Image

Apakah kod ICD untuk 10 asma bronkial

Pada akhir abad ke-20, Klasifikasi Penyakit Antarabangsa diperkenalkan di Rusia. Menurutnya, doktor dapat menyampaikan maklumat antara satu sama lain, bertukar pengalaman. Untuk merumuskan pesakit senarai ubat yang diperlukan untuk terapi. Menurut ICD 10, kod penyakit asma bronkial adalah J45.

Oleh kerana pada masa ini klasifikasi ini sedang dikaji secara berterusan, diagnosis asma bronkial menurut ICD 10 sememangnya wujud pada pesakit yang telah menemui penyumbatan saluran udara yang sepenuhnya dapat dibalikkan. Menurut ICD 10, penyakit ini digambarkan sebagai proses patologi pada saluran pernafasan yang berlaku akibat keradangan bronkus. Manifestasi utama penyakit ini adalah mati lemas. Ia mengganggu pesakit dengan sawan yang tercekik, batuk, rasa berat di dada, dan berdehit ketika bernafas.

Ringkasan artikel

Klasifikasi asma bronkial mengikut ICD 10

Klasifikasi Penyakit Antarabangsa membantu doktor mengklasifikasikan diagnosis dengan betul. Dalam ICD 10, asma bronkial dibahagikan kepada beberapa jenis, bergantung kepada penyebab penyakit..

Asma Alahan Sebilangan Besar - J45.0

Jenis penyakit ini disebut "atopik". Untuk tujuan diagnosis, anda perlu diperiksa oleh ahli alahan yang akan melakukan ujian dan mengenal pasti alergen yang menjadi penyebab penyakit jenis ini.
Alergen boleh berjangkit dan tidak berjangkit, serta parasit.

Asma Bukan Alahan - J45.1

Ini merangkumi dua jenis asma bronkial:

  1. Jenis idiosinkratik. Ia berkembang tanpa penyertaan mekanisme pertahanan imun badan. Pada mulanya, ia mempunyai simptom yang serupa dengan penyakit pernafasan akut, tetapi kemudian serangan sesak nafas dan dyspnea menyertainya. Dalam bentuk akut, penyakit ini boleh berlaku selama beberapa hari atau bulan.
  2. Jenis endogen. Selalunya berkembang dengan latar belakang kerengsaan bronkus, perubahan suhu yang tajam, aroma yang kuat, penyakit virus yang dipindahkan. Di samping itu, jenis ini dapat dipicu oleh keadaan tertekan, radang bronkus dan radang paru-paru, serta peningkatan kelembapan.

Asma Campuran - J45.8

Pesakit diberi diagnosis ini jika terdapat tanda-tanda bentuk alergi atau bukan alergi penyakit ini..

Jenis penyakit yang tidak dinyatakan - J45.9

Sebab kemunculan borang ini belum dapat dikenal pasti. Selalunya ia dianggap sebagai asma yang tertangguh. Jenis ini khas untuk muncul di latar belakang keradangan bronkus yang berpanjangan. Kongsi:

  1. Bronkitis asma. Selalunya berlaku dalam bentuk kronik. Ciri khas untuk pesakit kecil yang berumur kurang dari 10 tahun. Terdapat pendapat bahawa ia diprovokasi oleh merokok ibu bapa bayi, kecenderungan genetik atau kelebihan berat badan yang berlebihan pada masa bayi. Faktor tepat yang menyebabkan bronkitis asma belum diketahui.
  2. Asma lewat.

Status Asma - J46

Menurut ICD, status asma adalah akibat serius dari asma bronkial, yang mempunyai ancaman yang meningkat terhadap kesihatan dan kehidupan pesakit jika serangan yang tercekik tidak dapat diselesaikan untuk waktu yang lama. Bentuk ini dicirikan oleh pembengkakan bronkus, pengumpulan sejumlah besar dahak, yang mengganggu pernafasan normal. Asma akut yang berbahaya untuk kesihatan manusia di sini..

Panduan kod ICD 10 (asma bronkial) membantu doktor menentukan jenis penyakit dengan betul. Semua bentuk dengan kod tiga digit mereka sendiri mempunyai pembahagian ke tahap kekuatan kejang sesak nafas. Sekiranya jenis penyakit dikaitkan dengan paru-paru, manifestasi penyakit ini mengganggu pesakit tidak lebih dari sekali seminggu.

Di antara serangan ini, masa yang cukup untuk saluran pernafasan dapat memulihkan fungsi normalnya. Dengan tahap keparahan yang sederhana, gejala asma menyakitkan pesakit setiap hari, kerana dia mengalami gangguan tidur dan kerja. Bentuk penyakit yang paling teruk menampakkan diri setiap minit, kerana asma risau pada waktu malam.

Dengan menggunakan data yang dikumpulkan dalam ICD 10, doktor dapat memberikan terapi yang berkesan, dengan menggunakan pengalaman yang diperoleh oleh pakar dari seluruh dunia. Bagi pesakit, ini membantu mengurangkan kejang dan kembali normal secepat mungkin..

ICD-10: J45 - Asma

Diagnosis dengan kod J45 merangkumi 4 diagnosis yang jelas (tajuk utama ICD-10):

Rantai klasifikasi:

Diagnosis tidak termasuk:
- asma parah akut (J46) bronkitis asma kronik (obstruktif) (J44.-) asma obstruktif kronik (J44.-) asma eosinofilik (J82) penyakit paru-paru yang disebabkan oleh agen luar (J60-J70) status asma (J46)

mkb10.su - Klasifikasi Penyakit Antarabangsa semakan ke-10. Versi dalam talian 2020 dengan pencarian penyakit mengikut kod dan penyahsulitan.

Asma yang tidak dinyatakan

Tajuk ICD-10: J45.9

Kandungan

Definisi dan latar belakang [sunting]

Sindrom Disfungsi Pernafasan Reaktif

Asma bronkial pekerjaan (PBA) - penyumbatan saluran udara sementara dan / atau kehadiran hipersensitiviti bronkial (HCB) yang berkaitan dengan keradangan yang disebabkan oleh agen yang terdapat di tempat kerja dalam bentuk aerosol, habuk, gas dan bahan toksik-alergenik.

Pada masa ini, asma yang disebabkan oleh keadaan kerja, atau "asma di tempat kerja" adalah penyakit paru-paru pekerjaan yang paling biasa di semua negara maju di dunia. Dalam struktur patologi pekerjaan umum, asma mengambil dari 12.5 hingga 15.7%.

Dari 8 hingga 21% orang yang bekerja di pelbagai industri mempunyai risiko menghidap asma yang berkaitan dengan pendedahan kepada alergen dan toksin di tempat kerja.

Kekerapan perkembangan PBA bergantung pada sifat dan sifat alergen, dos bahan yang dihirup, keadaan pertahanan badan, kehadiran kecenderungan genetik, atopi, dan merokok. Kes PBA paling sering dicatat di kalangan pekerja di industri dan pertanian di mana penyebab penyakit ini adalah bahan yang mempunyai protein yang mempunyai sifat alergenik yang sangat tinggi, atau yang mempunyai aktiviti alergenik.

Atopy adalah faktor risiko penting untuk perkembangan AD etiologi apa pun (melalui reaksi yang disebabkan oleh IgE), terutamanya ketika bersentuhan dengan sebatian berat molekul tinggi. Risiko mengalami keradangan alahan di saluran udara kerana mekanisme IgE meningkatkan merokok. Ini disahkan oleh sejumlah kajian saintifik. Walau bagaimanapun, merokok dan atopi tidak memainkan peranan penting dalam perkembangan AD bersentuhan dengan agen HMM, seperti, misalnya, isosianat dan cedar merah, berbeza dengan bahan dengan HMM.

Kurang daripada 10% daripada semua kes kecederaan saluran pernafasan akut (RADS) yang disertai dengan gejala AD berterusan.

Etiologi dan patogenesis [sunting]

Pada masa ini, terdapat lebih daripada 300 ejen pengeluaran dengan berat molekul tinggi dan rendah yang boleh menyebabkan perkembangan PBA. Bahan sensitif dengan berat molekul tinggi (Da5000 Da) (BMM), biasanya protein atau glikoprotein yang berasal dari biologi. Ejen Rendah (Manifestasi Klinikal [sunting]

Menurut garis panduan Komuniti Pernafasan Eropah, asma pekerjaan merangkumi: asma imun (bergantung kepada IgE) dengan kepekaan laten, perengsa, tidak kebal, asma tanpa tempoh pendam (termasuk RADS) dan asma yang disebabkan oleh agen tertentu dengan patomekanisme yang tidak diketahui, yang sering mempunyai tempoh pendam. "Asma diperburuk oleh keadaan kerja," iaitu sejarah asma, yang mana keadaannya semakin teruk oleh faktor profesional.

Bersama dengan pilihan yang disenaraikan untuk PBA, terdapat pelbagai sindromnya. Ini termasuk: bronkitis eosinofilik, asma aluminium, sindrom seperti asma dari debu organik.

Bronkitis eosinofilik dicirikan oleh batuk kronik, kehadiran eosinofil dalam dahak, cecair lavage, dan ketiadaan GDF. Ujian penyedutan provokatif dengan agen yang dikatakan menyebabkan peningkatan jumlah zosinofil dalam dahak yang ketara, tetapi tidak mempengaruhi kereaktifan saluran udara dan tidak menyebabkan penyumbatan bronkus.

Asma aluminium adalah kompleks gejala gangguan pernafasan yang berlaku pada pekerja semasa peleburan aluminium. Pelbagai mekanisme terlibat dalam perkembangan gejala, termasuk kesan kerengsaan saluran udara dengan pendedahan kepada aerosol toksik dan tindak balas imun terhadap dos alergen logam.

Penyakit seperti asma merangkumi sekumpulan sindrom yang berlaku secara mendadak setelah menyedut habuk organik (bijirin, kapas, tembakau, rami dan habuk berserat lain). Penyakit dicirikan oleh penurunan pesat dalam kadar aliran ekspirasi puncak (PSV) dan jumlah ekspirasi paksa pada saat pertama (FEV)1, peningkatan sementara dalam hCG dan keradangan saluran udara neutrofilik.

Tanda-tanda klinikal PA berbeza sedikit daripada yang berasal dari AD yang tidak profesional. Mengikut tahap keparahan mereka, asma juga terbahagi kepada sekejap-sekejap, berterusan, sederhana, dan teruk (GINA, 2012). Dua peringkat pertama penyakit ini dibezakan oleh sindrom pendedahan dan penghapusan faktor pengeluaran yang jelas.

Pada PA yang teruk, sangat sukar untuk menjalin hubungan awal antara perkembangan penyakit dan keadaan kerja kerana penghapusan gambaran khusus gambaran klinikal. Untuk pembentukan PA imun, tempoh laten adalah tipikal, yang berlangsung dari beberapa bulan hingga beberapa tahun (rata-rata 2,5 tahun) setelah bermulanya pendedahan kepada alergen. Ejen etiologi PA boleh menyebabkan tindak balas imun awal, lambat atau ganda dari saluran pernafasan.

Tindak balas berganda terhadap penyedutan AH dicirikan oleh perkembangan reaksi asma awal dengan penurunan FEV1, dan selepas 4 jam atau lebih - kemunculan tindak balas lewat. Dalam kes RADS, gejala asma lebih ketara, nyata serta merta dan berlangsung dari beberapa hari hingga 12 minggu. PBA, disebabkan oleh kepekatan bahan kimia yang rendah, dicirikan oleh gejala kerengsaan berterusan pada selaput lendir saluran pernafasan dengan perkembangan tindak balas asma seterusnya.

Asma yang tidak dinyatakan: Diagnosis [sunting]

Diagnosis PBA didasarkan terutamanya pada mengesahkan kehadiran asma, dan kemudian menentukan hubungannya dengan keadaan kerja..

Hubungan penyebab asma dengan keadaan kerja dijalin dengan menggunakan ujian diagnostik objektif yang diatur oleh Komuniti Pernafasan Eropah. Perlu dilakukan kajian menyeluruh mengenai sejarah perubatan dan sejarah profesional penyakit ini, analisis laluan pekerjaan pesakit dengan penilaian keadaan kebersihan dan kebersihan pekerjaannya diperlukan. Hubungan gejala AD dengan pekerjaan dapat diandaikan dalam kes di mana terdapat sekurang-kurangnya salah satu kriteria berikut:

• peningkatan gejala penyakit atau manifestasi mereka hanya di tempat kerja;

• melegakan simptom pada hujung minggu atau semasa cuti;

• manifestasi reaksi asma secara berkala selepas pergeseran;

• peningkatan gejala pada akhir minggu kerja;

• peningkatan kesejahteraan, hingga hilangnya gejala sepenuhnya, ketika mengubah sifat pekerjaan yang dilakukan (penamatan hubungan dengan agen penyebab).

Untuk diagnosis RADS, kriteria utama adalah sejarah menghidap simptom seperti asma dalam masa 24 jam selepas penyedutan gas yang menjengkelkan, asap beracun, asap dalam kepekatan tinggi, dengan gejala yang berterusan dari beberapa hari hingga 3 bulan.

Hasil pemeriksaan pesakit dengan sekejap-sekejap, dan dalam beberapa kes asma ringan yang berterusan tanpa pendedahan kepada faktor-faktor berbahaya mungkin tidak berbeza dengan pesakit-pesakit yang sihat. Oleh itu, pemeriksaan dinamik diperlukan dalam tempoh pendedahan dan penghapusan hipertensi pengeluaran: pada beberapa jam akan datang setelah bekerja, pada akhir minggu kerja dan selepas cuti.

Semasa eksaserbasi PBA, tanda-tanda hiperinflasi radiologi dan kedudukan diafragma yang rendah semasa lawatan pernafasan dapat dikesan. Dengan keradangan kronik yang berpanjangan, dinding bronkus yang menebal dapat dikesan, mungkin terdapat pengumpulan palam mukosa dalam bentuk penyusupan yang tidak menentu..

Penyelidikan HPF dan flowmetry puncak

Semasa tempoh pencemaran debu dan gas yang tinggi dan pada pekerja yang sihat, penurunan jangka pendek dalam jumlah pulmonari mungkin berlaku, yang tidak memungkinkan untuk membezakannya dari pesakit dengan PA. Sehubungan dengan itu, pengukuran berulang FEV1 disarankan sebelum bekerja dan pada jam yang berbeza dengan alergen.

Ujian provokatif dengan metakolin atau histamin telah terbukti sangat sensitif dalam menentukan HCB yang disebabkan oleh faktor pekerjaan. Sekiranya tidak ada kaedah pemeriksaan lain, khususnya kaedah diagnostik alergi, ujian provokatif yang dilakukan dalam dinamika pendedahan dan penghapusan agen penyebab (semasa dan selepas bekerja) dapat berfungsi sebagai alternatif dalam memutuskan hubungan AD dengan profesion.

Setelah membuat diagnosis asma atau mengenal pasti hCB, perlu dilakukan pengukuran bersiri tambahan PSV menggunakan puncak flowmetry. Sebaiknya lakukan dalam dinamika waktu kerja (sekurang-kurangnya 2-3 pengukuran) selama 2-4 minggu dengan pengukuran berulang setelah rehat 3-4 minggu dalam kerja. Dengan adanya PBA, penunjuk PSV menurun semasa bersentuhan dengan agen etiologi dan meningkat dengan ketara di luar pendedahannya (kebolehubahan penunjuk> 20%).

Sekiranya keputusan ujian metacholine (histamin) dan flowmetry puncak tidak bertepatan, eksperimen berskala penuh ditunjukkan - sampel dengan pendedahan semula ejen pengeluaran di tempat kerja. FEV1 dan / atau PSV dipantau sebelum bekerja dan dalam proses melakukan operasi rutin, serta pada selang waktu yang berbeza setelah berakhirnya peralihan tenaga kerja. Kejatuhan FEV1 dari nilai asas dan kebolehubahan penunjuk PSV> 20% akan memberi kesaksian terhadap genesis AD yang profesional.

Pengesahan kehadiran pemekaan oleh agen pengeluaran adalah ujian alergi kulit (ujian pri) dan penentuan IgE spesifik dalam serum darah. Kaedah-kaedah ini paling sesuai untuk diagnosis PBA yang disebabkan oleh agen dengan BMM..

Dalam pengiktirafan ejen dengan HMM, keutamaannya adalah kajian kekebalan selular, iaitu: pengesanan pembantu T 2 jenis CD8 + dan ekspresi CD4 + dalam spesimen lavage bronchoalveolar dan biopsi, serta eosinofilia darah periferi setelah ujian provokatif.

Diagnosis pembezaan [sunting]

Berdasarkan hasil pemeriksaan soal selidik, kajian menyeluruh mengenai ciri-ciri kebersihan dan kebersihan dan analisis data klinikal, fungsional dan imunoassay, diagnostik pembezaan dilakukan antara varian PBA individu: kekebalan yang berkaitan dengan pengeluaran (keadaan kerja yang diperburuk) dan tidak kebal (merengsa).

Asma yang tidak dinyatakan: Rawatan [sunting]

Perkara utama dalam rawatan PBA adalah penyingkiran pesakit tepat pada masanya dari kesan faktor-faktor pengeluaran yang menyebabkan perkembangan penyakit ini. Sekiranya hubungan dengan agen penyebab dihentikan pada peringkat AD sekejap-sekejap dan bahkan penyakit berterusan ringan dengan resep tidak lebih dari 1,5-2 tahun, maka dalam 60-70% kes adalah mungkin untuk mencapai bukan hanya pengampunan jangka panjang, tetapi juga pemulihan penuh.

Orang dengan asma yang merengsa dapat terus bekerja dalam profesi yang sama setelah perkembangan gejala yang terbalik, tertakluk kepada pematuhan peraturan keselamatan diri (penggunaan alat pernafasan) dan pencegahan penyedutan berulang aerosol toksik dalam kepekatan tinggi. Penggunaan awal kortikosteroid yang dihirup berfungsi sebagai perlindungan untuk saluran pernafasan dari perkembangan keradangan alergi yang lebih jauh, walaupun dengan kontak terus dengan faktor-faktor berbahaya. Walaupun begitu, untuk menghentikan gejala asma dan pengampunan penyakit yang berpanjangan dengan bantuan kortikosteroid yang dihirup hanya mungkin dengan pengecualian atau batasan pendedahan kepada aerosol berbahaya.

Pencegahan [sunting]

Pencegahan perkembangan penyakit selanjutnya adalah pemindahan pesakit ke laman web lain yang tidak berkaitan dengan pendedahan kepada faktor berbahaya. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, adalah perlu untuk menggunakan pesakit untuk pekerjaan lain tanpa bersentuhan dengan hipertensi dan faktor lain yang menyumbang kepada perkembangan AD yang lebih lanjut..

Lain-lain [sunting]

Kriteria untuk menentukan varian PBA

• Asma yang sudah ada, gejala yang pulih setelah pengampunan yang lama (dalam masa 2 tahun atau lebih sebelum bekerja) atau dipergiatkan di bawah pengaruh agen pengeluaran, yang menjadi asas untuk mengambil terapi anti-asma asas (atau peningkatan dos ubat), adalah asma yang berkaitan dengan pengeluaran (terukir oleh keadaan kerja).

• Munculnya gejala pertama AD dalam masa 24 jam selepas satu penyedutan semasa kerja dengan dos yang tinggi dari bahan yang menjengkelkan atau gas beracun, wap, asap dengan gangguan pernafasan yang berterusan (gejala AD, kehadiran HBP dan penurunan FEV1) sehingga 3 bulan menunjukkan kehadiran RADS.

• Untuk diagnosis versi klasik PA imun, sekurang-kurangnya 3 kriteria berikut diperlukan:

- kemunculan serangan asma untuk pertama kalinya ketika bekerja selama 2 tahun atau lebih dengan agen yang boleh menyebabkan perkembangan asma;

- FEV berubah1 dan PSV yang berkaitan dengan tempoh pendedahan dan penghapusan aerosol industri;

- kehadiran NKT, bergantung kepada hubungan dengan faktor pekerjaan, yang dikenal pasti sebagai hasil pengukuran bersiri sebelum dan selepas bekerja;

- tindak balas kulit positif dan / atau pengesanan IgE tertentu kepada agen yang dimaksudkan;

- tindak balas positif terhadap "eksperimen skala penuh": ujian penyedutan khusus dengan ejen yang dimaksudkan atau untuk sampel dengan pendedahan semula aerosol industri di tempat kerja.

PBA boleh menyebabkan kecacatan awal jika anda tidak mengeluarkan pesakit pada waktunya dari pendedahan kepada agen berbahaya, kerana perkembangan kegagalan pernafasan dan gangguan jantung.

Faktor risiko berlakunya simptom PA adalah: pendedahan agen penyebab yang berpanjangan sehingga diagnosis dibuat, penghapusan lewat dari hubungan dengan bahaya pekerjaan dan keterukan asma sehingga dikaitkan dengan keadaan kerja. Dengan penyingkiran tepat pada masanya dari kontak dengan profallergens, HPF bertambah baik dalam 1 tahun, dan HCB hilang dalam tempoh 2 tahun penamatan pendedahan kepada bahan berbahaya.

Kesan jangka panjang asma yang merengsa boleh berbeza: penyingkiran awal pesakit dari penyedutan berulang bahan toksik menyebabkan pemulihan sepenuhnya atau pemeliharaan hCB selama 1-2 tahun. Episod pendedahan berulang bahan merengsa dan toksik boleh menyebabkan perkembangan AD imun.

Kod asma bronkial mengikut ICD 10

Penyakit ini dianggap sebagai penyakit yang tidak dapat disembuhkan yang boleh berlaku pada seseorang dari segala usia. Sekiranya patologi seperti itu disyaki pada pesakit, maka doktor menggunakan Klasifikasi Penyakit Antarabangsa untuk membuat diagnosis yang tepat dan menentukan kod penyakit. Ia dicadangkan pada tahun 1983 oleh doktor dan saintis dari Perancis: J. Bertillon. Ia menggambarkan semua patologi yang ada, rawatannya, statistik kematian dan pemulihan yang berjaya disimpan. Semua patologi dalam dokumen ini diberikan kod tiga digit khusus. Jadi, kod asma bronkial mengikut ICD 10: J45.

Klasifikasi ini ditambah dan diubah sekali dalam 10 tahun. Sehingga kini, semasa mendiagnosis patologi, pegawai perubatan menggunakan semakan kesepuluh dari dokumen ini. Di dalamnya, diagnosis asma bronkial ICD 10 adalah relevan untuk pesakit yang mengalami penyumbatan paru-paru sepenuhnya. Dalam Klasifikasi Antarabangsa, patologi ini digambarkan sebagai penyakit saluran pernafasan, mekanisme pencetus yang merupakan keradangan bronkus. Tanda utamanya adalah mati lemas. Serangan tercekik, batuk, limpahan dada, mengi sering berlaku pada waktu pagi.

Pengelasan asma bronkial

Pembahagian penyakit ini kepada beberapa jenis membolehkan doktor merumuskan diagnosis dengan tepat. Oleh itu, sesuai dengan penyebab permulaan penyakit ini, beberapa bentuk patologi ini dibezakan:

Asma alahan yang paling banyak: (J45.0). Ia juga disebut bentuk penyakit atopik. Untuk mengesahkan diagnosis tertentu, perlu mengenal pasti alergen tertentu yang mencetuskan permulaan proses patologi.

Diagnosis asma bronkial alergi ICD ditetapkan untuk pesakit dengan lokasi yang disahkan dari tubuh pesakit kepada alergen yang dikenal pasti. Para provokator yang menyebabkan penyakit ini adalah: alergen berjangkit dan tidak berjangkit, pelbagai parasit. Ini sangat memudahkan diagnosis dan mengecualikan pemisahan penyakit secara mandatori menjadi alergi berjangkit dan tidak berjangkit, seperti yang dilakukan sebelumnya.

Bukan Asma Alergi: (J45.1). Borang ini juga merangkumi:

  • Pelbagai jenis penyakit yang unik, asas pembentukannya bukan mekanisme imun. (Selalunya ia menampakkan dirinya sebagai ARI, tetapi kemudiannya, serangan sesak nafas dan sesak nafas diperhatikan. Kerosakan dalam kes ini dapat berlangsung selama beberapa hari atau bulan);
  • Asma bukan alergi endogen (sering berlaku kerana kerengsaan bronkus, perubahan suhu, bau busuk, jangkitan virus. Juga, tekanan, bronkitis atau radang paru-paru yang dipindahkan, kelembapan yang tinggi boleh menyebabkannya muncul).

Asma bercampur: (J45.8). Ia dinyatakan sebagai yang utama dalam diagnosis, apabila seseorang mempunyai tanda-tanda patologi alergi dan bukan alergi.

Bentuk penyakit yang tidak dinyatakan: (J45.9). Sebabnya masih belum diketahui. Dia sering dikaitkan dengan asma yang lewat. Kes serupa sering diperhatikan dengan latar belakang bronkitis kronik yang berpanjangan. Bezakan:

  • Bronkitis asma. (Kursus kronik adalah ciri khasnya. Ia sering berlaku pada kanak-kanak di bawah usia sepuluh tahun. Diyakini bahawa ia boleh berlaku kerana kecenderungan keturunan kanak-kanak, dan juga kerana merokok ibu bapa bayi atau berat badannya yang kritikal semasa lahir. Sebab khusus untuk penampilannya tidak diketahui);
  • Asma lewat.

Status asma: (J46). Ini digambarkan dalam klasifikasi sebagai komplikasi penyakit serius yang mengancam kesihatan, yang muncul sebagai akibat dari serangan tanpa henti yang berpanjangan. Ia dicirikan oleh kemunculan edema bronkus, kepekatan kahak yang tinggi di dalamnya, yang menyebabkan perasaan kekurangan udara yang teruk. Dalam kumpulan ini, asma teruk akut selalu dikenal pasti, yang selalu mengancam nyawa seseorang..

Asma bronkial kod ICD 10 membolehkan doktor juga menentukan sifat perjalanan penyakit ini. Oleh itu, setiap jenis patologi, yang dienkripsi di bawah kod tiga digit, dibahagikan kepada beberapa tahap keparahan tanda-tanda mati lemas. Bentuk manifestasi yang difasilitasi dicirikan oleh tanda-tanda yang berlaku lebih jarang daripada satu manifestasi dalam seminggu. Di antara eksaserbasi, fungsi semula jadi paru-paru dipulihkan. Sekiranya penyakit itu sederhana, gejalanya berulang setiap hari, mengganggu aktiviti dan tidur. Jenis patologi yang teruk dicirikan oleh gejala dari minit ke minit, keadaan yang semakin teruk pada waktu malam.

Maklumat yang dikumpulkan dalam ICD-10 membolehkan doktor menetapkan rawatan yang berkesan, berdasarkan pengalaman antarabangsa. Dan pesakit, masing-masing, mengurangkan jumlah dan tempoh serangan dengan ketara, yang akan membolehkan mereka kembali ke kehidupan normal secepat mungkin.

Adakah anda suka artikel itu ?! Kongsi dengan rakan, klik pada ikon di bawah!

Asma bronkial ICD-10: kod penyakit dan rawatan

ICD-10 asma bronkial - kod penyakit dengan penyahkodan dan rawatan, serta apa yang harus dilakukan bagi mereka yang telah diberi diagnosis yang tidak ditentukan. Pada tahun 1999, klasifikasi penyakit antarabangsa diperkenalkan di Rusia, yang memungkinkan bukan hanya untuk memindahkan data dari seorang doktor ke doktor yang lain dengan lebih mudah, tetapi juga untuk bertukar pengalaman, mengumpulkan statistik yang diperlukan dan menentukan pesakit untuk senarai ubat-ubatan dan ubat-ubatan yang ketat untuk rawatan. Kod asma utama untuk pengkelasan ini ialah J45. Dalam kes ini, bentuk penyakit yang paling teruk diperuntukkan dalam kategori yang berasingan - J46, penyakit ini dirawat dengan cara yang sama dengan bentuk eosinofilik (J82) dan obstruktif kronik (J44). Ini disebabkan oleh keperluan yang berbeza untuk pengumpulan statistik dan sikap terhadap diagnosis dan rawatan. Bentuk atopik juga berkaitan dengan kod J45.

Oleh itu, pertimbangkan penyahkodan kod untuk asma bronkial ICD-10 kumpulan J45:

  • J45.9 - Asma yang tidak dinyatakan, diagnosis ini sering dibuat dengan bronkitis obstruktif. Penyelidikan dan pemerhatian lebih lanjut oleh ahli pulmonologi diperlukan..
  • J45.8 - Bentuk bercampur Ini adalah ketika agen penyebab penyakit ini adalah alergen, tetapi ada juga sebab lain untuk kejadiannya.
  • J45.1 - asma bukan alahan (endogen). Mungkin berlaku kerana debu, masalah dengan sistem saraf, mengambil aspirin.
  • J45.0 - Asma alahan. Jenis yang paling biasa.

Bergantung pada etiologi penyakit, doktor menentukan prosedur untuk merawat asma. Ini mungkin mengambil ubat khas, penyedutan, prosedur untuk meningkatkan imuniti. Juga, ketika menentukan diagnosis, jika asalnya alergi, perlu mengikuti diet khas dan mengasingkan pesakit dari komponen dan bahan yang menyebabkannya diserang. Walaupun banyak bentuk yang tidak dapat disembuhkan, banyak ubat dan penyedut telah dibuat untuk pesakit asma, yang memungkinkan untuk melupakan penyakit ini secara praktikal.

Bagi kodnya, asma bronkial ICD-10 membolehkan anda menjalani rawatan, misalnya, di Switzerland atau di tempat peranginan asing yang lain, di mana, menurut diagnosis yang dibuat di Rusia, terapi yang betul akan segera dimulakan.

Walau bagaimanapun, semasa membuat diagnosis, lebih baik dilakukan diagnosis semula, kerana banyak doktor takut untuk memasukkan borang yang tidak ditentukan, sehingga mereka dapat memanggil pesakit asma dengan bronkitis atau demam yang teruk. Malangnya, tidak ada yang selamat dari kesalahan dalam diagnosis penyakit ini, di samping itu, doktor hanya dapat menunjukkan kod yang salah, menjadi bingung dalam pengkelasan ICD-10.

Asma bronkial - penerangan nosologi dan kod ICD 10

Semasa merumuskan diagnosis, perlu mempertimbangkan semua tanda klasifikasi (bentuk penyakit, keparahan, fasa). Semasa mendiagnosis bentuk penyakit, kodnya menurut ICD-10 juga harus ditunjukkan.

Sekiranya terdapat komplikasi, nama dan bentuk patologi yang merumitkan perjalanan penyakit yang mendasari harus ditunjukkan dalam diagnosis.

Klasifikasi asma bronkial

Sekiranya rawatan telah dilakukan sebelumnya, adalah perlu untuk menunjukkan ubat dan dosnya, yang menyebabkan pencapaian pengampunan. Maklumat yang sama ditunjukkan ketika memilih rawatan, serta mencapai kawalan terhadap manifestasi penyakit ini.

Perincian sedemikian sangat penting dalam pelantikan dan pembetulan terapi.

Mengikut etiologi (menunjukkan kod untuk ICD - 10)

  1. Asal alergi, atau dengan kelaziman komponen alergi (versi eksogen) - J45.0.
  2. Asma Asma Bukan Alergi - J45.1.
  3. Asma etiologi campuran (sebabnya adalah gabungan faktor) - J45.8.
  4. Asma etiologi yang tidak ditentukan - J45.9.
  5. Status asma J46.

Sejumlah pakar dipilih dalam kumpulan khas yang terpisah:

  • asma bronkial, perkembangannya disebabkan oleh pendedahan kepada faktor pekerjaan;
  • asma bronkial tekanan fizikal;
  • asma bronkial aspirin yang disebut.

Dengan adanya ejen berjangkit

  1. Atopik tidak berjangkit.
  2. Atopik berjangkit.
  3. Gabungan.

Dengan keterukan

Jenis klasifikasi ini, dengan mengambil kira, sebagai tambahan kepada kompleks gejala utama, keseluruhan tanda klinikal, membezakan 4 darjah keparahan penyakit:

  1. Selang - menampakkan diri dalam bentuk episodik serangan asma - tidak lebih dari satu sehari dan tidak kurang dari dua per malam. Bentuk ini mungkin tidak terserlah pada beberapa kanak-kanak..
  2. Cahaya berterusan. Kegigihan dinyatakan dalam kerapuhan sawan, tanpa mengira waktu seharian. Tahap ini dicirikan oleh penurunan parameter pernafasan luaran tidak lebih daripada 30%. Penyakit tahap ringan tidak dapat dilihat pada keadaan fizikal dan mental pesakit. Kekerapan serangan: siang hari - lebih dari satu per minggu, setiap malam - lebih dari dua dalam empat minggu.
  3. Sederhana berterusan.
  4. Berterusan teruk.

Klasifikasi GINA (Inisiatif Asma Bronkial Global)

Ia mengambil kira, selain kekerapan manifestasi klinikal, dan tahap pengawalannya. Mengikut tahap ini, jika boleh dan tahap kawalan terhadap manifestasi ciri penyakit ini, asma bronkial terbahagi kepada:

  • terkawal;
  • dikawal separa;
  • tidak terkawal.

Klasifikasi menurut G. Fedoseev tidak hanya mempertimbangkan etiologi penyakit dan tahap keparahannya, tetapi juga tahap perkembangannya..

  1. Kecacatan bronkus pada pesakit yang praktikalnya sihat.
  2. Keadaan predastma. Sebilangan penyelidik moden menganggap pra-asma sebagai titik yang terpisah tidak rasional, kerana menurut piawaian moden, asma bronkial harus didiagnosis dengan sebarang bentuk hiperaktif bronkus.

Pilihan klinikal

  • atopik;
  • aspirin;
  • profesional;
  • autoimun;
  • bergantung kepada hormon;
  • penyakit kerana gangguan disovarial;
  • dikaitkan dengan penurunan aktiviti reseptor;
  • terkawal dari segi mental.

Penggredan tanda fenotipik asma bronkial

  1. Keterukan patologi pada pesakit ini.
  2. Umur pesakit.
  3. Tahap penyumbatan patologi pokok bronkial.
  4. Kesan faktor tekanan fizikal.
  5. Varieti alergen.
  6. Kesan patogen dari faktor persekitaran.
  7. Varieti mekanisme pencetus.

Fenotaip membantu menerapkan pendekatan individu kepada pesakit dalam pemilihan rawatan.

Fasa penyakit:

  • eksaserbasi;
  • pengampunan tidak stabil;
  • pengampunan berterusan (dalam jangka masa lebih dari dua tahun)..

Etiologi

Pada masa ini, sejumlah faktor telah ditentukan yang peranannya dalam perkembangan asma bronkial telah terbukti..

  1. Faktor biokimia: peningkatan kalsium, hipersintesis histamin; penyertaan heparin, sitokin dan serotonin telah ditetapkan.
  2. Kecenderungan keturunan. Merujuk kepada faktor endogen. Kehadirannya tidak bermaksud seseorang itu mesti menghidap asma bronkial, tetapi merupakan faktor risiko yang signifikan.
  3. Bersentuhan dengan alergen isi rumah (habuk, haiwan, tumbuhan, bahan kimia isi rumah).
  4. Merokok.
  5. Faktor yang berkaitan dengan industri "berbahaya".
  6. Penerimaan asid acetylsalicylic.
  7. Vaksinasi.
  8. Jangkitan saluran pernafasan.

Patogenesis

Ciri-ciri yang sangat penting dalam perkembangan penyakit ini:

  • peningkatan kereaktifan bronkus;
  • pelepasan mediator keradangan;
  • peningkatan rintangan saluran udara;
  • gangguan pengudaraan;
  • menurunkan tahap oksigen dalam darah.

Gambar klinikal

Batuk

Gejala asma bronkus yang paling biasa. Selalunya ia kering, tidak produktif. Walau bagaimanapun, kadang-kadang sejumlah kecil dahak berlaku..

Sekiranya batuk adalah satu-satunya gejala yang diadukan oleh pesakit, batuk asma bronkial dilepaskan.

Serangan asma

Manifestasi klinikal utama asma bronkial adalah serangan asma.

Ciri-ciri serangan asma:

  • perkembangan kerap pada waktu malam;
  • kesukaran bernafas;
  • pernafasan semasa serangan disertai dengan mengi dan bersiul;
  • disertai dengan dyspnea ekspirasi.

Tempoh serangan adalah dari beberapa minit; dalam beberapa kes, serangan asma boleh berlangsung hingga beberapa hari; dalam kes ini, status asma didiagnosis.

Tahap serangan asma

  1. Kemunculan gejala secara beransur-ansur dengan latar belakang keadaan pesakit yang memuaskan; di paru-paru - pernafasan dan bunyi yang lemah; mengi mungkin tidak;
  2. Keadaan pesakit menjadi lebih teruk; sekiranya tiada rawatan perubatan, kegagalan pernafasan boleh berkembang; tekanan darah turun, degupan jantung meningkat; apabila bronkiol disekat oleh serpihan dahak, koma hipoksemik boleh berkembang;
  3. Tahap ketiga serangan adalah yang paling berbahaya. Sekiranya tidak ada campur tangan perubatan, serangan seperti itu boleh membawa maut..

Status asma

Sekiranya kekurangan pertolongan yang berpanjangan semasa serangan asma bronkial, ada risiko mengembangkan status asma. Keadaan berbahaya ini dikelaskan sebagai keadaan darurat. Substrat patologi adalah edema alveoli, yang membawa kepada hipokemia yang teruk. Dalam 5 peratus kes, komplikasi ini membawa maut.

Faktor yang boleh mencetuskan status asma.

  1. Reaksi alahan terhadap ubat-ubatan.
  2. Memperburuk luka berjangkit saluran pernafasan.
  3. Penggunaan ubat kumpulan adrenomimetik yang kerap.

Tahap status asma

  1. Pampasan. Kesedaran disimpan. Pesakit boleh mengambil posisi paksa badan ("orthopnea"). Terdapat pewarnaan sianotik pada segitiga nasolabial. Tercekik teruk.
  2. Hipokemia dan hiperkapnia diucapkan. Pengudaraan dikurangkan. Tindak balas dihambat. Jari biru, peningkatan denyut jantung, penurunan tekanan darah, peningkatan jumlah dada diperhatikan.
  3. Tahap paling berbahaya. Kekeliruan yang didiagnosis, pernafasan yang kerap dan cetek. Mungkin perkembangan keruntuhan atau koma. Sebagai hasil daripada peningkatan kegagalan kardiovaskular, kemungkinan akibatnya boleh membawa maut..

Diagnostik

Kaedah utama yang digunakan untuk mendiagnosis asma bronkial adalah menilai pernafasan luaran menggunakan spirometri dan flowmetry puncak. Spirometry menganggarkan isipadu udara di paru-paru, dan juga kadar luputnya. Flowmetry puncak membolehkan anda menentukan kadar aliran ekspirasi puncak dan komposisi gas darah.

Sekiranya disyaki asma bronkial melakukan usaha fizikal, ujian provokatif dilakukan dengan beban (lapan minit berjalan).

Spirografi digunakan untuk menentukan keparahan serangan asma..

Untuk mengecualikan patologi lain dari sistem pernafasan (radang paru-paru, tuberkulosis paru-paru), pemeriksaan sinar-X dilakukan.

Di antara prosedur diagnostik, tempat penting ditempati oleh tinjauan, pemeriksaan dan auskultasi pesakit.

Kod asma mcb-10 - serangan asma pada orang dewasa

Menurut ICD-10, diagnosis asma bronkial dibuat kepada orang yang mengalami penyumbatan bronkus sepenuhnya. Penyakit ini didiagnosis pada kanak-kanak dan orang dewasa. Pada masa ini, lebih daripada tiga ratus juta penduduk planet kita menghidap asma bronkial. Kerana kelaziman ini, kemampuan untuk mengurangkan kecacatan dan menyebabkan kecacatan, pelbagai program asma sedang dikembangkan.

Asma bronkial adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan, tetapi dengan rawatan biasa ia mengancam nyawa.

Dalam artikel ini, kita akan mempertimbangkan sebab, gejala dan kemungkinan komplikasi asma bronkial, serta membincangkan cara merawatnya.

Asma bronkial - definisi penyakit, kod ICD-10

Asma bronkial adalah radang imunoalergik saluran udara yang kronik, disertai dengan serangan sesak nafas dan batuk, yang dapat berkembang menjadi serangan sesak nafas. Ini kerana saluran udara bertindak balas terhadap kemasukan perengsa. Tindak balas mereka adalah penyempitan dan penghasilan sejumlah besar lendir. Akibatnya, pergerakan udara yang normal semasa bernafas terganggu..

Penyakit ini boleh berlaku kerana gabungan pelbagai faktor endogen dan eksogen. Yang pertama merangkumi tekanan, senaman fizikal, keadaan cuaca buruk, pendedahan kepada perengsa kimia dan alergen. Kumpulan faktor kedua merangkumi pelbagai gangguan sistem imun dan sistem endokrin, hiperaktif bronkus.

Ramai orang mempunyai kecenderungan keturunan untuk menghidap asma bronkial..

Jenis asma bronkial:

  • Asma alahan.
  • Asma alahan.
  • Asma bercampur.
  • Asma, tidak dinyatakan.

Dalam asma alergi, eksaserbasi berlaku apabila bersentuhan dengan alergen, seperti debunga tumbuhan, rambut haiwan, debu rumah, atau beberapa makanan. Dalam kes ini, penyakit ini bermusim. Serangan biasanya disertai dengan hidung berair, gejala dystonia autonomi, urtikaria.

Sekiranya asma tidak alergi, saluran udara sangat sensitif. Kerengsaan sedikit pun boleh menyebabkan kekejangan bronkus, yang akan menyebabkan batuk dan serangan sesak nafas.

Juga bezakan jenis spesifik penyakit ini:

  • Aspirin (berlaku kerana salisilat).
  • Disebabkan oleh refluks (berlaku kerana "pemutus terbalik" gastroesofagus).
  • Malam.
  • Profesional.
  • Usaha fizikal asma.

Asma bronkial berkembang dalam empat peringkat:

  1. Berselang (agak ringan).
  2. Kegigihan tahap sederhana (kursus sederhana).
  3. Kegigihan sederhana (kursus teruk).
  4. Kegigihan teruk (kursus yang sangat teruk).

Pada peringkat awal penyakit, kejang jarang terjadi, ia dapat dihentikan dengan cepat. Semakin teruk tahap asma bronkial, orang yang kurang sensitif terhadap terapi ubat.

Punca

Proses keradangan pada asma bronkus berkembang di pokok bronkial dan dicirikan oleh tahap kekhususan yang tinggi. Penyebab keradangan selalunya adalah kesan alergen dalam kombinasi dengan gangguan imuniti, yang menjelaskan perjalanan penyakit ini.

Provokator utama asma bronkial adalah debu rumah. Ia terdiri daripada tungau kecil, penutupnya (kitin) adalah alergen yang kuat.

Perlu diingat bahawa setiap pesakit ketiga dengan asma mempunyai sejarah keluarga yang membebankan. Dalam kes ini, penyakit ini bersifat atopik.

Di samping itu, faktor-faktor berikut boleh menjadi penyebab perkembangan asma bronkial:

  • Peningkatan kereaktifan elemen otot licin dinding pokok bronkial, yang menyebabkan kekejangan semasa kerengsaan.
  • Faktor eksogen menyebabkan pembebasan mediator alergi dan keradangan, tetapi tidak menyebabkan reaksi alergi umum.
  • Pengeluaran rembesan lendir dalam jumlah kecil, dalam kes ini, batuk tidak produktif.
  • Edema mukosa bronkus, saluran udara terganggu.
  • Perubahan tisu paru-paru disebabkan oleh pengudaraan yang tidak mencukupi.
  • Kekalahan bronkus berdiameter kecil.
  • Berat badan berlebihan.
  • Merokok aktif dan pasif.
  • Pencemaran alam sekitar.

Gejala dan tanda - kaedah untuk mendiagnosis penyakit pada orang dewasa dan kanak-kanak

Penghidap asma bronkial adalah peningkatan kadar denyutan jantung, pembilasan muka, mual, pembesaran murid.

  • Selalunya berlaku pada waktu malam.
  • Kesukaran bernafas.
  • Palu bersiul muncul.
  • Terdapat dispnea ekspirasi.

Serangan asma boleh berlangsung dari beberapa minit hingga beberapa hari. Sekiranya ia berlangsung selama beberapa hari, maka status asma berkembang.

  1. Peringkat pertama. Gejala muncul secara beransur-ansur. Keadaannya memuaskan. Anda dapat mendengar bunyi di paru-paru, pernafasan menjadi lemah. Rengekan mungkin tidak didengar
  2. Tahap kedua. Keadaan semakin teruk. Sekiranya tidak dirawat, kegagalan pernafasan boleh berkembang. Terdapat penurunan tekanan darah, takikardia berlaku. Dengan penyumbatan bronkiol sputum, koma hipokemia mungkin terjadi.
  3. Tahap ketiga. Dia adalah yang paling berbahaya. Tanpa rawatan, ia boleh menyebabkan kematian..

Gejala asma bronkial:

  1. Sesak nafas atau sesak nafas semasa bersenam dan berehat. Mereka timbul secara tiba-tiba.
  2. Nafas dangkal, pernafasan memanjang. Mustahil untuk menghembuskan nafas sepenuhnya.
  3. Batuk kering dan menyakitkan, disertai dengan sesak nafas. Sebilangan kecil dahak boleh dilepaskan pada akhir..
  4. Mengi dan mengi semasa bernafas.
  5. Orang itu dalam keadaan duduk dengan kaki ke bawah dan memegang tangannya di atas sokongan, kerana lebih mudah baginya untuk menghembuskan nafas.

Pada peringkat awal, gejala klinikal tidak disertai oleh gangguan umum, tetapi semakin lama penyakit ini bertambah buruk, semakin besar kemungkinan mereka akan muncul.

Dalam kes ini, gejala berikut muncul:

  1. Sakit kepala, pening. Penampilan mereka menunjukkan adanya kegagalan pernafasan.
  2. Kelemahan, kekurangan udara.
  3. Takikardia. Denyutan jantung boleh meningkat menjadi seratus tiga puluh degupan seminit.
  4. Anggota badan dan kulit berwarna biru.
  5. Mengubah bentuk falang terminal jari dan kuku.
  6. Tanda-tanda emfisema. Lebar dada meningkat dan kawasan supraclavicular menonjol.
  7. Tanda-tanda jantung paru. Tekanan dalam peredaran pulmonari meningkat dengan stabil, atrium kanan meningkat.
  8. Kecenderungan terhadap alahan dan penyakit alahan.

Kemungkinan komplikasi

Tanpa rawatan, asma bronkial akan berkembang dan memprovokasi perkembangan komplikasi. Keparahan akibatnya bergantung pada keadaan kesihatan manusia, pada keadaan sistem pernafasannya.

Komplikasi terbahagi kepada tujuh kumpulan:

  1. Komplikasi pernafasan akut. Mereka teruk dan dicirikan oleh peningkatan gejala yang cepat. Ini termasuk: status asma, kegagalan pernafasan akut, pneumotoraks spontan, atelektasis paru-paru, radang paru-paru.
  2. Komplikasi pernafasan kronik. Mereka berkembang lebih kerap. Komplikasi utama adalah hiperinflasi paru..
  3. Komplikasi metabolik. Ini adalah komplikasi yang paling serius. Ini termasuk: menurunkan kalium dalam darah, asidosis metabolik, hiperkapnia.
  4. Komplikasi jantung. Kumpulan ini merangkumi: penurunan tekanan darah pada masa serangan, serangan jantung secara tiba-tiba, gangguan irama jantung.
  5. Komplikasi gastrousus. Mereka adalah kesan sampingan dari rawatan penyakit ini. Ulser peptik perut atau duodenum biasanya berlaku..
  6. Komplikasi otak. Asma boleh menyebabkan kerosakan otak atau ensefalopati pernafasan. Akibatnya, fungsi otak terganggu, jiwa berubah, kepekaan dan persepsi.
  7. Komplikasi lain. Kumpulan ini merangkumi komplikasi yang jarang berlaku: refluks gastroesophageal, prolaps rektum atau rahim, dan sebagainya..

Rawatan

Rawatan asma bronkial dijalankan dalam beberapa peringkat. Masing-masing memerlukan penyesuaian dalam rancangan langkah-langkah terapi.

Rawatan utama bertujuan untuk mengurangkan fokus keradangan, dan terapi simptomatik termasuk langkah-langkah yang bertujuan untuk menghilangkan kejang.

Ubat

Ubat-ubatan berikut digunakan untuk merawat asma bronkial:

  • Glukokortikosteroid. Mereka digunakan untuk penyakit ringan hingga sederhana. Dalam kes kecemasan, tablet tidak berkesan, tetapi penyedutan membantu menyekat status asma..
  • Antagonis leukotriena. Mereka diresepkan untuk penyumbatan bronkus.
  • Methylxanthines. Untuk rawatan utama, tablet digunakan, dan untuk menghentikan serangan, suntikan dibuat..
  • Antibodi monoklonal. Suntikan ditetapkan untuk asal alahan penyakit ini. Untuk menghentikan serangan, mereka tidak digunakan..
  • agonis b2-adrenergik. Mereka digunakan untuk rawatan penyelenggaraan dan untuk melegakan serangan..
  • Antikolinergik. Mereka digunakan untuk kecemasan semasa serangan..

Ubat rakyat

Untuk rawatan asma bronkial, ubat tradisional menggunakan halia, bawang, bawang putih, minyak kayu putih, madu, lemon, kunyit..

Pertimbangkan beberapa alat berdasarkan komponen ini:

  1. Halia. Potong sepotong kecil halia (lima sentimeter), masukkan ke dalam periuk air mendidih (setengah liter). Rebus selama lima minit. Sejukkan kaldu yang telah disediakan dan minum setengah gelas sehari.
  2. Tunduk. Makan separuh bawang, atau cincang halus dan tambahkan ke salad.
  3. Bawang putih. Sepuluh ulas bawang putih yang dikupas harus direbus dengan api kecil dalam setengah gelas susu selama tiga hingga empat minit. Minum sekali sehari sebelum tidur.
  4. Minyak kayu putih. Letakkan beberapa tetes minyak pada tuala kertas, letakkan semalaman di sebelah kepala anda untuk menyedut wap.
  5. Sayang. Campurkan satu sudu madu dengan satu sudu teh kayu manis, makan bersama air.
  6. Lemon. Perah jus setengah lemon dalam segelas air, tambahkan satu sudu madu di sana dan minum produknya sebelum tidur.
  7. Kunyit. Kisar rimpang kunyit dan campurkan dengan madu (satu sudu serbuk untuk dua sudu madu). Campuran itu perlu dimakan sebaik sahaja serangan mula menghentikannya.

Pencegahan Jalan Udara

Tidak ada profilaksis khusus yang bertujuan melindungi tubuh daripada asma bronkial. Doktor menasihati orang yang mempunyai kecenderungan keturunan untuk mengelakkan hubungan dengan bahan alergen, hipotermia.

Pemakanan yang keras dan seimbang membantu menguatkan sistem imun, yang mengurangkan kemungkinan tindak balas yang tidak mencukupi.

Anda perlu memantau kebersihan rumah, untuk mengelakkan penyedutan asap tembakau, gas ekzos.

Baca mengenai antibiotik untuk radang paru-paru pada kanak-kanak di sini..

Video

penemuan

Asma bronkial adalah penyakit kronik yang disebabkan oleh faktor luaran dan dalaman. Jangan mengubati diri sendiri, kerana beberapa ubat asma boleh menyebabkan reaksi alergi, bronkospasme, atau serangan. Semua ubat yang diresepkan oleh doktor anda harus diambil, kerana ia akan mengurangkan kekerapan kejang..

Baca juga mengenai penyakit yang sama berbahaya, yang sering berlaku di kalangan kanak-kanak, - kumpulan palsu, yang menyebabkan laringospasme.

Apa itu asma bronkial: klasifikasi, kod ICD-10, gejala dan ciri rawatan

Sekiranya seseorang disyaki menghidap asma bronkial, ICD-10 akan diminta oleh doktor untuk membuat diagnosis dan menentukan kod penyakit. Asma didiagnosis pada masa kanak-kanak dan pada orang dewasa. Dia adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Dengan penggunaan ubat secara berkala, ia tidak menimbulkan ancaman besar bagi kehidupan orang yang sakit. Apakah klasifikasi, etiologi, klinik dan rawatan asma bronkial?

IA PENTING UNTUK TAHU! Fortuneteller Baba Nina: "Akan ada banyak wang jika anda meletakkannya di bawah bantal anda..." Baca lebih lanjut >>

Ciri-ciri asma bronkial

Asma adalah penyakit keradangan kronik saluran pernafasan bawah kerana peningkatan kereaktifan bronkus. Kod untuk ICD-10 adalah J45. Terdapat beberapa jenis patologi ini:

  • asma terutamanya mempunyai alahan;
  • asma jenis bukan alahan;
  • bentuk campuran;
  • asma etiologi yang tidak dinyatakan.

Kod ICD-10 untuk status asma adalah J46. Dalam kebanyakan kes, reaksi alergi badan sebagai tindak balas terhadap penembusan pelbagai bahan menduduki tempat penting dalam perkembangan penyakit ini. Ia boleh menjadi habuk, mengambil ubat, makanan tertentu. Bergantung pada faktor etiologi utama, jenis asma berikut dibezakan: usaha fizikal, ubat (aspirin) dan etiologi yang tidak ditentukan. Dalam kes pertama, gejala penyakit muncul dengan latar belakang tekanan fizikal. Selepas beberapa ketika, kekejangan bronkus berlaku, yang menyebabkan batuk, sesak nafas dan gejala penyakit lain.

Selalunya, penyakit ini berkembang semasa mengambil "Aspirin" atau ubat anti-radang bukan steroid lain ("Ibuprofen", "Diclofenac"). Klasifikasi merangkumi asma yang disebabkan oleh penyakit refluks. Dalam klasifikasi antarabangsa, borang ini tidak ada. Terdapat klasifikasi berdasarkan keparahan manifestasi klinikal. Dalam keadaan ini, asma sekejap dan berterusan dibezakan. Dalam kes terakhir, 3 darjah keparahan dibezakan: ringan, sederhana dan teruk.

Dengan asma yang berselang (berselang), sawan berlaku dengan kekerapan kurang dari 1 kali dalam 7 hari, tanpa serangan malam. Jumlah luput paksa lebih daripada 80%. Ini adalah petunjuk diagnostik penting fungsi pernafasan luaran. Dengan asma yang berterusan, serangan berlaku 1 kali seminggu atau lebih. Dalam kes yang teruk, mungkin terdapat beberapa hari. Dalam asma berterusan yang teruk, jumlah ekspirasi paksa kurang dari 60%. Sekiranya asma bertindak balas dengan baik terhadap rawatan dan serangan asma dihentikan oleh ubat-ubatan, maka bentuk penyakit ini disebut terkawal.

Patogenesis penyakit

Anda perlu mengetahui bukan sahaja kod ICD-10 untuk penyakit ini, tetapi juga penyebab utama berlakunya. Asma bronkial ada di mana-mana. Ini adalah penyakit etiologi tidak berjangkit. Penyebaran penyakit pada populasi berbeza dari 4 hingga 10%. Setiap anak kesepuluh menderita penyakit ini. Kadar kejadian tertinggi berlaku pada usia 40 tahun. Orang tua cenderung menghidap asma. Pada masa kanak-kanak, kanak-kanak lelaki cenderung jatuh sakit. Asas perkembangan penyakit ini adalah proses berikut dalam tubuh:

  • hiperreaktiviti bronkus;
  • peruntukan mediator keradangan;
  • peningkatan rintangan saluran udara;
  • pelanggaran pengudaraan;
  • penurunan tahap oksigen dalam darah.

Semua ini mendasari perkembangan asma. Peranan faktor biokimia dalam perkembangan penyakit ditetapkan. Ini termasuk peningkatan kepekatan kalsium, pembebasan histamin, pengaktifan sel mast, eosinofil. Heparin, serotonin, sitokin, protease dan bahan aktif biologi lain terlibat dalam pengembangan bentuk asma eksogen. Serangan sesak nafas berlaku dengan penurunan lumen bronkus yang ketara. Ini berlaku kerana kekejangan otot-otot bronkus, pembentukan plag mukus, peningkatan pengeluaran lendir.

Faktor etiologi

Perkembangan semua penyakit yang diketahui perubatan disebabkan oleh beberapa sebab. Selalu tidak mungkin untuk mengenal pasti sebab yang tepat. Contohnya ialah asma bronkial. Terdapat beberapa teori untuk perkembangan penyakit ini. Semua kemungkinan penyebab penyakit dibahagikan kepada luaran (berkaitan dengan persekitaran) dan dalaman. Faktor etiologi dalaman merangkumi kecenderungan keturunan. Sekiranya saudara terdekat seseorang menghidap asma, maka ini adalah faktor risiko perkembangan penyakit ini. Dalam kes ini, kita bercakap mengenai asma atopik. Faktor risiko eksogen berikut dibezakan:

  • bersentuhan dengan alergen isi rumah (habuk rumah, haiwan, tumbuhan, detergen);
  • penggunaan makanan tertentu;
  • merokok;
  • penyedutan bahan berbahaya dan habuk di tempat kerja;
  • pentadbiran vaksin;
  • penerimaan "Aspirin".

Selalunya alasannya adalah pengambilan alkohol, kehadiran jangkitan saluran pernafasan, dan kekurangan berat badan. Asma alergi sering dicetuskan oleh pelbagai alergen. Ia boleh menjadi serangga, kutu, serbuk sari, rambut anjing atau kucing, kulat mikroskopik.

Manifestasi klinikal

Manifestasi utama penyakit ini adalah serangan asma..

Selalunya, gejala lain mengganggunya. Ini adalah pengacau. Ini termasuk peningkatan kadar denyutan jantung, pembilasan muka, mual, peningkatan saiz murid. Serangan itu sendiri mempunyai ciri-ciri berikut:

  • sering berlaku pada waktu malam;
  • dicirikan oleh kesukaran bernafas;
  • dimanifestasikan dengan mengi dan bersiul yang teruk;
  • dispnea tamat tempoh.

Tempoh serangan berbeza dari beberapa minit hingga beberapa hari. Dalam kes terakhir, status asma berkembang. Serangan itu berlaku dalam beberapa peringkat. Pada peringkat 1, gejala muncul secara beransur-ansur. Keadaan pesakit adalah memuaskan. Kebisingan di paru-paru dan pernafasan yang lemah ditentukan. Rengekan mungkin tidak didengar. Pada peringkat kedua, keadaan seseorang menjadi lebih teruk. Sekiranya tidak ada langkah-langkah terapi, kegagalan pernafasan dapat berkembang. Pada pesakit seperti itu, penurunan tekanan, takikardia diperhatikan. Sekiranya terdapat penyumbatan dahak pada bronkiol, terdapat risiko terkena koma hipoksemik.

Serangan tahap 3 yang paling berbahaya. Sekiranya tidak mendapat rawatan yang betul, ia boleh menyebabkan kematian. Untuk menentukan tahap, kajian instrumental disusun (spirografi dan puncak flowmetry). Gejala umum penyakit adalah batuk. Dalam kebanyakan kes, ia kering, tetapi mungkin dengan kahak. Kadang-kadang batuk adalah satu-satunya keluhan pesakit. Dalam keadaan ini, jenis asma batuk berlaku.

Status asma

Sekiranya seseorang tidak mempunyai alat yang mengembang bronkus, dengan serangan asma yang berpanjangan, keadaan berbahaya seperti status asma dapat berkembang. Keadaan ini adalah keadaan kecemasan. Dengan itu, edema alveoli diperhatikan, yang menyebabkan hipokemia dan sesak nafas yang teruk. Status asma dalam 5% kes berakhir dengan kematian orang yang sakit. Faktor-faktor berikut dapat memprovokasi perkembangan status asma:

  • terapi hyposensitizing untuk serangan yang sedang berkembang;
  • alahan terhadap ubat;
  • penggunaan agonis adrenergik yang kerap;
  • memburukkan lagi jangkitan saluran pernafasan.

Peruntukkan 3 peringkat status asma. Tahap 1 diimbangi. Orang yang sakit sedar. Selalunya, dia mengambil posisi paksa badan. Serangan mati lemas diucapkan. Sianosis segitiga nasolabial diperhatikan. Tahap 2 dicirikan oleh hiperkapnia dan hipokemia. Pengudaraan dikurangkan dengan ketara. Perencatan tindak balas diperhatikan.

Tanda-tanda tahap status asma ini adalah jari biru, takikardia, hipotensi arteri, dan peningkatan jumlah dada. Tahap 3 yang paling berbahaya. Kekeliruan, dangkal dan pernafasan kerap diperhatikan. Kemungkinan perkembangan keruntuhan, koma dan kematian pesakit kerana kegagalan kardiovaskular.

Diagnosis dan rawatan

Kaedah utama untuk mendiagnosis asma adalah menilai pernafasan luaran. Untuk tujuan ini, spirometri dan flowmetri puncak disusun. Spirometri membolehkan anda menilai isipadu udara di paru-paru dan aliran ekspirasi. Pesakit harus menghembuskan nafas ke dalam tiub, selepas itu alat akan menentukan kelajuan dan isipadu udara.

Dengan menggunakan pengukuran aliran puncak, aliran ekspirasi puncak ditentukan. Di samping itu, semasa diagnosis, komposisi gas darah dinilai. Ujian provokatif dan latihan boleh dilakukan. Sekiranya asma disyaki melakukan usaha fizikal, ujian dengan jangka masa 8 minit diperlukan. Tidak kurang pentingnya ialah soal siasat pesakit, mendengar paru-paru dan pemeriksaan luaran. Untuk mengecualikan patologi lain (tuberkulosis, radang paru-paru), pemeriksaan sinar-X dilakukan..

Rawatan asma konservatif. Kumpulan ubat berikut digunakan untuk melegakan serangan asma: agonis adrenergik bertindak pendek (Salbutamol, Fenoterol), xanthines (Eufillin). Sekiranya ia tidak berkesan, glukokortikoid boleh digunakan. Terapi asas merangkumi penggunaan cromon, glukokortikoid dalam bentuk penyedutan dan antagonis reseptor leukotriena. Selalunya glukokortikoid digabungkan dengan agonis beta-adrenergik yang bertindak panjang. Rawatan juga melibatkan mengelakkan hubungan dengan alergen yang berpotensi..

Oleh itu, 3 bentuk utama asma bronkial (ICD-10) dibezakan. Pesakit asma harus selalu membawa ubat yang menghilangkan serangan, jika tidak, perkembangan status asma adalah mungkin.