Image

Bunyi di telinga

Tinnitus adalah persepsi oleh telinga terhadap bunyi yang sebenarnya tidak ada. Bunyi seperti itu boleh jadi berbeza, terserlah di kedua telinga dan dua telinga sekaligus. Selalunya orang yang sakit mempunyai perasaan tidak selesa yang mengeluarkan suara di kepalanya. Sensasi patologi ini boleh berlaku pada orang dewasa dan kanak-kanak, dan penyebabnya biasanya patologi. Dalam literatur perubatan, keadaan ini mempunyai istilah tersendiri - tinnitus. Sekiranya tinitus, ini adalah alasan serius untuk mendapatkan nasihat doktor yang berkelayakan, kerana gejala ini biasanya menunjukkan perkembangan patologi berbahaya di dalam tubuh manusia yang mungkin tidak hanya berkaitan dengan alat bantu pendengaran.

Bergantung pada berapa lama dan dalam keadaan apa pesakit mengidap tinitus, seseorang dapat menganggap penyebab sebenar penampilannya, yang penting untuk perlantikan rawatan yang betul dan berkesan selanjutnya.

Di telinga dalam seseorang terdapat sel pendengaran khusus dengan rambut, tugas utamanya adalah menukar isyarat bunyi yang memasuki telinga menjadi impuls elektrik sehingga dapat diserap sepenuhnya oleh otak manusia. Sekiranya keadaan sel-sel ini tidak terganggu, maka rambut bergerak sesuai dengan getaran suara yang memasuki saluran pendengaran. Sekiranya mereka dipengaruhi oleh faktor yang merosakkan atau menjengkelkan, maka rambut sensitif mula bergerak secara rawak, yang menyebabkan pembentukan pelbagai isyarat elektrik. Otak menganggap mereka sebagai bunyi yang berterusan.

Etiologi

Ada banyak sebab yang boleh menimbulkan kemunculan bunyi di telinga dan kepala, dan ini bukan hanya patologi alat pendengaran.

Penyebab kebisingan yang paling biasa di telinga dan kepala:

  • penyakit telinga luar. Palam sulfur, otitis media, serta kehadiran benda asing di auricle dapat memprovokasi bunyi;
  • penyakit telinga tengah. Selalunya, penampilan tinnitus adalah pertanda otitis media eksudatif atau otosklerosis. Selalunya, patologi ini juga disertai dengan pening. Tinnitus sering dimanifestasikan kerana trauma pada gendang telinga, adanya pembentukan seperti tumor yang bersifat jinak atau ganas;
  • penyakit telinga dalam. Penyebab kebisingan yang biasa di telinga dan kepala adalah patologi seperti ini: labirinitis (juga disertai dengan pening yang teruk), neuritis saraf pendengaran, kehilangan pendengaran, presbyakusis.

Punca kebisingan di telinga dan kepala, tidak berkaitan dengan patologi alat bantu pendengaran:

  • darah tinggi. Dengan latar belakang penyakit ini, bukan sahaja tinnitus berterusan ditunjukkan, tetapi juga pening dengan pelbagai tahap intensiti;
  • aterosklerosis saluran darah. Dalam kes ini, gejala seperti tinnitus tidak biasa. Dalam kes yang teruk, ia menjadi kekal dan memberi banyak ketidakselesaan kepada pesakit. Pada masa yang sama, gejala seperti pening kerana lesi aterosklerotik saluran otak mungkin muncul;
  • sering menjadi sebab mengapa seseorang menghidap tinitus, pelbagai penyakit metabolik menjadi. Oleh itu, pelbagai kesan kebisingan seseorang mula mengganggu hipoglikemia, diabetes, tirotoksikosis, tiroiditis;
  • stenosis arteri karotid dan urat jugular. Tinnitus adalah salah satu ciri khas penyakit ini. Gambaran klinikal juga dilengkapi dengan sakit kepala, pening, kesedaran terganggu, kelemahan umum, dan sebagainya;
  • osteochondrosis berkembang di tulang belakang serviks. Dalam kes ini, bunyi bising di alat pendengaran kerap muncul. Biasanya, gejala lain menyertainya, seperti sakit di leher dan telinga, kesukaran melakukan pergerakan leher yang mudah, pening, kadang-kadang kehilangan orientasi di ruang;
  • tekanan teruk;
  • hepatitis virus;
  • keracunan oleh racun industri. Dalam kes ini, gambaran klinikalnya cukup jelas. Seseorang menunjukkan bukan sahaja tinitus, tetapi juga loya, muntah, pening, cirit-birit, sakit kepala dan tanda-tanda lain;
  • kecederaan kepala yang berbeza-beza. Dalam kes ini, tinnitus disertai dengan pening;
  • mendapat sedikit cecair di telinga anda.

Dalam beberapa kes, sebilangan tablet dan suntikan kumpulan ubat farmasi berikut dapat menimbulkan kemunculan bunyi bising:

  • farmaseutikal kardiovaskular, khususnya digitalis;
  • antibiotik aminoglikosida;
  • diuretik gelung;
  • ubat anti-radang bukan steroid.

Varieti

Doktor membezakan 4 jenis tinnitus:

  • subjektif. Dalam kes ini, bunyi hanya didengar oleh orang yang sakit;
  • objektif - kebisingan didengar bukan sahaja kepada orang yang sakit, tetapi juga kepada doktor yang merawatnya. Dalam praktik perubatan, variasi seperti ini paling jarang berlaku;
  • tidak bergetar. Pelbagai bunyi patologi hanya didengar oleh pesakit. Biasanya ia timbul kerana kerengsaan ujung saraf pada alat bantu pendengaran;
  • bergetar. Bunyi dihasilkan oleh alat bantu pendengaran itu sendiri, dan bukan sahaja pesakit, tetapi juga doktornya dapat mendengarnya.

Diagnostik

Sekiranya gejala seperti itu muncul secara tiba-tiba, tidak berlalu lama, dan juga digabungkan dengan gejala lain, seperti sakit kepala, pening, penting untuk segera berjumpa dengan pakar otorhinolaryngologi yang berkelayakan. Perkara pertama yang akan dilakukan oleh doktor adalah melakukan pemeriksaan fizikal, dan juga tinjauan. Berdasarkan maklumat yang diterima, dia akan dapat mencadangkan mengapa seseorang mendengar bunyi yang luar biasa. Untuk menjelaskan diagnosis awal, kaedah diagnostik makmal dan instrumental boleh diresepkan..

  • X-ray tengkorak. Ia dilakukan sekiranya terdapat kecurigaan bahawa itu adalah kecederaan kepala yang menimbulkan kemunculan tinnitus dan gejala lain yang tidak menyenangkan, seperti pening, sakit kepala;
  • Ujian Weber;
  • audiometri ambang nada;
  • X-ray ruang tulang belakang;
  • Imbasan CT tengkorak menggunakan agen kontras khas;
  • Dopplerografi saluran otak dilakukan sekiranya disyaki aterosklerosis atau iskemia (terutamanya jika pening adalah salah satu gejala utama);
  • MRI.
  • ujian darah;
  • serologi darah;
  • biokimia darah;
  • analisis untuk menentukan tahap hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid.

Langkah-langkah terapeutik

Cara menghilangkan tinitus hanya dapat dikatakan oleh pakar yang berkelayakan, setelah melakukan diagnosis yang menyeluruh dan menyeluruh. Penting untuk difahami bahawa kebisingan hanyalah gejala. Tugas doktor adalah untuk menghilangkan penyakit yang memprovokasi dia. Tinnitus biasanya dirawat dengan kaedah konservatif..

  • jika alasannya terletak pada osteochondrosis progresif, maka analgesik antikonvulsan, anti-radang, bukan narkotik dan relaksan otot dimasukkan dalam rancangan rawatan. Mereka boleh diresepkan dalam bentuk tablet dan dalam bentuk suntikan;
  • palam sulfur dikeluarkan dari saluran telinga hanya dengan mencucinya dengan garam, yang dimasukkan melalui jarum suntikan Janet (ini mesti dilakukan dengan berhati-hati agar tidak merosakkan gendang telinga). Dalam kes ini, suntikan atau tablet tidak berkesan;
  • jika terdapat patologi saluran darah otak, nootropik (selalunya dalam bentuk tablet) semestinya termasuk dalam terapi, dan agen farmaseutikal yang meningkatkan peredaran darah dalam organ juga diresepkan;
  • jika tinnitus diprovokasi dengan mengambil pil yang menjejaskan fungsi pendengaran, maka perkara pertama yang harus dilakukan adalah membuang ubat-ubatan ini sepenuhnya dan menggantinya dengan ubat lain..

Selain tablet dan suntikan, dengan bunyi di telinga, pesakit juga ditunjukkan prosedur fisioterapeutik. Biasanya, perkara berikut ditetapkan:

  • elektrofonoforesis;
  • rawatan perkakasan;
  • magnetoterapi;
  • terapi laser.

Penting untuk diingat bahawa melakukan sesuatu dengan adanya tinnitus sendiri, tanpa berunding dengan doktor, tidak diingini, kerana anda hanya boleh memperburuk keadaan anda. Dan pil atau fisioterapi tidak akan membantu. Lebih-lebih lagi, perlu meninggalkan terapi dengan ubat-ubatan rakyat.

Bunyi di telinga

Tinnitus adalah gejala yang sangat biasa. Ia menyertai pelbagai jenis penyakit, yang ditunjukkan bersama dengan tanda-tanda penyakit lain atau secara berasingan (ini jarang berlaku). Tinnitus merujuk kepada hampir semua suara dan sensasi yang tidak menyenangkan yang timbul di telinga: dari bunyi gemuruh, ikan kod dan wisel hingga berdering, mendesis atau perubahan kepekaan terhadap kelantangan suara.

Dalam perubatan, terdapat dua jenis kebisingan: objektif dan subjektif. Dengan nama, jelas bahawa yang pertama adalah bunyi yang tidak hanya diperhatikan oleh pesakit, tetapi doktor juga dapat mendengarnya semasa pemeriksaan. Ini jarang berlaku, paling sering berlakunya kebisingan objektif dikaitkan dengan perubahan fisiologi struktur telinga dalam atau tengah.

  • Perundingan awal - 3,200
  • Perundingan berulang - 2 000
Untuk membuat temu janji

Bunyi subyektif berlaku lebih kerap - ini adalah bunyi yang hanya didengar oleh pesakit. Dalam kes ini, penyebab patologi boleh menjadi berpuluh-puluh penyakit, dan tugas pesakit adalah berjumpa doktor tepat pada waktunya, dan pakar untuk mengetahui penyebab sebenar ketidakselesaan..

Selalunya, kebisingan disertai oleh gejala seperti:

  • Pening, kurang kerap - berjalan tidak stabil.
  • Mual, jarang muntah.
  • Sakit kepala.
  • Sensasi yang tidak menyenangkan atau bahkan menyakitkan di telinga.
  • Pelepasan dari telinga.
  • Demam, kelemahan.

Kehadiran salah satu simptom yang disenaraikan harus dilaporkan kepada doktor pada pemeriksaan pertama - ini akan memudahkan diagnosis yang tepat.

Sebab utama

Terdapat banyak sebab. Secara konvensional, mereka boleh dibahagikan kepada beberapa kategori.

Punca luaran

Luaran - bermaksud tidak berkaitan langsung dengan keadaan kesihatan pesakit. Kategori ini merangkumi masalah profesional (contohnya, bagi orang yang bekerja di industri yang bising). Masalah seperti itu boleh berlaku pada mereka yang sering mendengar muzik dengan jumlah yang tidak mencukupi atau bekerja di tempat konsert..

Patologi bunyi

Menurut statistik, sebab yang paling biasa untuk kehilangan pendengaran yang berkaitan dengan tinnitus adalah palam sulfur. Patologi ini kadang-kadang disertai dengan sakit di telinga, ketidakselesaan, bertambah buruk selepas prosedur air. Ia mengganggu kelakuan suara yang normal. Kadang-kadang kehadiran gabus membawa kepada proses keradangan.

Penyebab kedua yang paling biasa adalah otitis media. Keradangan boleh berlaku di telinga tengah, luar, atau dalam. Otitis media lebih kerap berlaku. Di rongga telinga, cecair terkumpul kerana proses keradangan. Akibatnya, bunyi luaran berlaku. Terdapat sakit tajam di telinga, ketidakselesaan, kehilangan pendengaran.

Patologi persepsi bunyi

Labirinitis yang paling biasa adalah proses keradangan yang mempengaruhi struktur telinga dalam. Oleh kerana struktur dan fisiologi seseorang, selalunya proses keradangan memberi kesan negatif terhadap fungsi alat vestibular, yang membawa kepada munculnya gejala tambahan seperti pening dan mual.

Sebab lain yang mungkin berlaku adalah keadaan patologi di mana lebihan cecair dikumpulkan di telinga dalam. Akibatnya, fungsi struktur reseptor terganggu. Gejala bersamaan: kehilangan pendengaran di satu telinga, pening yang berlaku dan hilang secara spontan.

Kehilangan pendengaran yang disebabkan oleh kerosakan pada saluran saraf atau reseptor pendengaran juga tergolong dalam kategori patologi persepsi bunyi. Diiringi oleh gangguan pendengaran yang teruk digabungkan dengan bunyi bising..

Patologi lain

Ini termasuk penyakit yang tidak berkaitan dengan alat bantu pendengaran. Jadi, penyebab tinnitus boleh menjadi osteochondrosis serviks - penyakit yang dicirikan oleh kerosakan pada vertebra serviks, dan menyebabkan mampatan arteri yang berpanjangan yang mengalirkan darah ke telinga.

Atherosclerosis adalah penyakit lain yang, apabila dikembangkan, menyebabkan kerosakan atau penyempitan saluran darah. Ini bermaksud bahawa organ pendengaran tidak mendapat darah yang mencukupi.

Penyakit yang berkaitan dengan peningkatan atau penurunan tekanan, walaupun terdapat mekanisme pengembangan yang berbeza, dapat menunjukkan gejala yang sama dari organ pendengaran..

Gejala berbahaya

Selalunya pesakit tidak peduli dengan apa yang ada di telinga mereka. Terdapat sebilangan gejala yang tidak dapat ditangguhkan oleh lawatan ke doktor..

Sakit kepala

Sakit kepala sendiri boleh berlaku dengan alasan yang sama sekali berbeza (dan sering tidak berbahaya). Perlu dibimbangkan jika rasa sakit disertai setiap kali oleh tinnitus atau jika gejala ini muncul dan berkembang selari. Sekiranya kesakitan berterusan dalam beberapa hari, sudah tiba masanya untuk berjumpa doktor.

Demam

Sekiranya bunyi bising muncul bersamaan dengan kenaikan suhu badan - anda boleh mengesyaki proses menular. Dalam kebanyakan kes, tubuh mampu mengatasi virus atau bakteria dengan sendirinya..

Bantuan doktor diperlukan dalam kes seperti:

  • Kelemahan umum muncul, terdapat mabuk.
  • Gejala disertai dengan gangguan selera makan, loya.
  • Mengalami insomnia atau mengantuk.
  • Ada sakit kepala.
  • Terdapat masalah penglihatan.

Peningkatan suhu badan yang mendadak juga dianggap berbahaya - jika dalam 2-3 jam mereka meningkat di atas 38.5 darjah.

Anda juga harus berjumpa doktor sekiranya suhunya rendah, tetapi bertahan lebih lama dari 3 hari berturut-turut.

Sakit perut

Sakit perut, yang disertai dengan tinnitus, mungkin menunjukkan keracunan serius atau radang usus buntu. Sekiranya gejala seperti itu muncul, segera berjumpa doktor. Amat berbahaya jika kesakitan tidak hilang dalam masa satu jam dan tidak dihilangkan oleh ubat penahan sakit. Kadang kala, gejala seperti itu tidak memerlukan pertolongan - contohnya, pada hari pertama kitaran haid atau sekiranya terdapat masalah kronik pada saluran gastrousus. Dalam kes lain, panggilan doktor diperlukan. Dalam kes ini, anda perlu memaklumkan kepada pakar mengenai pengambilan analgesik - kerana ketiadaan atau penyembunyian sindrom kesakitan boleh mengganggu diagnosis.

Kemalangan serebrovaskular

Bunyi yang paling serius di telinga dapat menunjukkan adalah pelanggaran peredaran darah otak. Sekiranya gejala biasa muncul, lebih baik berjumpa doktor dalam beberapa hari, terutamanya jika tidak ada prasyarat untuk permulaan penyakit ini. Selalunya, gejala khas muncul pada mereka yang banyak menyalahgunakan alkohol atau merokok, memakan aspirin dalam jangka masa yang lama, tidak memantau jumlah garam dalam makanan, atau terlalu banyak minum kopi dan minuman tenaga. Tanda-tanda utama kemalangan serebrovaskular adalah pening, pelanggaran tajam koordinasi pergerakan dan tinitus. Sekiranya simptom berterusan dalam setengah jam atau kemajuan - hubungi ambulans.

Gangguan irama jantung

Tinnitus boleh mengiringi penyakit kardiovaskular. Seorang doktor harus berunding sekiranya terdapat sakit dada atau sesak nafas. Ini adalah gejala khas untuk gangguan tekanan. Perubahan irama jantung, berpeluh, dan rasa penyempitan di dada juga dianggap berbahaya..

Alopecia

Ini disebut kebotakan - atau secara sederhana, keguguran rambut. Gejala ini, digabungkan dengan tinnitus, mungkin menunjukkan penyakit tiroid. Sebaiknya segera hubungi ahli endokrinologi. Dan hanya jika doktor ini tidak mengesan patologi, adalah mungkin untuk merawat kerugian dari ahli trikologi. Rambut gugur didiagnosis jika pesakit kehilangan lebih dari 100 rambut setiap hari atau jika kelihatan tompok botak muncul di kepala.

Perubahan warna air kencing

Pada pandangan pertama, gejala ini sukar dikaitkan dengan penyakit telinga, tetapi sekumpulan gejala ini adalah ciri beberapa penyakit kronik dan akut. Sekiranya perubahan warna air kencing tidak berkaitan dengan pengambilan makanan atau ubat, anda harus berjumpa doktor.

Doktor kami

Diagnosis dan rawatan

Sekiranya simptom gangguan utama adalah tinnitus, maka anda harus membuat temu janji dengan pakar otolaryngologi. Pertama sekali, pakar ini akan melakukan pemeriksaan dan tinjauan awal, dan memutuskan sama ada masalah itu ada dalam kompetensinya. Pilihan kedua adalah menghubungi pakar neurologi, yang kemudian akan merujuk anda kepada pakar yang tepat.

Kebisingan di telinga adalah simptom bersamaan dengan banyak penyakit, jadi anda mungkin perlu berunding dengan pelbagai pakar khas: dari pakar kardiologi hingga ahli endokrinologi.

Beberapa prosedur diagnostik standard:

  • Audiometri.
  • Ultrasound saluran darah.
  • Ujian makmal.
  • Pemeriksaan tomografi dan sinar-X.

Dalam beberapa kes, tinnitus berlalu secara bebas - dalam kes ini, rawatan khusus tidak diperlukan. Sekiranya penyakit tertentu dikesan, maka dalam kebanyakan kes, doktor berjaya melegakan pesakit dari semua gejala. Rawatan biasanya memerlukan rawatan untuk penyakit yang mendasari..

Penting untuk difahami bahawa sekiranya terdapat gejala yang tidak khas, diagnosis mungkin ditangguhkan, dan anda harus mengunjungi doktor yang tidak lagi berhubung dengan organ pendengaran. Ini adalah keadaan biasa, kerana tinitus boleh disebabkan oleh berpuluh-puluh penyakit yang berlainan - tidak semua patologi disenaraikan walaupun dalam artikel ini..

Sekiranya terdapat kesulitan dengan diagnosis, disarankan untuk menjalani semua pemeriksaan di satu tempat, sehingga lebih mudah bagi doktor untuk menavigasi hasil ujian. Rawatan yang lebih kompleks disediakan untuk penyakit kronik atau untuk perubahan yang berkaitan dengan aktiviti profesional. Sekiranya perubahan pada telinga tidak dapat dipulihkan, maka ada kaedah yang dapat mengurangkan keparahan tinitus dan meningkatkan kualiti hidup pesakit.

Sekiranya penyakit radang didiagnosis, maka perkara pertama adalah ubat yang diresepkan untuk melegakan keradangan. Kemudian tentukan patogen atau penyebab proses patologi. Biasanya kesakitan yang paling teruk disebabkan oleh keradangan - tetapi ubat-ubatan moden dapat menyembuhkan otitis media dengan cepat.

Bunyi di telinga

Ahli neurologi dan pakar otorhinolaryngologi di hospital Yusupov sering harus memberi nasihat kepada pesakit yang aduan utamanya adalah tinitus.

Pesakit menggambarkan perasaan mereka dengan cara yang berbeza. Suara itu mungkin menyerupai deringan, dengkuran, berdengung, berderak, berderak, berdengung, gemerisik, mendesis. Keamatannya juga berbeza-beza..

Selalunya, tinitus digabungkan dengan gejala seperti pening, mual, cara berjalan tidak stabil, mata gelap, sakit kepala.

Pertimbangkan penyebab tinnitus yang paling biasa.

Tinnitus dengan penyakit ENT

Penyakit telinga, tekak dan hidung adalah penyebab tinnitus yang paling biasa. Pesakit yang mula risau tentang gejala ini harus terlebih dahulu menghubungi doktor ENT.

Penyebab utama tinnitus dalam otolaryngology:

  • Otitis media eksudatif adalah keradangan telinga tengah, di mana cecair berkumpul di rongga. Penyakit ini dimanifestasikan oleh kehilangan pendengaran, perasaan sesak, pecah di telinga. Tinnitus berlaku semasa pergerakan kepala.
  • Kerosakan gegendang telinga Punca: trauma telinga, patah tengkorak, kerosakan pada benda asing, pelbagai objek semasa membersihkan telinga, bunyi kuat (misalnya, semasa letupan). Sekiranya gendang telinga rosak, sakit teruk berlaku, kehilangan pendengaran, tinitus, rasa sesak.
  • Otosklerosis. Penyakit di mana keadaan kapsul tulang telinga dalam dan pergerakan ossikel pendengaran di telinga tengah terganggu. Pesakit prihatin terhadap kehilangan pendengaran, tinitus, pening, keletihan, mudah marah.
  • Penyakit Meniere. Ia dikaitkan dengan peningkatan tekanan bendalir di telinga dalam. Terdapat tinnitus, pening, ketidakseimbangan, mual dan muntah, berpeluh, penurunan tekanan darah.
  • Kekejangan otot telinga tengah. Otot-otot kecil ini mengatur kepekaan telinga dengan mengubah ketegangan gendang telinga. Dengan penguncupan mereka yang kerap, tinnitus berlaku. Bahkan orang yang berdekatan dapat mendengarnya: suaranya menyerupai kicauan belalang atau jangkrik.

Tinnitus untuk penyakit neurologi

Patologi neurologi menyebabkan tinitus bersama dengan penyakit ENT. Pertimbangkan penyebab tinnitus yang paling biasa, yang menjadi tanggungjawab pakar neurologi.

Krisis hipertensi arteri dan hipertensi

Dengan peningkatan tekanan darah yang ketara (lebih daripada 140/90 mm Hg), aliran darah ke telinga dalam menjadi tidak sekata. Akibatnya, ujung saraf di dalamnya teruja, dan tinnitus berlaku. Dengan hipertensi arteri, selalunya ini berlaku semasa krisis hipertensi - serangan peningkatan tekanan yang mendadak.

Manifestasi lain dari krisis hipertensi:

  • sakit kepala;
  • pening;
  • dyspnea;
  • sakit di hati;
  • pening dan muntah;
  • kekejangan
  • kesedaran terjejas.

Semasa krisis hipertensi, pesakit memerlukan bantuan kecemasan. Anda perlu mengurangkan tekanan darah secepat mungkin, jika tidak, lompatannya boleh menyebabkan infark miokard, strok dan komplikasi serius yang lain.

Sekiranya hipertensi arteri disertai dengan pelanggaran kronik peredaran serebrum, maka pesakit hampir selalu terganggu oleh tinnitus.

Kemalangan serebrovaskular

Penyebab aliran darah yang merosot di saluran otak yang paling biasa adalah aterosklerosis. Ini adalah penyakit di mana plak kolesterol terbentuk di dinding arteri, sebahagian atau keseluruhannya menutupi lumennya.

Sebab-sebab lain kemalangan serebrovaskular:

  • hipertensi arteri (penyebab utamanya juga sering aterosklerosis);
  • peningkatan kelikatan darah dan pembekuan darah;
  • diabetes mellitus (dengan penyakit ini, saluran otak, mata, dan ginjal terutamanya menderita);
  • akibat kecederaan otak traumatik;
  • tumor intrakranial, pendarahan.

Gejala utama kemalangan serebrovaskular kronik: sakit kepala, pening, tinitus, kelipan "lalat" di depan mata, peningkatan keletihan, mengantuk, gangguan ingatan. Kelaparan oksigen berterusan tidak berlaku untuk otak tanpa jejak. Secara beransur-ansur, kematian sel-sel saraf berlaku, dari masa ke masa ini dapat menyebabkan perkembangan demensia.

Tekanan intrakranial meningkat

Tinnitus akibat peningkatan tekanan intrakranial berlaku dengan hidrosefalus, tumor intrakranial dan pendarahan, setelah mengalami kecederaan dan jangkitan otak traumatik (meningitis, meningoencephalitis).

Sakit kepala dan tinitus - manifestasi ciri peningkatan tekanan intrakranial - biasanya mengganggu pada waktu pagi, setelah seseorang berada dalam kedudukan mendatar untuk waktu yang lama. Gejala hilang pada waktu siang. Kedudukan menegak badan menyumbang kepada fakta bahawa jumlah cecair intrakranial yang berlebihan mengalir keluar, tekanannya menurun.

Penyakit tulang belakang serviks

Arteri vertebra, saluran yang memainkan peranan penting dalam bekalan darah ke otak, melewati tulang belakang serviks di sebelah kanan dan kiri. Mereka terletak bukan hanya di sisi tulang belakang, tetapi melalui lubang dalam proses lateral vertebra serviks.

Selalunya, perubahan patologi pada tulang belakang - keradangan, perpindahan cakera intervertebral, pertumbuhan tulang yang terbentuk pada vertebra - menyebabkan aliran darah terganggu di arteri vertebra, sakit leher. Aliran darah ke kepala berkurang. Otak dan organ lain mengalami kebuluran oksigen.

Keadaan ini dipanggil sindrom arteri vertebral. Manifestasi utamanya:

  • kesakitan berterusan di bahagian belakang kepala, pelipis, yang semakin kuat setelah tidur dalam keadaan tidak selesa, bergerak dalam perjalanan;
  • kehilangan pendengaran dan tinitus;
  • gangguan penglihatan, "kabut di depan mata";
  • pening, kehilangan keseimbangan semasa putaran kepala yang tajam;
  • kehilangan kesedaran;
  • gangguan tidur, pesakit tidak merasa mengantuk dan rehat, pada sebelah petang terdapat keletihan dan mengantuk yang teruk.

Ketumbuhan

Neuroma saraf pendengaran adalah tumor jinak yang membawa kepada tinnitus dan simptom lain: kehilangan pendengaran di satu sisi, sakit dan pergerakan otot-otot muka separuh dari wajah, gangguan ucapan. Dengan neuroma saraf pendengaran, doktor menetapkan rawatan pembedahan atau terapi radiasi.

Banyak tumor intrakranial menyebabkan peredaran serebrum terganggu dan peningkatan tekanan intrakranial. Oleh itu, tinnitus juga boleh menjadi salah satu gejala patologi seperti itu.

Sklerosis berbilang

Ini adalah penyakit kronik yang paling kerap berlaku antara usia 15-40. Semua gentian saraf dalam tubuh manusia ditutup dengan sarung myelin khas. Ia diperlukan untuk penghantaran impuls saraf yang normal. Pada sklerosis berganda, sarung myelin hancur, mengakibatkan perlambatan transmisi neuromuskular.

Gejala sklerosis berganda adalah pelbagai. Pada sesetengah orang, penyakit ini menampakkan diri dalam bentuk mati rasa pada bahagian tubuh tertentu, misalnya anggota badan, sementara yang lain mengalami lumpuh yang teruk, termasuk kegagalan pernafasan.

Salah satu kemungkinan gejala sklerosis berganda adalah tinnitus..

Kemurungan dan Neurosis

Dalam keadaan tertentu sistem saraf, organ pendengaran menjadi sensitif terhadap bunyi, kerengsaannya berlaku. Depresi, neurosis (neurasthenia, neurosis histeris), dan kerosakan saraf sering menyebabkan ini. Pesakit datang ke pejabat doktor dan mengadu tinitus berterusan, tetapi semasa pemeriksaan dan pemeriksaan tidak ada pelanggaran objektif yang dikesan.

Dengan bunyi psikogenik di telinga, psikoterapi diresepkan, ubat yang sesuai.

Ubat

Sebilangan ubat mempunyai ototoksisitas - ia boleh memberi kesan negatif pada ujung saraf di telinga dalam dan membawa kepada tinnitus. Kesan sampingan ini paling ketara pada ubat berikut:

  • antimalaria (kina) dan antibiotik tertentu (mis. streptomisin);
  • ubat anti-radang (termasuk aspirin);
  • antipsikotik (haloperidol);
  • antidepresan;
  • persediaan digitalis
  • furosemida.

Sekiranya semasa salah satu ubat ini tinnitus mula mengganggu anda, anda mesti berhenti mengambilnya dan segera berjumpa doktor.

Hanya seorang doktor berdasarkan hasil pemeriksaan dan pemeriksaan yang akan menentukan penyakit apa yang menyebabkan terjadinya tinnitus. Adalah perlu untuk memulakan rawatan gejala ini dengan betul untuk sebarang patologi secepat mungkin - ini akan membantu menghilangkan punca, mencegah komplikasi serius.

Ahli neurologi, ahli terapi, dan ahli kardiologi yang berpengalaman bekerja di hospital Yusupov; terdapat semua peralatan yang diperlukan. Ini membolehkan kita memberikan rawatan perubatan moden dan berkualiti tinggi kepada pesakit..

Tinnitus (tinnitus, tinnitus)

Maklumat am

Penganalisis pendengaran merangkumi beberapa peringkat dan pautan. Bahagian awal adalah organ koklea, diikuti oleh saraf pendengaran (pasangan VIII), inti koklea, cerebellum, cahaya pendengaran, korteks lobus temporal otak. Perubahan pada tahap yang berbeza mempengaruhi persepsi suara secara umum dan oleh ketinggiannya, kemampuan untuk menilai lokasi suara (lokalisasi binaural) dan jarak jauhnya, serta penyimpangan suara atau penipuan pendengaran dan halusinasi pendengaran muncul.

Tinnitus adalah sensasi kebisingan atau deringan di telinga tanpa adanya sumber bunyi luaran. Kebisingan boleh berlaku sementara atau berterusan, satu sisi dan dua sisi dan mempunyai frekuensi yang berbeza (frekuensi rendah dan frekuensi tinggi). Ia tidak dinyatakan dan tidak benar-benar mengganggu seseorang, tetapi tidak mengganggu, secara signifikan merosakkan kualiti hidup pesakit. Kebisingan lebih terasa di lingkungan yang tenang dan semasa tidur, ketika tidak ada suara lain..

Dari sudut perubatan, kebisingan dibahagikan kepada subjektif dan objektif. Bunyi subyektif didengar oleh orang itu sendiri dan dia tidak boleh menerima pendaftaran atau pengukuran. Objektifnya adalah yang boleh didaftarkan semasa pemeriksaan atau doktor dapat mendengarnya. Tinitus berterusan bukan penyakit bebas - ini adalah gejala patologi organik organ pendengaran, otak (kehilangan pendengaran sensorineural) atau saluran darah. Bunyi dan dering yang berterusan mempunyai kesan negatif terhadap keadaan fizikal seseorang, menyebabkan masalah tidur, tekanan, penurunan tumpuan, dan kehilangan pendengaran. Semua ini memberi kesan negatif terhadap kehidupan dan kemampuan seseorang bekerja..

Patogenesis

Getaran bunyi melihat gegendang telinga. Kemudian mereka dihantar melalui sistem tulang telinga tengah ke media cair telinga dalam (perilymph dan endolymph). Fluktuasi dalam media ini menyebabkan perubahan lokasi sel rambut organ Corti. Organ Corti adalah bahagian reseptor utama organ pendengaran dan terletak di dalam labirin koklea. Ini adalah kumpulan sel rambut yang mengubah kerengsaan suara menjadi proses pengujaan saraf - potensi bioelektrik muncul.

Sel rambut menghantar impuls saraf melalui serat saraf pendengaran. Dia kemudian memasuki kawasan pendengaran hemisfera serebrum, di mana isyarat bunyi dianalisis. Pembentukan dan analisis isyarat bunyi bermula di organ Corti. Di bawah pengaruh bunyi kuat, rambut cacat, "patah" dan fungsi penganalisisannya terganggu, akibatnya otak menafsirkan banyak suara sebagai bunyi "hantu".

Sekiranya kita mempertimbangkan kebisingan dan deringan asal vaskular, maka dengan peningkatan tekanan yang sudah lama wujud, arteri dan vertebrata intraserebral akan berubah. Keanjalan mereka dilanggar, selaput elastik dalaman berpecah, dan pemusnahan lapisan otot berlaku. Akibatnya, arteri menjadi berkerut, cacat dengan adanya keriting dan stenosis, yang membuat penghalang aliran darah. Kebisingan yang dihasilkan oleh ini dapat didengar oleh seseorang. Terhadap latar belakang perubahan vaskular, perjalanan hipertensi arteri diperburuk dengan kemungkinan peningkatan kebisingan. Fluktuasi tajam dalam tekanan sistemik mewujudkan keadaan untuk berlakunya gangguan peredaran serebrum sementara. Aterosklerosis mengakibatkan penyempitan atau penutupan lumen kapal..

Tinitus yang lama wujud sebagai hasil daripada "lingkaran setan" yang terbentuk dalam struktur otak kerana ketidakteraturan pusat maklumat. Kebisingan di kepala atau telinga, walaupun pada orang yang seimbang, dari masa ke masa menyebabkan gangguan sistem saraf. Pada orang yang mudah beremosi, kebisingan meningkat dengan kegembiraan, tekanan, atau tumpuan terhadap bunyi bising. Tekanan saraf yang berkaitan dengan kebisingan berterusan menyebabkan kemurungan, insomnia, mudah marah. Kajian telah mengesahkan hubungan antara tinnitus dan pengalaman psikologi (kegelisahan, kemurungan, dll.).

Autofoni - pendua suara seseorang ketika bercakap atau menyanyi. Dalam kes ini, terdapat gema di telinga atau gema suara seseorang. Sebabnya adalah proses patologi di mana-mana jabatan penganalisis auditori. Keadaan ini, misalnya, berkembang kerana pengasingan rongga timpani kerana keradangan pada tiub Eustachian (Eustacheitis). Penyakit yang disertai dengan autofoni juga merangkumi otitis media, ketika proses keradangan berkembang dengan pengumpulan eksudat patogen, dan cairan mengganggu transmisi getaran suara. Dalam kedua kes tersebut, dengan penurunan kekonduksian udara, konduksi tulang ditingkatkan. Pita suara bertindak sebagai sumber getaran akustik yang disebarkan melalui tisu tulang dan ketika bercakap atau menyanyi, "fonetik di telinga".

Pengelasan

Mengikut tahap toleransi bunyi:

  • I darjah - kebisingan dibawa secara senyap dan ini tidak mempengaruhi keadaan manusia;
  • Tahap II - kesan bunyi mengganggu tidur dan mengganggu dalam kesunyian pada waktu malam;
  • Tahap II - kesan bunyi sentiasa mengganggu, bukan sahaja mempengaruhi tidur, tetapi juga mood dan kesejahteraan keseluruhan;
  • Tahap IV - ini adalah bunyi yang ditakrifkan oleh seseorang sebagai tidak tertahankan, kerana ia mengurangkan tidur dan mengurangkan keupayaan bekerja.
  • Subjektif (tidak bergetar) - berlaku kerana kerengsaan biomekanik saraf pendengaran.
  • Objektif (bergetar) - timbul kerana getaran saluran darah atau bahagian badan yang lain.

Klasifikasi klinikal (mengikut etiologi):

  • Vaskular, berdasarkan faktor vaskular.
  • Berotot. Ia disebabkan oleh pengecutan otot lelangit lembut dan telinga tengah..
  • Tympanal. Ia dikaitkan dengan kerosakan pada telinga tengah dan gangguan pengaliran suara. Pada masa yang sama, penganalisis pendengaran itu sendiri masih utuh.
  • Kokurikulum. Berkembang dengan disfungsi komponen deria atau neuron koklea.
  • Vestibular. Ia disebabkan oleh pelanggaran pada bahagian periferal vestibular analyzer. Bunyi seperti ini selalu disertai dengan pening dan ketidakseimbangan..
  • Serviks. Ia dikaitkan dengan patologi tulang leher atau neuromuskular dan berlaku dengan latar belakang proses traumatik atau degeneratif di tulang belakang serviks. Penglibatan dalam proses sistem vertebrobasilar "memperbaiki" kebisingan. Dalam bentuk ini, formasi pendengaran yang terletak di batang otak terutamanya menderita, tetapi penglibatan sekunder struktur telinga dalam juga mungkin terjadi..
  • Neuronal berkaitan dengan kerosakan pada saraf pendengaran. Selalunya ini berlaku dalam fikiran
    pemampatan saraf VIII (contohnya, neurinoma akustik atau mampatan tumor fossa kranial posterior). Terdapat juga kemungkinan pemampatan saraf pendengaran oleh kapal.
  • Tengah. Ia disebabkan oleh disfungsi jabatan pusat penganalisis - pendengaran dan vestibular.

Klasifikasi ini menggambarkan penyebab utama kebisingan..

Punca Kebisingan Telinga

Penyebab utama tinitus:

  • Kebisingan di tempat kerja (faktor pengeluaran) dan masa lapang. Dalam kes terakhir, peristiwa yang baik dalam kehidupan sehari-hari harus disebut: muzik keras, disko, konsert, pembinaan dan bunyi mesin.
  • Kecederaan bising dialami. Ini adalah kesan tembakan, letupan, bunyi pesawat.
  • Keadaan pasca trauma. Ia berbeza dalam intensiti dan jangka masa. Sebagai "pencetus" bagi banyak orang, tekanan dikaitkan dengan beban kerja profesional. Tekanan ditambahkan di rumah. Terhadap latar belakang tekanan, kekejangan saluran berlaku, menyebabkan tinnitus.
  • Mengambil ubat ototoksik. Ini termasuk persiapan arsenik, kuinina, salisilat, antibiotik aminoglycoside, Diclofenac, Ibuprofen, Indomethacin, acetazolamide, asid Ethacrine, Cisplatin, Carboplatin, Enalapril, Monopril, Lidocaine, Xanax, Aipinintin, Aipinintin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitinptin, Amitriptin.
  • Faktor usia. Kebisingan atau deringan di telinga dikaitkan dengan kehilangan pendengaran semula jadi semasa penuaan. Pada usia 55-65 tahun, tinnitus paling sering dikaitkan dengan masalah pendengaran..
  • Kehilangan pendengaran pada orang muda kerana pelbagai sebab. Prevalensi Tinnicus lebih tinggi di kalangan orang yang mengalami masalah pendengaran. Menurut kajian asing, 70-85% orang dengan pendengaran menderita tinnitus secara serentak.

Penyebab oatrik (berkaitan dengan penyakit telinga)

  • Exostoses saluran pendengaran luaran. Ini adalah pembentukan tulang yang tumbuh dengan perlahan yang muncul sebagai akibat proses degeneratif tulang temporal. Tumbuh, mereka menghalang (menyumbat) saluran pendengaran, akibatnya pendengaran berkurang, suara telinga muncul dan pelepasan belerang terganggu. Terdapat dua bentuk eksostosis - rata dan di kaki. Pembentukan pada kaki dapat dilihat semasa otoskopi dan radiografi, mudah tersasar di bawah anestesia tempatan dengan pahat khas. Eksostosis rata sering menempati dinding meatus pendengaran di seluruh. Exostosis jenis ini menyukarkan pemeriksaan telinga. Sekiranya mereka berada di cincin timpani, maka menyebabkan penebalan rongga timpani.
  • Keadaan patologi telinga luar dan tengah dengan selsema, kehadiran lilin telinga, keadaan selepas otitis media atau jangkitan.
  • Disfungsi tubular (patologi tiub Eustachian), yang dicirikan oleh bunyi bising di telinga dan kesesakan hidung tanpa rasa sakit. Ini adalah akibat perubahan alahan dan keradangan pada mukosa hidung dan nasofaring.
  • Otosklerosis. Kekalahan bahagian tulang labirin telinga dalam bentuk perkembangan osteodystrophy. Pertama, tisu tulang dihancurkan dan fokus lembut terbentuk, dan kemudian garam kalsium disimpan dalam fokus ini dan tisu sklerotik padat terbentuk. Fasa pelembutan dan sclerosing tisu tulang berlanjutan dalam gelombang. Penyebab perkembangan penyakit ini adalah virus, autoimun, gangguan metabolik endokrin dan faktor keturunan.
  • Tumor rongga timpani. Ini termasuk tumor glomus - paraganglioma. Mereka boleh terletak di dinding medan rongga timpani atau di bumbungnya. Mereka cenderung merebak ke struktur otak yang penting, menghancurkan dinding tulang temporal dan menembusi fossa kranial posterior (pemampatan medula oblongata berlaku).
  • Neuropati V (saraf trigeminal), VII (saraf muka) dan pasangan VIII (saraf vestibulo-koklea). Kekalahan pasangan saraf terakhir berlaku dengan gangguan pendengaran dan sindrom labirin.
  • Labyrinthitis (otitis media). Pada peringkat awal, labirin jengkel, yang dimanifestasikan oleh tinnitus, pening, mual, kehilangan pendengaran, muntah, nystagmus, dan gangguan keseimbangan. Keamatan pening adalah berbeza. Gangguan keseimbangan berlaku ketika bergerak dan berehat..
  • Kehilangan pendengaran sensorineural yang berkaitan dengan kekalahan pasangan kranial VIII.
  • Ketumbuhan saluran telinga. Papilloma adalah tumor jinak yang paling biasa di saluran pendengaran luaran. Karsinoma sel skuamosa dan karsinoma sel basal mempunyai lokalisasi yang sama. Daripada pembentukan seperti tumor, keloid dan nevi harus diperhatikan.
  • Penyakit Meniere adalah penyakit telinga dalam di mana jumlah endolim (cecair labirin) meningkat dan tekanan di dalam labirin meningkat. Penyakit ini dicirikan oleh gejala tertentu, antaranya adalah bunyi telinga..

Penyebab tinnitus berterusan tidak berkaitan dengan patologi telinga

  • Patologi tulang belakang serviks: perubahan osteodystrophic dan ketidakstabilan vertebra. Penyebab utama ostechondrosis adalah mikrotrauma semasa beban fizikal. Perubahan tulang menyebabkan kekejangan otot, mampatan arteri vertebra dan gangguan bekalan darah ke saluran otak. Kebisingan berterusan berlaku dengan osteochondrosis serviks dan meningkat ketika penyakit ini berkembang..
  • Aterosklerosis vaskular.
  • Penyakit sistem endokrin (hipotiroidisme, diabetes mellitus, keadaan hipoglikemik).
  • Penyakit darah (terutamanya anemia).
  • Penyakit hipertonik.
  • Cardiopsychoneurosis.
  • Penyakit mental: skizofrenia, kemurungan.
  • Tumor sudut otak, otak.
  • Patologi sendi temporomandibular. Ia disertai dengan mengklik pada sendi ketika makan dan menguap, jamming pada sendi, sakit kepala di kawasan frontotemporal-parietal, pening; sakit kusam pada sendi, sakit dan tinitus, kehilangan pendengaran, terbakar di tekak.

Penyakit di atas boleh menyebabkan deringan. Tinitus unilateral sering disebabkan oleh penyebab vaskular, serta schwannoma vestibular (neuroma saraf pendengaran). Ini adalah tumor jinak sepasang saraf kranial VIII..

Penyebab tinnitus dan kebisingan kepala

Kebisingan di telinga dan kepala dikaitkan dengan tumor otak dan aterosklerosis. Sensasi kebisingan hanya di kepala menghilangkan patologi organ pendengaran, tetapi bunyi di telinga tidak mengecualikan kehadiran proses di rongga kranial. Kebisingan di telinga dan di belakang kepala adalah ciri proses patologi fossa kranial posterior. Kebisingan satu sisi akan berlaku dengan tumor yang tidak simetris pada fossa kranial posterior dan neurinoma pasangan VIII FMN. Tumor menekan bahagian koklea saraf pendengaran. Dengan perkembangan tumor besar, bukan sahaja tinnitus terjadi, tetapi juga kehilangan pendengaran, penglihatan, dan dapat mengancam nyawa pesakit, kerana pusat pernafasan dan vasomotor terletak berdekatan. Kebisingan pertama kali muncul, kemudian pendengaran merosot dan pening mungkin bergabung.

Dengan tumor supratentorial, kebisingan dirasakan oleh pesakit di dahi, mahkota kepala dan pelipis. Tumor supratentorial kelenjar pituitari dan kawasannya, hemisfera serebrum. Yang terakhir dibahagikan kepada frontal, temporal, occipital, parietal, III ventricle, pineal gland, corpus callosum.

Mengapa terdapat pening dan tinitus? Tinnitus dan pening (vertigo) adalah gejala yang menyebabkan penurunan kualiti hidup pesakit. Hubungan antara tinnitus dan vertigo pada orang dari kumpulan usia yang lebih tua disebabkan oleh prevalensi tinggi penyakit yang bertindak sebagai faktor predisposisi.

Ini adalah gejala awal bekalan darah yang tidak mencukupi ke otak. Pada separuh daripada kes, kehadiran mereka secara serentak disebabkan oleh kekurangan vertebrobasilar yang timbul terhadap latar belakang osteochondrosis tulang belakang serviks. Pening yang berkaitan dengan disfungsi vestibular adalah tanda pertama gangguan pada sistem vertebra-basilar.

Gejala kekurangan vertebrobasilar dikaitkan dengan peredaran mikro yang memburuk dan diperburuk oleh putaran dan kecondongan kepala. Telah diketahui bahawa sistem vertebrobasilar membekalkan darah ke 10 saraf kranial, serebrum, korteks serebrum, organ pendengaran dan keseimbangan (koklea, saluran separuh bulatan, sistem otolitik, sel deria radas vestibular). Aliran darah yang tidak mencukupi untuk mereka mengganggu fungsi. Bahkan kematian sel rambut mungkin berlaku, yang disertai dengan ketidakstabilan ketika berjalan dan tinnitus. Oleh itu, semasa rawatan, mereka mempengaruhi mekanisme pening dan kebisingan pusat dan periferal..

Pada orang tua, kombinasi aterosklerosis saluran nadortal dan pemampatan arteri vertebra akibat spondylosis serviks sering diperhatikan. Aterosklerosis arteri karotid dan vertebra yang teruk membawa kepada fakta bahawa saluran makan ini menyempit kerana deposit aterosklerotik. "Plak" dan penyempitan menghalang pergerakan darah dan menimbulkan pergolakan, menyebabkan kebisingan di kepala dan telinga. Kemerosotan bekalan darah ke otak dan struktur telinga dalam menyebabkan pening. Kebisingan dan deringan di telinga bermaksud gangguan aliran darah di saluran besar yang terletak berhampiran dengan labirin. Kesesakan dan kebisingan di kepala juga dikaitkan dengan komponen vaskular..

Bunyi kuat di kepala dan telinga diperhatikan dengan ensefalopati peredaran darah, penyebabnya adalah hipertensi dan krisis hipertensi berulang, hiperkolesterolemia, strok "kecil", diabetes mellitus, kelebihan voltan neuropsikik yang berpanjangan. Kebisingan di telinga dan kepala, bersamaan dengan pening dan gangguan pendengaran, menunjukkan kerosakan pada saraf pendengaran (tumor, trauma akustik dalam piroteknik).

Apa maksud pening, tinitus, mual dan kelemahan??

Gejala ini mungkin menunjukkan patologi serebrovaskular kronik, penyakit Meniere, hernia serviks, atau barotrauma.

Pening dibahagikan kepada vestibular dan nebibular (sama ada sistemik atau tidak sistemik). Pening sistemik dikaitkan dengan kerengsaan alat vestibular, ia adalah periferal dan pusat. Vertigo periferal (vertigo) berlaku dengan kerosakan pada alat ampullar dan vestibule, ganglion vestibular dan saluran saraf batang otak.

Vestibular tengah - sekiranya berlaku kerosakan pada sambungan bahagian vestibular telinga dengan inti vestibular batang otak, korteks serebrum, cerebellum, dengan inti oculomotor. Pening sistemik dalam kebanyakan kes digabungkan dengan gangguan pendengaran dan penyakit ENT (otitis media, tumor alat vestibular). Dengan tumor alat keseimbangan, serangan pening berlaku dengan latar belakang deringan di telinga dan kehilangan pendengaran. Serangan pening menjadi lebih kerap, bertambah teruk dan disertai dengan loya..

Dalam penyakit Meniere, episod pening sistemik berlaku, yang disertai dengan gangguan pendengaran, mual dan muntah, pecah dan bunyi di telinga. Di luar serangan, kebisingan sering kali menjadi nada yang lebih rendah, sebelum serangan ada perasaan bahwa telinga tersumbat, dan selama serangan itu suara menguat, menjadi bersiul atau berdering.

Barotrauma dicirikan bahawa selain bunyi dan deringan di telinga, ini ditunjukkan oleh rasa sakit, kehilangan pendengaran, pening dan mual, kehilangan kesedaran adalah mungkin.

Sekiranya pening tidak sistematik, pesakit bimbang akan ketidakstabilan ketika berjalan, perasaan mabuk ringan dan kehilangan kesedaran, berpeluh, mual, gelap di mata dan "lalat" di depan mata. Jenis pening ini jarang digabungkan dengan patologi ENT dan penyebabnya adalah:

• Kemerosotan peredaran darah dalam sistem vertebra-basilar. Ini berlaku pada pesakit dengan aterosklerosis, hipertensi dan patologi tulang belakang serviks - sebab yang paling biasa. Mampatan arteri vertebra dan kemerosotan aliran darah di dalamnya disebabkan oleh ubah bentuk, subluksasi, hernia lateral cakera, osteofit, eksostosis () proses artikular dan putaran vertebra serviks. Di samping itu, mampatan vaskular otot leher adalah mungkin, begitu juga dengan kejadian vasospasme refleks. Pening vertebrogenik berlaku pada waktu pagi, setelah tidur, ketika anda memiringkan kepala ke hadapan atau memiringkannya ke belakang. Pesakit sering mengalami sakit kepala, lebih banyak pada waktu pagi.
• Sindrom psychovegetative. Pening diperhatikan dengan sindrom hypochondriac, neurosis histeris, kegelisahan, ketakutan dan kerinduan. Dalam keadaan kegelisahan, hiperventilasi berlaku (pernafasan cepat), yang mana pening akan timbul. Dalam kes ini, pening lebih berkaitan dengan pengalaman subjektif pesakit dan dengan mereka lebih banyak manifestasi autonomi dan neurotik.

Tinitus berdenyut

Mengapa bunyi berdenyut terdengar di telinga saya? Kebisingan memperoleh watak ini apabila:

  • Patologi saluran otak. Bunyi angiogenik boleh berlaku dengan aterosklerosis, malformasi arteriovenous, fistula arteriosinus.
  • Hipertensi intrakranial.
  • Hipertensi arteri. Sebilangan orang mempunyai ambang kepekaan yang rendah dan mungkin terdengar bunyi bising seiring dengan degupan jantung mereka ketika darah melewati arteri. Faktor-faktor yang meningkatkan tekanan darah (tekanan, minuman yang mengandungi kafein dan alkohol) meningkatkan sensasi kebisingan..
  • Tumor otak memampatkan kapal besar. Dengan aterosklerosis, plak kolesterol berlaku di dinding dalaman arteri, yang, dalam hal ini, kehilangan keanjalannya. Aliran darah di kawasan plak menjadi bergelora, dan beberapa pesakit merasakan bunyi berdenyut, kerana bunyi dari arteri karotid stenotik dibawa ke dalam koklea telinga dalam. Penyempitan arteri karotid menyebabkan aliran darah bergelora dan manifestasi bunyi bising di kepala. Aterosklerosis saluran otak disertai dengan pening, gangguan ingatan dan kehilangan pendengaran..

Malformasi arteriovenous (aneurisma arteriovenous) adalah anomali vaskular kongenital. Aneurisma arteriovenous terdiri daripada saluran arteri terkemuka, sekumpulan arteri dan urat yang saling terkait yang membentuk urat arteriovenous, urat keluar yang tajam (mungkin ada beberapa). Aneurisme lebih kerap terletak jauh di dalam otak. Darah dari arteri segera memasuki urat, yang menyebabkan bunyi berdenyut di kepala, dihantar ke telinga.

Dengan aneurisma arteriovenous, bunyi terdengar di kawasan frontotoparietal. Bahaya patologi ini adalah bahawa dinding gegelung aneurisma arteriovenous tipis, dan peningkatan aliran darah di dalamnya sering menyebabkan pecahnya aneurisma. Pendarahan intrakranial berlaku. Juga, dengan aneurisma, otak "dicuri" - darah mengalir ke anastomosis, dan bekalan darah menderita di bahagian otak di sekitarnya. Hipoksia kekal menyebabkan atrofi struktur otak dan perkembangan kejang epilepsi.

Arteriosinus anastomoses, yang terbentuk oleh cabang-cabang arteri karotid (luaran dan dalaman) dan sinus otak otak (pengumpul vena yang terletak di antara daun dura mater), juga tergolong dalam patologi saluran otak. Sinus menerima darah dari urat otak, dan dari sini ia memasuki urat jugular dalaman. Sinus kavernous dipasangkan, ia mengandungi: arteri dan saraf karotid dalaman (penculikan, oculomotor, blok dan okular).

Kejadian anteromosis arteriosinus adalah 15% -40%, dan penyebab kejadiannya adalah: hipertensi, trauma, aterosklerosis, proses berjangkit, trombosis sinus, faktor hormon. Dengan patologi ini, berlaku pelepasan darah arteri ke dalam sinus kavernous, yang menyebabkan pelanggaran aliran keluar darah vena dari orbit mata dan pelbagai gangguan oftalmik. Bunyi angiogenik dalam anastomosis patologi antara arteri karotid dan sinus kavernosa didengar oleh phonendoscope di rantau frontotemporal, dekat orbit dan di kawasan reses di rahang atas (fossa anjing), berdenyut, mendesis, segerak dengan watak nadi.

Dengan terbentuknya anastomosis antara arteri oksipital dan sinus sigmoid, bunyi akan terdengar di kawasan belakang telinga. Sinus sigmoid terletak di sulcus pada tulang parietal, temporal dan oksipital dan berakhir di pangkal tengkorak (di kawasan foramen jugular), di mana ia mengalir ke vena jugular dalaman.

Dengan hipertensi intrakranial, tinnitus dua hala berlaku, dan malformasi arteri dan tumor vaskular lebih kerap mempunyai penyetempatan unilateral dan bunyi unilateral. Bunyi vena disebabkan oleh pusaran darah yang bergelora dalam urat. Selalunya ia berlaku pada mentol vena jugular dalaman (ini adalah pengembangan urat jugular, yang terletak di fossa jugular tulang temporal). Bunyi dari sini dihantar melalui proses mastoid ke telinga tengah. Bunyi vena seperti bernafas; perlahan dan tenang.

Bunyi berdenyut satu sisi di telinga kanan atau bunyi berdenyut di telinga kiri yang digabungkan dengan gangguan pendengaran adalah ciri tumor glomus telinga tengah dan tumor glomus vena jugularis. Yang pertama berasal dari sel-sel plexus timpani (timpani), yang kedua dari ganglion vagal atas.

Tympanic glomus adalah pembengkakan telinga tengah yang paling biasa. Ketika diperiksa oleh otoskop, tumor didefinisikan sebagai massa kebiruan di belakang gendang telinga. Semasa tumbuh, kemerahan membran timpani muncul dan penonjolannya (lebih banyak di bahagian bawah), melicinkan sempadan antara membran timpani dan saluran telinga. Apabila bercambah di meatus pendengaran, ia adalah pembentukan abu-abu merah, mudah berdarah. Gambaran klinikal dicirikan oleh kehilangan pendengaran, deringan di telinga dan pening yang berlaku ketika saraf pendengaran dan telinga dalam terlibat dalam proses.

Semasa tumor tumbuh melalui bukaan jugular ke fossa kranial posterior, saraf kranial terjejas dan gejala hipertensi intrakranial berlaku. Kekalahan saraf wajah disertai dengan kehilangan rasa. Apabila bercambah di labirin, pening berlaku, gangguan koordinasi.

Glagus jugularis ditandai dengan bunyi berdenyut frekuensi rendah di telinga, dan kehilangan pendengaran dan perubahan di telinga muncul kemudian apabila tumor tumbuh ke rongga timpani. Paraganglioma jugular secara diam-diam aktif, oleh itu, selain daripada aduan ini, pesakit akan meningkatkan tekanan, berpeluh, takikardia, tangan yang gemetar, mual dan bronkospasme.

Sebagai kesimpulan, kita dapat mengatakan bahawa penyebab kebisingan di telinga kiri adalah sama seperti di sebelah kanan. Kebisingan di telinga kanan berlaku dengan frekuensi yang sama seperti di sisi lain. Dengan bunyi unilateral di telinga kiri atau kanan, patologi organ pendengaran terutamanya dikecualikan:

  • Bunyi frekuensi rendah adalah ciri eustacheitis, dan bunyi mengi muncul dengan perubahan cicatricial pada rongga timpani dan ankylosis stapes.
  • Kebisingan, pening, sakit - penyakit saraf pendengaran.
  • Tinnitus sering dikaitkan dengan kerosakan pada organ Corti (trauma, penyakit Meniere, keradangan) dan serat saraf pendengaran, dalam patologi yang mungkin terdapat sensasi bunyi lain: berderak, gemerincing, berdecit.

Bilateral, seragam, berlaku secara berkala tidak berbahaya, bagaimanapun, patologi vaskular otak mesti dikecualikan. Kebisingan di telinga air, disertai dengan sakit di telinga dan sakit kepala, diperburuk oleh perubahan kedudukan badan - ini adalah kesempatan untuk mendapatkan rawatan perubatan segera.

Autofoni dan penyebabnya

Penyebab yang paling biasa dari keadaan ini adalah:

  • Eustacheite.
  • Otitis media.
  • Gabus belerang.
  • Air memasuki rongga telinga semasa berenang di laut atau mencuci rambut anda.
  • Autofoni pada kanak-kanak dimanifestasikan kerana kemasukan badan asing ke saluran telinga.

Semua perkara di atas menetapkan perlunya pemeriksaan pesakit yang menyeluruh untuk menentukan punca kebisingan, deringan atau autofon. Kadang-kadang pesakit didiagnosis dengan tinnicus idiopatik. Tinitus idiopatik - apa itu? Ini adalah suara yang punca sebenarnya tidak dapat dipastikan. Keadaan ini juga disebut "tinnitus primer.".

Tidak ada perawatan khusus yang dikembangkan, tetapi metode dan pendekatan yang diusulkan dapat mengurangi pengaruh kebisingan terhadap kualiti hidup manusia.

Gejala

Untuk menggambarkan suara yang didengar oleh pasien, mereka menggunakan "deringan", "mengklik", "suara berdenyut", "berdengung", "hum", "berdecit", "berderak". Dari jumlah pesakit, mereka yang sangat terganggu oleh bunyi bising (ia disebut "tinnitus maladaptive") dan mereka yang tidak terganggu oleh kebisingan dipisahkan. Tinitus yang tidak sesuai mempengaruhi keupayaan kerja, tidur, komunikasi dengan orang lain dan kualiti hidup secara umum. Oleh itu, selalu ada bagaimana seseorang merasakan kebisingan dan bagaimana reaksi psiko-emosinya terhadapnya. Pesakit dengan reaksi negatif mendapat perhatian khusus - kegelisahan dan kemurungan. Dengan tinnitus berterusan yang berlangsung lebih dari 6 bulan, peningkatan diri jarang diperhatikan.

Bunyi yang paling kuat dan menyakitkan berlaku pada pesakit yang mengalami kerosakan pada tahap koklea. Sekiranya terdapat pelanggaran pengaliran suara (keradangan telinga luar dan tengah, disfungsi tiub pendengaran), gangguan pendengaran konduktif berlaku (sukar untuk melakukan gelombang suara). Kehilangan pendengaran yang dilakukan dicirikan oleh bunyi frekuensi rendah dengan penurunan pendengaran dan halangan telinga yang terkena secara serentak. Ini disebabkan oleh pembengkakan tiub Eustachian dan penutupan lumennya. Dalam kes ini, tekanan di rongga timpani menurun, dan membran timpani ditarik kembali, mewujudkan perasaan sesak. Dengan disfungsi tubular, kebisingan berubah: dengan paip yang ternganga - "meniup" pada pernafasan, dan ketika "menempel" dinding tiub Eustachian menyerupai keretakan dan "pecah gelembung".

Tinnitus dengan kehilangan pendengaran sensorineural (ia berkaitan dengan kerosakan atau kematian sel rambut di koklea) boleh bervariasi dengan intensiti, nada, dua hala atau satu sisi (misalnya, bunyi di telinga kanan atau deringan di telinga kanan hanya di sisi gangguan pendengaran). Kebisingan dan pening sering mendahului masalah pendengaran.

Dengan tumor intrakranial, intensitas tinnitus berubah-ubah: ia meningkat pada ketinggian serangan sakit kepala dan menurun dengan manipulasi yang menurunkan tekanan intrakranial. Tumor fossa kranial posterior dicirikan oleh perubahan intensiti bunyi telinga dengan perubahan kedudukan badan atau kepala. Dengan tumor dari sudut cerebellar cerebellar dan ventrikel otak keempat, bunyi didengar oleh pesakit di kawasan oksipital atau telinga di sisi lesi.

Irama berdenyut dalam irama denyut nadi dan nada yang rendah "mendesis" berbicara mengenai etiologi vaskular tinnitus. Sekiranya sifat kebisingan tetap berterusan dan tidak berubah - ini adalah patologi arteri vertebra. Sekiranya pemampatan bundle neurovaskular pada leher disertai dengan hilangnya atau pengurangan bunyi, patologi dalam sistem arteri utama leher dapat disyaki. Output jantung yang besar semasa latihan, anemia, kehamilan atau tirotoksikosis disertai dengan tinnitus berdenyut. Apabila urat jugular dimampatkan (nodul kelenjar tiroid, sista, kelenjar getah bening yang membesar, otot-otot leher hipertrofi dengan osteochondrosis serviks, patah tulang klavikula, dahak leher, parut pasca operasi kasar), timbul tinnitus vena.

Kecacatan kebisingan adalah gejala khas penyakit Meniere, yang juga dicirikan oleh: kehilangan pendengaran dan pening yang kuat. Di lebih daripada separuh pesakit, penyakit ini bermula dengan gangguan pendengaran. Pada peringkat awal, satu telinga terpengaruh (bunyi bising muncul di telinga kiri atau berdering di telinga kiri atau fenomena ini berada di seberang) dan penyakit ini menyerupai gelombang. Mungkin ada peningkatan dalam pendengaran, penurunan suara dan kekenyangan di telinga, yang meningkat sebelum serangan, mencapai maksimum selama serangan, dan setelah itu menurun lagi.

Pada masa akan datang, pendengaran terus merosot, sehingga pekak. Pening sangat sengit, berlangsung selama beberapa jam, disertai dengan manifestasi vegetatif (takikardia, berpeluh, mual, keadaan sejuk, peningkatan tekanan, kekurangan udara, sesak nafas, sakit di jantung). Muntah semasa serangan membawa kelegaan sementara.

Watak monoton khas untuk kebisingan dengan neuroma saraf pendengaran atau gangguan serebrum, dan pada tahap koklea (lesi, otosklerosis, penyakit Meniere) adalah kompleks.

Sebagai tambahan kepada apa yang timbul (atau di sisi lain), gangguan peredaran vena dicirikan oleh sakit kepala pagi, pening, yang bergantung pada perubahan kedudukan, gangguan penglihatan (fotopsi), gangguan tidur, kegelisahan wajah dan kelopak mata pada waktu pagi, kesesakan hidung, kegelapan di mata dan pengsan. Gejala-gejala ini meningkat setelah tidur dengan kepala katil yang rendah dan ketika memakai kolar ketat.

Ujian dan diagnostik

Pemeriksaan pesakit dengan tinnitus merangkumi:

  • Otoskopi.
  • Penilaian mobiliti gendang telinga.
  • Penentuan tahap patensi saluran pendengaran.
  • Audiometri ambang nada dan audiometri ultrasound.
  • Elektrokokleografi Extrathympanal.
  • Ujian ETF.

Wajib adalah kajian analisis klinikal dan biokimia umum darah, koagulogram dan status hormon.

Sekiranya terdapat tinnitus berdenyut, kehilangan pendengaran di satu sisi atau gejala neurologi fokus, kajian hemodinamik pada saluran leher dan kepala dilakukan.

  • Pengimbasan dupleks.
  • Pengimbasan tripleks.
  • Angiografi MR.

Untuk mengecualikan osteochondrosis tulang belakang serviks dan proses volumetrik otak:

  • X-ray tulang belakang serviks.
  • X-ray tengkorak.
  • MRI tulang belakang serviks.
  • MRI otak dengan peningkatan kontras untuk disyaki neuroma dengan kehilangan pendengaran.
  • MRI saluran pendengaran.

Dalam diagnosis penyakit vaskular otak, dopplerografi ultrasound sangat penting. Kebolehpercayaan kaedah ini setanding dengan angiografi serebrum. Kecekapan tinggi kaedah ini telah terbukti untuk penyumbatan saluran utama kepala, penjelasan mengenai penyetempatannya dan tahap stenosis. Kaedah ini membolehkan anda mendiagnosis perubahan arteri karotid biasa, dalaman dan luaran. Dalam 90% kes, stenosis dan oklusi kapal dikesan, pada masa akan datang, persoalan angiografi.

Rawatan Kebisingan Telinga

Apa yang perlu dilakukan sekiranya terdapat tinnitus? Semasa memilih kaedah rawatan mengambil kira: sebab dan masa permulaan penyakit, tahap gangguan pendengaran, pengalaman rawatan lebih awal dan data ujian psikologi. Antara kaedah rawatan termasuk:

  • Audiologis (penggunaan pelindung audio dan alat bantu pendengaran).
  • Neuromodulator (penggunaan rangsangan magnetik transkranial).
  • Ubat.
  • Fisioterapeutik.
  • Refleksologi.
  • Psikoterapi.

Kaedah yang diketahui tidak memberikan penyembuhan yang lengkap dan hasil yang baik adalah mencapai kawalan terhadapnya - mengurangkan keparahan dan meringankan keadaan pesakit. Satu-satunya jalan keluar adalah membiasakan diri dan tidak memusatkan perhatian pada kebisingan. Kelas autotraining membantu dalam hal ini. Terapi "latihan semula", yang dirancang untuk mengubah tindak balas tingkah laku terhadap kebisingan (penilaian yang memadai) dan untuk mengajar relaksasi, lebih meluas..

Rawatan Tinnitus

Tinnitus dan tinnitus dirawat dengan kaedah yang sama, tetapi selalunya tidak bertindak balas terhadap pembetulan perubatan. Tidak ada terapi etiotropik yang 100% berkesan dalam keadaan ini, tetapi beberapa ubat mengurangkan manifestasi tinnitus dan agen berikut sering diresepkan dalam situasi seperti ini.

Ubat yang menormalkan peredaran serebrum

Mereka paling berkesan untuk gangguan koklea vaskular. Kesannya muncul beberapa minggu selepas permulaan rawatan. Dadah mempunyai kesan sampingan yang minimum. Kumpulan ini merangkumi:

  • Derivatif periwinkle (Vinpocetine, Cavinton) meningkatkan peredaran serebrum, mengurangkan keupayaan platelet untuk mengagregat (merekatkan), dan mempunyai kesan vasodilating. Ini sedikit meningkatkan keperluan jantung untuk oksigen, dan oleh itu tidak diresepkan untuk angina pectoris, infark miokard akut, aritmia;
  • Derivatif ginko biloba (Tanakan, Bilobil, Memoplant) adalah sediaan herba yang meningkatkan proses metabolik di otak. Berkesan dengan bunyi telinga yang pendek. Mereka mempunyai kesan antidepresan ringan..
  • Derivatif ergot - Nikergoline. Ia mempunyai kesan merangsang pada reseptor sistem saraf pusat, meningkatkan peredaran darah dan metabolisme di otak, meningkatkan prestasi mental.
  • Penyekat saluran kalsium - Cinnarizine, Flunarizine, Nimodipine, yang juga mempunyai kesan antihistamin. Meningkatkan aliran darah serebrum, vestibular dan koronari, meningkatkan daya tahan terhadap hipoksia. Semasa mengambil kumpulan ubat ini, gejala kemurungan dapat meningkat.
  • Vincamine (Oxybral, Vinoxin) berkesan pada orang dewasa yang lebih tua dengan pening dan kebisingan..
  • Pentoxifylline. Meningkatkan daya tahan terhadap hipoksia, menyokong metabolisme tisu, meningkatkan aliran darah serebrum dan koronari. Ubat ini meningkatkan aliran darah di koklea dan mengurangkan pening, kebisingan dan kehilangan pendengaran. Penggunaannya 400 mg 4 kali berkesan untuk gangguan kokleovestibular yang berasal dari vaskular. Memandangkan kesannya yang pelbagai, ia berkesan sekiranya terdapat patologi jantung dan sindrom kokleovestibular. Mengenai kesan pada pening, lebih tinggi daripada cinnarizine.

Antikonvulsan

Penggunaan antikonvulsan (karbamazepin, finlepsin, diphenin, lamotrigine canon) untuk kawalan bunyi mempunyai petunjuk yang ketat:

  • bunyi yang menyakitkan dan tidak dapat ditoleransi;
  • ketidakcekapan pelindung akustik;
  • ujian lidokain positif.

Pemilihan pesakit untuk rawatan dengan antikonvulsan dilakukan sesuai dengan hasil ujian lidocaine: 20 ml larutan 1% lidocaine diberikan secara intravena dan kesannya diperhatikan. Tindak balas positif dalam bentuk pengurangan atau hilangnya kebisingan akan memberikan kecekapan tinggi dalam rawatan dengan karbamazepine. Rawatan harus berlangsung sekurang-kurangnya 3-4 bulan - pertama, ubat diresepkan dalam dos tinggi, kemudian dalam dos pemeliharaan. Malangnya, penghapusan karbamazepin sering menyebabkan kebisingan kembali selepas 2-3 minggu. Keberkesanan diphenin dalam kaitannya dengan penghapusan kebisingan adalah kurang daripada carbamazepine.

Ubat psikotropik

  • Penenang. Kecemasan dan gangguan neurotik lain, gangguan tidur pada pesakit memerlukan pelantikan penenang (Diazepam, Tazepam, Nozepam, Oskepepam, Clonazepam, Rivotril, Alprazolam). Ubat ini telah membuktikan kelebihannya - kesan positif dalam penggunaannya dinyatakan dalam mengurangkan kebisingan dan meningkatkan toleransi.
  • Antidepresan. Kemurungan emosi dalam bentuk kemurungan adalah pendengaran bunyi bising di telinga. Oleh itu, mereka sering menggunakan pelantikan antidepresan (amitriptyline, doxepin). Ubat-ubatan ini telah disiasat berkenaan dengan kesannya terhadap bunyi bising. Hasil penyelidikan menunjukkan bahawa peningkatan 95% kes berlaku dengan penggunaan antidepresan setiap hari pada waktu tidur (kadang-kadang dua kali sehari) selama 1,5-2 bulan.

Penyediaan zink

Sebilangan penulis menganggap kekurangan zink sebagai salah satu penyebab gangguan kebisingan dan pendengaran berhubung dengan frekuensi tinggi, yang diperhatikan pada orang tua. Penggunaan sediaan zink dengan kandungan plasmanya yang berkurang menyebabkan penurunan kebisingan dan peningkatan pendengaran pada sepertiga pesakit. Untuk membetulkan kekurangan unsur ini dalam badan, pengambilan sediaannya setiap hari (zink oksida, sulfat atau aspartat) pada dos 90-150 mg zink tulen diperlukan.

Vitamin

Harus diingat bahawa kesan "membatalkan kebisingan" vitamin tidak disahkan dalam kajian. Beberapa pengurangan kebisingan dan peningkatan ketajaman pendengaran dapat dilihat pada pesakit yang pada awalnya kekurangan vitamin.

Walaupun begitu, vitamin B neurotropik dapat digunakan dalam perawatan kompleks. Mereka mempunyai kesan positif terhadap perubahan radang dan degeneratif pada saraf, kerana mereka berperanan penting dalam metabolisme karbohidrat, protein dan lemak, dan sintesis ATP. Vitamin B menguatkan tindakan satu sama lain, secara positif mempengaruhi sistem neuromuskular. Vitamin B12 mengambil bahagian dalam sintesis sarung saraf myelin, merangsang metabolisme asid nukleik dan mengurangkan rasa sakit pada saraf periferal..

Rawatan untuk tinnitus berdenyut

Rawatan untuk berdenyut tinnicus bergantung kepada penyebabnya. Sekiranya dia muncul dengan latar belakang hipertensi, ubat antihipertensi dan diuretik diresepkan. Semua ubat di atas yang meningkatkan peredaran serebrum adalah relevan. Memandangkan bahawa patologi vaskular sering menyebabkan pening, tinitus dan kebisingan kepala, ubat dengan bahan aktif betahistine dihydrochloride berkesan (Betaserk, Vestibo, Westinorm). Ubat ini mempunyai kesan sampingan minimum dan boleh diterima dengan baik pada usia apa pun..

Mengubati tinnitus yang berterusan adalah masalah yang lebih serius. Ubat di atas harus diambil sekurang-kurangnya tiga bulan, selepas itu keberkesanannya dinilai. Dalam kes sedemikian, semua pesakit disyorkan latihan autologous, yoga, auto-training, physiotherapy, exercise relax, latihan pernafasan dan penggunaan tinnitus maskker (masukkan ke dalam saluran telinga).

Sejumlah penulis, dengan adanya kegelisahan dan gangguan afektif, menganggap penggunaan ubat psikotropik berkesan dalam rawatan tinnitus yang berterusan. Telah diperhatikan bahawa pada orang yang mengalami kemurungan, persepsi tinnitus luar adalah lebih akut daripada yang lain. Kesan positif ubat psikotropik dinyatakan dalam meningkatkan toleransi dan mengurangkan intensiti.

Dengan ketidakupayaan emosi, kerengsaan dan gangguan tidur yang teruk, kursus rawatan terapi ditunjukkan. Psikoterapi adalah salah satu tempat utama dalam rawatan pesakit seperti itu. Pada masa ini, dua bidang digunakan: terapi latihan semula (TRT) dan psikocorrection tingkah laku kognitif. Terapi latihan semula adalah penggunaan penyekat audio jangka panjang (penjana kebisingan jalur lebar) dan latihan pesakit selari yang bertujuan untuk membuat bunyi biasa bagi tubuh dan pesakit tidak lagi memperhatikannya.

Rawatan Tinnitus

Kebisingan di telinga dan kepala dapat menyebabkan pelanggaran aliran keluar vena di kolam vertebrobasilar dan kemerosotan bekalan arteri otak. Sekiranya pelanggaran aliran keluar vena dalam sistem kolam vertebrobasilar dikesan, bunyi di telinga dan kepala dapat dihilangkan dengan pelantikan venotonik - Venoruton, Troxevasin, Detralex. Actovegin memberikan kesan yang baik sebagai pembetulan gangguan peredaran mikro dan hirudoterapi (2 kali seminggu, 7-10 sesi). Kesakitan di kepala sering berlaku selepas bersenam kerana peningkatan nada otot leher, aliran keluar vena yang semakin teruk, dan peningkatan tekanan intrakranial. Ubat pilihan dalam kes ini adalah relaksan otot (menghilangkan kekejangan otot) dan diuretik.

Sekiranya terdapat gangguan sirkulasi vena kronik, tidak hanya tablet, tetapi gaya hidup tertentu mempunyai kesan: latihan untuk menghilangkan ketegangan pada otot leher, berjalan kaki, aktiviti fizikal sederhana, penurunan berat badan - semua langkah ini meningkatkan peredaran darah.

Dengan osteochondrosis serviks, ensefalopati disirkulasi, dan arteriosklerosis serebrum, terdapat kemerosotan peredaran darah di otak. Pada peringkat awal, pesakit mengadu pening, sakit kepala, kebisingan di kepala dan gangguan ingatan. Dengan kemajuan proses (dengan iskemia serebrum kronik), ketidakstabilan berjalan dan kecacatan ditambahkan. Dalam penyakit ini, ubat-ubatan yang meningkatkan peredaran serebrum diresepkan, iaitu, arah utama rawatan adalah penekanan pada faktor "vaskular".

Sebagai pilihan, anda boleh mempertimbangkan bukan hanya Vinpocetine, yang telah dibincangkan di atas, tetapi Vinpotropil (dalam komposisinya Vinpocetine dan Piracetam). Ini adalah tablet untuk pening dan kebisingan, yang disebabkan oleh bahan aktif yang membentuk komposisinya. Kesan utama vinpocetine adalah vasodilatasi dan normalisasi metabolisme otak. Piracetam meningkatkan aliran darah serebrum, oleh itu, mengurangkan keparahan pening dan bahkan menghentikannya sepenuhnya pada beberapa pesakit. Cinnarizine juga banyak digunakan untuk penyakit otak vaskular dalam kombinasi dengan gangguan kokleovestibular..

Kombinasi cinnarizine dan dimenhydrinate (ubat Arlevert) disyorkan untuk pesakit tinnitus dan pening, penggunaannya selama 2 bulan memberikan pengurangan yang signifikan dalam gejala vestibular dan tinnitus. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dimenhydrinate mempengaruhi struktur pusat dan menghilangkan gangguan peredaran mikro, dan cinnarizine bertindak pada pautan periferal (labirin), meningkatkan aliran darah arteri di dalamnya, mencegah kematian sel rambut dan menyokong fungsi labirin. Ubat ini juga berjaya digunakan dalam penyakit Meniere..

Ubat seterusnya yang berkesan menghilangkan pening dan tinitus tanpa menekan fungsi labirin adalah Betaserk. Ia bertindak pada aliran darah koklea dan alat vestibular (pusat dan periferal). Ia membantu meningkatkan peredaran darah di telinga dalam, oleh itu ia berkesan untuk gangguan koklea. Menemukan penggunaan yang lebih besar dalam penyakit Meniere.

Ubat yang telah lama digunakan untuk memperbaiki peredaran serebrum adalah Tanakan. Ia adalah ekstrak dari bahan tanaman ginkgo biloba. Mengandungi glikosida flavonoid yang mempengaruhi aliran darah serebrum.

Menurut data eksperimen, ginkgolida mengurangkan kelikatan darah, meningkatkan reologi (kelancaran) dan peredaran mikro. Ubat ini mengatur nada arteriol, meningkatkan nada vena, mempunyai kesan antioksidan. Secara umum, ia menormalkan peredaran darah (serebrum dan periferal) dan metabolisme pada neuron otak. Petunjuk untuk pelantikan Tanakan adalah: pening, kehilangan pendengaran sensorineural, ensefalopati peredaran darah, tinitus dan pelbagai jenis angiopati.

Antara persiapan gingko biloba boleh disebut Bilobil. Kelebihannya ialah ia boleh didapati dalam dos 40 mg dan 80 mg, yang memudahkan mengubah dosnya. Nicergoline berkesan untuk mengawal kebisingan..

Dengan hipertensi arteri dan aterosklerosis arteri utama kepala, sebagai tambahan kepada ubat yang disenaraikan yang meningkatkan peredaran serebrum, perlu menetapkan ubat antiplatelet dan ubat penurun lipid. Kesan antiplatelet diberikan oleh: asid acetylsalicylic (dos 75-300 mg sehari) dan clopidogrel (dos 75 mg sehari). Peningkatan tahap lipid memerlukan penggunaan ubat penurun lipid. Kumpulan statin yang paling kerap digunakan (Simvor, Zokor, Rovakor, Medostatin, Simgal).

Ubat apa yang akan membantu untuk tinnitus?

Seperti yang kita ketahui dalam setiap kes, rawatannya berbeza. Dengan sejuk, bunyi sementara, deringan dan telinga tersumbat berlaku. Ini disebabkan oleh Eustacheitis (keradangan pada tiub Eustachian). Keadaan ini dapat diubati dan dalam masa 7-10 hari (bergantung kepada tahap keparahan), fenomena kebisingan, kesesakan dan autofoni hilang. Sekiranya telinga tersumbat, titisan vasokonstriktor (dekongestan) harus digunakan dan dimasukkan ke dalam hidung. Dengan rhinosinusitis dan tinnitus yang berkaitan dengan disfungsi tubular, dekongestan digunakan selama 3-5 hari. Carbocysteine ​​(ubat Bronchobos) berkesan, yang digunakan dalam 2 kapsul tiga kali dalam masa 10 hari. Juga perlu melakukan latihan terapeutik untuk memulihkan fungsi saluran pendengaran 4-5 kali sehari.

Sekiranya disfungsi saluran pendengaran dikaitkan dengan rhinitis kronik yang bersifat alergi, keadaan ini dapat diatasi dengan kortikosteroid. Kortikosteroid yang dihirup (budesonide) membantu menghilangkan kebisingan di telinga kiri atau kanan, bergantung pada bahagian mana terdapat keradangan pada tiub Eustachian. Budesonide disuntik dalam 2 dos pada setiap separuh hidung 2 kali sehari untuk jangka masa yang panjang (selama sebulan). Kemudian, selama dua minggu, nisbahnya dikurangkan menjadi sekali pada waktu pagi, menyemburkan 2 dos pada setiap separuh hidung. Penggunaan kortikosteroid yang dihirup mengurangkan intensiti, dan kadang-kadang menghilangkan bunyi telinga sepenuhnya.

Pada penyakit radang atau alergi kronik organ ENT dengan gangguan ventilasi telinga tengah, yang menyebabkan kebisingan, penggunaan antihistamin juga ditunjukkan. Antihistamin, selain meningkatkan pernafasan hidung dan fungsi tiub Eustachian, juga mengurangkan pembentukan endolymph di telinga, yang akhirnya menyebabkan ventilasi telinga yang mencukupi. Kehadiran kesan sedatif dalam antihistamin berguna untuk kegelisahan, yang selalu menyertai kebisingan subjektif. Antara antihistamin dengan kesan psikotropik yang ketara boleh dipanggil Pipolfen dan Hydroxysin (Atarax, Hydroxysin-native).

Dengan sindrom Meniere semasa tempoh penyitaan, penggunaan berkesan: Betaserka, Cinnarizine dan diuretik. Pesakit diberi diet rendah garam (garam 1 g / hari), dengan kandungan gula rendah dan makanan terhad kaya dengan kolesterol. Dalam tempoh interictal, persediaan homeopati dapat digunakan (Cerebrum Compositum N, Vertigo-gel, Tinnitus D 60).

Dalam penyakit Meniere, rawatan ditujukan untuk memfasilitasi toleransi pening, tetapi tidak mempengaruhi perjalanan prosesnya dan tidak menghalang perkembangan gangguan pendengaran secara beransur-ansur. Dalam peri interictal, pesakit ditunjukkan pemulihan vestibular - satu set latihan khas. Terdapat pendapat bahawa ubat penenang dari siri benzodiazepine tidak boleh digunakan untuk penyakit Meniere kerana mereka melanggar fungsi organ keseimbangan dan menyulitkan pemulihan vestibular..

Mengkaji ulasan mengenai rawatan tinitus, kita dapat menyimpulkan bahawa Betaserk banyak membantu jika pening dan kebisingan dikaitkan dengan alat koklea, dan ada yang menggunakan Vinpocetine jika pening dan kebisingan berasal dari vaskular. Jangan cuba dirawat sendiri, kerana hanya doktor yang dapat mengetahui penyebab kebisingan subjektif.

Mengenai penyediaan ginkgo biloba, kesannya paling tidak dapat diucapkan dan berlaku selepas rawatan yang lama (sekurang-kurangnya 3-4 bulan). Sebilangan pesakit lebih suka ubat Ginkoum Evalar atau Bilobil. Dalam ulasan mereka, pesakit berkongsi pemerhatian bahawa kebisingan muncul atau menguatkan pada saat-saat tekanan berlebihan - kerja keras tujuh hari seminggu, kekurangan tidur yang berterusan, keletihan. Pengambilan alkohol juga mempengaruhi penampilan bunyi bising, meningkatkannya.

Dari perkara di atas menunjukkan bahawa rawatan tinnitus dan kebisingan kepala adalah tugas yang sukar, memerlukan pendekatan bersepadu, tetapi walaupun begitu, kesannya tidak selalu dicapai. Oleh itu, rawatan dengan ubat-ubatan rakyat harus dianggap sebagai kaedah yang tidak berkesan untuk menghilangkan kebisingan subjektif..