Image

Punca sesak nafas: dengan kegagalan jantung, ketika berjalan, dengan bersenam

Sesak nafas - perasaan kekurangan udara, yang berkaitan dengan keperluan untuk menguatkan pernafasan. Ini adalah salah satu aduan yang paling biasa dilakukan oleh pesakit ketika mereka mengunjungi doktor am atau doktor am..

Ini adalah tanda umum penyakit pelbagai organ dan sistem tubuh manusia - pernafasan, kardiovaskular, endokrin, saraf.

  • penyakit berjangkit
  • pelbagai jenis mabuk
  • proses keradangan neuromuskular
  • tetapi ia juga dapat terjadi pada orang yang benar-benar sihat yang kelebihan berat badan dengan tubuh ditahan - gaya hidup yang tidak menentu, kegemukan
  • pada individu yang mempunyai sistem saraf labil sebagai reaksi psiko-emosi terhadap tekanan
  • dengan gangguan metabolik, penyakit darah, onkologi

Gejala ini mungkin bersifat kompensasi patologi dan fisiologi, dan keparahannya selalunya tidak sesuai dengan tahap gangguan patologi dalam badan. Sifat multifaktorial dan kekhususan rendah dalam banyak kes menyukarkan penggunaannya untuk diagnosis atau penilaian keparahan penyakit tertentu. Walau bagaimanapun, pemeriksaan terperinci dan pelbagai peringkat pesakit untuk menentukan penyebab dyspnea adalah wajib.

Apakah sesak nafas?

Sesak nafas, atau dyspnea (gangguan pernafasan) mungkin disertai dengan gangguan pernafasan objektif (kedalaman, frekuensi, irama) atau hanya sensasi subjektif.

Menurut definisi ahli akademik Votchal B.E., sesak nafas terutamanya sensasi pesakit, memaksanya untuk membatasi aktiviti fizikal atau meningkatkan pernafasan.

Sekiranya gangguan pernafasan tidak menyebabkan sensasi, maka istilah ini tidak digunakan, dan kita hanya boleh membicarakan tentang menilai sifat pelanggaran, iaitu sukar bernafas, cetek, tidak teratur, terlalu dalam, meningkat. Walau bagaimanapun, penderitaan dan reaksi psikologi pesakit tidak menjadi nyata dari ini.

Pada masa ini, definisi konsep sesak nafas, dicadangkan oleh masyarakat toraks (toraks) Amerika Syarikat. Sesuai dengannya, sesak nafas adalah gambaran persepsi subjektif pesakit mengenai ketidakselesaan pernafasan dan merangkumi pelbagai sensasi kualitatif yang bervariasi dalam intensitasnya. Perkembangannya boleh menyebabkan reaksi fisiologi dan tingkah laku sekunder dan mungkin disebabkan oleh interaksi faktor psikologi, fisiologi, sosial dan persekitaran. Tahap sesak nafas berikut dibezakan:

Tidak sesak nafasDyspnea semasa bersenam hanya berlaku semasa latihan fizikal yang teruk (bermain sukan, mengangkat berat tangga, berjoging, berenang berpanjangan), kemudian pernafasan cepat pulih
Sesak nafas ringanBerlakunya sesak nafas ketika berjalan pantas, lama menaiki tangga, atau menanjak
Rata-rataKerana sukar bernafas, seseorang terpaksa berjalan dengan lebih perlahan, kadang-kadang berhenti ketika berjalan untuk menarik nafas
BeratSemasa berjalan, pesakit berhenti setiap beberapa minit, iaitu tidak melebihi 100 meter dan berhenti untuk memulihkan pernafasan
Sangat beratDyspnea berlaku walaupun pada waktu rehat atau sedikit pergerakan atau semasa melakukan aktiviti fizikal, pesakit biasanya tidak keluar dari rumah

Pandangan sesak nafas yang lebih lengkap ditunjukkan oleh contoh berikut..

  • Bilangan nafas yang normal bagi orang yang sihat dalam keadaan tenang adalah 14 - 20 dalam 1 minit.
  • Pada seseorang yang tidak sedarkan diri kerana penyakit, boleh menjadi tidak teratur, melebihi kekerapan norma atau jarang berlaku. Keadaan ini dianggap sebagai kegagalan pernafasan, tetapi tidak disebut sesak nafas..
  • Dyspnea juga dianggap sebagai keadaan (yang tidak dapat diukur dengan kaedah apa pun) - pesakit mengeluh tentang perasaan kekurangan udara pada kadar normal pernafasan dan irama, dan dyspnea hanya berlaku dengan peningkatan inspirasi.

Oleh itu, definisi yang diterima, serta definisi ahli akademik Votchal B.E., menganggap gejala ini sebagai persepsi subjektif psikologi, kesedaran rangsangan fisiologi atau patologi dan perubahan dalam tubuh.

Seseorang menggambarkan sesak nafas, seperti sakit, dengan pelbagai ekspresi emosi yang berwarna-warni:

  • sensasi tercekik
  • kekurangan udara
  • kenyang dada
  • rasa kekurangan udara paru-paru
  • "Keletihan dada"

Sesak nafas boleh menjadi fisiologi, "selamat" - reaksi normal badan, dan patologi, kerana ia adalah salah satu gejala sejumlah penyakit:

Perubahan pernafasan fisiologi yang cepat kembali normal
  • semasa berlari, bersenam di gim, berenang di kolam renang
  • cepat menaiki tangga
  • semasa melakukan senaman fizikal yang berat
  • dengan reaksi emosi yang ketara dalam badan yang sihat (pengalaman, tekanan, ketakutan)
Reaksi patologi yang berlaku dengan penyakit

Sesak nafas semasa bersenam berlaku walaupun dengan intensiti yang lemah, tekanan yang tidak ketara. Penyebab sesak nafas ketika berjalan adalah penyakit paru-paru, jantung, anemia, penyakit sistem endokrin, sistem saraf, dll..

Mekanisme Pembentukan Gejala

Malangnya, selalunya banyak doktor mengaitkan mekanisme permulaan dan perkembangan dyspnea hanya dengan:

  • halangan saluran udara pada jarak dari pita suara di laring ke alveoli
  • dengan kegagalan jantung menyebabkan kesesakan di paru-paru.

Berdasarkan kesimpulan ini (sering salah), dibina rancangan untuk pemeriksaan dan rawatan diagnostik instrumental dan makmal.

Walau bagaimanapun, patogenesis dyspnea jauh lebih rumit, dan penyebabnya jauh lebih besar. Terdapat banyak cadangan untuk perkembangan sesak nafas. Teori yang paling meyakinkan adalah berdasarkan konsep persepsi dan analisis oleh otak impuls yang memasukinya sebagai akibat ketidakcocokan antara regangan dan ketegangan otot pernafasan.

Tahap kerengsaan ujung saraf, yang mengawal ketegangan otot dan menghantar isyarat ke otak, tidak sesuai dengan panjang otot-otot ini. Diasumsikan bahawa perbezaan seperti itu adalah alasan bagi seseorang untuk merasakan bahawa nafas yang diambil terlalu kecil jika dibandingkan dengan ketegangan kumpulan otot pernafasan. Dorongan dari ujung saraf saluran pernafasan atau tisu paru-paru melalui saraf vagus memasuki sistem saraf pusat dan membentuk perasaan tidak sedar pernafasan yang sedar atau tidak sedar, iaitu perasaan sesak nafas.

Skema yang dijelaskan memberikan idea umum mengenai pembentukan dyspnea. Ia hanya sesuai untuk pembenaran separa, misalnya, penyebab sesak nafas ketika berjalan atau aktiviti fizikal yang lain, kerana dalam hal ini kerengsaan chemoreceptors dengan peningkatan kepekatan karbon dioksida dalam darah juga penting..

Sebilangan besar penyebab dan varian patogenesis disebabkan oleh pelbagai proses fisiologi dan unit struktur anatomi yang memastikan pernafasan normal. Mekanisme ini atau selalu berlaku, bergantung pada keadaan yang memprovokasi itu. Sebagai contoh, ia boleh berlaku dengan kerengsaan reseptor laring atau trakea, bronkus sederhana dan kecil, otot pernafasan, semuanya pada masa yang sama, dll. Walau bagaimanapun, prinsip pelaksanaan dan mekanisme sesak nafas dalam keadaan yang sama adalah sama..

Oleh itu, sesak nafas dicirikan oleh kesedaran tentang pengaktifan otak yang berlebihan oleh impuls dari pusat pernafasan di medula oblongata. Pada gilirannya, ia dibawa ke keadaan aktif dengan isyarat menaik yang timbul akibat kerengsaan reseptor periferal pada pelbagai struktur badan dan disebarkan melalui pengaliran saluran saraf. Semakin kuat perengsa dan disfungsi pernafasan, semakin berat dyspnea.

Dorongan patologi mungkin berasal dari:

  • Pusat mereka berada di korteks serebrum.
  • Baroreceptor dan mekanoreceptor otot pernafasan dan otot atau sendi lain.
  • Kimia reseptor yang bertindak balas terhadap perubahan kepekatan karbon dioksida dan terletak di badan karotid arteri, aorta, otak, dan bahagian lain dari sistem peredaran darah.
  • Reseptor yang bertindak balas terhadap perubahan keadaan asid-asas darah.
  • Akhir intrathoracic saraf vagus dan phrenic.

Kaedah tinjauan

Untuk tahap tertentu, kaedah tambahan kajian instrumental dan makmal membantu membuktikan kehadiran sesak nafas dan menentukan penyebabnya. Ini adalah:

  • soal selidik khas dengan sistem berbilang titik untuk menjawab soalan;
  • spirometri, dengan bantuan volume dan kelajuan inspirasi dan ekspirasi udara diukur;
  • pneumotachography, yang membolehkan anda merakam kelajuan aliran udara volumetrik semasa pernafasan tenang dan paksa;
  • ujian dengan menggunakan latihan fizikal dos pada ergometer basikal atau simulator treadmill;
  • melakukan sampel dengan ubat-ubatan yang menyebabkan penyempitan bronkus;
  • penentuan ketepuan oksigen darah menggunakan alat oksimeter nadi sederhana;
  • kajian makmal mengenai komposisi gas dan keadaan asid-asas darah, dll..

Klasifikasi klinikal jenis dyspnea

Dalam perubatan praktikal, walaupun sesak nafas yang tidak spesifik, ia dianggap sebagai kombinasi dengan gejala lain sebagai tanda diagnostik dan prognostik dalam pelbagai keadaan dan proses patologi. Terdapat banyak klasifikasi varian gejala ini, yang menunjukkan hubungan dengan kumpulan penyakit tertentu. Dalam banyak keadaan patologi, menurut petunjuk utama, ia mempunyai mekanisme pembangunan bercampur. Untuk tujuan praktikal, dispnea dibahagikan kepada empat jenis utama:

  • Tengah
  • Pulmonari
  • Hati
  • Hematogen

Dyspnea genesis pusat - dengan neurologi atau tumor otak

Ini berbeza dengan yang lain kerana ia sendiri adalah penyebab gangguan dalam proses pertukaran gas, sementara jenis sesak nafas lain timbul akibat pertukaran gas yang sudah terganggu dan bersifat pampasan. Pertukaran gas dengan dyspnea pusat terganggu kerana kedalaman pernafasan patologi, frekuensi atau irama, tidak mencukupi untuk keperluan metabolisme. Gangguan pusat seperti itu mungkin berlaku:

  • akibat daripada pengambilan pil narkotik atau tidur yang berlebihan
  • dengan tumor saraf tunjang atau otak
  • neurosis
  • keadaan psikoemosi dan kemurungan yang teruk

Dalam gangguan psikoneurotik, aduan dyspnea biasanya disampaikan oleh 75% pesakit yang dirawat di klinik keadaan neurotik dan pseudoneurosis, ini adalah orang-orang yang sangat responsif terhadap tekanan, hipokondria yang sangat senang. Ciri khas gangguan pernafasan psikogenik adalah iringan kebisingan - sering mengerang, mendesah berat, rintihan.

  • orang tersebut mengalami kekurangan udara yang berterusan atau berkala, adanya penyumbatan pada laring atau di bahagian atas dada
  • keperluan untuk nafas tambahan dan kemustahilan pelaksanaannya "pernafasan korset"
  • cuba buka semua pintu dan tingkap atau berlari ke jalan "ke udara"
  • pesakit seperti itu merasa sakit di kawasan jantung jika tidak ada patologi, yakin bahawa mereka mengalami kegagalan jantung, dan takut mati kerana sesak nafas sambil tidak peduli dengan penyakit lain.

Gangguan ini disertai oleh peningkatan frekuensi atau kedalaman pernafasan yang tidak masuk akal, yang tidak memberikan kelegaan, kemustahilan menahan nafas. Serangan asma bronkial atau stenosis laring palsu kadang-kadang berlaku selepas mengalami atau konflik, malah membingungkan bagi doktor yang berpengalaman.

Dyspnea yang bersifat pusat dapat menampakkan dirinya dengan pelbagai cara:

Tachypnea

Tachyponea - peningkatan mendadak pada kadar pernafasan hingga 40 - 80 atau lebih dalam 1 minit, yang menyebabkan penurunan karbon dioksida dalam darah dan, sebagai hasilnya:

Tachypnea boleh berlaku dengan emboli paru, radang paru-paru, peritonitis, kolesistitis akut, neurosis, terutamanya dengan histeria, sakit otot di dada, demam, kembung perut dan keadaan lain.

Bradypnea

Nafas dalam, tetapi jarang, kurang dari 12 dalam 1 minit, yang berlaku ketika pengangkutan udara melalui saluran pernafasan atas sukar. Varian sesak nafas ini berlaku:

  • semasa menggunakan dadah
  • ketumbuhan otak
  • Sindrom Pickwick

ketika bernafas dalam mimpi disertai dengan berhenti hingga 10 saat atau lebih, selepas itu tachypnea masuk ketika terbangun sepenuhnya.

Dysrhythmia

Pelanggaran irama pernafasan dalam amplitud dan kekerapan.

  • Ia berlaku, sebagai contoh, dalam keadaan kekurangan injap aorta, ketika, ketika ventrikel kiri jantung berkontraksi, peningkatan jumlah darah memasuki lengkungan aorta, dan oleh itu otak, dan ketika ventrikel mengendur, terdapat aliran balik darah yang tajam kerana tidak adanya halangan, yaitu adanya injap cacat aorta.
  • Ini terutama dinyatakan semasa tekanan psiko-emosi, yang menyebabkan "panik pernafasan" dan ketakutan akan kematian..

Dyspnea dalam kegagalan jantung

Salah satu gejala utama penyakit jantung adalah sesak nafas. Penyebab yang paling biasa adalah tekanan darah tinggi di saluran jantung. Pada mulanya (pada tahap awal), pesakit dengan kegagalan jantung mengalami "kekurangan udara" hanya dengan latihan fizikal, ketika penyakit itu berlangsung, dispnea mulai terganggu walaupun dengan sedikit usaha, dan kemudian pada waktu rehat.

Dyspnea dalam kegagalan jantung mempunyai mekanisme campuran, di mana rangsangan pusat pernafasan di medulla oblongata oleh impuls dari kelantangan dan baroreceptor dari katil vaskular memainkan peranan utama. Mereka, pada gilirannya, disebabkan terutamanya oleh kegagalan peredaran darah dan stasis darah di urat paru-paru, peningkatan tekanan darah dalam peredaran paru. Kemerosotan penyebaran gas di paru-paru, pelanggaran keanjalan dan kepatuhan tisu paru-paru, dan penurunan kegembiraan pusat pernafasan juga penting..

Sesak nafas dalam kegagalan jantung adalah:

Polypnoea

apabila peningkatan pertukaran gas dicapai kerana pernafasan yang lebih dalam dan lebih kerap pada masa yang sama. Parameter ini bergantung pada peningkatan beban di jantung kiri dan peredaran paru (di paru-paru). Polipnoea dengan penyakit jantung diprovokasi terutamanya oleh sedikit aktiviti fizikal (menaiki tangga), ia boleh berlaku pada suhu tinggi, kehamilan, apabila kedudukan menegak badan berubah menjadi mendatar, dengan batang tubuh, gangguan irama jantung.

Orthopnea

Ini adalah keadaan di mana pesakit terpaksa (bahkan tidur) dalam keadaan tegak. Ini menyebabkan aliran darah ke kaki dan bahagian bawah badan, memunggah peredaran paru-paru dan menyebabkan pernafasan lebih mudah.

Asma jantung

Paroxysm nokturnal dyspnea, atau asma jantung, yang merupakan perkembangan edema paru. Sesak nafas disertai dengan rasa sesak nafas, kering atau basah (dengan sputum berbuih) batuk, kelemahan, berpeluh, takut mati.

Dispnea paru

Ia diprovokasi oleh pelanggaran mekanisme pernafasan pada bronkitis, radang paru-paru, asma bronkial, gangguan fungsi diafragma, kelengkungan tulang belakang yang ketara (kyphoscoliosis). Dispnea paru dibahagikan kepada:

Dispnea pernafasan - kesukaran bernafas

Dengan varian dyspnea ini, semua otot tambahan mengambil bahagian dalam tindakan inspirasi. Ia timbul:

  • dengan kesukaran bernafas sekiranya kehilangan keanjalan tisu paru-paru dengan pneumosklerosis, fibrosis, pleurisy, tuberkulosis paru biasa, barah paru-paru
  • stratifikasi pleura kasar dan karsinomatosis
  • diafragma yang tinggi kerana mengandung
  • kelumpuhan frenik pada spondylitis ankylosing
  • pada pesakit dengan asma bronkial dengan penyempitan bronkus akibat pneumothorax atau pleurisy
  • dispnea inspirasi boleh disebabkan oleh badan asing di saluran udara
  • tumor laring
  • bengkak pita suara dengan stenosis laring (sering pada kanak-kanak di bawah umur 1 tahun; lihat batuk menyalak pada kanak-kanak dan rawatan laringitis pada kanak-kanak)

Dispnea ekspirasi - kesukaran menghembus nafas

Ia dicirikan oleh kesukaran menghembuskan nafas kerana perubahan pada dinding bronkus atau kekejangan mereka, kerana edema keradangan atau alergi pada selaput lendir pokok bronkus, dan pengumpulan dahak. Selalunya ia berlaku dengan:

  • serangan asma
  • bronkitis obstruktif kronik
  • emfisema

Sesak nafas seperti itu juga berlaku dengan penyertaan bukan sahaja pernafasan, tetapi juga otot pembantu, walaupun kurang jelas daripada versi sebelumnya.

Dengan penyakit paru-paru pada tahap lanjut, serta dengan kegagalan jantung, dispnea dapat dicampur, iaitu, ekspirasi dan inspirasi, ketika sukar untuk menghirup dan menghembuskan.

Jenis dyspnea hematogen

Spesies ini paling jarang dijumpai, dibandingkan dengan pilihan sebelumnya, dan dicirikan oleh frekuensi tinggi dan kedalaman pernafasan. Ia dikaitkan dengan perubahan PH darah dan kesan toksik produk metabolik, khususnya urea, di pusat pernafasan. Selalunya, patologi ini berlaku dengan:

  • gangguan endokrin - bentuk diabetes mellitus yang teruk, tirotoksikosis
  • kegagalan hati dan buah pinggang
  • dengan anemia

Dalam kebanyakan kes, dispnea bercampur. Dalam kira-kira 20%, penyebabnya, walaupun pemeriksaan pesakit terperinci, masih belum dapat ditentukan..

Dyspnea dengan penyakit endokrin

Orang yang menderita diabetes mellitus, obesiti, tirotoksikosis dalam kebanyakan kes juga mengalami sesak nafas, penyebab berlakunya gangguan endokrin adalah seperti berikut:

  • Pada diabetes mellitus, perubahan dalam sistem kardiovaskular semestinya berlaku dari masa ke masa, ketika semua organ mengalami kelaparan oksigen. Lebih-lebih lagi, lambat laun dengan diabetes, fungsi ginjal (nefropati diabetes) terganggu, anemia berlaku, yang seterusnya memperburuk hipoksia dan meningkatkan sesak nafas.
  • Obesiti - jelas bahawa dengan kelebihan tisu adiposa, organ-organ seperti jantung dan paru-paru mengalami tekanan yang meningkat, yang juga menyulitkan fungsi otot pernafasan, menyebabkan sesak nafas ketika berjalan, ketika berolahraga.
  • Dengan tirotoksikosis, apabila pengeluaran hormon tiroid berlebihan, semua proses metabolik meningkat dengan mendadak, yang meningkatkan keperluan oksigen. Lebih-lebih lagi, apabila hormon berlebihan, ia meningkatkan jumlah kontraksi jantung, sementara jantung tidak dapat membekalkan darah (oksigen) sepenuhnya ke semua organ dan tisu, oleh itu tubuh berusaha untuk mengimbangi hipoksia ini - akibatnya, sesak nafas berlaku.
Dyspnea dengan anemia

Animasi adalah sekumpulan keadaan patologi badan, di mana komposisi darah berubah, jumlah sel darah merah dan hemoglobin menurun (dengan pendarahan yang kerap, barah darah, pada vegetarian, setelah penyakit berjangkit yang teruk, dengan proses onkologi, gangguan metabolik kongenital). Dengan bantuan hemoglobin dalam badan, oksigen dihantar dari paru-paru ke tisu, masing-masing, dengan kekurangannya, organ dan tisu mengalami hipoksia. Tubuh berusaha untuk mengimbangi peningkatan keperluan oksigen dengan meningkatkan dan memperdalam inspirasi - sesak nafas berlaku. Selain sesak nafas dengan anemia, pesakit merasa pening (penyebab), kelemahan, tidur menurun, selera makan, sakit kepala, dll..

Dalam tahanan

Bagi doktor, sangat penting:

  • menunjukkan penyebab sesak nafas semasa latihan fizikal atau reaksi emosi;
  • memahami dan mentafsir betul aduan pesakit;
  • penjelasan mengenai keadaan di mana gejala ini berlaku;
  • kehadiran gejala lain yang menyertai sesak nafas.

Sama pentingnya ialah:

  • idea umum pesakit mengenai sesak nafas;
  • pemahamannya mengenai mekanisme dyspnea;
  • akses tepat pada masanya ke doktor;
  • penerangan perasaan pesakit yang betul.

Oleh itu, sesak nafas adalah kompleks gejala yang wujud dalam keadaan fisiologi dan banyak keadaan patologi. Pemeriksaan pesakit harus dilakukan secara individu dengan menggunakan semua teknik yang ada, yang memungkinkan untuk memaknakannya untuk memilih kaedah rawatan yang paling rasional.

Mengapa sesak nafas muncul ketika berjalan - sebab, rawatan

Sesak nafas adalah perasaan bernafas yang tidak biasa atau keperluan untuk bernafas lebih kuat. Sesak nafas dapat didefinisikan sebagai ketidakselesaan pernafasan, sesak nafas, perasaan tidak selesa atau tidak menyenangkan pernafasan sendiri, atau kesedaran kesukaran bernafas.

Sesak nafas sebagai tanda kegagalan pernafasan muncul dalam kes ketidakupayaan sistem pernafasan manusia untuk memenuhi keperluan tubuh untuk pertukaran gas. Keadaan ini berlaku apabila permintaan oksigen badan meningkat atau penghantaran oksigen ke tisu terganggu (dengan sejumlah penyakit kardiovaskular dan bronkopulmonari).

Punca sesak nafas ketika berjalan

Selalunya, penyebab sesak nafas ketika berjalan adalah patologi dalam kerja jantung, penyakit paru-paru dan bronkus, kerongkong dan pelanggaran fungsi sistem peredaran darah. Perlu diperhatikan bahawa walaupun dengan penyimpangan yang dapat diabaikan, orang luar yang cukup taat mudah mengenal pasti dan mendiagnosis sesak nafas. Sesak nafas menampakkan dirinya sebagai sesak nafas, sakit tekak dan saluran darah, sakit di jantung dan gangguan dalam kerjanya, dan di samping itu, kadang-kadang seseorang mungkin mendapat darah dari kerongkong atau hidung.

Terdapat beberapa kumpulan penyebab yang boleh menyebabkan sesak nafas:

  1. Latihan fizikal;
  2. Dystonia vegetatif-vaskular;
  3. Neurosis, serangan panik, ketakutan dan kegelisahan;
  4. Penyakit paru obstruktif kronik;
  5. Anemia;
  6. Obesiti;
  7. Penyakit paru paru
  8. Penyakit jantung koronari;
  9. Kegagalan jantung kongestif;
  10. Asma jantung, atau dispnea nokturnal paroxysmal;
  11. Tromboemboli paru (penyumbatan oleh pembekuan darah).

Penyakit dan keadaan di atas adalah yang paling biasa. Sekiranya anda mengalami sesak nafas, lebih baik berjumpa doktor untuk mengetahui sebab tertentu dari kekurangan udara.

Adalah sangat penting untuk segera berjumpa pakar atau menghubungi pasukan ambulans jika anda tiba-tiba mengalami sesak nafas, terutamanya jika disertai dengan sakit dada, loya, muntah, atau demam. Tanda-tanda ini dapat menunjukkan penyakit yang sangat serius. Dalam keadaan apa pun, doktor akan dapat menentukan rancangan pemeriksaan individu untuk menentukan penyebabnya.

Punca Dyspnea Pulmonari

Dispnea paru adalah salah satu yang disebabkan oleh penyakit dan patologi paru-paru..

  1. Dispnea ekspirasi adalah bentuk yang paling biasa, yang ditentukan oleh kesukaran untuk menghembus nafas dan berlaku apabila lumen di bronkus menyempit kerana edema, kekejangan atau penyumbatan oleh dahak. Untuk mengatasi masalah ini dalam proses pernafasan, perlu menguatkan kerja otot pernafasan, tetapi ini juga tidak mencukupi, dan kitaran pernafasan sukar dilakukan.
  2. Dispnea pernafasan. Pesakit mengalami kesukaran untuk bernafas. Ini disebabkan oleh pengumpulan cecair di dada dengan fenomena tumor, edema laring, fibrosis, pleurisy dan lain-lain. Seseorang tidak boleh bercakap tanpa nafas berulang kali. Kemunculan sesak nafas adalah mungkin walaupun dengan sedikit latihan fizikal. Penyedutan disertai dengan suara bersiul.

Dyspnea dalam kegagalan jantung

Terdapat juga sesak nafas dalam kegagalan jantung. Penipisan dinding saluran darah, kecacatan septum, kegagalan jantung, stenosis secara langsung mempengaruhi kejadiannya.Kecacatan jantung juga merupakan salah satu penyebab dyspnea jantung. Akibatnya, kebuluran oksigen muncul, itu juga penyebab sesak nafas ketika berjalan. Gejala sesak nafas ini adalah orthopnea dan polypnoea..

  1. Polypnoea. Keadaan ini disebabkan oleh aliran darah yang berlebihan ke jantung ketika pesakit berada dalam kedudukan mendatar. Ini mungkin disebabkan oleh kegagalan jantung. Nafas yang kerap dan dalam, kadang-kadang sebelum hiperventilasi, diperhatikan..
  2. Orthopnea adalah sindrom dyspnea jantung, yang memaksa seseorang untuk terus tegak sepanjang masa, kerana ini memudahkan keadaannya. Orthopnea dikaitkan dengan kekurangan ventrikel kiri dan atrium kiri.

Dispnea pusat

Jenis dyspnea ini berlaku dengan patologi sistem saraf pusat, dengan neurosis, dan juga di bawah pengaruh zat neurotropik. Dispnea pusat bukanlah akibat dari patologi, ia adalah penyebabnya sendiri. Ia menampakkan diri dengan cara yang berbeza: hiperoe, oligopnea, aritmia.

Dispnea hematogen

Ia sangat jarang berlaku, dan dikaitkan dengan kesan toksik produk pembusukan semasa metabolisme. Ia dicirikan oleh pernafasan yang sangat kerap dan mendalam. Penyebabnya adalah: anemia, gangguan endokrin dan kegagalan buah pinggang atau hati.

Simptomologi

Gejala utama sesak nafas:

  • pernafasan semakin cepat;
  • nadi naik;
  • sesak nafas dirasakan;
  • pernafasan bising;
  • kedalaman inspirasi dan perubahan nafas.

Dyspnea bermula dalam kes berikut:

  • semasa berjalan - ini dikaitkan dengan aktiviti jantung;
  • menaiki tangga - bercakap mengenai jangkitan pada paru-paru, selesema;
  • keluar ke selsema - alasannya adalah alergi terhadap selesema kerana patologi paru-paru;
  • semasa berehat pada waktu malam - proses otot jantung yang tidak stabil;
  • dengan hubungan seks - sebarang sebab adalah mungkin, misalnya anemia, kekurangan zat besi dalam darah.

Sesak nafas ketika berjalan mempunyai sebab-sebab tertentu, dan rawatan dengan ubat-ubatan rakyat jauh dari selalu dapat mengatasi sumber sesak nafas. Oleh itu, jangan ubat sendiri di rumah jika anda mengalami simptom ini..

Cara merawat sesak nafas semasa berjalan?

Sebelum anda mula menahan sesak nafas, anda tidak boleh pergi ke farmasi dan membeli pil, yang dinasihatkan oleh seorang rakan. Pertama sekali, perlu:

  1. Untuk berhenti dari kebiasaan buruk dalam bentuk merokok, jika anda merokok;
  2. Kurangkan berat badan jika berlebihan;
  3. Selaraskan tekanan darah, jika terdapat dalam jumlah yang tidak normal.

Untuk mengetahui penyebab kegagalan pernafasan, anda juga perlu menjalani pemeriksaan, yang merangkumi:

Kaedah yang paling penting untuk mengawal sesak nafas adalah merawat penyakit yang menyebabkan sesak nafas. Sebaik sahaja doktor mengetahui penyebabnya, rancangan rawatan yang berkesan akan segera ditentukan.

Contohnya, dengan penyakit jantung koronari dan infark miokard - rawatan dengan ubat tablet. Dalam COPD dan asma bronkial - rawatan biasa dengan penyedut. Oleh kerana penyebab utama sesak nafas dalam banyak kes adalah hipoksia dan hipokemia (kandungan oksigen rendah di dalam badan), salah satu kaedah berkesan untuk mengurangkan sesak nafas adalah terapi oksigen..

Peranti yang sedang dibangunkan - pemekat oksigen, yang memungkinkan sepanjang masa untuk "mengekstrak" oksigen dari udara. Menghirup oksigen pada kepekatan tinggi menghilangkan hipoksia dan hipokemia..

Doktor mana yang harus saya rawat dengan sesak nafas

Apabila diagnosis masih belum diketahui oleh orang itu, lebih baik membuat janji temu dengan ahli terapi. Selepas pemeriksaan, doktor akan dapat membuat diagnosis yang tepat, jika perlu, merujuk pesakit ke pakar.

Sekiranya dyspnea dikaitkan dengan patologi paru-paru, perlu berjumpa pakar pulmonologi, dan untuk penyakit jantung, pakar kardiologi. Anemia dirawat oleh ahli hematologi, patologi sistem saraf - oleh pakar neurologi, penyakit kelenjar endokrin - oleh ahli endokrinologi, gangguan mental disertai sesak nafas - oleh psikiatri.

Punca sesak nafas

Artikel pakar perubatan

Oleh kerana sesak nafas, atau dyspnea, tidak selalu merupakan hasil proses patologi dalam badan, ia terbahagi kepada versi fisiologi dan patologi. Oleh itu, dispnea fisiologi adalah mekanisme pampasan umum yang dipicu oleh kekurangan oksigen paksa - contohnya, dengan beban fizikal yang berlebihan. Tetapi versi patologi sesak nafas adalah hasil daripada proses yang menyakitkan. Sebagai contoh, sesak nafas boleh berlaku dengan penyakit sistem kardiovaskular, saluran pernafasan, dll..

Penyebab sesak nafas yang paling biasa:

  • asma jantung dan edema paru,
  • embolisme pulmonari,
  • pneumotoraks spontan,
  • asma bronkial,
  • penyebab psikogenik.

Punca psikogenik

Sebilangan orang mungkin mengalami sesak nafas psikogenik. Dalam kes-kes ini, untuk alasan yang tidak diketahui, ada perasaan kekurangan udara, tidak berkaitan dengan kegagalan jantung. Sebagai peraturan, sesak nafas didahului oleh perasaan kegelisahan atau ketakutan yang tidak bermotivasi. Pesakit mula bernafas lebih dalam dan lebih kerap, tetapi pada masa yang sama dada tidak mampu mengembang cukup untuk menarik nafas panjang. Akibatnya, perasaan kekurangan udara dan sesak nafas semakin meningkat, pening sering diperhatikan, dan pada beberapa pesakit mungkin ada keadaan pingsan. Sesak nafas seperti ini biasanya disebut sindrom hiperventilasi. Sesak nafas psikogenik selamat dengan sendirinya. Dalam bentuk ringan, serangan seperti itu semasa kegelisahan atau kegelisahan dialami oleh banyak orang yang sihat. Biasanya dalam bentuk ketidakupayaan untuk bernafas sedalam yang anda mahukan, atau hanya dalam bentuk desahan sukarela.

Dari kedudukan klinikal dan patogenetik, dispnea psikogenik harus dibezakan dari sindrom hiperventilasi, di mana ia boleh menjadi salah satu manifestasi utama. Kehadiran kesukaran bernafas (subjektif) biasanya menyebabkan keinginan untuk menghilangkan sesak nafas dengan menguatkan pernafasan, yang, sebagai peraturan, meningkatkan rasa tidak selesa pernafasan. Oleh itu, hubungan antara dispnea psikogenik dan hiperventilasi sangat erat, dan hanya tempoh fenomena dyspnea dan keparahannya yang dapat memainkan peranan sama ada ia digabungkan dengan hiperventilasi kompensasi atau dengan sindrom hiperventilasi yang sudah berkembang - keadaan patologi yang cukup mendalam dan multidimensi, berterusan.

Nampaknya, sesak nafas psikogenik dalam bentuk "murni" (iaitu, tanpa hiperventilasi bersamaan) jarang berlaku. Walaupun demikian, sekiranya terdapat ketidakselesaan pernafasan ketika berehat pada pesakit tanpa perubahan sifat organik pada sfera saraf dan somatik (termasuk paru) dengan pernafasan yang tenang, tanpa tanda-tanda hipokapnia dan alkalosis darah, diagnosis dispnea psikogenik cukup sah.

Punca patologi

Dyspnea biasanya bermula dengan latar belakang latihan fizikal, yang khas untuk peringkat awal pelbagai penyakit, ketika latihan yang dilakukan dengan mudah secara beransur-ansur menjadi kurang bertoleransi..

Gejala sesak nafas sering dikaitkan terutamanya dengan penyakit paru-paru, walaupun gejala klinikal ini berlaku dengan frekuensi yang hampir sama dalam penyakit jantung. Di samping itu, sesak nafas boleh berlaku dengan kegemukan, anemia teruk, mabuk, dan juga mempunyai sifat psikogenik (misalnya, dengan histeria - dalam kes ini lebih tepat untuk membicarakan hiperventilasi). Oleh itu, jika pesakit mengadu sesak nafas, pertama sekali perlu mengetahui patologi sistem mana yang berkaitan dengannya.

Dengan aktiviti fizikal dengan intensiti yang mencukupi, sesak nafas berlaku pada orang yang sihat. Perasaan sesak nafas yang serupa semasa bersenam tidak asing lagi bagi semua orang. Dengan penyakit jantung, sesak nafas mula muncul walaupun dengan tekanan harian yang normal, memaksa pesakit untuk bergerak dengan kadar yang lebih perlahan.

Penyebab dispnea yang paling biasa semasa bersenam adalah bersenam. Semua orang cepat atau lambat mengalami sesak nafas semasa melakukan senaman fizikal, jika anda tidak menjaga kecergasan fizikal.

Sesak nafas yang sama dicatat dengan kegemukan. Lebih-lebih lagi, kegemukan dan penahanan diri sering berlaku antara satu sama lain. Sesak nafas boleh menjadi tanda penyakit paru-paru. Penyebab dispnea berterusan kronik yang paling biasa adalah emfisema paru..

Pada pesakit dengan kerosakan jantung yang ketara pada kegagalan jantung, kerana kerosakan pada jantung kiri (kegagalan ventrikel kiri), serangan dyspnea diperhatikan pada waktu rehat. Selalunya ini adalah serangan yang disebut sebagai dyspnea nokturnal paroxysmal. Serangan ini sering disebut asma jantung (mengi kering yang disebabkan oleh pembengkakan bronkus didengar semasa serangan). Dalam kes-kes yang biasa, pesakit tertidur, tetapi bangun setelah 2-5 jam kerana perasaan kekurangan udara disebabkan oleh kesesakan vena di paru-paru. Semasa duduk atau berjalan di sekitar bilik, serangan itu berlangsung selama 30-45 minit. Sekiranya anda mengambil nitrogliserin - serangan asma jantung lebih cepat. Pesakit dengan serangan dyspnea pada waktu malam, sebagai peraturan, tidak dapat berada dalam posisi rentan untuk waktu yang lama kerana kesukaran bernafas, kerana peningkatan pesat dalam kesesakan vena di paru-paru. Keadaan ini dipanggil orthopnea. Pesakit dengan orthopnea harus mengambil posisi duduk separuh daripada berbaring, misalnya, menggunakan beberapa bantal.

Manifestasi kegagalan jantung yang sangat ketara adalah edema paru. Dengan edema paru, sensasi sesak nafas terjadi, sesak nafas yang ketara dengan kadar pernafasan lebih dari 30 per minit, berpeluh diperhatikan. Pesakit tidak boleh berada dalam keadaan rawan dan menganggap posisi duduk atau berdiri (orthopnea), terletak di tepi atau belakang katil. Mengi di paru-paru terdengar dari kejauhan. Dalam kes lanjut, pernafasan menggelegak, batuk sputum berbuih berwarna merah muda diperhatikan.

Sesak nafas dengan kerosakan pada jantung kanan (embolisme paru dan jantung paru, stenosis injap paru, infark ventrikel kanan) dan tamponade jantung, dalam kebanyakan kes, tidak disertai oleh orthopnea, kerana tiada kesesakan vena di paru-paru. Pesakit, sebagai peraturan, dapat berada dalam posisi yang rawan. Hanya tachypnea (peningkatan kadar pernafasan) dan tanda-tanda genangan vena dalam lingkaran peredaran darah yang besar. Ini adalah perbezaan yang sangat penting dari sesak nafas yang disebabkan oleh kegagalan ventrikel kiri, seperti dengan kerosakan pada jantung kanan, penggunaan diuretik dan vasodilator dikontraindikasikan. Dan dengan hipotensi, pemberian cecair intravena ditunjukkan.

Penyakit dan keadaan patologi berikut menyebabkan sesak nafas.

  1. Penyakit pernafasan;
    • bronkitis obstruktif kronik:
    • asma bronkial;
    • penyumbatan bronkus yang menjengkelkan (penyedutan wap asid dan alkali, klorin, amonia, hidrogen sulfida, nitrogen oksida dan bahan lain, bahan pencemar, serta kesan suhu pada membran mukus bronkus);
    • pneumonia;
    • bronkiolitis akut;
    • tuberkulosis paru-paru, sarcoidosis;
    • silikosis;
    • edema paru;
    • lesi onkologi sistem pernafasan;
    • penyakit bukan onkologi yang membawa kepada stenosis trakea, laring (edema Quincke, jangkitan virus dengan stenosis larinks, difteria croup, abses faring, badan asing, dan lain-lain);
    • atelektasis paru-paru:
    • emfisema;
    • efusi pleurisy, empyema, pneumothorax, hemothorax:
    • pneumomediastinum;
    • penyakit paru-paru interstitial, termasuk penyakit langka yang dapat didiagnosis dalam amalan pediatrik (displasia paru fibrocystic familial, hemosiderosis paru idiopatik, proteinosis paru alveolar), serta penyakit sistemik (scleroderma, beberapa varian spondylitis ankylosing, poliarthritis rheumatoid, pelbagai paru-paru, radiasi fibrosis paru;
    • tracheobronchomegaly;
    • Sistik Fibrosis.
  2. Penyakit jantung:
    • penyakit jantung koronari; miokarditis, kardiomiopati, perikarditis, kecacatan jantung;
    • penyakit hipertonik;
    • aneurisma aorta berstrata; trombosis.
  3. Penyakit darah, di mana keupayaan untuk mengikat oksigen dan memindahkannya ke organ dan tisu menurun:
    • anemia pelbagai etiologi;
    • keracunan karbon monoksida (karbon monoksida);
    • metemoglobinemia.
  4. Kerosakan pada otot pernafasan:
    • poliomielitis (saraf yang menghidupkan otot interkostal, diafragma dan kumpulan otot pernafasan yang lain rosak):
    • myasthenia gravis;
    • dermatomyositis (apabila terlibat dalam proses otot pernafasan);
    • keracunan nikotin;
    • hipokalemia;
    • kelumpuhan otot pernafasan selepas difteria.
  5. Sesak nafas dari pusat (penindasan pusat pernafasan):
    • overdosis ubat untuk anestesia, barbiturat, morfin;
    • uremia;
    • asidosis;
    • neoplasma otak;
    • pendarahan serebrum, edema serebrum;
    • bentuk poliomyelitis bulbar; meningitis, ensefalitis.
  6. Gangguan endokrin (penyakit tiroid, obesiti, hipoparatiroidisme, patologi hipotalamus, penyakit Addison).
  7. Dispnea psikogenik dengan neurosis, histeria.
  8. Tekanan pada diafragma dari rongga perut (asites, perut kembung teruk, dll.), Kyphoscoliosis, kekejangan berkaitan usia dengan dada.
  9. Demam pelbagai asal usul.

Apa lagi yang boleh sesak nafas?

Selain itu, terdapat juga konsep sesak nafas atipikal, sementara: jenis dyspnea ini mungkin dikaitkan dengan penggunaan ubat atau bahan tertentu. Pada akhir rawatan, irama pernafasan dipulihkan.

  • Sesak nafas pada bronkitis akut paling sering menandakan kemungkinan timbulnya komplikasi dalam bentuk radang paru-paru atau pleurisy, atau peralihan proses akut ke proses kronik. Kehabisan paroxysmal harus dibezakan dari sesak nafas pada bronkitis - ini adalah pernafasan yang sangat sukar, yang sering dipicu oleh penyumbatan lumen bronkus dengan dahak padat yang likat, yang seterusnya, menyebabkan stenosis dan bahkan ubah bentuk cabang bronkus. Situasi yang serupa adalah khas untuk bronkitis obstruktif - semasa menghembus nafas yang memanjang, pesakit membuat "wisel" tertentu, yang didengar bahkan dari jauh.
  • Dyspnea dari alahan muncul sejurus selepas pendedahan alergen ke tubuh pesakit. Jalan sesak nafas adalah paroxysmal, dengan jalan yang berbeza - dari ringan hingga teruk dan berbahaya. Rawatan sesak nafas mungkin tidak membawa hasil positif jika alergen yang menyebabkan reaksi tidak dihilangkan..
  • Sesak nafas akibat merokok boleh berlaku baik pada perokok pemula maupun pada orang yang "berpengalaman". Komplikasi dikaitkan dengan kekejangan lumen bronkus, yang menyebabkan kesukaran bernafas. Agar sesak nafas seperti itu tidak menyebabkan perkembangan asma bronkial dari masa ke masa, anda tidak hanya perlu mencari ubat yang baik untuk sesak nafas, tetapi juga berfikir untuk berhenti ketagihan.
  • Sesak nafas dari osteochondrosis muncul apabila lokasi vertebra toraks terganggu, apabila serat saraf dan saluran darah dilanggar. Dengan pelanggaran seperti itu, kekurangan oksigen berlaku: badan menghidupkan mod pampasan, di mana frekuensi dan kedalaman pernafasan berubah. Pada masa yang sama, pesakit merasakan kekurangan udara, cuba menarik nafas dalam - pada masa ini, sebagai peraturan, rasa sakit muncul di kawasan yang terganggu pada tulang belakang toraks.
  • Dyspnea dari saraf juga disebut neurosis pernafasan. Sebab fenomena ini tidak selalu terletak pada adanya tekanan atau pengalaman yang kerap, namun faktor psikologi memainkan peranan utama di sini..
  • Sesak nafas dari antibiotik dan ubat lain adalah kejadian yang sangat biasa. Reaksi ini dianggap sebagai kesan sampingan pengambilan antibiotik, ubat sulfa, banyak ubat kardiotonik dan neurologi. Kurang biasa, dispnea disebabkan oleh anti-radang dan antihistamin bukan steroid - terutamanya pada orang yang terdedah kepada hipersensitiviti ubat. Mekanisme perkembangan sesak nafas seperti ini adalah banyak ubat membawa kepada pengumpulan rembesan bronkus, yang, dengan latar belakang kelemahan dan penurunan imuniti, menimbulkan kesukaran bernafas.
  • Dyspnea dari Phlebodia adalah fenomena yang sangat jarang berlaku yang hanya boleh berlaku pada orang yang terdedah kepada hipersensitiviti. Phlebodia adalah ubat diosmin yang berkaitan dengan ubat penahan angioprotective dan kapilari. Phlebodia dianggap sebagai ubat moden yang jarang menyebabkan kesan sampingan dan diterima dengan baik oleh kebanyakan pesakit..
  • Dyspnea dari Prednisolone hanya berlaku dalam kes terpencil - lebih kerap berlaku sebaliknya: Prednisolone diresepkan untuk menghilangkan masalah dengan sistem pernafasan. Walau bagaimanapun, mustahil untuk mengecualikan kemungkinan hipersensitiviti - keadaan seperti itu boleh berlaku pada mana-mana pesakit.
  • Sesak nafas dari aktiviti fizikal adalah reaksi normal organisma yang sebelumnya tidak dilatih. Terutama sesak nafas muncul pada mereka yang sebelumnya menjalani gaya hidup yang tidak aktif. Sekiranya anda kerap bersenam, maka masalah pernafasan dari masa ke masa semasa aktiviti fizikal akan hilang dengan sendirinya.
  • Sesak nafas kopi boleh berlaku kerana kafein meningkatkan tekanan darah dan merangsang aktiviti jantung. Walau bagaimanapun, kesan sampingan ini tidak berlaku pada semua penggemar kopi - pada sesetengah orang, kopi sebaliknya dapat melegakan serangan sesak nafas. Oleh itu, anda perlu mendengar dengan teliti badan anda: jika kopi menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan, maka lebih baik menolak minuman tersebut. Sebilangan pakar percaya bahawa hanya minuman segera yang boleh menyebabkan sesak nafas, dan kopi yang diseduh berkualiti tinggi tidak memberi kesan seperti itu..
  • Dyspnea ketika berhenti merokok sering menyebabkan kegelisahan pada orang. Apakah sebabnya? Sebenarnya, tidak ada yang buruk berlaku: hanya paru-paru yang dibersihkan dan dibina semula menjadi rejimen yang sihat dan baru. Dyspnoea dapat berterusan sepanjang tempoh pembersihan, yang biasanya berlangsung sekitar enam bulan. Namun, untuk mengelakkan akibat negatif, lebih baik menjalani diagnosis pernafasan..
  • Sesak nafas dari bir atau minuman beralkohol lain tidak jarang berlaku. Bahkan satu minuman alkohol boleh mengganggu fungsi jantung selama beberapa hari - pada masa yang sama, pemakanan miokard menderita, kekerapan aktiviti jantung meningkat, saluran menyempit, darah menebal. Akibatnya - kekurangan oksigen di jantung, yang dari masa ke masa dapat berkembang menjadi kegagalan kardiovaskular.

Mengapa sesak nafas pada beban sedikit?

Masalah jantung pada mulanya tidak menarik perhatian. Tetapi bagi banyak orang, "loceng" pertama menjadi sesak nafas, walaupun dengan sedikit aktiviti fizikal, atau ketika rehat. Sebilangan besar penyakit jantung dan vaskular ditunjukkan oleh sesak nafas, tetapi anda perlu mendengar dengan teliti badan anda: adakah gejala menyakitkan yang lain?

  • Dengan kegagalan jantung, sesak nafas dengan sedikit aktiviti fizikal disertai dengan rasa keletihan, kelemahan yang kerap. Selain itu, pening dan kesemutan berkala di jantung boleh mengganggu.
  • Dengan hipertensi, dyspnea dikaitkan dengan beban yang berlebihan pada jantung kerana tekanan darah tinggi. Keadaan ini boleh diperburuk oleh rasa keletihan, sakit di bahagian belakang kepala atau seluruh kepala, berdering di telinga.
  • Keadaan pra-infark berlaku bukan sahaja dengan sesak nafas, tetapi juga dengan peningkatan degupan jantung, rembesan peluh sejuk, perasaan takut dalaman.
  • Iskemia miokard boleh berlaku dengan tanda-tanda mual yang teruk, berpeluh. Pada masa yang sama, dispnea digabungkan dengan sensasi menekan di belakang sternum..
  • Gangguan irama jantung mungkin berbeza, tetapi seringkali disertai dengan perasaan "melompat keluar" dari jantung, sesak nafas, kelemahan teruk, kesedaran kabur.
  • Prolaps injap mitral sering menimbulkan kelemahan umum, pening, sesak nafas, dan rasa dada penuh.
  • Asma jantung disertai dengan sesak nafas paroxysmal yang teruk, sianosis kulit, peningkatan berpeluh.

Sekiranya dyspnea dikaitkan dengan masalah jantung, maka pengambilan ubat yang sesuai untuk menormalkan aktiviti jantung semestinya membawa kepada pengurangan dan hilangnya tanda-tanda kegagalan pernafasan.

Apa yang menyebabkan sesak nafas ketika berjalan?

Dyspnea, yang kerap muncul ketika berjalan, dalam banyak kes dikaitkan dengan kerosakan fungsi sistem pernafasan, jantung dan saluran darah. Kerosakan pernafasan meningkat secara beransur-ansur, kadar pernafasan sesat, kulit berubah menjadi pucat, bibir berubah menjadi biru.

Tetapi keadaan ini tidak selalu dikaitkan dengan penyakit. Sekiranya seseorang menjalani gaya hidup yang tidak aktif, tidak cukup bergerak, menghabiskan banyak masa duduk di komputer atau monitor TV, maka tubuhnya hanya "disapih" dari beban. Malah berjalan boleh menjadi semacam "beban" bagi orang seperti itu. Terutama dyspnea "hypodynamic" berlaku ketika langkah dipercepat, begitu juga ketika menaiki tangga.

Sekiranya sesak nafas ketika berjalan hanya mengganggu semasa musim sejuk - dan ini sering berlaku, maka keadaan patologi seperti anemia, metabolisme perlahan, dan proses alergi mungkin menjadi penyebabnya. Dalam keadaan ini, anda boleh menasihati diet yang baik, mengambil persediaan multivitamin, serta latihan pernafasan yang betul, untuk mengoptimumkan pengudaraan paru.

Sesak nafas semasa mengandung

Dyspnea pada wanita hamil lebih cenderung berlaku pada separuh kedua kehamilan dan biasanya mempunyai penjelasan fisiologi.

Jadi, sesak nafas boleh berlaku sebagai mekanisme penyesuaian - kerana tubuh wanita hamil memerlukan lebih banyak oksigen kerana peningkatan peredaran darah.

Penyusunan semula hormon juga sangat penting. Sebagai contoh, progesteron - hormon yang sangat penting, baik untuk konsepsi dan untuk memelihara kehamilan, mengaktifkan pusat pernafasan di otak, yang menyebabkan peningkatan pengudaraan paru-paru.

Janin berkembang dan tumbuh, pada masa yang sama, ukuran rahim meningkat, yang akhirnya mula memberi tekanan pada organ yang terletak berdekatan. Lebih dekat dengan trimester ketiga, rahim mula memberi tekanan pada diafragma, yang dalam kebanyakan kes menimbulkan sesak nafas. Sesak nafas seperti itu dicirikan oleh campuran - iaitu sama sukar untuk menghirup dan menghembuskan nafas. Ngomong-ngomong, apabila rahim jatuh sedikit - dan ini berlaku kira-kira Ā½-1 bulan sebelum kelahiran, menjadi lebih mudah bernafas.

Sebab yang disenaraikan dianggap sebagai fisiologi, dan tidak memerlukan campur tangan perubatan tambahan. Satu-satunya cadangan adalah latihan rehat, yoga dan pernafasan, serta pencegahan kegemukan..

Walau bagaimanapun, jangan buang kemungkinan patologi. Sebab-sebab yang disenaraikan di bawah memerlukan perundingan wajib doktor, dan tidak boleh diabaikan:

  • menurunkan tahap hemoglobin (pengangkutan oksigen ke tisu bertambah buruk);
  • arteriosklerosis kapal, akibat penyakit atau merokok;
  • tekanan yang kerap atau teruk;
  • penyakit pernafasan (radang paru-paru, bronkitis, bronkitis obstruktif, asma);
  • penyakit jantung dan vaskular (kardiopati, penyakit jantung koronari, kecacatan jantung).

Sekiranya masalah pernafasan disertai oleh gejala menyakitkan yang lain (demam, batuk, pening, sakit kepala, dan lain-lain), maka, berjumpa doktor.

Mengapakah anak itu sesak nafas?

Dyspnea pada kanak-kanak sering muncul dengan alasan yang sama mengapa ia berlaku pada pesakit dewasa. Walau bagaimanapun, kerana hipersensitiviti khas sistem pernafasan kanak-kanak, faktor-faktor seperti ketakutan, beban fizikal, demam, suhu tinggi di dalam bilik, dll..

Jangan cuba menentukan sendiri penyebab pelanggaran: ini harus dilakukan oleh pakar pediatrik, kerana alasan ini tidak selalu berbahaya. Kesukaran bernafas pada kanak-kanak paling kerap menyebabkan keadaan seperti ini:

  • tindak balas alahan;
  • hidung berair
  • asma;
  • influenza, SARS, jangkitan adenovirus;
  • penyakit jantung atau paru-paru;
  • penyedutan objek asing (keadaan ini melampau dan memerlukan rawatan perubatan segera);
  • keadaan tertekan, penyakit sistem saraf (sindrom hiperventilasi yang disebut);
  • berat badan berlebihan;
  • patologi genetik sistem pernafasan (contohnya, fibrosis sista);
  • gangguan hormon dan imun.

Pada kanak-kanak, komplikasi berkembang lebih cepat daripada pada orang dewasa. Oleh itu, setelah mengesan masalah pernafasan pada kanak-kanak, perlu segera mendapatkan bantuan perubatan. Doktor akan menentukan penyebabnya dan menetapkan rawatan utama dan ubat yang sesuai untuk sesak nafas.

Punca dan rawatan sesak nafas semasa berjalan pada orang tua

Dalam perubatan, dyspnea disebut dyspnea. Keadaan ini bersifat patologi apabila frekuensi dan kedalaman inspirasi berubah. Punca sesak nafas ketika berjalan boleh bersifat tidak patologi. Pada orang yang sihat, keadaan berlaku akibat tekanan dengan badan yang lemah atau kekurangan oksigen, jika orang berada di tempat tertutup, gunung. Keadaan ini cepat pulih. Pada orang tua, masalahnya sering muncul, mereka sukar bernafas, dan ini biasanya merujuk kepada keadaan patologi.

Sebab utama

Penyebab sesak nafas ketika berjalan pada orang tua merujuk kepada kegagalan pernafasan, kerana tubuh tidak dapat menormalkan komposisi gas darah. Selalunya, sesak nafas pada orang tua ketika berjalan berlaku akibat penyakit jantung, saluran darah, dan juga sistem saraf. Sekiranya dyspnea muncul setelah berjalan pada orang tua, anda harus berjumpa doktor pada mulanya untuk menentukan sebab-sebabnya dan memilih rejimen rawatan.

Penyebab utama pada orang tua adalah seperti berikut:

  1. Beban kuat pada badan. Sekiranya orang tua lemah, mereka tidak melakukan latihan berterusan, maka semasa berjalan sesak nafas akan berlaku ketika menaiki tangga atau setelah lama berjalan. Dalam kes ini, semuanya mudah dihentikan dan sudah cukup untuk mula melakukan beban kecil dan kereta api.
  2. Anemia. Mual ini disebabkan oleh tahap hemoglobin yang rendah. Dengan anemia pada orang tua, gejala serupa tidak dapat hilang sendiri, dan terapi khas akan diperlukan.
  3. Ketidakstabilan emosi atau mental. Tekanan, kegelisahan dan luahan emosi yang lain boleh menyebabkan serangan semasa berjalan. Keadaan ini tidak hanya ciri orang tua, tetapi juga orang muda. Sekiranya disebabkan oleh gejala ini, anda perlu menghubungi doktor.
  4. Berat berlebihan. Dengan kegemukan dan masalah lain dengan berat badan semasa pergerakan, kesukaran bernafas selalu muncul. Sebabnya adalah peningkatan beban pada badan, pil dan ubat lain tidak akan membantu, anda perlu menurunkan berat badan untuk melegakan. Orang tua yang berlebihan berat badan perlu menyesuaikan diet mereka dan memantau berat badan mereka..
  5. Penyakit paru. Sebarang patologi sistem pernafasan dan paru-paru menyebabkan kegagalan pernafasan ketika berjalan. Orang tua dengan penyakit paru-paru akan mengalami sesak nafas yang kuat, dan hanya pakar pulmonologi yang akan membantu mengatasi masalah tersebut.
  6. Kegagalan jantung. Dalam keadaan ini, selalu akan sukar bernafas, terutama pada usia tua. Gejala itu masih muncul dalam keadaan terlentang, jika anda duduk, keadaan bertambah baik, dan serangan berlalu. Keadaannya berbahaya dan mesti didiagnosis, dan dirawat untuk menghilangkan komplikasi..
  7. Asma jantung. Dengan diagnosis ini, pada usia tua, serangan akan berlangsung selama beberapa jam selepas pergerakan. Di samping itu, patologi boleh menyebabkan edema paru. Sekiranya simptomnya berpanjangan, maka pasukan ambulans mesti dipanggil.
  8. Trombofilia paru. Keadaan ini adalah yang paling berbahaya, bahkan badan muda boleh mengalami sesak nafas yang teruk dan akibat negatif.

Sekiranya selepas berjalan terdapat kekurangan udara pada orang tua, ditambah dengan batuk, sakit dada dan kemerahan pada kulit, maka pertolongan harus segera dipanggil. Keadaan ini mungkin merupakan tanda pembekuan darah bergerak ke arteri pulmonari, yang mengakibatkan kematian..

Pengelasan

Dyspnea pada usia tua adalah berbeza, dalam perubatan terdapat klasifikasinya, yang merangkumi subspesies tersebut:

  1. Hati. Walaupun pada peringkat awal penyakit dan kegagalan jantung, kerengsaan pusat pernafasan berlaku, pengudaraan paru-paru menjadi lebih kuat, sehingga pernafasan menjadi sukar semasa berjalan. Dyspnea dalam kes ini berlaku bukan hanya ketika berjalan, tetapi juga semasa latihan fizikal, makan. Semasa perkembangan penyakit ini, gejala semakin meningkat. Sebab utama adalah kekurangan oksigen dalam darah.
  2. Pulmonari. Apa-apa penyakit atau kerosakan sistem pernafasan menyebabkan sesak nafas semasa berjalan. Penyebab utama adalah keracunan gas.
  3. Serebrum Kerengsaan pernafasan langsung berlaku. Penyebabnya termasuk penyakit otak, kecederaan kepala, keradangan. Sesak nafas ketika berjalan pada orang yang berumur lanjut boleh melanggar sistem saraf. Sekiranya orang tua berjangkit, selain sesak nafas, suhu akan meningkat semasa berjalan dan toksin yang dilepaskan akan mula menekan pernafasan..
  4. Hematogen. Jenis ini terdiri daripada mengubah komposisi darah, yang menyebabkan kerosakan. Antara penyebab utamanya ialah anemia, diabetes, asidosis. Juga dalam kumpulan ini termasuk ketagihan alkohol dan nikotin.

Mengetahui klasifikasi asas sesak nafas pada orang tua ketika berjalan, adalah mungkin untuk mempermudah pencarian penyebab utama.

Selain klasifikasi, sesak nafas ketika berjalan dibahagikan kepada jenis:

  1. Luput - sukar bagi seseorang untuk menarik nafas, kerana lumen di bronkus menyempit. Selalunya, dyspnea berlaku akibat COPD..
  2. Inspirasi - orang tidak dapat menarik nafas, kerana lumen menyempit bukan sahaja di bronkus, tetapi juga di trakea.
  3. Campuran - bentuk sesak nafas yang paling biasa pada usia tua ketika berjalan. Seseorang tidak dapat bernafas masuk dan keluar secara normal, lebih kerap disebabkan oleh penyakit jantung.

Mengetahui mengapa serangan muncul, sukar untuk bernafas, anda perlu menangani gejala tambahan serangan tersebut.

Simptomologi

Sekiranya, selepas pergerakan pada orang tua, sesak nafas bermula, maka ia dapat dikenali oleh gejala ciri:

  1. Menjadi pernafasan yang kerap dan pendek.
  2. Palpitasi.
  3. Nadi meningkat.
  4. Tercekik.
  5. Nafas semakin kuat.
  6. Kedalaman nafas berubah.

Kesukaran bernafas pada usia tua muncul dalam situasi yang berbeza:

  1. Semasa berjalan - serangan yang disebabkan oleh kerja jantung.
  2. Berjalan tangga - menunjukkan jangkitan paru-paru berjangkit, berlaku dengan selesema.
  3. Berada dalam keadaan sejuk - alergi terhadap selesema akibat penyakit paru-paru.
  4. Pada waktu malam semasa tidur - bercakap mengenai stagnasi otot jantung.

Sekiranya pada orang tua sesak nafas hanya bermula ketika berjalan, maka perlu untuk menentukan penyebabnya dan hanya kemudian menggunakan rejimen rawatan yang betul. Untuk terapi, tentu saja, anda boleh menggunakan kaedah alternatif, tetapi mereka tidak selalu dapat mengatasi kegagalan pada orang tua. Rawatan diri tidak digalakkan, terutamanya dengan sesak nafas yang teruk.

Kemungkinan bahaya

Dyspnea akibat berjalan kaki pada orang tua boleh menjadi gejala yang sangat berbahaya. Sekiranya serangan seperti itu muncul, maka anda perlu berjumpa doktor. Dia akan dapat menentukan patogenesis, melakukan kumpulan ujian untuk menentukan penyebabnya dengan tepat. Oleh kerana terdapat banyak faktor sesak nafas pada orang tua, mustahil untuk segera menjalankan terapi. Sekiranya penyebabnya berada di jantung, ahli terapi merujuk orang tua ke pakar kardiologi.

Semua akibat dan komplikasi sesak nafas ketika berjalan berbeza, bergantung pada diagnosis:

  1. Status asma - kesan asma, yang merupakan peningkatan risiko bagi orang tua. Edema paru berlaku akibat kemunculan dahak tebal, di mana hipoksia bermula. Orang tua akan mengalami sawan bukan sahaja ketika berjalan, tetapi juga ketika rehat. Dyspnea kuat, dilengkapi dengan kulit biru. Ambulans mesti disediakan, jika tidak, berlaku kematian.
  2. Serangan jantung - muncul dengan penyakit jantung yang mana terapi tidak boleh dijalankan. Dalam kes ini, darah tidak mengalir dalam jumlah yang tepat ke jantung, kematian berlaku. Bantuan tepat pada masanya untuk mengelakkan kematian, akibat yang serius.
  3. Kegagalan pernafasan adalah patologi kronik apabila pertukaran gas di paru-paru berubah. Dalam kes ini, akan berlaku kerosakan semua organ dalaman, bahkan otak. Pada orang tua, bukan sahaja sesak nafas muncul ketika berjalan, tetapi juga sakit kepala yang kerap.
  4. Pneumosklerosis - tisu paru-paru dengan perubahan patologi menjadi penghubung. Semakin merebak, semakin teruk penyakit ini.
  5. Penangkapan jantung secara tiba-tiba - muncul dengan iskemia dan kegagalan organ. Patologi jantung - penyebab utama kematian pada orang tua.

Rawatan bergantung pada sebabnya, dan hanya seorang doktor yang boleh menetapkan ubat-ubatan dan ubat-ubatan rakyat. Pada usia tua, ubat-ubatan dapat ditoleransi dengan buruk, kerana terdapat lebih banyak penyakit kronik dengan usia daripada pada orang muda. Oleh kerana itu, ubat-ubatan diresepkan secara berhati-hati dan ketat secara individu..

Rawatan

Rawatan dyspnea pada orang tua selepas berjalan diresepkan secara eksklusif setelah diagnosis. Sekiranya langkah-langkah konservatif tidak memberikan hasil, maka doktor boleh menetapkan pembedahan.

Ubat

Untuk rawatan perubatan sesak nafas pada orang tua setelah berjalan, ubat berikut boleh digunakan:

  1. Glikosida adalah sediaan herba yang dapat menyokong kerja jantung, tetapi jika anda menggunakannya dalam dos yang kecil, peningkatan kadarnya adalah racun. Digunakan untuk meningkatkan fungsi kontraktil. Persediaan bersifat kumulatif dan digunakan dalam jangka masa yang lama. Antara kemungkinan ubat yang ditetapkan Digoxin, Strofantin.
  2. Diuretik - ubat semacam itu digunakan bukan hanya untuk sesak nafas pada orang tua ketika berjalan, tetapi juga untuk pelbagai penyakit jantung dan paru-paru, yang ditambah dengan edema. Dadah membolehkan anda membuang lebihan cecair, menormalkan tekanan. Antara ubat yang berkesan, hidroklorotiazida, Furosemide diasingkan. Ubat diuretik disyorkan untuk jangka masa panjang dalam dos yang kecil. Melebihi dos membawa kepada perkembangan komplikasi.
  3. Vasodilators - menguatkan sistem vaskular. Pada orang tua, dinding kapal menjadi rapuh, jadi ubat sering diresepkan oleh doktor dengan sesak nafas ketika berjalan dan gejala lain. Dadah menguatkan dan melebarkan saluran darah. Dalam kes yang jarang berlaku, selepas pentadbiran, tekanan dapat menurun, yang memperburuk keadaan orang tua. Pil yang berkesan termasuk Isoket, Cardix, Apressin.
  4. Bronkodilator - mengembang lumen di bronkus. Sebilangan ubat menghilangkan serangan sesak nafas semasa berjalan pada orang tua 5 minit selepas pengingesan. Salbutamol, Fenoterol diresepkan untuk rawatan. Mereka bukan sahaja dapat menghilangkan sesak nafas, tetapi juga menghilangkan kekejangan.
  5. Antibiotik - disyorkan untuk luka berjangkit badan. Ciprofloxacin, Azithromycin boleh digunakan untuk rawatan..

Selain penggunaan ubat pada orang tua dengan sesak nafas setelah berjalan, latihan pernafasan harus dilakukan, dan pernafasan harus dilakukan untuk meningkatkan fungsi paru-paru. Untuk melakukan ini, tarik nafas dalam-dalam dengan hidung dan hembuskan dengan perut anda. Latihan ini mungkin tidak berfungsi dengan segera, tetapi anda perlu mencuba.

Ubat rakyat

Untuk menghilangkan sesak nafas ketika berjalan, disarankan agar orang tua menggunakan ubat untuk menghilangkan penyebabnya. Sekiranya orang tua mengalami sesak nafas akibat emosi, tekanan dan sebab fisiologi lain, maka anda boleh menggunakan resipi untuk ubat tradisional. Yang paling berkesan adalah:

  1. Untuk 500 ml madu tambahkan 5 kepala bawang putih dan jus 5 lemon. Beri infusi dan ambil 1 sudu besar. 4 asas sehari selama 2 bulan. Selepas itu sesak nafas ketika berjalan tidak akan muncul.
  2. Dalam segelas air mendidih tambah 2 sudu besar. daun birch cincang dan biarkan selama satu jam untuk meresap. Tapis minuman, tambah 1/3 sudu kecil. soda dan minum 1 sudu besar. tiga kali sehari sebelum makan.
  3. Sekiranya sesak nafas ketika berjalan pada orang tua disebabkan oleh tekanan, maka anda perlu menggunakan teh menenangkan biasa berdasarkan chamomile, balsem lemon dan ramuan lain, yang dapat melemaskan sistem saraf.
  4. Keluarkan partition dari kacang walnut, tambahkan 500 ml vodka hingga 1 cawan dan biarkan hingga 14 hari. Minum 3 sudu besar. 1 kali sehari, dicairkan dalam air.
  5. Sekiranya orang tua mengalami penyakit jantung, kegagalan organ, akibatnya sesak nafas muncul ketika berjalan, kemudian tambahkan 1 sudu per 200 ml air mendidih. kacang astragalus, biarkan selama 2 jam dan tapis. Masukkan 1 sudu besar. madu dalam minuman dan minum sebelum makan pada waktu pagi dan petang.
  6. Sesak nafas ketika berjalan pada orang tua akibat penyakit jantung dikeluarkan dengan merebus berdasarkan kepingan cranberry dan viburnum. Alat seperti itu menggantikan teh biasa.

Apa-apa resep rakyat mesti dibincangkan dengan doktor sebelum digunakan, terutama pada orang tua.

Pencegahan

Hasil yang cepat dengan apa-apa jenis rawatan dyspnea pada orang tua adalah mungkin apabila menggunakan langkah pencegahan. Semua peraturannya sangat mudah:

  1. Perkara pertama di usia tua adalah mengawal emosi, cuba jangan sampai berada dalam keadaan tertekan.
  2. Anda mesti mematuhi semua peraturan gaya hidup sihat. Penting bagi orang tua untuk melepaskan kopi, rokok dan alkohol, serta mematuhi peraturan pemakanan. Dalam kes ini, sesak nafas semasa berjalan tidak akan muncul, dan penyakit jantung dan organ lain akan memintas orang.
  3. Pada usia tua, sangat berguna untuk melakukan aktiviti fizikal yang minimum. Cukup latihan pagi, berjalan atau berlari. Oleh kerana itu, sesak nafas akan mula menguncup, dan berjalan atau berlari dapat menguatkan jantung dan sistem lain..
  4. Untuk mengawal berat badan, kerana pound tambahan adalah penyebab utama penyakit vaskular dan jantung. Akibatnya, bukan sahaja sesak nafas muncul ketika berjalan, tetapi juga sensasi tidak menyenangkan yang lain.

Pencegahan boleh merangkumi penggunaan pelbagai latihan pernafasan, yang cukup untuk digunakan selama 10-15 minit sehari. Untuk sebarang penyakit atau gangguan fungsi organ dan sistem lain, anda perlu segera menghubungi doktor, yang dapat membuat diagnosis, memilih rawatan.