Image

Batuk batuk. Cara menentukan batuk rejan pada anak?

Terdapat banyak penyakit yang berkaitan dengan batuk. Dengan sebilangan dari mereka, batuk sangat menyakitkan sehingga benar-benar dapat meletihkan seseorang. Salah satunya adalah batuk rejan.

Dengan pakar pediatrik, pakar alahan-imunologi "Clinic Expert Smolensk" Chemovoy Ulyana Vladimirovna bercakap mengenai batuk rejan.

- Ulyana Vladimirovna, apa batuk rejan?

Ini adalah penyakit berjangkit akut dengan kursus siklik, adanya batuk spastik. Pertussis disebabkan oleh bakteria tertentu - pertussis bacillus.

- Apa simptom batuk rejan??

Tanda-tanda khasnya kanak-kanak adalah seperti berikut:

- kenaikan suhu badan;

- sedikit kerengsaan, mudah marah, kegelisahan adalah mungkin;

- batuk khas, dengan sesak nafas semasa penyedutan. Beberapa tersentak batuk dihembuskan, dan kemudian sesak nafas yang sengit berlaku. Fasa-fasa ini membentuk satu kitaran. Bergantung pada keparahan kursus, serangan seperti itu sepanjang hari dapat 2-15.

UNTUK SIAPA PITCH - COUGH KHAS,
Dengan hembusan nafas

Mengeluh kulit, ketegangan - hingga pecahnya kapilari, mimisan, kembung ruang interkostal mungkin disebabkan oleh batuk.

Dengan batuk yang kuat, mungkin terdapat kencing atau buang air besar secara tidak sengaja.

Terdapat bentuk batuk rejan lain di mana gejalanya akan berbeza. Ia berlaku agak berbeza pada orang dewasa..

- Apakah tanda-tanda batuk rejan akibat selesema??

Dalam batuk rejan biasa, batuk spastik khas yang anda tidak boleh mengelirukan dengan apa-apa.

Petunjuk penting seterusnya adalah jalan berlarutan. Sekiranya selesema biasa berlangsung sekitar 7-10 hari, maka batuk rejan pada minggu kedua hanya "meningkatkan kelajuan" - khususnya, batuk meningkat.

JIKA SEDERHANA Biasa MENGANDUNG SEBANYAK
7-10 hari, kemudian batuk rejan untuk minggu kedua sahaja
"MENDAPATKAN PEROLEHAN" - DENGAN TERTENTU, COUGH DIKUAT

Dengan selesema biasa, demam dan gejala mabuk lebih ketara. Pertusis mungkin mengalami demam sedikit pada awalnya, hidung berair dan batuk yang tidak dapat diekspresikan. Kemudian keadaan umum pesakit bertambah baik, tetapi batuk yang melemahkan mula menyiksanya..

- Adakah penyakit virus atau bakteria? Bagaimana pertusis disebarkan??

Batuk rejan menyebabkan bakteria. Penyakit ini disebarkan oleh titisan udara dari orang yang sakit atau pembawa jangkitan.

- Berapa lama tempoh inkubasi untuk pertusis berlangsung?

Rata-rata 7-10 hari (mungkin berbeza dari 6 hingga 20 hari).

- Berapa lama kanak-kanak dengan batuk rejan berjangkit kepada orang lain?

Selepas tanda-tanda pertama penyakit ini - sehingga 1 bulan.

- Ulyana Vladimirovna, penyakit apa ini untuk kanak-kanak yang penuh dengan penyakit ini? Apa bahaya dia?

Pertama, toksin yang dikeluarkan oleh bakteria merengsakan membran mukus saluran pernafasan. Akibatnya, fokus aktif yang lama wujud di otak, yang menentukan pemeliharaan batuk.

Toksin bakteria dengan sendirinya boleh menjadi alergen..

Semasa berlakunya penyakit ini, jangkitan lain mungkin terjadi, kerana, misalnya, radang paru-paru (radang paru-paru), radang bronkiol dapat berkembang. Kadang-kadang rawatan mereka agak rumit, selalunya setelah penyakit mereka mengalami peningkatan kepekaan saluran pernafasan terhadap penyakit (khususnya, jangkitan virus pernafasan akut). Akibatnya, bronkitis kronik boleh berkembang dari masa ke masa..

"Dengan bronkitis yang berpanjangan, berterusan dan tidak dirawat, lumen bronkus dapat menyempit dengan sukar untuk menyebarkan udara melalui mereka." Petikan dari "Bernafas dengan senang dan bersih!" Keseluruhan kebenaran mengenai bronkitis "

Pada kanak-kanak hingga setahun, bukannya serangan batuk, penangkapan pernafasan dapat diperhatikan sebagai setara.

Mungkin perkembangan edema laring, laringitis stenosis, croup palsu. Pada kanak-kanak kecil, ini boleh menyebabkan kegagalan pernafasan..

Satu akibat yang mungkin berlaku selepas pertusis adalah emfisema. Dengan penyakit ini, paru-paru menjadi terlalu lapang, dan, sebagai akibat emfisema, peredaran darah juga dapat terganggu akibat perubahan sistem vaskular paru-paru.

Kemungkinan mimisan, pendarahan (subkutan, pada konjunktiva mata), pembentukan hernia inguinal dan umbilik.

Bakteria juga boleh mempengaruhi otak. Dalam kes ini, keradangan tisu berkembang - ensefalitis. Encephalopathy juga mungkin. Selepas itu, kanak-kanak itu mungkin mengalami sawan, mengalami pekak.

- Kanak-kanak berumur berapa yang paling mudah terkena batuk rejan?

Ini adalah kanak-kanak prasekolah, iaitu sebenarnya dari lahir hingga 5-6 tahun. Selama tahun pertama kehidupan, bayi yang menyusu mungkin masih mempunyai semacam perlindungan, tetapi setelah ini periode risiko paling besar mulai, terutama untuk yang tidak divaksinasi.

“Pada tahun 2011, hampir semua negara AS tidak memiliki jumlah vaksinasi pertusis yang tepat. Akibatnya, tahun berikutnya 42 ribu orang jatuh sakit. " Petikan dari "Siapa yang Menciptakan Vaksin?"

- Bagaimana diagnosis pertusis pada kanak-kanak?

Terdapat tiga bidang diagnosis:

- kultur dahak pada media nutrien khas untuk mengasingkan bakteria;

- Ujian imunosorben berkait enzim (ELISA) untuk mengesan antibodi terhadap pertusis. Tetapi di sini harus diingat bahawa jika seorang anak baru-baru ini diberi vaksin terhadap batuk rejan, maka sulit untuk menentukan apakah ada peningkatan kadar antibodi akibat vaksinasi atau jangkitan. Situasinya mungkin sama bagi seseorang yang telah lama divaksinasi: seorang anak mungkin mengalami batuk rejan dalam bentuk ringan atau "terhapus", dan ketika antibodi terhadap batuk rejan dikesan, juga tidak jelas apakah mereka pasca-vaksin atau dihasilkan sebagai tindak balas terhadap jangkitan.

Bagi mereka yang tidak diberi vaksin pada masa penyakit ini, ujian ini bersifat informatif;

- PCR (tindak balas rantai polimerase) - pengenalpastian bahan genetik bakteria dalam smear dari membran mukus faring.

- Batuk rejan dirawat di rumah atau anak mesti dimasukkan ke hospital di hospital?

- umur. Seorang kanak-kanak sehingga satu tahun mesti dimasukkan ke hospital, kerana dia mempunyai kemungkinan penangkapan pernafasan lebih tinggi;

- keterukan perjalanan penyakit. Dengan usia ringan dan usia bayi lebih tua dari setahun, doktor boleh membenarkan rawatan di rumah. Dengan perjalanan sederhana dan teruk, rawatan di hospital diperlukan;

- kehadiran sejumlah penyakit bersamaan. Sekiranya ada, maka rawatan di hospital juga diperlukan..

- Antibiotik digunakan untuk merawat batuk rejan?

Secara konsepnya ya. Bakteria yang menyebabkan penyakit ini sensitif terhadap antibiotik tertentu. Walau bagaimanapun, mereka diresepkan hanya dalam jangka masa tertentu penyakit ini. Sekiranya masa berlalu, batuk paroxysmal telah bermula, maka pelantikan antibiotik mungkin sudah tidak berkesan.

"Tidak banyak pertanyaan dan mitos mengenai antibiotik." Petikan dari bahan "Bagaimana menggunakan antibiotik? Arahan penggunaan "

- Tetapi jika antibiotik tidak digunakan, bagaimana caranya rawatannya?

Imunoglobulin pertusis tertentu diberikan. Sebagai tambahan, rawatan sindromik digunakan: agen yang mengurangkan peningkatan kereaktifan saluran pernafasan, antihistamin, ubat penenang, bronkodilator, terapi oksigen, dll..

Yang sangat penting adalah suhu normal dan kelembapan yang mencukupi di dalam bilik, tinggal di udara segar, pengecualian suara, rangsangan visual, pemakanan pecahan dalam bahagian kecil.

- Penyakit ini dijumpai hanya pada kanak-kanak atau orang dewasa yang dapat menularnya.?

Orang dewasa juga boleh sakit. Sekiranya seseorang tidak diberi vaksin, ada kemungkinan jatuh sakit, tanpa mengira usia.

Pada orang dewasa, batuk rejan berlaku sedikit berbeza - sebagai contoh, tidak ada batuk yang kuat. Namun, ia juga tidak boleh dibiarkan tanpa rawatan..

- Cara melindungi anak anda dari batuk rejan?

Pencegahan pada kanak-kanak dan orang dewasa adalah vaksinasi. Dia berada dalam kalendar vaksinasi nasional..

"Di negara-negara Eropah, ibu bapa lebih berminat dengan vaksinasi." Petikan dari bahan "Kanak-kanak yang tidak divaksinasi adalah yang paling sihat? "

- Vaksin pertusis memastikan bahawa anak anda tidak pernah mengalami batuk rejan?

Tidak ada jaminan 100%. Ini mungkin disebabkan oleh fakta bahawa tidak ada cukup waktu berlalu setelah vaksinasi, dan tahap antibodi tidak sempat "meningkat" untuk berjaya melindungi terhadap jangkitan; terdapat kesilapan dalam proses vaksinasi; seseorang mempunyai ciri-ciri individu sistem imun.

Dalam kes ini, penyakit ini berlanjutan dengan mudah dan tanpa komplikasi..

Bahan lain mengenai topik:

Chemova Ulyana Vladimirovna

Kesan berbahaya dari batuk rejan

Jangkitan antroponotik, diprovokasi oleh penembusan bakteria Bordetella ke dalam tubuh manusia, dan hanya merebak melalui saluran udara - batuk rejan. Patologi ada di mana-mana, pesakit dalam kategori usia kanak-kanak hingga 5 tahun yang tidak mempunyai vaksinasi khusus, iaitu tiada vaksin pertusis yang diberikan. Dalam kes ini, akibat batuk rejan boleh menjadi sangat teruk..

Tahap utama penyakit ini

Selepas penembusan ke dalam tubuh manusia, bordetella menetap pada mukosa struktur pernafasan. Selepas itu, kehidupan aktif mereka bermula dengan pembebasan termolabile dan juga racun termostabil. Yang pertama memprovokasi proses keradangan pada tisu - tahap pertama patologi berlaku - catarrhal. Seseorang boleh mengelirukan penampilan hidung berair, lakrimasi dan sakit tekak dengan gejala SARS biasa.

Antigen termostabil memprovokasi pembentukan sejumlah reaksi khusus yang meningkatkan kepekaan seseorang terhadap rangsangan negatif, yang secara signifikan menurunkan halangan pelindung. Tahap patologi seterusnya akan datang - spastik. Ini adalah batuk paroxysmal, melemahkan, biasanya timbul semasa rehat malam - tanda ciri batuk rejan dan komplikasinya.

Pada masa ketiga patologi, setelah sembuh, akan ada penurunan yang signifikan dalam kekerapan serangan batuk, dan juga keparahannya. Keseluruhan kesejahteraan seseorang bertambah baik. Pada masa ini, statistik kematian akibat batuk rejan adalah minimum. Komplikasi yang teruk, terutamanya dalam amalan pediatrik dan orang tua juga dapat dikurangkan..

Kesan pernafasan

Oleh kerana pukulan utama bakteria pertusis berlaku tepat pada tisu struktur pernafasan, akibat negatif di sisi ini adalah yang paling banyak.

Proses keradangan yang terbentuk setelah pengenalan agen berjangkit ke dalam membran mukus laring, serta trakea dan bronkus, akan memudahkan penyambungan flora patogenik sekunder. Akibat langsung dari aktiviti mereka adalah pelbagai laringitis, trakeitis, dan juga bronkitis. Walaupun terdapat manifestasi yang sangat tidak menyenangkan, komplikasi ini adalah antara akibat batuk rejan yang paling ringan..

Lebih parah adalah penyumbatan struktur pernafasan yang ketara. Terhadap latar belakang kekejangan maksimum otot pokok bronkus dan peningkatan ketara dalam parameter kelikatan rahsia, sindrom obstruktif teruk terbentuk, hingga emfisema. Selepas itu, setelah menghentikan simptomologi patologi utama, seseorang mungkin mengalami bronkitis versi kronik atau bahkan asma.

Kemerosotan yang ketara dalam aliran darah tempatan dan limfostasis sekunder yang diperhatikan di kawasan pernafasan membentuk keadaan yang sangat sesuai untuk munculnya komplikasi serius yang lain - radang paru-paru. Dialah yang mendapat tempat pertama di antara akar penyebab kematian, sebagai komplikasi batuk rejan yang teruk. Gambaran klinikal kejadian radang paru-paru lebih kerap terhapus - fokus penyusupan negatif terbentuk di kawasan tengah atau bawah paru-paru.

Kesejahteraan umum pesakit dalam kes gabungan pertusis dengan radang paru-paru semakin teruk - kenaikan suhu melebihi 39.5 darjah, jarang kepada parameter sibuk. Tekanan pernafasan meningkat, dan batuk setelah batuk rejan dengan radang paru-paru memperoleh watak spastik yang ketara. Kekerapan sawan akan meningkat dengan ketara. Pleurisy mungkin terbentuk lebih jarang, lebih sering versi keringnya.

Kemungkinan komplikasi ekstrapulmonari

Ejen-ejen pertusis semasa melakukan aktiviti yang bersungguh-sungguh mengurangkan penghalang imunisasi tubuh manusia. Oleh itu, perkembangan pelbagai komplikasi dan akibat ekstrapulmonari mungkin berlaku. Beberapa sebab utama membawa kepada perkara ini:

  • penambahan sekunder pelbagai flora bakteria;
  • pengubahsuaian yang disebabkan oleh pengudaraan struktur paru yang tidak mencukupi kerana proses spastik pada struktur bronkus;
  • melemahkan voltan kerana aktiviti batuk yang marah.

Lekapan cepat flora patogenik sekunder ke tisu orofaring dan nasofaring yang sudah meradang membawa kepada pelbagai komplikasi purulen yang agak teruk di kawasan ini. Otitis lebih kerap diperhatikan. Semasa berunding, pesakit mengadu dorongan kesakitan yang kuat di telinga dalam, dan parameter suhu meningkat dengan cepat. Apabila jisim purulen menerobos, komplikasi yang agak teruk boleh berlaku - meningitis atau meningoencephalitis.

Episod batuk yang melemahkan sering menyebabkan pecahnya saluran kecil di tisu, menyebabkan fokus pendarahan. Penyetempatan utama mereka: di kawasan mata, saluran hidung, lebih jarang - dalam struktur otak, dengan akibat yang luar biasa seperti munculnya gejala ensefalopati.

Dengan serangan batuk yang melemahkan, pembentukan pelbagai lokalisasi hernia adalah mungkin - inguinal atau umbilik. Episod aktiviti batuk yang berpanjangan dan sengit dapat memprovokasi muntah dengan kandungannya memasuki unsur bronkus. Satu lagi gejala khas batuk rejan disebut microtraumatization dari frenum lidah..

Dari pertusis, fenomena yang tidak menyenangkan seperti prolaps rektum boleh berlaku - sekali lagi, batuk spastik harus disalahkan, yang menyebabkan lonjakan tekanan intraperitoneal.

Komplikasi khusus

Tanda klinikal patologi yang dominan adalah batuk paroxysmal spastik. Ini dapat diprovokasi bukan hanya oleh aliran udara dingin, tetapi juga oleh percakapan dan makan. Ini adalah aktiviti batuk yang membawa kepada mikrotrauma pada tisu frenum lidah - air mata, kecacatan ulseratif.

Pengubahsuaian besar muncul di tisu pita suara, dan juga laring. Kadang-kadang pecah gendang telinga juga berlaku - batuk yang begitu sengit pada pesakit. Paroxysms-nya boleh menjadi punca gangguan sistem peredaran darah pada tisu dan organ - terdapat lonjakan tekanan pada struktur vaskular kepala dan leher. Ini memprovokasi pembentukan pendarahan fokus kecil di kawasan ruang mata, kawasan konjungtiva. Selaput lendir saluran hidung, rongga mulut, dan telinga juga terjejas. Kurang biasa, pendarahan dikesan pada struktur jantung, hati, otak, dan buah pinggang..

Pelanggaran ketara aktiviti saliran unsur-unsur bronkus, bersamaan dengan pengumpulan lendir dan pembentukan palam, akan menjadi punca perkembangan atelektasis paru atau emfisema. Pneumotoraks spontan jarang berlaku..

Kesan bukan spesifik

Pengudaraan struktur paru yang tidak mencukupi serta penghambatan fungsi pemakanan pada pesakit dengan salah satu bentuk pertusis menyebabkan komplikasi tidak spesifik seperti hipovitaminosis, luka sekunder flora bakteria, kekurangan imuniti.

Pelbagai agen berjangkit menjadi peserta lesi keradangan di saluran udara dan struktur paru-paru. Peranan besar dalam pembentukan komplikasi dan akibat negatif batuk rejan diberikan kepada jangkitan virus pernafasan akut, mikoplasma dan jangkitan sitomegalovirus..

Di kawasan bronkus dan laring, saluran hidung dan trakea, fokus keradangan terbentuk mengikut varian katarak serous, lebih jarang dengan unsur berserabut atau nekrotik. Bronkiol bersaiz berbeza, bronkiolitis berjangkit, juga mengalami keradangan yang teruk. Kurang kerap, pleura, kelenjar getah bening, amandel terlibat dalam proses negatif..

Kerentanan seseorang terhadap bakteria pertusis setelah vaksinasi lebih kurang, dan oleh itu seseorang tidak perlu takut akan komplikasi dan akibat yang serius. Atas sebab inilah kakitangan perubatan mendesak penduduk untuk memberikan vaksinasi yang tepat pada waktunya kepada mereka dan anak-anak mereka..

Komplikasi dan akibat batuk rejan pada kanak-kanak - apakah penyakit itu berbahaya?

Komplikasi pertusis pada kanak-kanak. Ramalan Penyakit dan Kekebalan

Batuk rejan adalah penyakit berjangkit akut yang disebarkan oleh titisan udara. Penyakit ini berlanjutan dengan fenomena batuk paroxysmal kejang dan kerosakan pada sistem saraf bronkopulmonari dan pusat. Kebanyakan kanak-kanak kecil terjejas. Komplikasi batuk rejan biasanya timbul pada kanak-kanak dengan bentuk penyakit yang teruk.

Ramalan batuk rejan dipengaruhi oleh ketepatan masa pengesanan penyakit, kecukupan rawatan, usia pesakit, keparahan penyakit dan kehadiran patologi yang bersamaan. Selepas penyakit ini, kekebalan yang berterusan dan tegang sepanjang hayat berkembang..

Komplikasi batuk rejan

Dengan diagnosis tepat pada masanya, rawatan yang mencukupi dan perawatan yang tepat, pesakit cepat sembuh dan komplikasi batuk rejan tidak dapat dilihat. Komplikasi biasanya timbul pada kanak-kanak dengan bentuk penyakit yang teruk. Komplikasi pertusis sangat jarang berlaku pada orang dewasa.

Komplikasi batuk rejan

Kekalahan frenum lidah dan laringitis

Batuk paroxysmal spasmodik adalah gejala pertusis yang dominan pada kanak-kanak. Batuk adalah penyebab bisul di frenum lidah, yang berlaku kerana geseran lidah ke gigi depan, atau disebabkan oleh gigitan lidah semasa serangan. Perubahan besar muncul di kawasan pita suara dan laring. Kadang kala gendang telinga pecah.

Rajah. 1. Dalam foto komplikasi spesifik pertusis pada kanak-kanak. Akibat batuk, penyakit ini sering mengalami laringitis hiperplastik (foto di sebelah kiri) dan luka muncul di frenum (foto di sebelah kanan).

Kerosakan saluran darah dan jantung

Paroxysms batuk adalah penyebab gangguan peredaran darah. Serangan batuk sawan yang teruk dan penurunan daya tahan kapilari menyebabkan peningkatan tekanan yang tajam pada saluran kepala dan leher, yang menyebabkan pendarahan di kawasan sudut dalam dan ruang anterior mata, konjungtiva, membran mukus rongga hidung dan mulut, telinga dalam.

Pendarahan pertusis juga terdapat pada otot jantung, hati, ginjal, otak (fundus ventrikel IV) dan saraf tunjang.

Tempoh stagnasi darah yang kerap di vena cava yang unggul menyebabkan hipertrofi dinding ventrikel kanan.

Rajah. 2. Salah satu komplikasi batuk rejan adalah pendarahan di bawah konjungtiva mata..

Atelektasis dan emfisema

Fungsi saliran bronkus yang terganggu, pengumpulan lendir dan pembentukan plag mukosa-epitel adalah penyebab perkembangan atelektasis lobang dan emfisema yang lebih kerap bersifat segmental, jarang. Atelektase sering berkembang pada kanak-kanak yang lebih tua, lebih jarang pada kanak-kanak di bawah usia satu tahun.

Pneumotoraks spontan dan emfisema subkutan jarang berlaku.

Rajah. 3. Dalam foto, emfisema paru (kiri) dan atelektasis (kanan).

Komplikasi sistem saraf

Komplikasi sistem saraf sering terjadi pada bayi dengan batuk rejan yang teruk yang disebabkan oleh radang paru-paru. Gangguan peredaran darah dikaitkan dengan kesan toksin pertusis pada saluran otak dan perkembangan kebuluran oksigen. Hipoksia dan hipokemia menyebabkan perkembangan asidosis - peningkatan tahap keasidan dalam tubuh anak, yang juga memberi kesan negatif terhadap fungsi sistem saraf pusat..

Kekurangan oksigen, yang muncul disebabkan oleh pengudaraan yang terganggu, menyebabkan hipoksia otak dan kematian sel-sel saraf, serta kejang. Kejang muncul pada kanak-kanak pada puncak batuk spasmodik. Mereka diulang berulang kali sepanjang hari dan berlaku dengan kehilangan kesedaran. Kejang sering menyebabkan kematian.

Dengan pendarahan di otak, kelumpuhan spastik dan paresis sementara saraf kranial berkembang.

Rajah. 4. Dalam foto, anak panah menunjukkan banyak pendarahan pada tisu otak.

Kegagalan pernafasan

Serangan batuk kejang boleh menyebabkan kegagalan pernafasan (apnea) dan penangkapan pernafasan (apnea lengkap). Apnea bertahan sehingga 30 saat. Penahan pernafasan berlangsung lebih dari 30 saat.

Apnea lumpuh atau sinkop berlaku pada kanak-kanak dengan batuk rejan semasa pramatang, kerosakan pada sistem saraf pusat semasa melahirkan anak, dan jangkitan intrauterin.

Rajah. 5. Dengan batuk rejan, kehilangan kesedaran dan pernafasan kadang-kadang diperhatikan, yang menyebabkan putus asa ibu bapa anak.

Gangguan Pemakanan dan Hypovitaminosis

Pada pertusis yang teruk, kanak-kanak, terutama bayi, menurunkan berat badan dengan cepat. Penurunan berat badan menyebabkan penurunan daya tahan (ketahanan) spesifik badan terhadap kesan mikroorganisma patogen dan hipovitaminosis.

Rajah. 6. Dengan batuk rejan, bayi dengan cepat menurunkan berat badan.

Hernias

Paroxysms batuk dengan batuk rejan dan batuk yang kerap dengan bronkitis adalah penyebab hernia umbilik dan prolaps lapisan mukus dan submucous rektum. Sebabnya adalah peningkatan tekanan intra-perut. Patologi serupa lebih kerap diperhatikan pada kanak-kanak yang penyakitnya menyebabkan kurus atau kekurangan zat makanan, ketika kekurangan jisim badan kanak-kanak berkembang (hipotropi).

Rajah. 7. Salah satu komplikasi batuk rejan yang jarang terjadi, penyebabnya adalah peningkatan tekanan intra-perut dengan serangan batuk spasmodik yang kerap, adalah hernia umbilik dan prolaps lapisan lendir dan lendir dari rektum.

Komplikasi batuk rejan yang tidak spesifik

Pengudaraan paru-paru yang tidak mencukupi dan gangguan makan dengan perkembangan hipovitaminosis seterusnya menyebabkan perkembangan flora bakteria sekunder dan perkembangan imunodefisiensi sekunder. Staphylococci, pneumococci dan streptococci adalah peserta wajib dalam proses keradangan di saluran udara dan tisu paru-paru. Jangkitan SARS, mikroplasma dan sitomegalovirus juga berperanan besar dalam perkembangan komplikasi batuk rejan.

Di saluran udara (laring, trakea, bronkus dan mukosa hidung), keradangan berkembang seperti katarak serosa, kadang-kadang dengan komponen fibrinous dan nekrotik. Keradangan bronkus dan bronkiol terkecil (bronchiolitis) dan radang paru-paru dengan batuk rejan adalah penyebab utama kematian pada kanak-kanak. Kadang kala pleura, amandel, kelenjar getah bening dan telinga dalam terlibat dalam proses keradangan.

Lebih ketara lagi terdapat komplikasi dengan kombinasi batuk rejan dan campak, disentri dan penyakit lain. Terdapat kes-kes pembangkit tuberkulosis.

Radang paru-paru Pertussis

Bronkiolitis (keradangan pada cabang terminal pokok bronkial) dan bronkopneumonia berkembang semasa puncak batuk spasmodik.

Pertusis dan flora bakteria sekunder adalah penyebab radang paru-paru yang paling biasa. Pada awal tempoh batuk spasmodik, radang paru-paru pertusis lebih kerap berlaku. Semasa kemunculan batuk konvulsi, staphylococci, pneumococci dan streptococci sering menjadi penyebab radang paru-paru.

Kekejangan saluran udara dan pembentukan kesesakan mukopurulen, dengan perkembangan atelektasis berikutnya, gangguan fungsi pernafasan otot dan kesesakan dalam peredaran paru menyumbang kepada perkembangan radang paru-paru. Kursus radang paru-paru menjadi rumit oleh perkembangan alergi pada tubuh anak. Pneumonia sering terjadi pada bayi pramatang, kanak-kanak dengan kekurangan zat makanan, diatesis, dysbiosis dan anemia.

Ciri khas radang paru-paru dengan batuk rejan adalah watak mereka yang beriringan, lambat dan berpanjangan dengan kambuh yang kerap dan reaksi lemah terhadap rawatan antibakteria.

Keradangan bronkus terkecil dan radang paru-paru adalah penyebab utama kematian pada kanak-kanak. Dari radang paru-paru, sehingga 90% kanak-kanak di bawah umur 3 tahun mati.

Rajah. 8. Dalam foto di sebelah kiri, atelektasis paru kanan. Lobus bahagian atas digelapkan secara homogen. Dalam foto di sebelah kanan, pneumonia saliran dengan penyetempatan di lobus bawah.

Prognosis batuk rejan

Prognosis pertusis dipengaruhi oleh ketepatan masa pengesanan penyakit, kecukupan rawatan, usia pesakit, keparahan penyakit dan kehadiran patologi bersamaan.

Kematian dalam penyakit ini adalah seperseratus peratus dan diperhatikan di kalangan bayi. Penyebab utama kematian di dalamnya adalah pelanggaran peredaran otak dan radang paru-paru. Dari radang paru-paru, sehingga 90% kanak-kanak di bawah umur 3 tahun mati.

Stratifikasi jangkitan pernafasan akut dan staph menjadikan prognosis pertusis sangat buruk.

Prognosis pertusis teruk dipengaruhi oleh hipokemia, apnea dan sawan yang teruk, yang pada masa akan datang membawa kepada neurosis, gangguan, keterbelakangan mental dan epilepsi.

Kekalahan radas bronkopulmonari membawa kepada perkembangan bronchiectasis dan pneumonia kronik.

Rajah. 9. Penolakan perubatan dan penolakan orang tua untuk memberi vaksin sering menjadi penyebab penyakit ini..

Kekebalan selepas batuk rejan

Kerentanan terhadap jangkitan pertusis pada kanak-kanak dan orang dewasa sangat tinggi. Indeks penularan pertusis adalah 0.7 - 1.0. Ini bererti bahawa 70 - 100 dari seratus orang yang sebelumnya tidak sakit dan belum diberi vaksin terhadap penyakit ini dan yang bersentuhan dengan orang sakit, mengalami batuk rejan. Kanak-kanak pada hari pertama dan tahun pertama kehidupan paling mudah dijangkiti penyakit ini.

Kekebalan dengan batuk rejan berkembang selepas penyakit dan setelah vaksinasi. Selepas penyakit ini, kekebalan berterusan, tegang, seumur hidup berkembang. Pelemahan imuniti selepas vaksinasi sering berlaku untuk pelajar sekolah dan orang dewasa. Kekebalan ibu pada bayi yang baru lahir dikekalkan selama 4 hingga 6 minggu.

Rajah. 10. Dengan diagnosis tepat pada masanya, rawatan yang mencukupi dan perawatan yang betul, anak-anak yang sakit cepat sembuh dan mereka tidak mengalami komplikasi batuk rejan. Selepas penyakit ini, kekebalan yang berterusan dan tegang sepanjang hayat berkembang..

Kemungkinan akibat dan komplikasi batuk rejan

Pertusis pada kanak-kanak paling kerap hilang tanpa kesan kesihatan. Tetapi anda tidak boleh bergantung pada peluang dan melepaskan rawatannya secara kebetulan. Kecerobohan, apa pun motif yang menyebabkannya, boleh membawa akibat yang paling serius. Terutama mengingat fakta bahawa komplikasi selepas batuk rejan menimbulkan bahaya kesihatan yang agak serius. Bagaimana ini boleh mengancam anak anda? Sejauh mana dibenarkannya ketakutan doktor yang mendesak ibu bapa untuk berhati-hati ketika anak didiagnosis dengan batuk rejan? Mari bersama-sama!

Batuk rejan: rujukan ringkas

Nama penyakit ini berasal dari dua kata: Perancis "Coqueluche" dan bahasa Latin "Pertussis". Tetapi tidak setiap batuk paroxysmal spasmodik dapat disebut batuk rejan. Dalam banyak kes, masalah ini dijelaskan oleh faktor-faktor yang secara konvensional dapat disebut "tidak berbahaya." Tetapi jika penyebab utama serangan batuk yang dahsyat adalah jangkitan bakteria (selalunya ia muncul jika anak mempunyai sistem kekebalan tubuh yang lemah), anda perlu bertindak. Dan semakin cepat semakin baik.

Pada kanak-kanak di bawah usia 2 tahun, penyakit ini sangat tidak dapat diramalkan. Menurut statistik perubatan, sehingga 80% bayi yang sakit belum mendapat vaksinasi profilaksis. Selepas pemulihan, kebanyakan pesakit kecil mengalami kekebalan yang berterusan, dan jangkitan semula sangat jarang berlaku..

Penyebab segera penyakit ini ialah bakteria Borde-Zhangu. Mereka menetap di selaput lendir saluran pernafasan dan mengeluarkan toksin khas, yang memprovokasi reaksi keradangan akut, serius "mengisi" sistem imun dan menyebabkan gejala utama.

Akibat pertusis pada kanak-kanak

Dengan diagnosis tepat pada masanya dan rawatan yang mencukupi, kesan negatif terhadap kesihatan biasanya dapat dielakkan. Tetapi jika ibu bapa tidak berjumpa doktor tepat pada waktunya, risiko komplikasi meningkat dengan ketara. Mereka sering dikendalikan, tetapi ini memerlukan rawatan jangka panjang, yang secara serius dapat merosakkan sistem imun. Komplikasi selepas batuk rejan sangat jarang menyebabkan kerosakan pada kesihatan atau (Tuhan melarang!) Kematian, tetapi bermain "rolet Rusia" sambil mempertaruhkan kehidupan anak anda bukanlah idea terbaik.

Komplikasi utama batuk rejan:

  • Penyembuhan ulser yang panjang di frenum lidah.
  • Pecah gegendang telinga.
  • Perubahan negatif pada laring dan pita suara.
  • Laringitis hiperplastik. Penyakit yang sangat tidak menyenangkan, yang dicirikan pada kanak-kanak dan orang dewasa dengan pelbagai hiperplasi mukosa laring. Memerlukan rawatan yang lama dan berterusan.
  • Masalah dalam kerja sistem kardiovaskular: penurunan daya tahan kapilari, peningkatan tekanan darah (tekanan darah), hipertrofi dinding ventrikel kanan.
  • Pendarahan mata dan konjunktiva.
  • Patologi kawasan ENT.
  • Kerosakan pada organ dalaman utama: hati, ginjal, otak dan saraf tunjang.

Gangguan sistem pernafasan:

  • Pembentukan plag mukus-epitelium.
  • Pelanggaran fungsi saliran bronkus.
  • Pembentukan atelektasis segmental dan lobar (selalunya ia berkembang pada kanak-kanak yang lebih tua).
  • Emfisema paru.
  • Pneumotoraks spontan.
  • Emfisema subkutan.

Akibat batuk rejan dari sistem saraf:

  • Kelaparan oksigen sel otak.
  • Asidosis.
  • Kerosakan sistem saraf pusat (CNS).
  • Kejang kejang.
  • Kehilangan kesedaran.
  • Lumpuh kejang.
  • Paresis saraf kranial.
  • Pendarahan otak.

Perlu diingat di sini bahawa kesan serupa biasanya berlaku pada kanak-kanak dengan bentuk batuk rejan yang teruk, yang rumit oleh radang paru-paru.

  • Serangan batuk yang berpanjangan dan tidak terkawal.
  • Tahan nafas jangka pendek (apnea) atau berhenti sepenuhnya. Keadaan ini biasanya berlangsung tidak lebih dari 20-30 saat, tetapi dalam kes yang jarang berlaku, irama pertukaran gas yang normal tidak pulih. Ini adalah keadaan yang mengancam nyawa apabila doktor tidak mempunyai jam dan minit, tetapi beberapa saat untuk memberi bantuan segera.
  • Apnea sinkopal atau lumpuh. Berisiko adalah bayi pramatang, bayi dengan sistem saraf pusat yang terjejas dan jangkitan intrauterin.
  • Penurunan berat badan yang ketara.
  • Hypovitaminosis.

Kedua-dua faktor ini dengan cepat menyebabkan penurunan daya tahan terhadap patogen..

Kesan tidak spesifik batuk rejan:

  • Kejadian imunodefisiensi sekunder. Tubuh kanak-kanak hampir tidak dapat menahan jangkitan dan mula menyerang pneumokokus, staphylococci, cytomegalovirus dan jangkitan mycoplasma.
  • SARS bocor yang kerap dan teruk.
  • Catarrh serous dengan komponen nekrotik dan fibrotik.
  • Bronkiolitis.
  • Pneumonia.
  • Pemburukan batuk kering.

Dalam kes yang jarang berlaku, pleura, kelenjar getah bening, amandel dan telinga dalam dapat terlibat dalam proses keradangan, dan kemungkinan komplikasi meningkat dengan ketara jika batuk rejan dibebankan dengan campak atau disentri.

Bukannya kesimpulan

Batuk rejan sangat jarang berlaku, walaupun penyakit ini boleh menjadi sangat teruk. Dengan syarat bantuan yang tepat dan tepat waktu diberikan, tidak lebih dari 0,01-0,07% pesakit mati akibatnya. Tetapi jika ibu bapa bayi memutuskan untuk menggunakan pelbagai kaedah meragukan yang tidak ada kaitan dengan ubat-ubatan, akibatnya boleh menjadi paling menyedihkan (terutama jika batuk rejan dibebani oleh jangkitan virus pernafasan akut). Oleh itu, kami sangat mengesyorkan agar anda berjumpa doktor pada tanda pertama masalah: hanya dalam kes ini dapat menjamin pemulihan bayi sepenuhnya.

Betapa berbahaya adalah batuk rejan dan adakah ia berbaloi jika anda tahu bagaimana untuk menang

Batuk rejan sering dibezakan dari penyakit kanak-kanak yang paling terkenal dan berbahaya. Ini adalah penyakit berjangkit yang merebak melalui titisan udara dari seseorang yang telah menjadi pembawa bacus pertusis (bakteria Borde-Zhangu). Ia dibawa oleh kanak-kanak dan orang dewasa yang telah dijangkiti pada lesi.

Untuk siapa pertusis paling berbahaya?

Terdapat kategori orang tertentu yang kekalahan jangkitan bakteria mempunyai kesan yang sangat negatif terhadap kesihatan mereka. Kumpulan risiko termasuk bayi dan orang dewasa yang lemah yang tidak mempunyai antibodi dalam darah. Lebih-lebih lagi, pertusis dapat menerima rawatan yang cepat dan berkesan hanya pada tahap awal perkembangan, yang menonjol di antara banyak penyakit serupa.

Anda boleh menangkap Bordetella pertussis dengan sebatang kayu pada usia berapa pun, tetapi batuk rejan paling berbahaya bagi bayi di bawah usia satu tahun. Pada bulan-bulan pertama kehidupan, bayi tidak dilindungi dari penyakit ini oleh antibodi ibu, seperti dari beberapa penyakit berjangkit lain. Bagi mereka yang tidak sempat mengambil vaksinasi pencegahan secara menyeluruh, risiko kematian adalah tinggi semasa jangkitan. Angka kematian dalam kes sedemikian mencapai angka di atas 50%.

Apa itu pertusis berbahaya pada kanak-kanak kecil

Secara umum, kanak-kanak bertoleransi dengan batuk rejan dengan sangat sukar. Semakin muda usia anak, semakin besar kemungkinan timbulnya komplikasi serius dalam bentuk:

  • radang paru-paru akut;
  • pleurisy;
  • penyakit lain dari sistem pernafasan.

Dalam beberapa keadaan, hipoksia dapat berkembang, yang sering menyebabkan perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam fungsi otak dan sistem saraf pusat. Kelaparan oksigen akibat penangkapan pernafasan pada bayi membawa kepada pemusnahan sel-sel otak dan seterusnya pembentukan akibat yang teruk. Bagaimana bahaya ini dapat diatasi? Untuk mengurangkan bilangan anak kecil yang dijangkiti, vaksinasi besar-besaran pada anak-anak tahun pertama kehidupan dengan ubat-ubatan tertentu yang merupakan sebahagian daripada vaksin gabungan dilakukan di negara kita.

Tahap penyakit dan ciri khas batuk rejan

Dalam perkembangannya, pertusis melewati empat peringkat berturut-turut yang menentukan fenomena yang dapat dilihat dalam status kesihatan pesakit. Faktor-faktor ini berkaitan dengan kursus pertusis biasa. Pertimbangkan empat peringkat perkembangan jangkitan pertusis, dan bagaimana ia berbahaya bagi bayi baru lahir dan bayi.

Tempoh inkubasi berlangsung dari 3 hingga 15 hari, rata-rata hingga 8 hari. Jangkitan telah berlaku, tetapi gejala pertama belum muncul. Seseorang tidak merasa sakit khusus, tetapi sudah menjadi pembawa bakteria pertusis. Tahap awal (catarrhal) jangkitan berlangsung dari 2 hingga 14 hari. Gejala pertama penyakit ini muncul, yang pada awalnya serupa dengan tanda-tanda jangkitan pernafasan akut:

  • sedikit peningkatan suhu badan (sehingga 37.5 darjah);
  • penampilan batuk kering dan obsesif, yang semakin meningkat pada waktu malam;
  • kemungkinan hidung berair;
  • malaise umum.

Tahap paroxysmal (spasmodic) dibezakan oleh jangka masa ketika kerengsaan dengan racun bakteria menyebabkan pengaktifan pusat batuk di otak manusia. Oleh itu, gejala utama batuk rejan boleh mengganggu seseorang selama 1-2 bulan.

Penyakit bakteria dicirikan oleh serangan batuk yang kuat dan kejang, yang menyakitkan seseorang hingga 20-30 kali sehari. Keadaan ini bertahan lama, walaupun bakteria coli sudah tidak aktif atau dimusnahkan oleh ubat. Kesan ini dikaitkan dengan kesan sisa zat negatif perkumuhan Bordetella pertussis pada tubuh orang sakit.

Ciri-ciri tempoh akut dan fenomena berbahaya

Sebelum serangan di kerongkong mula menggelitik dan kesemutan. Seseorang merasakan keinginan untuk batuk, sering menyebabkan muntah pada kanak-kanak. Kemudian seseorang bersiul menyedut udara, dan mengikuti batuk yang berlarutan dalam bentuk gegaran spasmodik pendek. Kekejangan berlaku dengan adanya tanda-tanda seperti:

  • semasa batuk, wajah pesakit cepat berubah warna dari merah menjadi biru, mata berair, urat membengkak di leher;
  • serangan boleh mengakibatkan muntah dan pemisahan dahak yang luas dari paru-paru;
  • dalam kes yang teruk, penangkapan pernafasan mungkin berlaku, inkontinensia kencing dan pergerakan usus mungkin berlaku, mimisan boleh menyebabkan kapilari pecah di mata.

Tahap pemulihan (resolusi) berlangsung rata-rata hingga 1 bulan. Dengan temujanji rawatan yang tepat pada masanya, dan pemantauan hati-hati terhadap keadaan pesakit, serangan batuk kehilangan kekuatannya, menjadi lebih jarang, secara beransur-ansur mereda dan hilang bersama dengan gejala penyakit yang tersisa.

Semakin teruk penyakit ini, semakin pendek tempoh inkubasi dan catarrhal, yang paling berpanjangan adalah tahap paroxysmal. Oleh itu, lebih banyak masa diperlukan untuk pemulihan badan sepenuhnya..

Kaedah diagnostik untuk pertusis pada kanak-kanak dan orang dewasa

Pengesanan simptom pertusis yang tepat pada masanya mempunyai kesan khas terhadap rawatan dan perkembangan akibat jangkitan yang teruk. Semakin cepat pakar mengesyaki pertusis pada kanak-kanak, semakin mudah menjalani terapi ubat.

Pemerhatian menunjukkan bahawa antibiotik menghalang jangkitan bakteria dengan cepat pada tahap manifestasi catarrhal. Oleh itu, ada teknik untuk rawatan Bordetella pertussis yang tidak didiagnosis. Dalam kes sedemikian, antibiotik segera diresepkan..

Dengan sifat batuk, apabila penyakit ini memasuki masa akut, seorang pakar pediatrik yang berpengalaman akan segera dapat mengesahkan atau menolak kehadiran batuk rejan pada anak. Setelah diperiksa, dia akan memperhatikan fakta bahawa wajah bayi menjadi bengkak, kelopak mata membengkak, dan ulser muncul di frenum lidah akibat serangan batuk yang berterusan. Pesakit mempunyai penyakit bersamaan: peningkatan kadar jantung (takikardia), penurunan tekanan darah. Walau bagaimanapun, untuk diagnosis akhir, ujian makmal yang diperlukan akan diperlukan:

  • ujian darah umum (dengan batuk rejan dalam darah kanak-kanak, peningkatan sel darah putih dan limfosit diperhatikan dengan sedikit penurunan atau ESR normal);
  • diagnosis cepat (penyapu dari nasofaring diambil untuk menganalisis komposisi lendir);
  • kajian tahap antibodi dalam darah oleh ELISA;
  • sinar-x (akan menunjukkan perubahan pada paru-paru).

Berdasarkan data analisis yang tepat, doktor membuat terapi simptomatik dan khusus. Sekiranya batuk rejan ringan dikesan, maka langkah pencegahan diambil untuk mencegah komplikasi.

Pencegahan dan rawatan pertusis

Vaksinasi adalah langkah pencegahan terbaik terhadap batuk rejan dan berlakunya komplikasi berbahaya sekiranya berlaku jangkitan. Sekiranya kanak-kanak diberi vaksin pencegahan tepat pada waktunya, maka risiko penyakit menjadi minimum. Dalam kes jangkitan yang jarang berlaku, penyakit ini akan berlanjutan dalam bentuk dengan penyimpangan kecil dalam status kesihatan.

Antara vaksin pertusis yang paling popular adalah: DTP, Infanrix, Pentaxim, Tetracock. Menyuntik anak dalam 3 peringkat. Vaksinasi pertama dilakukan pada usia 3 tahun. Pada 4.5 dan 6 bulan, revaccination berjadual dilakukan. Dalam satu setengah tahun lagi, vaksinasi tambahan diperlukan untuk mengembangkan imuniti yang stabil terhadap batuk rejan.

Kaedah merawat pelbagai peringkat pertusis

Sekiranya jangkitan dengan bakteria jenis ini dikesan, maka seseorang mesti diperhatikan dalam keadaan pegun. Sekatan untuk keadaan karantina diperlukan untuk pesakit seperti:

  • kanak-kanak sakit pada bulan-bulan pertama kehidupan;
  • orang yang mempunyai imuniti yang lemah;
  • dengan munculnya komplikasi dan penyakit yang teruk;
  • jika pertusis dikaitkan dengan penyakit lain.

Rawatan pertusis melibatkan pelaksanaan langkah-langkah khas. Tugas utama pada peringkat pertama penyakit ini adalah pelantikan imunostimulan dan ubat antibakteria. Semasa eksaserbasi, kompleks ubat antipsikotik, nootropik dan antikonvulsan ditetapkan.

Dalam kes penyakit yang teruk, terapi oksigen membantu mengatasi hipoksia, dan pengudaraan mekanikal dilakukan ketika pernafasan dihentikan (apnea) pada anak-anak. Sebagai komplikasi daripada ubat-ubatan atau pengenalan toksin mikroorganisma ke dalam sel manusia, gejala alergi berlaku. Kemudian kanak-kanak dan orang dewasa memerlukan pelantikan antihistamin.

Bantu semasa fasa pemulihan

Ibu bapa anak-anak harus tahu bagaimana menopang badan untuk sembuh dari batuk rejan. Untuk melegakan serangan batuk, jenis ubat digunakan yang dapat mencairkan dahak. Selama tempoh pemulihan, pengambilan vitamin dan probiotik akan berguna untuk menormalkan mikroflora usus, yang akan mengalami pendedahan kepada antibiotik. Cadangan umum untuk pemulihan dan pemulihan pesakit mencadangkan:

  • pematuhan dengan peraturan hari yang betul, pemakanan dan rehat;
  • had tekanan fizikal dan psikologi;
  • menyiarkan bilik dan berjalan di udara segar.

Oleh itu, batuk rejan adalah berbahaya kerana boleh menyebabkan komplikasi serius dan tidak dapat dipulihkan sekiranya tidak ada rawatan yang tepat dan tepat pada masanya dan pemantauan keadaan pesakit. Rawatan bakteria yang berkesan harus dimulakan dengan tanda jangkitan pertama. Oleh itu, berhati-hati dengan keadaan dan sensasi badan anda sendiri yang tidak dapat difahami, serta orang yang anda sayangi. Jaga kesihatan dan kesihatan anak-anak anda!

Bagaimana mengenali batuk rejan?

Batuk rejan - apa bahayanya?

Batuk rejan adalah penyakit berjangkit akut, ciri khasnya adalah batuk yang teruk dan tidak berhenti untuk waktu yang lama. Penyakit ini menimbulkan bahaya terbesar bagi kanak-kanak, tetapi orang dewasa juga berisiko. Apakah akibat pertusis pada kanak-kanak dan orang dewasa?

Punca Bahaya Pertussis

Pelbagai komplikasi selepas munculnya batuk rejan bukan satu-satunya bahaya penyakit ini. Ada yang lain:

  1. Penghantaran melalui udara. Seorang kanak-kanak yang sakit dalam kumpulan tadika atau di kelas sekolah sudah cukup bagi kebanyakan mereka yang bersentuhan dengan yang dijangkiti untuk menangkap jangkitan. Terutama berbahaya adalah hubungan dengan orang yang dijangkiti, dan juga menjauhinya dari jarak hingga dua meter.
  2. Kerumitan diagnosis. Penyakit ini bermula dengan tempoh perkembangan catarrhal, di mana hampir mustahil untuk mengesan kehadiran pertusis secara bebas kerana kursus tertentu.
  3. Kesempatan untuk sakit semasa diberi vaksin. Walaupun pada hakikatnya seseorang yang diberi vaksin pertusis jauh lebih mudah dan tanpa tanda yang jelas, batuk yang berpanjangan tidak menyenangkan.
  4. Keperluan untuk rawatan pesakit dalam. Di rumah, anda boleh menyembuhkan pertusis ringan dan sederhana, dan hanya di bawah pengawasan pakar. Kes yang teruk, terutama penyakit pada bayi, hanya dapat dirawat di rumah sakit - ini dapat mengurangkan risiko komplikasi secara signifikan.
  5. Salah satu cara pencegahan. Anda hanya dapat melindungi diri anda dari penyakit ini dengan vaksinasi. Ini ditunjukkan oleh statistik, dan pakar dari perubatan membicarakannya..
  6. Gejala yang tidak menyenangkan. Manifestasi batuk rejan yang paling negatif adalah batuk paroxysmal yang teruk. Ia boleh menjadi kuat sehingga seseorang dilanda muntah dan kehilangan kesedaran. Jangan membawa kegembiraan dan sakit tekak dengan hidung berair. Dengan perubahan jangka masa penyakit ini, gejala menjadi lebih ketara.
  7. Kemungkinan kematian. Kadar kematian tertinggi diperhatikan pada kanak-kanak berumur dari beberapa bulan hingga satu tahun.

Jangkitan dan kumpulan risiko

Laluan penghantaran melalui udara. Bakteria yang menyebabkan batuk rejan dilepaskan ke udara semasa batuk kuat. Bahayanya ialah orang yang sakit tetap menjadi sumber jangkitan selama beberapa minggu.

Walaupun penurunan bakteria dalam air liur dan dahak secara beransur-ansur semasa penyakit, seseorang masih menular. Ini terutama berlaku dengan akibat dalam kumpulan kanak-kanak.

Terdapat penularan jangkitan yang tinggi yang menyebabkan perkembangan batuk rejan, tetapi anda boleh jatuh sakit sekali seumur hidup. Selalunya, penyakit ini didiagnosis pada orang yang tergolong dalam kumpulan risiko berikut:

  1. Anak buah dada. Pada bayi, imuniti sangat lemah sehingga jangkitan tidak sukar masuk ke dalam badan dan memprovokasi pembentukan penyakit. Tidak selalu tanpa komplikasi serius..
  2. Kanak-kanak di bawah umur 5 tahun. Kanak-kanak pada usia ini mempunyai kekebalan yang lebih kuat daripada bayi, tetapi organisma yang tidak divaksinasi tidak dapat melawan bakteria penyebab pertusis secara serius.
  3. Remaja. Vaksin yang diambil pada usia muda ke liang remaja kehilangan sebahagian besar sifat pelindungnya, sebab itulah remaja kembali menjadi sangat mudah terserang penyakit.

Secara berkala, batuk rejan berlaku pada orang dewasa. Ia melalui beberapa tempoh, berlangsung dalam jangka masa 5-6 minggu. Orang dewasa mentolerir penyakit ini lebih mudah daripada kanak-kanak kerana imuniti yang sudah kuat dan kuat.

Bahaya kepada bayi

Bagi bayi, jangkitan adalah yang paling berbahaya, kerana mereka cukup tahan. Mereka sering mengalami komplikasi serius, termasuk ensefalopati pertusis dan radang paru-paru, bronkitis, otitis media purulen, emfisema paru, dan banyak penyakit lain yang boleh menyebabkan kematian.

Sebagai tambahan kepada komplikasi ini, pertusis pada kanak-kanak di bawah usia satu tahun boleh menyebabkan masalah berikut:

  • pendarahan di pelbagai organ, termasuk otak;
  • pecah gendang telinga, kerosakan pada otot rongga perut;
  • perkembangan ensefalopati, yang mempengaruhi otak kanak-kanak dengan ketara;
  • penangkapan pernafasan jangka pendek selepas beberapa siri gegaran batuk;
  • perubahan tidak dapat dipulihkan dalam sistem saraf pusat;
  • kemunculan kejang, pembentukan hernia inguinal dan umbilik.

Terutama yang perlu diperhatikan adalah pernafasan (apnea), ciri batuk rejan. Bahaya mereka terletak pada kenyataan bahawa, disebabkan oleh gangguan pernafasan yang kerap, aliran oksigen ke dalam badan bertambah buruk, pertukaran gas sangat terhambat.

Pada kanak-kanak kecil yang tidak dapat menahan kelewatan seperti itu sendiri, ini diterjemahkan menjadi hipoksia, yang memberi komplikasi kepada otak. Kadang-kadang akibatnya menjadi tidak dapat dipulihkan.

Pertusis menyebabkan komplikasi pada bayi yang sangat berbahaya sehingga tidak ada perbincangan mengenai rawatan di rumah untuk penyakit ini. Hanya doktor profesional yang boleh dipercayai, kerana kesalahan sedikit pun boleh mengakibatkan akibat yang teruk dan bahkan kematian bayi - kanak-kanak ini mempunyai sistem imun yang kurang berkembang.

Suhu batuk rejan

Bahaya batuk rejan adalah bahawa mendiagnosisnya sendiri tidak begitu mudah. Ini disebabkan oleh fakta bahawa penyakit ini disertai hanya dengan sedikit peningkatan suhu - hingga maksimum 38 ° C.

Selalunya, suhu badan tetap normal, yang mewujudkan penampilan keadaan yang sihat. Anak seperti itu dapat terus menghadiri pasukan anak-anak, menjadi sumber pertusis, dan ini akan menyebabkan jangkitan pada anak-anak lain yang bersentuhan dengannya. Setelah sembuh, suhu kembali normal..

Akibat pertusis pada kanak-kanak

Sekiranya suhu berterusan walaupun pertusis sembuh, ini menunjukkan adanya penyakit virus dan bakteria lain yang berkembang dengan latar belakang kekebalan yang lemah setelah penyakit ini. Antaranya ialah bronkopneumonia dan SARS.

Komplikasi selepas munculnya batuk rejan pada 20-25% kes dimanifestasikan oleh bronkopneumonia. Gejalanya adalah seperti berikut:

  • peningkatan suhu badan secara beransur-ansur atau tajam hingga 38-39 ° C;
  • sesak nafas yang teruk dengan pernafasan cepat yang ketara hingga 30 nafas dalam satu minit;
  • peningkatan kadar denyutan jantung hingga 110 denyutan seminit dan lebih tinggi, penampilan sakit dada;
  • sakit kepala, keletihan, apatis dan kelemahan teruk, yang diperhatikan di seluruh badan;
  • batuk kering atau basah, disertai dengan pelepasan dahak purulen.

Kemungkinan terkena bronkopneumonia selepas pertusis adalah tinggi pada anak kecil. Penyakit ini sangat melemahkan sistem kekebalan tubuh yang sudah rapuh, sebab itulah bakteria baru memasuki tubuh yang menyebabkan perkembangan bronkitis, radang paru-paru dan komplikasi serius yang lain. Pada orang dewasa, ini jarang berlaku..

Sekiranya selepas sembuh, anak itu demam tinggi dan simptom yang tinggal di atas, kemungkinan besar dia akan mengalami bronkitis setelah hilangnya batuk rejan.

Walaupun terdapat kemungkinan penyembuhan bentuk penyakit ringan di rumah, disarankan untuk berjumpa doktor dan mendapatkan rancangan rawatan individu. Mungkin memerlukan sedikit masa di hospital.

Oleh kerana penyakit yang dimaksudkan ini melemahkan tubuh dengan ketara, tidak menghairankan bahawa setelah beberapa lama selepas pemulihan orang itu, masalah baru dapat diatasi. Antaranya, jangkitan virus pernafasan akut - jangkitan virus pernafasan akut. Kemungkinan tinggi ARVI selepas batuk rejan pada anak kecil. Gejala:

  • hidung berair yang teruk, yang mula muncul sejurus selepas jangkitan;
  • sakit tekak - kekuatan dan sifatnya bergantung pada virus yang memprovokasi;
  • batuk yang muncul hampir bersamaan dengan hidung berair, sakit kepala dan keletihan;
  • kenaikan suhu - dalam beberapa kes masih berada pada tahap subrefilny.

SARS tidak menimbulkan bahaya besar - bahaya penyakit ini lebih kurang daripada batuk rejan. Selsema sederhana selepas batuk rejan dirawat dengan rehat di tempat tidur dan ubat-ubatan yang melegakan gejala..

Penting untuk menggunakan rawatan batuk rejan yang tepat pada masanya di bawah pengawasan doktor. Dalam kes ini, anda dapat mengelakkan timbulnya banyak komplikasi yang boleh merosakkan kehidupan, terutama bagi anak kecil..