larut juga mungkin - kontraksi otot tonik dekat dengan kejang, kerana kerak dapat membengkokkan pada busur.

Adakah sawan berbahaya bagi kanak-kanak

Ibu bapa yang prihatin harus diberi amaran segera bahawa paroxysms yang dijelaskan tidak menimbulkan bahaya serius terhadap kesihatan dan kehidupan bayi yang menangis.

Hubungi ambulans hanya jika pernafasan anak berhenti lebih dari satu minit. Seorang doktor harus berunding sekiranya berlaku kejang (lebih dari sekali seminggu), dan juga kes apabila mereka berubah: mereka bermula dengan cara yang berbeza, jika tidak, atau jika gejala yang tidak biasa dijumpai pada masa paroxysm.

Sekiranya anda melihat serangan pernafasan afektif pada anak, perkara utama adalah jangan gugup, cubalah membantunya memulihkan nafasnya dengan menepuk lembut pipinya, meniup wajahnya, menaburkan air kepadanya atau menggelitik tubuhnya. Ini, sebagai peraturan, berjaya, dan bayi mula bernafas secara normal. Selepas serangan itu, peluklah bayi itu, galakkan dan terus lakukan perkara mereka sendiri, tidak menunjukkan keprihatinan.

Dengan ARP yang paling teruk, jika daya tahan nafas sangat panjang dan hipoksia teruk, kesedaran mungkin terganggu, yang mengancam dengan peralihan serangan menahan nafas ke kejang. Terdapat dua pilihan untuk sawan:

  • Kontraksi tonik, dengan semua otot mengetatkan tajam, seolah-olah berbatu, badan remah boleh membengkokkan busur.
  • Clonic, yang kurang biasa terhadap ARP, adalah kedutan kecil dari semua kumpulan otot di mana badan bergetar.

Selalunya terdapat kombinasi kejang dari kedua-dua jenis, maka serangan akan menjadi tonik-klonik, dari badan yang melengkung oleh busur, ketika anak menjadi lemas, anak mulai berkedut. Secara amnya, serangan berlangsung hingga 1-2 minit. Pada akhir serangan, ketika kejang berakhir, anak mungkin buang air kecil, pernafasan secara beransur-ansur kembali dalam tempoh kejang klonik.

Sekiranya kejang berlaku pada latar belakang ARP, segera berjumpa doktor. Kami akan membincangkan perbezaan antara serangan pernafasan dan epilepsi. Peralihan ARP ke epilepsi adalah mungkin pada beberapa kanak-kanak, jadi mereka memerlukan pemerhatian dinamik oleh pakar neurologi.

Sebahagian daripada patologi neurologi, selalunya dari rancangan fungsional, juga dapat disertai oleh ARP, oleh itu penting bahawa pakar pediatrik yang baik dan pakar neurologi yang berpengalaman memerhatikan bayi.

Dengan sendirinya, paroxysms pernafasan afektif tidak berbahaya bagi kehidupan kanak-kanak. Tetapi jika kejang sering berlaku, maka ini boleh menyebabkan pelanggaran penyesuaian sosial.

ARP juga meningkatkan kemungkinan penurunan tahap perkembangan mental dan intelektual anak. Seorang kanak-kanak yang menahan nafas mungkin mempunyai prestasi sekolah yang buruk..

Gangguan somatik juga kadang-kadang diperhatikan: hipoksia struktur otak, penurunan aktiviti alveolar pada tisu paru-paru, peningkatan agregasi sel darah merah. Adalah mustahak untuk berunding dengan pakar pediatrik, pakar kardiologi, pakar neurologi.

Kadang-kadang serangan menahan nafas disebabkan oleh kekurangan vitamin dan mineral tertentu dalam tubuh anak. Penting untuk memulakan rawatan paroxysms afektif dan pernafasan pada waktunya. Ibu bapa harus melakukan segala yang diperlukan untuk mengelakkan berlakunya serangan tersebut.

Dalam kebanyakan kes, paroxysms pernafasan afektif tidak memberi kesan negatif terhadap kehidupan dan kesihatan anak. Kanak-kanak melancarkan serangan seperti itu. Banyak bergantung pada sikap ibu bapa.

Dalam perubatan, paroxysms pernafasan afektif tidak dianggap berbahaya. Biasanya anak-anak mereka "membesar" dan seiring bertambahnya usia, ARP hilang tanpa rawatan. Terdapat bukti bahawa sawan secara tidak langsung dapat mempengaruhi risiko kanak-kanak menghidap epilepsi, tetapi saintis belum dapat menjalin hubungan langsung. Satu-satunya statistik yang menyokong pernyataan ini menyatakan bahawa pada masa lalu, kanak-kanak epilepsi mengalami serangan ARP 5 kali lebih mungkin daripada kanak-kanak lain. Statistik ini sama sekali tidak menunjukkan sebaliknya bahawa kanak-kanak dengan ARP mula menderita epilepsi..

Sudah tentu, pada masa paroxysm, otak anak mengalami kebuluran oksigen selama 10-60 saat kerana kurang bernafas. Ini boleh memberi kesan buruk kepada keadaan sistem saraf pusat, khususnya, seorang kanak-kanak mungkin menghadapi masalah dengan perhatian, ingatan, proses pemikiran, pembelajaran, tetapi akibatnya kemungkinan hanya terjadi jika serangan menahan nafas (ARP) terjadi dengan frekuensi yang dicemburui.

Sekiranya anda melihat serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak, perkara utama adalah jangan gugup, cubalah membantunya memulihkan nafasnya dengan menepuk lembut pipinya, meniup wajahnya, menaburkan air kepadanya atau menggelitik tubuhnya. Ini, sebagai peraturan, berjaya, dan bayi mula bernafas secara normal. Selepas serangan itu, peluklah bayi itu, galakkan dan terus lakukan perkara mereka sendiri, tidak menunjukkan keprihatinan.

Masalah menjaga dan menguatkan kesihatan anak-anak harus dipertimbangkan sejak lahir. Pencegahan adalah kaedah terbaik untuk mengelakkan banyak penyakit pada masa dewasa..

Serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak hanya pada pandangan pertama adalah masalah biasa, yang semakin sedikit perhatian anda, semakin cepat berlalu. Rasa tidak. Sebenarnya, penting untuk mengetahui bahawa gangguan saraf hanya bertambah buruk dari masa ke masa..

Akibat berbahaya dapat dinyatakan dalam bentuk prestasi yang buruk di sekolah, ketinggalan perkembangan mental dan fizikal.

Gangguan somatik juga boleh berlaku, misalnya, peningkatan agregat sel darah merah, penurunan aktiviti alveoli dalam tisu paru-paru, hipoksia struktur otak, dll..

Kejang pernafasan afektif dan perbezaannya dari sawan epilepsi

Terdapat banyak faktor yang menimbulkan kejang demam. Pada orang dewasa, penyebab hipertermia yang paling biasa adalah jangkitan virus, bakteria dan kulat, serta proses keradangan di dalam badan, reaksi alergi, keadaan imunodefisiensi, di mana proses menular telah bergabung.

Bagi orang dewasa, hipertermia hingga 38 darjah tidak berbahaya dan tidak memerlukan tindakan kecemasan. Hanya jika mencapai petunjuk tinggi (39-39.5), perlu mengambil langkah-langkah untuk mengurangkannya dan mencegah dehidrasi badan yang tajam.

Tanda yang membimbangkan adalah sikap tidak peduli, kelesuan dan kelainan umum. Di samping itu, keadaan yang memburukkan termasuk pemindahan penyakit "pada kaki", aktiviti yang berkaitan dengan buruh fizikal dan penyakit radang akut di dalam badan.

Penyebab hipertermia, yang boleh menyebabkan kejang, mungkin terdiri daripada pemanasan badan yang terlalu panas, misalnya, dengan pendedahan cahaya matahari terbuka yang berpanjangan

Risiko terkena sawan meningkat dengan kecenderungan reaksi alergi, tekanan saraf, tekanan emosi dan kejutan teruk.

Kekejangan suhu pada masa kanak-kanak dapat berkembang akibat dari sebab berikut:

  • pengambilan unsur mikro yang tidak mencukupi, termasuk kalium dan kalsium;
  • tempoh gigi;
  • proses keradangan berjangkit;
  • penyakit kronik, termasuk endokrin;
  • selalunya kekejangan haba berkembang dengan latar belakang pelbagai jenis jangkitan (virus, mikrob, atau kulat), yang memerlukan rawatan perubatan wajib;
  • ONMK (kemalangan serebrovaskular akut) kerana pembentukan tumor atau kecederaan di kawasan otak, yang menyebabkan hipertermia secara tiba-tiba;
  • gangguan proses metabolik dan mabuk, serta kerosakan sistem saraf pusat.

Selain itu, kecenderungan turun temurun untuk kejang terbukti secara saintifik, walaupun mekanisme pengembangan manifestasi ini tidak difahami dengan baik. Perkara penting adalah kejang berulang, yang memerlukan penyertaan pakar neurologi untuk mengecualikan perkembangan epilepsi. Dalam beberapa kes, hipertermia boleh disertai dengan akibat yang teruk, jadi sangat penting untuk mengetahui kapan dan dalam keadaan mana perlu menurunkan suhu.

Sering kali, ibu bapa menyerah kepada panik, pertama kali mengalami serangan kejang dengan hipertermia. Penting untuk diingat bahawa komplikasi yang paling berbahaya selepas kekejangan pada kanak-kanak di bawah usia 2 tahun, oleh itu perlu berjumpa doktor untuk mengecualikan gejala penyakit dengan manifestasi serupa.

Selalunya, penyebab kejang pada anak kecil adalah peningkatan suhu terhadap latar belakang influenza atau SARS. Demam tinggi mempercepat proses metabolik dalam tisu otak, dan ini memerlukan peningkatan kandungan oksigen dalam darah, sementara proses keradangan di saluran udara (pembengkakan selaput lendir saluran udara dan pengumpulan lendir di dalamnya) menyukarkan oksigen memasuki darah.

Otak, mengalami kebuluran oksigen (hipoksia), cuba mengurangkan penggunaan oksigen dengan menyempitkan saluran serebrum, yang meningkatkan lagi hipoksia. Lingkaran setan ini menyebabkan, pada akhirnya, terjadinya kejang demam (dari febrilis Latin - "demam"). Kejang demam adalah tunggal, kadang-kadang boleh berulang dengan penyakit ini selama 1-2 hari atau dengan penyakit berikutnya pada kanak-kanak dengan latar belakang neurologi yang tidak baik.

Sekiranya suhu bayi mendekati 39 ° C, menggigil, gemetar tangan dan dagu muncul, kulit menjadi pucat dan mempunyai corak "marmar", dan anak itu menjadi lesu atau gelisah, dia berada di ambang serangan kejang. Jangan tunggu perkembangan selanjutnya, tetapi ambil tindakan. Baca algoritma: apa dan bagaimana melakukannya!

Buka baju anak, lap badannya dengan span yang dibasahi dengan larutan suam

(30-32 ° С), terdiri daripada bahagian air yang sama, vodka dan larutan cuka 9%.

Letakkan serbet yang dibasahi dengan air sejuk di kepala anda, dan gelembung dengan air sejuk di kawasan kapal besar (leher, ketiak dan lipatan inguinal).

Tingkatkan kelajuan udara di sekitar anak dengan kipas atau kipas. Buka tingkap atau tingkap di dalam bilik di mana anak berada, supaya udara diperkaya dengan oksigen.

Minum teh, jus atau air sejuk.

Daripada ubat antipiretik, anda boleh memberi sesiapa sahaja yang mengandungi parasetamol: tylenol, calpol, efferalgan, panadol - tidak melebihi dos umur.

Semasa muntah, cuba berikan ubat melalui mulut, ia akan segera keluar, dan buat enema dengan analgin atau masukkan agen antipiretik dalam bentuk lilin.

Dosis tunggal parasetamoladol untuk kanak-kanak berumur 1 tahun adalah 25-50 mg, sehingga 5 tahun - 100-150 mg, berumur lebih dari 6 tahun - 200-250 mg. Anda boleh mengambil 2-3 kali sehari.

Jangan lupa tentang bahan ubat yang memperluas rangkaian periferal dan meningkatkan pemindahan haba: papaverine, no-shpu, dibazole, asid nikotinik.

Sekiranya serangan sawan berlaku, kanak-kanak itu pingsan, pucat, sianosis segitiga nasolabial dan hujung jari muncul, mata digulung atau murid-murid terpaku pada satu titik, gigi mengetap erat, dan anggota badan atau seluruh badan bergetar, pernafasan menjadi sebentar, "berdengkur" ", Nafas mungkin berhenti selama beberapa saat. Hubungi ambulans!

Sebelum kedatangan ambulans, bebaskan anak itu dari mengekang pakaian, buka tingkap untuk meningkatkan aliran udara segar, pastikan anak itu tidak memukul dinding buaian, kepalanya harus dipusingkan ke satu sisi, agar tidak tersedak dengan air liur atau muntah.

Cuba turunkan haba dengan kaedah penyejukan fizikal, selebihnya akan dilakukan oleh doktor ambulans.

Selepas pulih, anda perlu berjumpa pakar neurologi untuk berunding dan kemungkinan tindakan susulan selanjutnya..

Sebagai peraturan, kejang demam bukanlah bukti kerosakan teruk pada sistem saraf dan lulus sepenuhnya setelah 5-6 tahun. Sehingga usia ini, ibu harus memantau kenaikan suhu penyakit dengan berhati-hati dan mencegah kenaikannya dengan cepat.

Rumah ini harus selalu mempunyai antipiretik, antihistamin dan ubat penenang agar penyakit ini tidak mengejutkan..

Sekiranya sindrom kejang dikesan pada usia berapa pun, kanak-kanak itu harus diperiksa di hospital neurologi untuk mengetahui penyebabnya. Peralatan diagnostik moden membolehkan anda melakukan pemeriksaan dalam masa yang singkat dan tidak menyakitkan bagi bayi. Dan rawatan lanjut pesakit bergantung pada penentuan penyebabnya..

Kejang yang berlaku dengan latar belakang suhu tinggi, semasa panas dan terik matahari, kejang pernafasan afektif biasanya bersifat tunggal dan jangka pendek, dan oleh itu tidak mempengaruhi perkembangan psikomotor kanak-kanak. Dalam kes lain, sindrom kejang menunjukkan patologi sistem saraf pusat dan disertai dengan kelewatan perkembangan..

Kanak-kanak dengan penyakit neurologi yang terdedah kepada perkembangan keadaan kejang harus diperhatikan oleh pakar neurologi. Persoalan mengenai pelantikan antikonvulsan diputuskan secara individu untuk setiap kanak-kanak. Adalah perlu untuk berbincang dengan doktor terlebih dahulu mengenai persoalan kemungkinan pemberian antikonvulsan profilaksis sekiranya terdapat penyakit berjangkit.

Sekiranya nafas menahan semasa serangan berlangsung lebih dari 60 saat, anak mungkin kehilangan kesedaran dan lemas. Serangan perubatan seperti ini diklasifikasikan sebagai bukan epilepsi atonik. Keadaan ini disebabkan oleh kekurangan oksigen di otak dan, dengan cara itu, timbul sebagai reaksi pelindung terhadap hipoksia (kerana dalam keadaan tidak sedar, otak memerlukan lebih sedikit oksigen).

Selanjutnya, paroxysm masuk ke kejang bukan epilepsi tonik. Pada masa ini, badan anak menjadi kebas, meregang atau membengkokkan busur. Sekiranya hipoksia belum berhenti, maka kejang klonik mungkin timbul - kedutan lengan, kaki dan seluruh badan bayi.

Menahan nafas menyebabkan pengumpulan karbon dioksida di dalam badan (keadaan hiperkapnia yang disebut), yang digantikan oleh penghapusan refleks dari kekejangan otot-otot laring, dari mana anak itu menarik nafas dan kembali sedar.

Serangan afektif dan pernafasan konvulsi, penyebabnya yang kita kaji, biasanya berakhir dengan tidur nyenyak, berlangsung 1-2 jam.

Untuk memahami dengan tepat bahawa manifestasi kejang pada anak anda bukan tanda mengembangkan epilepsi, anda harus mengetahui perbezaan antara mereka.

  • ARP, sebagai peraturan, menjadi lebih kerap jika anak itu letih, dan dengan epilepsi, serangan dapat berkembang dalam keadaan apa pun.
  • Kejang epilepsi adalah sama. Dan paroxysm pernafasan afektif berjalan secara berbeza, bergantung kepada keparahan keadaan yang memprovokasi atau kesakitan.
  • ARP berlaku pada kanak-kanak berumur tidak lebih dari 5-6 tahun, sementara epilepsi adalah penyakit yang berkaitan dengan usia.
  • Ubat yang menenangkan dan nootropik berfungsi dengan baik pada ARP, dan mustahil untuk menghentikan serangan epilepsi dengan ubat penenang..
  • Selain itu, semasa memeriksa anak dengan ARP, hasil EEG tidak menunjukkan adanya aktiviti epi.

Namun kami mengulangi: jika kedutan berlaku semasa serangan menahan nafas, ibu bapa harus menunjukkan bayinya kepada doktor.

Punca dan Faktor Risiko

Tidak ada konsensus mengenai penyebab keadaan ini, walaupun yang utama adalah teori permulaan psikogenik serangan afektif-pernafasan.

Terdapat sudut pandang bahawa kejang biasanya diperhatikan secara emosi, mudah marah, rentan terhadap keinginan anak-anak dan semacam kejang histeris. Sebagai tindak balas terhadap kesan psikoemosi yang menyakitkan atau negatif, kanak-kanak itu mengalami gejala yang sesuai.

Sebilangan pengarang memperhatikan pentingnya masalah hubungan antara keluarga interpersonal atau fenomena hak asuh. Kajian yang dilakukan pada tahun 2008 menunjukkan bahawa kanak-kanak yang rentan terhadap serangan afektif dan pernafasan mempunyai tahap emosi, aktiviti, intensiti emosi dan gangguan yang lebih tinggi.

Walaupun terdapat pengaruh yang jelas dari komponen psikologi, kebanyakan pakar masih percaya bahawa fenomena ini tidak hanya berlaku pada kanak-kanak yang mengalami emosi; Faktor-faktor berikut memainkan peranan penting:

  • kecenderungan keturunan (25-30% kanak-kanak mempunyai warisan yang terbeban dalam serangan afektif dan pernafasan ketika sekurang-kurangnya salah seorang ibu bapa mereka menderita mereka;
  • patologi kardiovaskular;
  • kekurangan zat besi yang diperlukan untuk metabolisme katekolamin dan penghantaran impuls saraf yang mencukupi;
  • sifat epilepsi keadaan.

Faktor emosi yang boleh mencetuskan serangan:

  • kerengsaan;
  • rasa tidak puas hati;
  • perasaan tidak puas hati;
  • ketakutan, ketakutan.

Serangan lebih kerap berlaku jika anak itu terlalu banyak bekerja atau terlalu bersemangat, lapar atau dalam persekitaran yang tidak biasa..

Adakah saya perlu berjumpa doktor?

Sebagai peraturan, serangan ini tidak membawa akibat yang serius, tetapi, bagaimanapun, jika kejang kejang terjadi ketika anak mulai menangis, anda harus mendapatkan nasihat pakar neurologi yang berpengalaman, kerana beberapa penyakit sistem saraf periferal.

Kejang yang disertai dengan kejang boleh menyebabkan kesukaran dalam mendiagnosis, kerana mereka mudah dikelirukan dengan kejang epilepsi. Dan, omong-omong, pada sebilangan kecil kanak-kanak, keadaan seperti itu semasa ARP berkembang kemudian dalam serangan epilepsi.

ARP dan penyakit jantung

ARP sangat mudah dikelirukan dengan penyakit khas lain, seperti sawan epilepsi. Keperluan untuk pemeriksaan timbul pada kejang yang kerap berulang. Sekiranya doktor tidak dapat membuat diagnosis hanya dengan keterangan kejadian oleh ibu bapa, pemeriksaan tambahan ditetapkan.

ARP mesti dibezakan dari diagnosis yang lebih serius:

  • epilepsi;
  • manifestasi kecederaan otak;
  • strok;
  • patologi neurologi;
  • patologi saluran pernafasan;
  • gangguan irama jantung;
  • asma dan dr.

Pada banyak kanak-kanak, ARP dapat disahkan dengan ujian darah. Tahap hemoglobin dan sel darah merah menurun, tahap zat besi yang rendah dikesan. Mungkin rawatan patologi dengan bantuan persediaan besi. Sekurang-kurangnya, doktor melihat penurunan kejang pada kanak-kanak. Sekiranya anda mengetahui rawatan penyakit secara komprehensif, penyakit ini akan berlalu lebih cepat.

Ternyata, pada orang tua 25% kanak-kanak dengan ARP juga mengalami serangan serupa. Walaupun begitu, dalam perubatan moden dipercayai bahawa penyebab utama fenomena ini adalah adanya situasi tekanan yang berterusan dalam keluarga atau hak penjagaan anak yang membawa bayi ke versi histeria masa kanak-kanak yang dijelaskan.

Walaupun harus diingat bahawa pada sebahagian kecil pesakit, paroxysm afektif-pernafasan adalah salah satu manifestasi patologi kardiovaskular yang bersamaan. Benar, pada masa yang sama, dia juga mempunyai ciri yang membezakan:

  • serangan berlaku dengan kegembiraan yang kurang;
  • sianosis wajah dengannya lebih ketara;
  • dalam kes ini, kanak-kanak itu mula berpeluh;
  • kulit pulih dengan lebih perlahan selepas serangan.

Namun, kanak-kanak seperti itu walaupun tanpa serangan, hanya dengan senaman fizikal atau menangis, mulai berkeringat dan pucat, dan di bilik pengangkutan atau pengap, biasanya, mereka merasa buruk. Mereka juga dicirikan oleh keletihan dan kelesuan yang cepat. Sekiranya terdapat tanda-tanda kanak-kanak yang disenaraikan, lebih baik memeriksa pakar kardiologi.

Menurut statistik, dalam 25% kes paroxysms pernafasan afektif pada anak-anak, ibu bapa mereka juga menderita gejala ini pada masa kanak-kanak. Oleh itu, kita dapat menganggap bahawa keturunan memainkan peranan penting dalam penyebab fenomena ini..

Tetapi kebanyakan kes, doktor mengaitkan keadaan dalaman keluarga. Sekiranya ibu bapa selalu mencerca anak, dia mendapat tekanan, dan ini akan memberi kesan buruk kepadanya. Perkara yang sama berlaku ketika bayi terlalu manja. Dia percaya bahawa semuanya dibenarkan kepadanya dan sekatan sedikit pun menjadikannya histeris.

Terdapat juga pendapat bahawa ARP dikaitkan dengan patologi jantung. Pada 5% kanak-kanak yang mengalami kejang, penyakit jantung atau vaskular dikesan. Tetapi penyitaan mereka mempunyai gambaran yang sedikit berbeza:

  • Serangan itu berjalan dengan tidak emosional.
  • Wajah bayi bertukar menjadi lebih biru.
  • Semasa dan selepas serangan, anak itu berkeringat dengan banyak.
  • Semasa bayi datang, sianosis pada wajah tetap lama.

Kanak-kanak seperti itu malah merasa tidak enak tanpa serangan, mereka lesu dan cepat letih. Sekiranya terdapat gejala seperti itu, ia mesti ditunjukkan kepada pakar kardiologi..

Mengapa kejang berlaku??

Penyebab utama adalah turun-temurun. Terdapat anak-anak yang bersemangat sejak lahir, dan terdapat ciri-ciri watak orang tua yang secara tidak sengaja memprovokasi serangan ini. Ibu bapa kanak-kanak seperti itu juga mengalami serangan "berguling" pada masa kecil. Pada kanak-kanak, paroxysms pernafasan afektif boleh berlaku sebagai tindak balas kepada situasi dan perengsa berikut:

  • pengabaian keperluan kanak-kanak oleh orang dewasa;
  • kekurangan perhatian ibu bapa;
  • Ketakutan
  • pengujaan;
  • keletihan;
  • tekanan;
  • kelebihan tera;
  • jatuh;
  • kecederaan dan luka bakar;
  • skandal keluarga;
  • komunikasi dengan saudara yang tidak menyenangkan (dari sudut pandangan anak).

Orang dewasa harus memahami bahawa kanak-kanak itu bertindak balas secara tidak sedar, dan sama sekali tidak sengaja. Ini adalah reaksi fisiologi sementara dan tidak normal yang tidak dikawal oleh anak. Fakta bahawa anak itu mempunyai reaksi seperti itu "bersalah" terhadap ciri sistem sarafnya, yang tidak lagi dapat diubah. Seorang kanak-kanak dilahirkan dengan cara itu, usia dini adalah permulaan semua manifestasi. Ini mesti diperbetulkan dengan langkah-langkah pedagogi untuk mengelakkan masalah watak pada usia yang lebih tua..

Beberapa perkataan pada akhirnya

  1. Ibu bapa harus menangkap keadaan anak. Lagipun, semua orang tahu bahawa kanak-kanak itu cenderung menangis jika dia lapar atau letih, dan juga dalam keadaan di mana dia tidak dapat menangani apa-apa tugas. Cuba kurangkan atau hilangkan semua penyebab menahan nafas dan kekejangan: contohnya, jika bayi merasa jengkel semasa perhimpunan tergesa-gesa di taman asuhan kanak-kanak atau tadika, lebih baik anda bangun lebih awal untuk melakukannya dengan santai dan terukur.
  2. Ingat bagaimana kanak-kanak merasakan larangan. Cuba gunakan perkataan "tidak" sesedikit mungkin. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa mulai sekarang remah semuanya dibenarkan! Cukup ubah vektor tindakannya. Anak itu lebih rela memenuhi hukuman: "Mari kita ke sana!" Dari syarat untuk berhenti dengan segera.
  3. Terangkan kepada anak anda apa yang berlaku kepadanya. Katakanlah: "Saya tahu bahawa anda marah kerana anda tidak menerima mainan ini." Dan kemudian jelaskan kepada kita memahami bahawa, terlepas dari kekhawatirannya, ada batasan untuk manifestasi perasaan: "Anda kecewa, tetapi anda tidak harus menjerit di kedai".
  4. Jelaskan akibat dari tindakan tersebut: "Sekiranya anda sendiri tidak tahu bagaimana berhenti tepat pada waktunya, kami harus menghantar anda ke bilik anda".

Batasan yang jelas mengenai apa yang diizinkan, serta suasana tenang dalam keluarga, akan membantu bayi dengan cepat mengatasi perasaan panik dan kekeliruan yang menyebabkan bergulung.

Ingatlah bahawa sebarang terapi sekiranya berlaku sindrom pernafasan afektif hanya boleh diresepkan oleh pakar neurologi yang memilih dos ubat secara individu. Pengubatan sendiri, seperti yang anda fahami, boleh membahayakan kesihatan bayi anda.

Sekiranya anda menghadapi masalah menahan nafas pada anak-anak, jangan panik, kerana anak selalu membiarkan keadaan ini sendiri, tanpa akibat, dan paroxysms yang dijelaskan secara beransur-ansur "berkembang".

Seperti semua penyakit manusia, ARP lebih mudah dicegah daripada dirawat, jadi sekali lagi saya ingin mengingatkan anda tentang perlunya sikap ibu bapa yang fleksibel terhadap emosi anak-anak mereka. Cuba jangan biarkan situasi yang menyebabkan bergolek, dan pada masa ketika anak sudah berada di peleton, tunda aktiviti pendidikan sehingga waktu yang lebih tenang.

Ingat: kanak-kanak itu tidak dapat mengatasi histeria seperti ini, dia tidak boleh berhenti, dan ini, sangat menakutkan baginya. Bantu dia memecahkan lingkaran setan ini.

Bercakap dengannya, dan jangan menjerit, tunjukkan kesabaran dan cinta maksimum, mengalihkan perhatian, mengalihkan perhatian kepada sesuatu yang menyenangkan, tetapi jangan menyerah kepada cubaan bayi untuk mengawal anda dengan serangan. Sekiranya anda memahami garis ini, maka rawatan perubatan, kemungkinan besar, anda tidak akan memerlukannya! Semoga berjaya dan sihat!

Ini adalah serangan di mana, setelah terdedah kepada rangsangan emosi atau fizikal yang berlebihan untuk sistem saraf, kanak-kanak menahan nafasnya, apnea jangka pendek (pernafasan berhenti) berlaku, kejang dan kehilangan kesedaran kadang-kadang bergabung. Serangan seperti ini biasanya hilang tanpa akibat, tetapi memerlukan pengawasan pakar neurologi dan kardiologi.

Serangan pernafasan afektif berlaku pada kanak-kanak berumur 6 bulan hingga satu setengah tahun. Kadang-kadang mereka muncul pada kanak-kanak berumur 2-3 tahun.

Bayi yang baru lahir tidak menderita, sehingga 6 bulan kejang, praktikalnya tidak ada kes yang disebabkan oleh ketidakmatangan sistem saraf yang ketara, dan seiring dengan usia kanak-kanak itu "mengatasi" mereka. Kekerapan serangan - sehingga 5% daripada jumlah bayi.

Kanak-kanak seperti itu memerlukan perhatian khusus ketika membesarkan, kerana serangan pada masa kanak-kanak setara dengan kejang histeris pada orang dewasa.

Sekiranya anda menghadapi masalah menahan nafas pada anak-anak, jangan panik, kerana anak selalu meninggalkan keadaan ini sendiri, tanpa akibat, dan paroxysms yang dijelaskan secara beransur-ansur "berkembang".

Selalunya, serangan seperti ini diharapkan pada kanak-kanak yang mudah terangsang dan mudah marah, mereka berubah-ubah dan mudah terdedah. Gejala serupa boleh dikaitkan dengan pelbagai serangan histeris awal. Tetapi untuk histeria khas pada usia muda, reaksi motor protes primitif tertentu adalah tipikal.

Kanak-kanak, jika orang dewasa tidak mahu memenuhi keinginan mereka untuk mencapai tujuan mereka, jatuh ke lantai dan palu secara rawak dengan tangan dan kaki mereka, menjerit dan menangis dengan hati-hati, dengan segala cara yang mungkin menunjukkan ribut kemarahan dan kemarahan. Gambar itu tidak asing lagi bagi ibu bapa kanak-kanak berusia tiga tahun. Dalam ribut tingkah laku protes yang penuh emosi, ciri-ciri serangan histeris kanak-kanak kemudian dapat dilihat..

Sudah tentu, jika bayi jatuh ke lantai dan histeris, anda tidak akan mengejutkan dan mengasuh ibu bapa anda, tetapi jika pernafasan anda berhenti secara tiba-tiba (walaupun mereka tidak melakukannya secara sedar), kesannya lebih mengagumkan. Selepas empat tahun, amukan seperti itu tidak biasa, ia boleh berlanjutan atau berubah menjadi masalah watak lain. Ini sering boleh disebut tempoh krisis - tiga tahun, tujuh tahun, dan kemudian remaja. Semua berakar pada zaman kanak-kanak.

Terapi ubat

Apa yang kau boleh buat

Pertama sekali, jangan panik. Kejang kanak-kanak dapat dihentikan dengan meniup wajahnya, menepuk lembut pipi anak itu, menyemburkan dengan air sejuk. Anda boleh mengalihkan perhatian dengan objek asing, mainan, tindakan. Sekiranya kejang menjadi serupa dengan epilepsi, anda harus berjumpa doktor. Sebelum berjumpa pakar, anda boleh memerhatikan anak. Perhatikan jangka masa dan kekerapan kejang. Jangan ubat sendiri. Tanpa mengetahui etiologi kejadian dan keseluruhan gambaran klinikal, anda hanya boleh membahayakan bayi.

Jangan memanjakan anak yang menangis dalam kehendaknya. Untuk mengelakkan masalah, anda perlu berusaha menjelaskan kedudukan anda secara diplomatik dan tenang kepada anak. Anda boleh mencuba suasana yang selesa dan selesa untuk anak anda di rumah.

Apa yang doktor lakukan

Doktor memeriksa kanak-kanak itu. Dia berusaha untuk mengetahui seberapa banyak yang mungkin ketika kejang bermula, dengan kekerapan dan apa yang mendahului. Seterusnya, dia melakukan diagnosis pembezaan penyakit. Sekiranya perlu, cubalah mematuhi rutin harian, doktor akan menetapkan ujian makmal. Dan menurut hasil dan sejarah mereka, dia memberikan rawatan. Selalunya, ini adalah memberi nasihat kepada ibu bapa untuk mengikuti rutin harian dan diet.

Sekiranya kanak-kanak mengalami serangan afektif dan pernafasan secara berkala, anda boleh menggunakan ubat. Hanya temu janji yang mesti ditetapkan oleh doktor.

Seperti banyak penyakit lain yang berkaitan dengan gangguan sistem saraf, ARP harus dirawat dengan ubat penenang, neuroprotectors dan vitamin B. Kursus rawatan harus berlangsung sekitar 2 bulan.

Dos ramuan ini juga sangat penting dalam rawatan bayi. Ia dikira mengikut umur, iaitu satu tetes ubat setiap tahun seumur hidup. Mandi dengan jarum atau garam laut juga memberikan hasil yang baik..

Ibu bapa mesti ingat bahawa tidak boleh ada rawatan bebas untuk serangan pernafasan afektif.

Hanya doktor yang dapat membantu dan menetapkan terapi yang kompeten.

Sekiranya anak anda mengalami serangan nafas yang kerap dan teruk, mereka boleh dihentikan dengan ubat, tetapi ini hanya dilakukan seperti yang diarahkan oleh doktor.

Seperti penyakit lain dari sistem saraf manusia, ARP dirawat dengan ubat-ubatan neuroprotektif, ubat penenang, dan vitamin B. Keutamaan biasanya diberikan kepada Pantogam, Pantocalcin, Glycine, Phenibut, dan asam glutamat.. Kursus rawatan berlangsung sekitar 2 bulan.

Persediaan sedatif untuk kanak-kanak digantikan dengan warna herba yang menenangkan atau dengan ekstrak siap pakai motherwort, akar peony, dll. By the way, dos dikira bergantung pada usia bayi (satu tetes per tahun kehidupan). Sebagai contoh, jika anak berusia 4 tahun, maka dia harus mengambil 4 tetes ubat tiga kali sehari (kursus - dari dua minggu hingga sebulan). Mandi dengan ekstrak konifer dan garam laut juga memberi kesan yang baik..

Sekiranya sawan kanak-kanak sukar dihentikan, dan disertai dengan kejang, sebab-sebab yang telah kita pertimbangkan di atas, maka proses rawatan menggunakan ubat penenang Atarax, Teraligen dan Grandaxin..

Serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak adalah keadaan yang dicirikan oleh pernafasan yang tidak normal dan kadang-kadang sawan. Pelanggaran seperti itu adalah paroxysmal dan boleh menakutkan ibu bapa dengan serius.

Seperti penyakit lain dari sistem saraf manusia, ARP dirawat menggunakan neuroprotectors, penenang, dan vitamin B. Keutamaan biasanya diberikan kepada ubat Pantogam, Pantocalcin, Glycine, Phenibut, dan glutamin. asid. Kursus rawatan berlangsung sekitar 2 bulan.

Persediaan sedatif untuk kanak-kanak digantikan dengan warna herba yang menenangkan atau dengan ekstrak siap pakai motherwort, akar peony, dll. By the way, dos dikira bergantung pada usia bayi (satu tetes per tahun kehidupan). Sebagai contoh, jika anak berusia 4 tahun, maka dia harus mengambil 4 tetes ubat tiga kali sehari (kursus - dari dua minggu hingga sebulan). Mandi dengan ekstrak konifer dan garam laut juga memberi kesan yang baik..

Dalam kebanyakan kes, rawatan serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak dilakukan tanpa penggunaan ubat. Terapi terdiri daripada perbincangan dengan pesakit kecil dan ibu bapa, tingkah laku yang terakhir dan komunikasi dengan psikologi. Sekiranya ubat-ubatan diperlukan, maka mereka menggunakan asid amino, neuroprotectors, ubat penenang dan ubat nootropik, ubat penenang dan vitamin. Senarai ubat yang digunakan merangkumi:

  • Atarax;
  • Glycine;
  • Pantogam;
  • Theraligen;
  • Grandaxin;
  • Pantocalcin;
  • Phenibut
  • asid glutamik.

Di antara ubat-ubatan rakyat, tincture berdasarkan ginseng, motherwort, valerian adalah disyorkan. Hasil yang baik adalah mandi dengan garam laut atau jarum. Bagi ibu bapa, mereka mesti mematuhi cadangan berikut:

  1. Rangsang bayi untuk bertindak. Daripada meminta dia berhenti menangis, ibu bapa harus mengatakan dengan nada tenang dan yakin bahawa anak itu harus berdiri dan pergi ke ibu atau bapanya.
  2. Elakkan konflik. Menjerit pada bayi dan menunjukkan tindakan selanjutnya tidak berbaloi jika dia mula hilang sabar. Kedudukan harus bersikap neutral sehingga anak-anak berpeluang untuk menyatakan hasrat mereka. Sekiranya mereka tidak melampaui batas, maka ada baiknya memberi nasihat dan kebebasan bertindak kepada bayi.
  3. Kebenaran mengenai masa depan. Anak-anak sejak kecil harus tahu bahawa semua tindakan membawa kepada akibat tertentu. Sekiranya anak itu sering menangis, maka dia tidak akan berteman, kesihatannya akan merosot, dan ibu bapanya sering menjadi marah. Perkara ini mesti dijelaskan kepada bayi.
  4. Latihan dalam emosi. Kanak-kanak belum mempunyai pengetahuan yang dapat membantu mereka berkongsi emosi menjadi baik dan buruk. Perkara ini perlu dijelaskan dengan mood bayi yang positif.

Rawatan sindrom pernafasan afektif dijalankan secara menyeluruh. Bantuan ahli psikologi, psikoterapi ditunjukkan kepada semua kanak-kanak dan keluarga mereka. Keputusan mengenai perlunya pelantikan farmasi diambil oleh doktor secara individu, bergantung kepada keparahan gejala, usia pesakit. Kaedah terapi berikut digunakan:

  • Psikoterapi Kelas dengan psikologi, sesi psikoterapi bertujuan untuk memperbaiki hubungan keluarga, mengembangkan taktik pendidikan yang berkesan. Latihan permainan difokuskan pada menanamkan kebebasan kanak-kanak, kemampuan untuk menahan kekecewaan, faktor tekanan.
  • Mengambil ubat. Kanak-kanak dengan sindrom pernafasan afektif ditetapkan neuroprotectors, nootropics, sedatif, asid amino (glisin, asid glutamat), vitamin B. Kejang berulang yang teruk dihentikan oleh ubat penenang.
  • Pembetulan gaya hidup. Untuk mengelakkan keletihan, kerengsaan anak, ibu bapa disyorkan untuk mengagihkan masa tidur dan rehat secara rasional, memberi bayi aktiviti fizikal yang mencukupi, pemakanan yang baik. Adalah perlu untuk menghadkan menonton TV, permainan komputer.

Aspek yang paling penting adalah memberi maklumat kepada ahli keluarga, kerana serangan, dalam kebanyakan kes, adalah penglihatan yang menakutkan dan mengejutkan, dan usaha menolong boleh mengakibatkan kecederaan dan tidak berkesan tanpa kesedaran orang dewasa yang tepat..

Tidak ada keputusan akhir mengenai perlunya rawatan, kerana dalam banyak kes, sawan tidak mengancam nyawa, dan pada akhirnya, anak itu mengatasi mereka.

Sebagai peraturan, keadaan ini tidak memerlukan rawatan oleh doktor, kerana tidak patologi.

Serangan dengan sendirinya setelah bayi mencapai usia tiga tahun, tetapi pada kebiasaannya bahkan pada awal tahun atau dua tahun.

Tidak ada gunanya merawat ARP, satu-satunya perkara yang boleh diresepkan oleh doktor adalah rawatan tidak spesifik, yang akan bertujuan untuk menormalkan sistem saraf bayi, meningkatkan proses metabolik di otak. Rawatan ini merangkumi:

  • nootropik;
  • ubat herba penenang;
  • Vitamin B;
  • fisioterapi.

Sebagai rawatan khusus, perbincangan pencegahan dengan psikologi kanak-kanak dan secara langsung dengan ibu bapa boleh dikaitkan

Dalam rawatan serangan afektif dan pernafasan, harus diingat bahawa mereka mewakili manifestasi pertama dari histeria masa kanak-kanak dan biasanya berlaku pada alasan neuropatik. Oleh itu, rawatan sedemikian harus dilakukan dalam dua arah..

Pertama, diperlukan psikoterapi keluarga, yang akan bertujuan untuk memperbaiki asuhan, menghilangkan pengawasan hak asasi, dan normalisasi hubungan keluarga seterusnya. Juga disarankan untuk mengenali anak di institusi prasekolah, di mana secara umum serangan ini tidak berulang. Sekiranya manifestasi serangan pernafasan afektif adalah reaksi terhadap alat di taman kanak-kanak, tadika, sebaliknya, disarankan untuk mengambil anak dari pasukan kanak-kanak sementara dan mengenalinya semula di sana hanya setelah persiapan yang sesuai.

Kedua, secara langsung diperlukan untuk merawat neuropati dengan penggunaan sejumlah ubat yang menguatkan sistem saraf, dan ubat penenang. Berikut adalah penggunaan kalsium yang paling baik (kalsium glukonat, kalsium laktat 0,25-0,5 g setiap penerimaan), valerian dalam bentuk tincture sebanyak tetes setiap penerimaan, berapa umur kanak-kanak, atau penyerapan valerian 3-5 g, multivitamin.

Dalam kes yang lebih teruk, sapukan lipocerebrin, phosphrene, glutamic acid, aminalon 2-3 kali sehari. Apabila kerap (setiap hari, beberapa kali sehari) kejang diperhatikan (yang mungkin menunjukkan peningkatan kerengsaan otak), dos ubat antiepileptik kecil (phenobarbital, hexamidine pada waktu malam) diperlukan.

Penggunaan ubat-ubatan tersebut juga disyorkan jika aktiviti paroxysmal dikesan pada kajian EEG. Secara khas diperhatikan bahawa, pada beberapa kanak-kanak dengan serangan pernafasan afektif, paroxysms epilepsi kemudiannya diperhatikan. Semasa kejang pernafasan afektif seperti itu, membantu anak biasanya tidak diperlukan.

Komplikasi

Serangan pernafasan afektif, sebagai peraturan, tidak membawa akibat negatif, jangka pendek, tidak memburukkan kesihatan anak dan tidak dapat mempengaruhi fungsi organ dan sistem dalam jangka panjang.

Serangan yang berpanjangan dengan berhenti bernafas yang berpanjangan selama beberapa minit dengan adanya patologi bersamaan yang teruk boleh menyebabkan pemberhentian aktiviti jantung, koma.

Literatur ini hanya menjelaskan beberapa kematian yang disebabkan oleh aspirasi.

Sebagai peraturan, akibat penyakit ini tidak mungkin berlaku dan berlaku dalam kes-kes yang melampau. Yang paling negatif dari yang dapat berkembang dalam 10-15% kes adalah koma dan serangan jantung.

Sepanjang kewujudan ARP, hasil yang mematikan dicatat hanya beberapa kali..

Pencegahan serangan pernafasan afektif ada dan merangkumi:

  • sekatan situasi yang boleh menyebabkan perkembangan histeria atau tangisan yang teruk, ketakutan;
  • memberi makan bayi tepat pada masanya, kerana rasa lapar menimbulkan ARP;
  • Jangan terlalu banyak bekerja anak;
  • dengarkan anak dalam apa jua keadaan, jangan marah-marah;
  • ajar bayi anda peraturan tingkah laku di pelbagai tempat (belajar mengawal emosi anda);
  • dengan perkembangan histeria, alihkan perhatian anak ke aspek positif.

Jadi, serangan afektif dan pernafasan pada kanak-kanak adalah manifestasi yang tidak menyenangkan, tetapi tidak berbahaya. Walaupun prognosis penyakit ini menguntungkan, harus diingat bahawa kita bercakap mengenai seorang kanak-kanak. Jangan tunggu berjumpa doktor, lebih baik mengawal proses ini bersama dengan pakar daripada anda sendiri. Jaga anak-anak anda dan jangan jatuh sakit!

Adalah berbahaya untuk melancarkan masalah, ada kemungkinan terjadinya serangan pernafasan afektif menjadi serangan epilepsi. Tanpa bernafas, anak tidak boleh melebihi 60 saat, kejang yang lebih lama memerlukan perkembangan sianosis kulit dan kelaparan oksigen. Hipoksia boleh menyebabkan komplikasi neurologi yang serius, kelewatan perkembangan, gangguan proses mental..

Kesihatan bayi dengan serangan seperti itu harus dipandang serius. Tangisan berat dengan bergelombang dapat menyembunyikan penyakit serius, jadi keraguan harus diatasi di pejabat pakar.

Sindrom pernafasan afektif tidak menimbulkan bahaya langsung kepada anak. Tanpa rawatan yang mencukupi, terdapat risiko terkena epilepsi - di kalangan pesakit dengan penyakit ini, riwayat pernafasan yang tertunda berkemungkinan 5 kali lebih besar daripada pada populasi umum. Ciri ini dijelaskan oleh kemampuan semula jadi otak untuk bertindak balas secara sensitif terhadap faktor luaran dan dalaman..

Serangan pernafasan afektif tidak begitu berbahaya. Pada masa serangan berlarutan yang panjang, kejang tonik mungkin berlaku dengan penglibatan tisu bersebelahan dalam proses ini. Dengan menahan nafas panjang, kekurangan oksigen dapat berkembang, yang akan menyebabkan kerusakan bukan hanya pusat pernafasan, tetapi juga jantung. Kejang, epilepsi boleh berkembang..

Sekiranya pesakit kecil menderita lama untuk menahan nafas secara berkala, maka dia berisiko mengalami penyakit serius pada sistem saraf pusat. Untuk mengelakkan perkembangan komplikasi, perlu memberi tindak balas tepat pada masanya terhadap kelainan tingkah laku pada bayi. Senarai kemungkinan komplikasi selepas serangan pernafasan afektif termasuk:

  1. Tics saraf. Tekanan berterusan merosakkan sistem saraf, menyebabkan kekejangan kaki, mata, kelopak mata, lengan atau pergerakan lain secara tidak sengaja.
  2. Kejang epilepsi. Komplikasi paling berbahaya yang berlaku pada bayi yang ibu bapanya tidak terlibat dalam kesihatan psikologi mereka.
  3. Kekejangan otot. Selepas histeria, pesakit kecil jatuh ke tanah, lengan dan kakinya dipusingkan, punggungnya melengkung. Kejang berlaku beberapa minit.

Bagaimana diagnosis dibuat??

Pada mulanya, doktor memeriksa kanak-kanak dengan teliti. Sekiranya perlu, ultrasound kepala (neurosonografi) dan EEG diresepkan, kadang-kadang pemeriksaan jantung (ECG, ultrasound). ARP hanya didiagnosis apabila tidak terdapat gangguan organik..

Rawatan bermula dengan organisasi kehidupan kanak-kanak yang betul. Cadangannya mudah - rejimen, diet, berjalan kaki, kelas mengikut usia. Tetapi tanpa pelaksanaan cadangan ini, tidak ada perawatan yang dapat membantu, kerana gaya hidup teratur dan teratur adalah perkara utama yang diperlukan oleh seorang anak.

Sebilangan ibu bapa memerlukan ahli psikologi keluarga untuk belajar memahami anak mereka sendiri. Pengambilan ubat-ubatan jarang diperlukan, dan dalam kes ini, ubat ini hanya terhad kepada neuroprotectors dan ubat nootropik, serta vitamin..

Pencegahan terbaik adalah persekitaran yang tenang dan mesra dalam keluarga tanpa pertengkaran dan penjelasan hubungan yang panjang.

Pencegahan serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak

Salah adalah tingkah laku ibu bapa yang berusaha memanjakan semua kehendak anak mereka. Orang asing tidak akan begitu lembut sehingga mereka akan menimbulkan masalah pada masa dewasa. Untuk mengelakkan serangan pernafasan afektif pada kanak-kanak, perlu:

  • mewujudkan suasana mesra dan santai di rumah;
  • Jangan menjerit atau bersumpah pada bayi atau dengannya;
  • Jangan menggunakan hak penjagaan yang berlebihan, kerana ia memutarbelitkan idea dunia nyata;
  • semua ibu bapa harus bersatu mengikut kehendak mereka;
  • cuba mengalihkan perhatian kepada perkara dan momen lain;
  • menentukan sempadan dengan jelas.

Prognosis sindrom pernafasan afektif positif, gejala biasanya hilang 5 tahun. Kaedah psikologi ketika berinteraksi dengan kanak-kanak membantu mencegah serangan: anda perlu belajar bagaimana menjangkakan wabak emosi dan mencegahnya - untuk memberi makan bayi anda tepat pada waktunya, menyediakan tidur, rehat, dan permainan aktif yang baik yang membantu menghilangkan tekanan emosi.

Lebih mudah berhenti menangis dengan mengalihkan perhatian, meminta untuk melakukan tindakan (membawa, melihat, melarikan diri), daripada menuntut untuk menghentikan manifestasi emosi. Frasa "jangan mengaum," "jangan merengek," "berhenti sekarang" hanya memperkuat kesannya. Kanak-kanak berumur dua atau tiga tahun harus menjelaskan keadaan mereka, menunjukkan ketidaksesuaian, ketidakcekapan histeria.

Untuk pencegahan paroxysms afektif dan pernafasan pada anak, pakar memberi cadangan kepada ibu bapa berikut:

  • Jangan menjerit atau menghukum bayi. Lebih baik cuba menjelaskan dengan tenang kepada si kecil tentang apa yang dia salah;
  • melayan anak itu sebagai orang dewasa. Penting untuk mempertimbangkan pendapat bayi, minat, pilihannya;
  • menyediakan makanan yang seimbang dan seimbang. Adalah perlu untuk memastikan bahawa anak itu tidak lapar;
  • jika bayi itu nakal, menangis, maka perlu mengalihkan perhatiannya kepada masalah yang membimbangkannya, untuk menenangkannya. Ini tidak akan memungkinkan reaksi emosi berkembang..
  • pematuhan dengan diet yang ditetapkan oleh doktor;
  • cuba mematuhi rutin harian;
  • menjalani gaya hidup sihat dan aktif;
  • ambil kompleks vitamin;
  • diet seimbang;
  • elakkan situasi tertekan;
  • mewujudkan suasana keselesaan dan ketenangan anak dalam keluarga;
  • cuba jangan membuat skandal di hadapan kanak-kanak itu;
  • menunjukkan minat yang lebih terhadap anak dan masalahnya.

ARP dan paroxysms semasa serangan adalah salah satu manifestasi histeria pertama pada seorang kanak-kanak. Ibu bapa mesti ingat - tidak ada yang dilahirkan secara histeris, anak-anak menjadi begitu kerana suasana emosi dalam keluarga.

Untuk mengelakkan terjadinya sawan, anda mesti:

  • menggariskan dengan jelas batas-batas apa yang dibenarkan untuk kanak-kanak itu;
  • Jangan menjerit atau menghukum bayi;
  • beri perhatian yang cukup kepada kanak-kanak itu, tetapi elakkan hak penjagaan berlebihan;
  • melayan anak sebagai orang dewasa.

Sekiranya cinta dan persefahaman saling berlaku di dalam keluarga, anak-anak tidak akan merasa puas dengan sedikit pun. Tugas utama ibu bapa adalah melakukan segala-galanya agar anak dalam keluarga merasa disayangi dan dilindungi.