Image

Dysphonia: sebab dan jenis, manifestasi, cara merawat, pencegahan

Dysphonia adalah konsep yang menunjukkan pelanggaran fungsi suara, yang ditunjukkan oleh suara serak, hidung, kelemahan dan suara serak. Kehilangan keseluruhan suara disebut aphonia. Dengan bisu, bisikan berterusan, saat-saat suara gemuruh muncul.

Disfonia berlaku apabila alat suara terganggu. Pada pesakit, perubahan separa nada, kekuatan suara atau kekuatan suara berlaku. Keadaan patologi ini berlaku pada usia berapa pun dan dapat diubati dengan baik. Ketidakupayaan untuk bercakap dengan suara biasa timbul kerana pelbagai sebab. Antaranya: selsema, tekanan pita suara yang berlebihan, tekanan dan kegembiraan.

Dysphonia dan aphonia adalah simptom pelbagai penyakit somatik dan neuropsikiatrik: difteria croup, laringitis akut, catarrh, tumor laring, neurosis. Semua pesakit yang mengalami gangguan fungsi pertuturan harus diperiksa dengan teliti. Rawatan aphonia dan disfonia bergantung kepada penyebab penyakit ini. Terapi yang tepat dan tepat pada masanya memastikan kembalinya suara dengan nada yang semula jadi..

Pengelasan

Secara asal, dysphonia adalah organik dan berfungsi. Organik timbul pada latar belakang penyakit radang laring, dan berfungsi - pada latar belakang pelbagai perubahan neurotik. Selepas kepupusan proses patologi dalam badan, disfonia hilang.

Disfonia fungsional terbahagi kepada 3 jenis: hipotonik, hipertonik, hipo-hipertonik.

Klasifikasi patogenetik dysphonia:

  • Disfonia mutasi berlaku pada kanak-kanak lelaki baligh dan dicirikan oleh peralihan suara yang tajam dari tinggi ke rendah.
  • Disfonia psikogenik kerana keterlaluan psikoemosi yang teruk.
  • Disfonia spastik berlaku dengan hiperfungsi discoordinat otot pernafasan.

Tempoh disfonia dibahagikan kepada jangka pendek dan berterusan.

Jenis aphonia:

  1. Aphonia lumpuh berkembang dengan disfungsi saraf laring bawah, yang cedera semasa operasi pada organ leher atau dipengaruhi oleh keracunan berjangkit. Penyebab patologi juga merupakan penyakit kronik sistem saraf - syringomyelia, syringobulbia.
  2. Aphonia sejati berlaku apabila laring terjejas, yang menghalang penutupan yang betul dan getaran ligamen yang mencukupi. Laringitis akut atau kronik, kelumpuhan otot laring, neoplasma - penyebab perubahan tersebut.
  3. Aphonia berfungsi - kekurangan suara, kerana kekurangan fungsi otot vokal yang berasal dari pusat. Perkembangan patologi difasilitasi oleh pengaruh tekanan dan trauma mental pada sistem saraf labil pesakit.
  4. Aphonia spastik berlaku dengan pengecutan spasmodik otot-otot laring, menyempitkan glotis. Kekejangan otot laring menjadikan jurang sangat sempit sehingga pesakit kehilangan suara sepenuhnya.

Etiologi dan patogenesis

Penyebab dysphonia dan aphonia terbahagi kepada dua kumpulan besar: kongenital dan diperolehi.

  • Penyebab utama disfonia pita suara adalah kecacatan kongenital pada laring. Pada pesakit dengan struktur tulang rawan yang terganggu, epiglotis merosot, pintu masuk ke laring tidak terkoyak sepenuhnya, yang ditunjukkan oleh nafas yang tersentak dan bising. Ini adalah apa yang disebut stridor kongenital atau laringomalasia, yang berkembang semasa embriogenesis setelah munculnya pusat-pusat chondrifikasi.
  • Stenosis laring sub-vokal kongenital adalah penyebab biasa penyempitan saluran udara pada masa kanak-kanak, yang ditunjukkan oleh disfonia atau aphonia. Ketiadaan lipatan vokal yang lengkap atau sebahagian pada kanak-kanak disertai dengan sesak nafas, berdehit, batuk.
  • Laryngeal angioma adalah patologi vaskular yang disebabkan oleh gangguan perkembangan embrio sistem peredaran darah dan limfa. Penyakit ini berkembang di bawah pengaruh agen berjangkit, kecederaan traumatik, ketidakseimbangan hormon pada masa kehamilan.

Penyakit yang menyebabkan disfonia:

  1. Alahan,
  2. Keradangan pelbagai bahagian saluran pernafasan,
  3. Neoplasma jinak laring,
  4. Penyakit neurologi,
  5. Keadaan asthenic,
  6. Ketidakseimbangan hormon,
  7. Myasthenia gravis,
  8. Penyakit organ dalaman pada tahap dekompensasi,
  9. Endokrinopati,
  10. Penyakit hematologi,
  11. Osteochondrosis tulang belakang serviks,
  12. Kecederaan Suara,
  13. Penyakit berjangkit akut - influenza, jangkitan virus pernafasan akut, tonsilitis.

Faktor-faktor yang menimbulkan disfonia:

  • Keadaan tekanan,
  • Diam lama dipaksa,
  • Halangan Badan Asing,
  • Penggunaan steroid anabolik jangka panjang,
  • Faktor profesional yang berkaitan dengan ketegangan pita suara yang berterusan,
  • Faktor psikologi,
  • Pembedahan leher,
  • Rawatan ubat,
  • Tegangan suara di syarikat atau bilik yang bising,
  • Ciri-ciri iklim mikro dalaman - lembap, habuk, sejuk atau panas,
  • Pengambilan alkohol yang berlebihan,
  • Kerengsaan laring kerana luka bakar kimia,
  • Merokok,
  • Umur lanjut usia,
  • Jeritan dan jeritan yang kerap dan berpanjangan pada kanak-kanak,
  • Bahaya pekerjaan - pencemaran habuk atau gas di ruang pengeluaran.

Disfonia berfungsi sering menyebabkan pembentukan patologi organik laringitis laring - atropik. Pendedahan yang kerap terhadap faktor pemendakan biasanya mempunyai hasil yang tidak baik. Pelbagai patologi berkembang di tekak - tumor, polip, hematoma. Overtrain suara yang berpanjangan sering berakhir dengan laringitis kronik, dan ketagihan alkohol yang berlebihan menyumbang kepada peningkatan aliran darah ke faring, hiperemia dan pembengkakan mukosa laring.

Pada kanak-kanak, disfonia berkembang disebabkan oleh jeritan yang kerap dan kuat, menyanyi dengan suara yang tinggi. Suara pada bayi menjadi serak dengan peningkatan dan keradangan pada adenoid. Pernafasan hidung yang terganggu menyebabkan udara sejuk dan tidak dirawat memasuki laring, menyebabkan laringitis dan disfonia yang kerap.

Simptomologi

Pada pesakit dengan disfonia, suaranya menjadi serak, nada atau nada berubah. Kanak-kanak mengalami pernafasan yang keras - berdehit dan bising kerana aliran udara yang bergelora di saluran udara. Stridor adalah gejala penting penyumbatan laring yang ketara.

Disfonia disertai oleh suara serak dan keletihan yang berterusan atau berkala. Pada pesakit dengan laringitis, suaranya menjadi lemah dan serak, terdapat batuk yang kering dan menyakitkan, ucapan sukar. Semasa tumor tumbuh, suaranya hilang, hanya ucapan berbisik yang tersisa. Afonia berkembang.

  1. Bentuk hipotonik ditunjukkan oleh hiperemia lipatan vokal, pembentukan glotis bujur atau segitiga, suara pekak, lemah dan serak.
  2. Disfonia hipertonik - kekejangan otot tonik pada laring dan penyesuaian semula kejang pada lipatan vokal yang tegang, disertai dengan suara serak dan sakit tekak.
  3. Gejala dysphonia hipo-hipertonik adalah: mulut kering, gegaran, suara bergetar, sesak nafas.
  4. Disfonia spastik adalah bentuk patologi yang paling teruk, yang mengalami permulaan akut kerana trauma mental dan ketegangan suara yang berpanjangan. Ia menjadi serak, lemah, bergetar, falsetto, gemetar, terkoyak. Otot leher dan leher mula sakit akibat kekejangan yang berterusan, dan sakit tekak bertambah buruk ketika ditelan. Secara beransur-ansur, rasa sakit dan ketidakselesaan di kerongkong menjadi tidak tertahankan dan memerlukan rawatan segera.

Sekiranya anda menemui simptom di atas, anda harus menghubungi doktor ENT, menjalani pemeriksaan dan rawatan komprehensif.

Diagnostik

Diagnosis gangguan fungsi suara terdiri daripada tinjauan dan pemeriksaan pesakit. Semasa mengumpul anamnesis, perhatian khusus diberikan kepada tempoh patologi, kehadiran penyakit bersamaan dan faktor-faktor yang menyumbang kepada perkembangan disfonia.

Pemeriksaan fizikal dan instrumental:

Disfonia berfungsi

Disfonia fungsional adalah gangguan fungsi vokal di mana terdapat penutupan lipatan vokal yang tidak lengkap, tetapi tidak ada perubahan patologi yang diperhatikan pada laring. Keadaan ini berkembang kerana ciri struktur alat vokal, terlalu banyak suara atau keletihan kronik. Rawatan harus menyeluruh dan hanya di bawah pengawasan pakar otorhinolaryngolog.

Punca dan perjalanan penyakit ini

  • Pembedahan laring;
  • Keheningan paksa lama;
  • Gangguan hormon;
  • Penyakit Parkinson;
  • Kecederaan kepala;
  • Gangguan dalam peredaran serebrum;
  • Myasthenia gravis (kelemahan otot).

Disfonia berfungsi adalah gangguan yang boleh dibalikkan. Walau bagaimanapun, dengan jangka panjang, ia dapat menyebabkan perkembangan laringitis atropik, pembentukan fonasi lipatan palsu, yang kadang-kadang menyebabkan perubahan hipertropik (peningkatan patologi) pada lipatan vestibular. Hiperkinetik (atau spastik, yang disebabkan oleh terlalu banyak suara) disfonia sering menyebabkan gangguan berterusan peredaran mikro lipatan vokal, yang menyebabkan bisul, polip, nodul dan patologi lain pada laring.

Punca disfonia spastik, apabila lipatan vokal bergerak secara sukarela, belum difahami sepenuhnya..

Gambar klinikal

  • Hipotonik atau hipokinetik, hipofungsi;
  • Hipertonik, dengan analogi hiperkinetik, hiperfungsional;
  • Hipo-hipertonik, atau disebut suara vestibulo-pleated dan false-pleated.

Dengan disfonia hipotonik, gangguan fungsi vokal berlaku kerana penurunan nada lipatan vokal dan beberapa otot lain yang mengambil bahagian dalam pembentukan suara. Pesakit mempunyai suara serak, keletihan alat vokal yang cepat.

Kemunculan disfonia hipertonik disebabkan oleh peningkatan nada lipatan vokal. Pembentukan suara berlaku dengan ketegangan otot leher yang kuat, suara menjadi tajam dan sangat serak.

Hypo-hypertonic dysphonia berlaku apabila, bersama dengan penurunan nada lipatan vokal, fonasi terbentuk pada tahap lipatan vestibular, yang kemudian menjadi penyebab hipertropi mereka.

Kawan! Rawatan yang tepat pada masanya dan tepat akan memastikan pemulihan anda cepat.!

Aphonia disebut kekurangan suara yang kuat, tetapi ucapan berbisik tetap ada. Aphonia atau disfonia psikogenik berlaku terutamanya apabila terdedah kepada faktor psikogenik. Disfonia mutasi berlaku semasa mutasi (perubahan berkaitan dengan usia) suara.

Disfonia spastik dicirikan oleh gemetar, suara serak yang teruk, dan pertuturan yang tidak dapat dibaca. Ia boleh berlaku pada penculik (ketika lipatan vokal terbuka) dan bentuk adductor (pita suara dekat).

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis akhir, perlu melakukan sejumlah kajian: laringosmikroskopi, analisis komputer akustik dan spektrum suara, elektromiografi, gambar, menilai fungsi pernafasan luaran.

Dengan disfonia hipotonik semasa fonasi, penutupan glotis tidak lengkap diperhatikan. Bentuk hipertonik dicirikan oleh hiperemia (kemerahan) membran mukus, hipertrofi lipatan vestibular, serta penutupan lipatan vokal yang berlebihan. Dalam beberapa kes, semasa fonasi, dapat dilihat penutupan lipatan bukan vokal, tetapi vestibular.

Rawatan

  • Menjalankan fonopedi - pendidikan pedagogi dengan suara yang betul;
  • Gimnastik pernafasan dan artikular;
  • Akupunktur dan fisioterapi, yang merangkumi prosedur seperti arus dinamik, elektroforesis laring, amplipulse (rawatan denyutan semasa)
  • Psikoterapi;
  • Urut kolar.

Dengan terapi ubat, perangsang diresepkan. Sekiranya hipofoni yang teruk dan berterusan, terapi implantasi digunakan..

Disfonia spastik adalah

Etiologi gangguan suara hipertonik dan ciri fungsi suara dalam gangguan ini • Disfonia spastik Keparahan gangguan suara dalam penyakit ini

Hypertonic dysphonia adalah gangguan suara yang disebabkan oleh peningkatan nada otot lipatan vokal yang tidak terkawal. Kejadian disfonia hipertonik, menurut Yu.S. Vasilenko dan OM Kazhlaeva (1982), adalah 2.3-2.4%. Disfonia berfungsi seperti ini diperhatikan terutamanya pada lelaki..

Mekanisme utama untuk terjadinya hipertonik dysphonia adalah gaya pidato dan nyanyian yang dipaksa, terutamanya dalam persekitaran yang bising ketika menggunakan serangan keras. Beban sedemikian membawa kepada tekanan otot perut yang berterusan, pergerakan diafragma yang tersentak, ketegangan otot-otot muka dan leher, disertai dengan pembengkakan otot-otot leher (Dmitriev L. B., 1990).

Tanda-tanda akustik dysphonia hipertonik adalah suara kasar, penurunan julat dinamik, penampilan suara serak, fonasi, dan peningkatan kekuatan suara yang tidak terkawal. Di antara sensasi subjektif, pesakit menunjukkan kesakitan yang tidak menyenangkan pada faring, laring, leher, keinginan berterusan untuk batuk, keletihan, kekejangan berkala, kemampuan terhad untuk menukar timbre dan kekuatan suara dengan sewenang-wenangnya, mengurangkan masa fonasi.

Laryngoscopy mendedahkan gambar khusus berikut. Semasa fonasi, lipatan vokal saling bersentuhan. Mereka agak bengkak, jadi kesan "menjalar" diciptakan; permukaan mereka ditutup dengan lendir likat yang berlebihan. Semasa percubaan meningkatkan nada suara, rawan arytenoid berkontraksi secara spastik, pendekatan lipatan vestibular.

Dengan proses yang panjang, mereka hipertrofi, termasuk dalam tindakan pembentukan suara, akibatnya ada suara ventrikel.

Sekiranya disfonia hipertonik, mikolaringoskopi menunjukkan tanda-tanda gangguan peredaran darah - peningkatan corak saluran kecil membran mukus, hiperemia pinggir bebas lipatan vokal.

Gambar laringostroboskopi dicirikan oleh penyebaran halus yang kejang, tetapi ayunan segerak..

Dengan disfonia hipertonik, gangguan pernafasan yang jelas tidak ada, tidak ada sokongan pernafasan yang lengkap, pernafasan itu sendiri adalah dangkal, tidak rata, pergerakan dada yang tersentak ketika menghembus nafas mudah dilihat.

Disfonia spastik adalah gangguan fonasi neurodinamik yang disebabkan oleh diskoordinasi kerja otot dalaman dan luaran laring, serta otot pernafasan (Orlova O. S, 1980). Pelanggaran ini agak jarang berlaku dan oleh itu merupakan pelanggaran fungsi yang paling kurang dikaji.

Kejadian penyakit ini paling sering dikaitkan dengan trauma mental dan tekanan yang berlebihan. Oleh itu, Yu S. Vasilenko (1984) menunjukkan bahawa disfonia spastik diperhatikan terutamanya pada wanita berusia 40-45 tahun yang mengalami trauma mental atau telah lama berada dalam keadaan traumatik. Pada masa yang sama, seringkali terdapat diskoordinasi tindakan fonator mengikut jenis disfonia spastik pada orang yang pernah mengalami penyakit berjangkit akut pada saluran pernafasan atas atau yang mempunyai beban suara yang berlebihan.

Tanda-tanda akustik dysphonia spastik termasuk kesukaran dalam melakukan modulasi suara, menurunkan frekuensi nada utama suara, kemunculan penambahan suara yang tidak harmoni pada suara, perubahan nada yang tidak disengajakan dalam satu frasa, turun naik berterusan dalam kekuatan suara, fonasi yang kuat, tertekan. Perlu diingatkan bahawa semasa penyuaraan tanpa suara (menangis, ketawa, batuk), menyanyi dan setelah minum minuman beralkohol, suara menjadi normal.

Sebagai gejala subjektif, pesakit dengan disfonia spastik memanggil kesakitan semasa fonasi di laring, di otot leher dan tali pinggang bahu, kesukaran komunikasi kerana ketidakmampuan mengatur timbre, kekuatan dan jangka masa fonasi, dan gangguan pernafasan fonasi.

Pelbagai manifestasi gangguan akustik dan penggabungannya dengan keluhan subjektif pesakit membolehkan kita membezakan tiga darjah disfonia spastik (Orlova O. S, 1984):

tahap gangguan pertama adalah tahap disfonia spastik ringan - perubahan kecil dalam suara;

tahap pelanggaran kedua - tahap sederhana - perubahan suara yang sederhana;

tahap pelanggaran ketiga - teruk - perubahan suara kasar.

Keadaan pesakit dengan disfonia spastik ringan dicirikan oleh suara serak kecil, kekejangan jangka pendek tunggal. Pemeriksaan laringoskopi, mikrolaringoskopi dan stroboskopi tidak mendedahkan pelanggaran yang ketara.

Pada pesakit dengan tahap gangguan rata-rata, gangguan fonasi berterusan diperhatikan: suara rendah dan kasar, ketegangan dengan bunyi bising; rentak pertuturan perlahan perlahan kerana jeda suara yang kerap.

Gabungan kecacatan fonasi dan artikulasi membawa kepada kebolehfahaman pertuturan yang rendah. Pada sebilangan pesakit, fonasi disertai dengan kekejangan motorik artikulasi, kelopak mata jati, penguncupan kejang pada otot muka dan serviks. Dengan laringoskopi, penebalan lipatan vestibular diperhatikan, pergerakannya menjelang penumpuan lipatan vokal, yang secara panik menutup seluruh.

Pemeriksaan laringostroboskopi menunjukkan gangguan dinamik dan penurunan amplitud pergerakan getaran. Terdapat penutupan lipatan vokal sepenuhnya, dan masa fonasi dikurangkan. Mikolaringoskopi menunjukkan pembengkakan tepi lipatan vokal, pengembangan vaskular.

Kumpulan pesakit ketiga - tahap penyakit yang paling teruk - dicirikan oleh gangguan pembentukan suara kasar. Peningkatan kelenturan lipatan vokal menentukan sifat fonasi yang kuat, tertekan dan tidak berterusan. Masa maksimumnya dikurangkan menjadi 1 - 2 s. Suara serak dan tambahan yang berterusan diucapkan secara akustik. Kebolehfahaman pertuturan sangat dilanggar (10-40%), dinamika pernafasan fonon terdistorsi. Kajian laringoskopi dan mikrolaringoskopi sukar dilakukan kerana kekejangan otot alat vokal yang tinggi.

DSPSPONIK SPASTIK - DIAGNOSTIK DAN RAWATAN DI KLINIK ISHIL (SURASKI)

Klinik Universiti Ihilov (Surasky), Tel Aviv, Israel

Rawatan di Israel - EuroDoctor.ru

Larynx (lat. Larynx) - bahagian sistem pernafasan yang menghubungkan faring dengan trakea dan mengandungi alat vokal.

Larynx adalah organ pembentukan suara. Bentuk dan struktur laring ditentukan oleh sembilan tulang rawan, di mana otot-otot nipis melekat, memastikan pergerakan tulang rawan ini saling berkaitan satu sama lain.

Dibentang dari depan ke belakang (mendatar) di atas laring, dua baris ligamen elastik dipanggil pita suara.

Pita suara adalah lipatan otot kecil, serupa dengan penutup kulit yang melekat di bahagian dalam laring.

Disfonia spastik adalah sejenis gangguan neurologi - dystonia, yang dinyatakan dalam pergerakan pita suara tanpa sengaja.

Disfonia spastik dimanifestasikan oleh fonasi sekejap-sekejap-sekejap sebagai gagap spastik, yang merumitkan komunikasi lisan dengan ketara.

Terdapat dua jenis gangguan ini:

Jenis tambahan disfonia spastik - dicirikan oleh fakta bahawa semasa pengucapan suara lipatan vokal saling berdekatan, yang berlaku pada 85 - 90%.

Jenis penularan disfonia spastik adalah apabila pita suara sebaliknya terbuka.

Disfonia spastik biasanya berlaku pada orang dewasa berusia antara 30 hingga 40 tahun..

Punca penyakit ini masih belum diketahui, sama seperti faktor yang mempengaruhi berlakunya patologi ini tidak jelas.

Penyakit ini tidak diwarisi..

Kemungkinan penyebab disfonia spastik

Terlalu kuat dari pita suara.

Manifestasi disfonia spastik

Dengan jenis disfonia spastik tambahan, suara tegang, tegang, tidak wajar diperhatikan. Ini disebabkan oleh pita suara yang terlalu rapat.

Dengan jenis disfonia spastik yang diculik, ligamen dikeluarkan satu sama lain, akibatnya suara menjadi seolah-olah tidak terdengar, lapang.

Dalam kedua kes tersebut, manifestasi patologi ini dapat berubah setiap hari..

Orang dengan disofnia spastik menyatakan bahawa sukar bagi mereka untuk berkomunikasi dengan orang asing atau bercakap di khalayak ramai. Komunikasi telefon sangat sukar.

Seperti banyak jenis dystonia, manifestasi disfonia spastik kebanyakannya dikaitkan dengan jenis aktiviti tertentu.

Fungsi lain dari laring, seperti pernafasan, tidak terganggu. Kadang kala suaranya normal ketika menyanyi atau ketawa, tetapi semasa perbualan biasa, patologinya terserlah. Sifat penyakit ini, digabungkan dengan perubahan ciri suara semasa tekanan emosi, kadang-kadang membawa kepada idea yang salah mengenai penyebab psikologi kejadiannya..

Disfonia spastik bukanlah penyakit psikiatri atau psikologi..

DIAGNOSTIK DYSPHONI SPASTIK DI KLINIK ISHIL (SURASKI)

Disfonia spastik adalah gangguan fungsi motor pita suara, jadi kajian mengenai laring dengan patologi ini diperlukan semasa perbualan.

Biasanya gangguan pita suara ini menampakkan diri dalam bentuk pergerakan spastik pendek mereka, yang kadang kala sukar dikesan. Ini benar terutamanya ketika memeriksa laring dan pita suara dengan endoskopi kaku, di mana pesakit terpaksa menjulurkan lidahnya..

Untuk mendiagnosis disfonia spastik menerapkan teknik fibroskopi fleksibel.

RAWATAN DSPINTIK SPASTIK DI KLINIK ISHILA (SURASKI)

Tidak ada ubat untuk disfonia spastik.

Rawatan dapat mengurangkan manifestasi patologi ini.

Sekiranya penyakit ini tidak dirawat, maka perjalanannya tidak akan bertambah buruk.

Suntikan botulinum toxin ke dalam otot pita suara adalah rawatan yang paling popular untuk disfonia spastik.

Botulinum toxin telah digunakan dalam perubatan sejak tahun 1984.

Botulinum toxin adalah produk buangan botostisme Clostridia. Botulisme adalah penyakit berjangkit serius yang menampakkan diri dalam gangguan neurologi..

Botulinum toxin mempunyai kesan pada serat saraf, akibatnya ia berhenti menghantar impuls saraf. Ini membawa kepada kelumpuhan otot yang mereka alami. Sifat toksin botulinum ini banyak digunakan dalam perubatan dan tata rias, khususnya, dalam bentuk suntikan Botox - bentuk khas toksin botulinum yang digunakan dalam pembedahan plastik dan estetik untuk menghilangkan kedutan wajah.

Prinsip tindakan toksin botulinum yang sama adalah berdasarkan penggunaan dalam rawatan disfonia spastik. Toksin melonggarkan otot yang menyebabkan pengecutan pita suara berlebihan.

Baik ubat-ubatan, atau psikoterapi atau terapi suara sahaja dapat mengawal gejala disfonia spastik.

Suntikan ke dalam otot pita suara dilakukan melalui kulit di leher. Prosedur ini biasanya dilakukan secara pesakit luar dan selepas itu pesakit dapat pulang ke rumah dengan selamat..

Dalam kes penambahan disfonia spastik setelah suntikan ke dalam otot, suaranya mungkin untuk beberapa ketika dengan aspirasi, berbisik, kadang-kadang ketika mengambil cairan, pesakit mungkin tersedak, batuk. Sekiranya kesan sampingan ini terlalu ketara atau berlangsung lebih dari 7-10 hari, maka pembetulan toksin yang diperkenalkan dilakukan.

Dalam kes disfonia spastik penculikan dengan kelonggaran otot yang berlebihan yang membuka pita suara, kesukaran bernafas mungkin berlaku. Perlu diingat bahawa dalam kes disfonia spastik jenis ini, komplikasi agak sukar untuk dielakkan.

Dalam kes rawatan disfonia spastik yang tidak berkesan dengan suntikan toksin botulinum, pembedahan dilakukan pada saraf yang mendekati laring (pembedahan atau pemusnahannya). Kaedah ini mempunyai hasil yang baik, tetapi dalam kes disfonia spastik teruk yang berkaitan dengan patologi otak, penyakit ini mungkin berulang setelah beberapa bulan atau tahun.

Jabatan ENT Klinik Ichilov (Surasky) adalah pakar terkemuka, peralatan terkini dan kaedah rawatan terbaik.

Jabatan ENT Klinik Ichilov (Surasky) adalah pusat kebangsaan terkemuka dalam bidang ini.

MEMOHON RAWATAN

+7 (925) 66-44-315 - perundingan percuma mengenai rawatan di Moscow dan luar negara

Dysphonia

. atau: Suara serak, serak, suara hidung

Dysphonia adalah pelanggaran suara kualitatif, yang ditunjukkan oleh hidung, serak, serak, dll. Harus diingat bahawa disfonia adalah pelanggaran suara yang tidak lengkap, iaitu, suara itu ada, tetapi berubah. Athonia - kehilangan suara total.

Gejala Disfonia

  • Gejala utama disfonia adalah gangguan suara yang berkualiti, seperti suara serak, perubahan timbre atau tonality.
  • Dysphonia pada kanak-kanak boleh disertai dengan stridor - suara kasar dan keras kerana laluan udara melalui lumen sempit pada laring ketika menghirup dan menghembus nafas.

Bentuk

Punca

  • Penyebab disfonia pada kanak-kanak boleh menjadi kecacatan kongenital pada laring, yang merupakan perkembangan yang tidak betul (atau kurang berkembang) tulang rawan laring, terutama epiglotis. Ini membawa kepada prolaps (kendur) epiglotis dan pembukaan pintu masuk ke laring yang tidak lengkap, yang ditunjukkan oleh nafas yang bising. Fenomena ini disebut kongenital stridor atau laringomalacia..
  • Sebagai tambahan kepada kecacatan kongenital tulang rawan, anomali vaskular laring (pembentukan tumor vaskular - angioma) sebagai akibat dari pelanggaran pengembangan darah dan saluran limfa pada masa embrio juga dijelaskan..
  • Juga, gangguan perkembangan (kekurangan atau ketiadaan) lipatan vokal dibezakan. Lipatan vokal - pembengkakan mukosa di bahagian tengah laring, yang tebalnya adalah pita suara. Dengan disfungsi kongenital lipatan vokal pada kanak-kanak, gejala yang serupa dengan asma bronkial muncul: serangan dyspnea, dengan stridor dan mengi.
  • Penyebab disfonia organik boleh menjadi patologi akut atau kronik yang bersifat keradangan, alergi, neurologi atau onkologi di pelbagai bahagian laring, serta saluran pernafasan bawah, yang menyebabkan penyumbatan (penyempitan lumen) saluran udara atau perubahan lain pada mukosa laring, yang menyebabkan gangguan suara dan pernafasan.
Penyebab disfonia berfungsi adalah:
  • penyakit jantung, paru-paru, saluran darah, sistem endokrin. Khususnya, disfungsi kelenjar tiroid, kelenjar genital, kelenjar adrenal;
  • penyumbatan (gangguan lumen) saluran pernafasan atas melalui badan asing;
  • mengambil anabolik (bahan seperti hormon steroid);
  • penggunaan suara secara profesional (vokal, pengajaran);
  • hipo-, kekurangan vitamin, anemia (penurunan jumlah hemoglobin dalam darah);
  • penyakit tulang belakang di tulang belakang serviks (arthrosis, osteoporosis (perubahan struktur sendi, tulang dan tulang rawan, kerana pelanggaran pemakanan mereka), dan lain-lain);
  • gangguan neurologi dan mental;
  • campur tangan pembedahan di leher, di mana terdapat risiko kerosakan pada alat vokal laring;
  • terapi ubat (perubahan suara kerana ubat).
  • keadaan tertekan;
  • akibat penyakit berjangkit (perubahan yang tidak dapat dipulihkan atau pemulihan lambat mukosa laring selepas proses menular akut)

Ahli terapi pertuturan akan membantu dalam rawatan penyakit ini

Diagnostik

  • Analisis anamnesis dan aduan penyakit:
    • tempoh gangguan fungsi suara;
    • sifat gangguan fungsi suara (suara serak, sakit tekak, keletihan cepat, kelemahan suara, dll.);
    • bersamaan penyakit kronik dan akut, dengan latar belakang disfonia berlaku (penyakit radang pada oropharynx yang bersifat virus atau bakteria, misalnya tonsilitis);
    • faktor yang mempengaruhi manifestasi disfonia (menyanyi, membaca dengan kuat, menaikkan atau mengurangkan nada suara, dll.).
  • Pemeriksaan fizikal:
    • laringoskopi adalah pemeriksaan visual laring, kaedah diagnosis objektif yang paling penting dalam disfonia. Terdapat beberapa jenis laringoskopi (langsung, tidak langsung, mikolaringoskopi) yang membolehkan anda menilai secara objektif keadaan membran mukus laring dan fungsi lipatan vokal;
    • pemeriksaan akustik suara di bawah beban (semasa membaca, mengukur frekuensi dan amplitud suara);
    • tomografi dikira dan x-ray laring;
    • Memandangkan banyak sebab berlakunya disfonia, perlu dilakukan perundingan dengan sebilangan pakar, seperti pakar bedah, ahli endokrinologi, doktor gigi, pakar otolaringologi;
    • densitometry - penilaian kepadatan tulang di tulang belakang serviks (pengesanan osteoporosis, arthrosis).
  • Diagnostik makmal:
    • ujian darah dan air kencing umum (pengecualian fenomena keradangan, penilaian tahap hemoglobin dan sel darah);
    • analisis biokimia darah (penilaian tahap hormon tiroid, kelenjar paratiroid, kelenjar adrenal, unsur mikro dan makro seperti Ca, Fe).
  • Rundingan dengan ahli terapi pertuturan, ahli terapi juga boleh dilakukan..

Rawatan Dysphonia

  • Pengenalpastian dan rawatan penyakit bersamaan yang boleh menjadi penyebab atau faktor disfonia.
  • Pembetulan kecacatan neurologi dan mental.
  • Pematuhan Suara.
  • Ubat dan fisioterapi yang komprehensif.
  • Pembedahan untuk petunjuk.

Komplikasi dan akibatnya

Pencegahan Disfonia

  • Rawatan penyakit faring dan laring yang tepat pada masanya dan profesional, serta penyakit somatik lain yang boleh menyebabkan perkembangan disfonia, mod suara, pengawasan perubatan pencegahan.
  • Mematuhi mod suara (tidak disarankan untuk menaikkan suara, dan juga berbicara dengan bisikan, untuk mengelakkan tekanan suara pusing yang berlebihan).
  • Pencegahan selsema (mengelakkan hipotermia, memerhatikan peraturan siang dan malam, pemakanan yang betul, kursus pencegahan multivitamin).

MAKLUMAT RUJUKAN

Perundingan dengan doktor diperlukan

Apa yang perlu dilakukan dengan disfonia?

  • Pilih ahli terapi pertuturan yang sesuai
  • Ikuti ujian
  • Dapatkan rejimen rawatan dari doktor
  • Ikuti semua cadangan

Disfonia spastik. Etiopatogenesis. Kaedah rawatan dan kesan pembetulan

Kategori: 7. Defektologi

Tarikh penerbitan: 10/11/2015

Artikel dilihat: 5352 kali

Penerangan Bibliografi:

Barabanov, R.E. Disfonia spastik. Etiopatogenesis. Kaedah rawatan dan kesan pembetulan / R. E. Barabanov. - Teks: langsung // Teknologi pedagogi inovatif: bahan III Intern. saintifik pengesahan (Kazan, Oktober 2015). - Kazan: Buk, 2015.-- S. 117-121. - URL: https://moluch.ru/conf/ped/archive/183/8583/ (tarikh akses: 05/09/2020).

Masalah gangguan suara dalam beberapa tahun kebelakangan ini semakin bertambah pentingnya sosial, kerana menurut penulis Rusia dan asing, terdapat peningkatan kejadian alat suara di Persekutuan Rusia dari 15-20% pada 30-60 hingga 25-30% dalam dekad terakhir [ 2].

Menurut Pusat Ilmu Pengetahuan dan Metodologi All-Russian untuk Phoniatrics, prevalensi penyakit alat vokal di pelbagai wilayah di Rusia, menurut daya tarikan untuk pembedahan fonetik, rata-rata 45% [2]. Setiap tahun, 2% penduduk yang mendaftar didiagnosis dengan gangguan neurologi - dystonia, yang dinyatakan dalam pergerakan lipatan vokal secara tidak sengaja [6]. Terdapat dua jenis gangguan ini. Jenis tambahan disfonia spastik dicirikan oleh fakta bahawa semasa pengucapan suara lipatan vokal saling berdekatan, yang berlaku dalam 85-90% [6] kes. Dengan disfonia spastik jenis penculikan, pita suara sebaliknya terbuka.

Biasanya disfonia spastik berlaku pada orang dewasa berusia 30-40 tahun [5]. Punca penyakit ini belum dikaji sepenuhnya, sama seperti faktor yang mempengaruhi berlakunya patologi ini belum dapat dijelaskan. Tetapi diketahui dengan pasti bahawa penyakit ini tidak diwarisi.

Kecenderungan serupa dapat dijelaskan oleh situasi tertekan dalam kehidupan seharian dan kehidupan sosial, trauma psikologi, tekanan berlebihan, tekanan pita suara yang berlebihan.

Penyebab utama gangguan suara seperti ini boleh dibahagikan kepada: biologi (penyakit bersamaan alat suara neuromuskular), profesional (intensiti beban suara), domestik (keadaan hidup), psikogenik (situasi konflik pelbagai asal, kejutan psikoemosi). Selalunya terdapat gabungan dua atau lebih faktor yang menyebabkan pelanggaran suara ini. Penting untuk diperhatikan bahawa penyakit ini [5] (disfonia spastik) mempunyai kesan buruk pada komunikasi dan dalam beberapa kes sebenarnya membuat pesakit menjadi bisu.

Sehubungan dengan itu, kajian mengenai dysphonia spastik, asas neurologinya, lokasi lesi yang tepat pada masa ini merupakan tahap penting bagi perkembangan gambaran klinikal dan psikologi pakar moden dalam bidang fonopedik, fonetik, otorhinolaryngology dan neurorehabilitation.

Data di atas menentukan kesesuaian kajian ini..

Tujuan kerja ini adalah untuk mengkaji mekanisme berlakunya disfonia spastik.

Objek kajian adalah fungsi suara dan suara secara umum dengan disfonia spastik.

Subjek kajian adalah spesifik perkembangan gangguan neurologi seperti dystonia..

Sesuai dengan tujuan, subjek dan objek kajian, tugas-tugas berikut dikenal pasti:

1. Untuk menganalisis dan meringkaskan data literatur ilmiah dan metodologi mengenai kekerapan berlakunya pelanggaran ini;

2. Untuk mengkaji data yang ada, gambaran klinikal, etiologi / faktor kejadian disfonia spastik;

3. Berdasarkan data teori, kenal pasti mekanisme patogenetik spesifik penyakit yang disajikan;

4. Untuk menganalisis kaedah yang bertujuan untuk tindakan pembetulan dari segi pemulihan fungsi suara pada disfonia spastik.

Kejadian disfonia spastik

Disfonia spastik biasanya menyerang wanita sekitar dua kali lebih kerap daripada lelaki, dan rata-rata penyakit ini bermula pada usia 45-50 tahun [6]. Secara neurologi, pesakit seperti itu adalah normal, tetapi mereka sering berkedut di wajah atau meringis semasa perbualan. Dalam situasi sehari-hari, gejala suara pasti ada, tetapi yang menarik, mereka tidak hadir ketika pesakit menyanyi atau ketawa dan ketika mereka terkejut atau mabuk. Pemerhatian ini menunjukkan bahawa disfonia spastik adalah manifestasi reaksi psikoneurotik atau penukaran. Penyakit ini memberi kesan buruk kepada komunikasi dan dalam kes yang teruk sebenarnya membuat pesakit menjadi bisu. Sekarang diketahui bahawa penyebab disfonia spastik adalah neurologi, tetapi lokasi tepat lesi masih diperdebatkan oleh para saintis. Jelas, defisit terletak pada kawalan proprioceptive pada pita suara.

Etiologi disfonia spastik. Gambar klinikal

Disfonia spastik adalah gangguan suara ketika gejala yang dominan adalah suara yang tertekan dengan kualiti, yang disebut over-compressed. Laryngoscopy dalam kes ini menunjukkan penambahan pita suara yang nyata (kadang-kadang palsu) yang berlebihan semasa fonasi [4]. Penambahan pita suara yang berlebihan dan tidak sesuai menyebabkan ketegangan sehingga pesakit terpaksa "mengeluarkan" suara dari laring secara paksa.

Disfonia hiperkinetik (spastik) dicirikan oleh keadaan hiperkinesis spastik pada otot-otot laring dengan dominasi kekejangan tonik.

Semasa fonasi, pendekatan kejang pada pita suara dan lipatan ruang depan diperhatikan. Lipatan vokal tidak berubah, bergerak, mereka berada dalam keadaan tegang yang tajam semasa fonasi. Permulaan dysphonia spastik biasanya akut, biasanya disebabkan oleh trauma mental, yang dalam beberapa kes didahului oleh tekanan suara yang berpanjangan. Penyakit disfonia spastik ini berlanjutan dan berpanjangan, mempunyai kesan negatif terhadap keadaan mental pesakit.

Bermula secara beransur-ansur, dystonia laring (dysphonia spastik) perlahan-lahan berkembang dalam 2-4 tahun, setelah itu, sebagai peraturan, ia memperoleh kursus pegun. Semasa penyakit ini berkembang, sindrom dystonik fokus lain kadang-kadang muncul (blepharospasm, oromandibular dystonia, spasmodic torticollis, cramping spasm), kadang-kadang gegaran postural atau postural-kinetik [5, 6].

Kemunculan sekurang-kurangnya salah satu sindrom ini memudahkan diagnosis disfonia spastik. Diagnosis tidak diragukan dalam kes di mana disfonia spastik berkembang dalam gambaran dystonia kilasan umum.

Sifat dinphonia yang dinamik yang terdapat pada dystonia laring (serta varian dystonia lain) mempunyai nilai diagnostik yang penting. Keterlaluan dysphonia ketara menurun setelah tidur malam (terutama pada peringkat pertama penyakit ini), pengambilan alkohol, dan juga semasa tindakan tertentu, seperti menyanyi, ketawa, menangis.

Kadang kala suaranya bertambah baik pada minit pertama perbualan telefon, dengan bahasa lisan, pengucapan, ucapan berbisik (kinesia paradoks). Pada masa yang sama, peningkatan yang sangat tipikal dalam keparahan disfonia spastik dalam keadaan tekanan emosi, setelah beban suara yang kuat, pada akhir hari kerja.

Pada pesakit dengan dystonia laring, seseorang sering dapat memerhatikan fenomena "isyarat pembetulan" [5] dalam bentuk kaedah individu dengan mana pesakit dapat sementara waktu mengurangkan manifestasi disfonia spastik dan meningkatkan kualiti pertuturan (misalnya, menekan pada area tulang rawan tiroid atau mengangkatnya ke atas dengan jari, tekanan ke kawasan sudut rahang bawah, dll.).

Walau bagaimanapun, secara amnya, fenomena pembetulan gerakan dengan disfonia spastik kurang jelas dibandingkan dengan disfonia spastik, dan pengesanannya memerlukan pertanyaan dan pemeriksaan pesakit yang disasarkan..

Pada pesakit dengan disfonia spastik, gegaran sering diperhatikan, yang boleh mempunyai lokalisasi yang berbeza dan melibatkan lipatan vokal, kepala, rahang bawah, anggota badan. Apabila disetempat di anggota badan (biasanya di tangan), gemetar bersifat postur. Walau bagaimanapun, gegaran lipatan vokal paling kerap diperhatikan. Sekiranya terdapat gegaran terpencil pada lipatan vokal (sekiranya tidak ada gegaran dari lokalisasi yang berbeza), dystonia laring mesti dibezakan daripada gegaran terpencil pada lipatan vokal (tanpa disfonia), yang merupakan varian getaran penting [5].

Kekejangan distonik pada laring disertai oleh diskoordinasi bahagian vokal dan vestibularnya; sebagai akibatnya, selain kekejangan distonik pita suara semasa fonasi, aktiviti berlebihan bahagian vestibular laring diperhatikan, yang merupakan inti pati ketidakcocokan pergerakan semasa dystonia laring.

Dengan laringoskopi pada semua pesakit dengan disfonia spastik yang teruk, terdapat ketegangan ketara pada bahagian vestibular laring - penurunan ukuran anteroposterior, hipertropi dan peningkatan nada lipatan vestibular. Kadang-kadang anda dapat melihat asimetri laring kerana peningkatan nada dan hipertrofi salah satu lipatan vestibular. Peningkatan aktiviti motor dari seluruh bahagian vestibular laring adalah ciri: lipatan vestibular secara aktif terlibat dalam fonasi, sementara mereka menutup secara tidak sengaja, mengganggu pertuturan yang lancar.

Pada pesakit dengan tahap gangguan suara yang ringan, tanda utama adalah suara gemetar dengan latar belakang ucapan yang tenang, tenang, dan mudah dibaca. Ketegangan dan keraguan tunggal hanya muncul ketika pesakit menaikkan suaranya. Apabila laringoskopi, pita suara kelihatan pucat, terdapat penutupan yang tidak lengkap di pertiga pertengahan dan gemetar semasa fonasi. Terdapat sedikit peningkatan lipatan vestibular yang terlibat dalam fonasi, tetapi penutupannya sangat jarang atau tidak diamati sama sekali.

Pada masa ini, telah terbukti bahawa hiperkinesis pada dystonia laring tidak terhad kepada laring, tetapi meluas ke semua bahagian sistem pembentuk suara (alat artikulasi, laring, diafragma) dan, di samping itu, disertai dengan kemahiran motorik ringan yang lemah di luar sistem pembentukan suara [6].

Oleh itu, disfonia spastik bukanlah disfungsi secara eksklusif dari laring, kerana berdasarkan pelanggaran peraturan pusat pembentukan suara dan, sebagai akibatnya, ketidakcocokan fungsional atau disintegrasi fungsional dari semua bahagian bawahan sistem pembentukan suara.

Mekanisme patogenetik dysphonia spastik

Keparahan disfonia spastik boleh berkisar dari ringan hingga nyata. Untuk tahap gangguan suara yang teruk, aduan ketidakterusan dan gemetar suara, kekejangan sukar disengaja di laring semasa bercakap, perasaan kenyang di dada adalah ciri. Dalam kes ini, nampaknya pertuturan memerlukan banyak usaha dari pesakit. Ia disertai dengan ketegangan dalam beberapa kumpulan otot dan ketegangan. Semasa bercakap, pesakit membantu diri mereka dengan seluruh tubuh mereka. Kesedihan usaha muncul di wajah mereka dengan kerutan dahi, hidung, dan juling. Selalunya semasa perbualan, hipertermia muka, banyak urat leher diperhatikan, peluh muncul di wajah, kepala, badan. Ucapan itu mempunyai penampilan seperti bisikan kasar, serak, berselang-seli, tidak dapat dibaca dan tidak masuk akal.

Dengan jenis disfonia spastik tambahan, suara tegang, tegang, tidak wajar diperhatikan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pita suara menutup terlalu dekat. Dengan jenis disfonia spastik yang diculik, ligamen dikeluarkan satu sama lain, akibatnya suara menjadi seolah-olah tidak kedengaran, lapang. Dalam kedua kes tersebut, manifestasi patologi ini dapat berubah setiap hari. Orang dengan disofnia spastik menyatakan bahawa sukar bagi mereka untuk berkomunikasi dengan orang asing atau bercakap di khalayak ramai. Komunikasi telefon sangat sukar.

Seperti banyak jenis dystonia, manifestasi dysphonia spastik dikaitkan, sebahagian besarnya, dengan jenis aktiviti tertentu. Fungsi lain dari laring, seperti pernafasan, tidak terganggu. Kadang kala suaranya normal ketika menyanyi atau ketawa, tetapi semasa perbualan biasa, patologinya terserlah. Sifat penyakit ini, digabungkan dengan perubahan ciri suara semasa tekanan emosi, kadang-kadang membawa kepada idea yang salah mengenai penyebab psikologi kejadiannya. Walau bagaimanapun, disfonia spastik bukanlah penyakit psikiatri atau psikologi [7].

Kaedah terapi dan tindakan pembetulan untuk disfonia spastik

Sebelumnya, terapi suara adalah satu-satunya rawatan untuk disfonia spastik, yang memberikan hasil yang agak kecil. Pada tahun 1976, Dedo mencadangkan cara yang agak radikal untuk membuka salah satu saraf laring berulang dalam usaha untuk mematahkan kitaran penambahan pita suara yang berlebihan. Kini, bahagian rentas saraf laring terbalik telah menjadi rawatan utama untuk disfonia spastik, dan lebih daripada 75% pesakit selepas operasi ini menunjukkan peningkatan yang ketara dalam suara [2]. Kira-kira 12% pesakit yang dirawat dengan kaedah membuka saraf laring berulang berulang mengalami kambuh disfonia spastik. Sebagai peraturan, pesakit ini dirujuk ke kategori orang dengan bentuk dysphonia spastik yang paling teruk sebelum pembedahan [2]. Sangat menarik bahawa berulang disfonia spastik pada pesakit tersebut dikaitkan dengan pendekatan pita suara berulang dan difasilitasi dengan membuang lapisan pita suara tipis dengan laser CO2. Oleh kerana saraf kiri lebih panjang dan mempunyai frekuensi lumpuh idiopatik yang lebih besar, disarankan, jika perlu, untuk melakukan autopsi saraf laring berulang, membedah saraf kiri.

Malangnya, penyembuhan lengkap untuk disfonia spastik belum ada. Walau bagaimanapun, rawatan dapat mengurangkan manifestasi patologi ini..

Rawatan yang paling popular untuk disfonia spastik pada masa ini adalah suntikan toksin botulinum ke dalam otot pita suara [7]. Botulinum toxin adalah produk buangan botostisme Clostridia. Seperti yang anda ketahui, botulisme adalah penyakit berjangkit serius yang menampakkan diri dalam gangguan neurologi. Botulinum toxin mempunyai kesan pada serat saraf, akibatnya mereka berhenti menghantar impuls saraf. Ini membawa kepada kelumpuhan otot yang mereka alami. Prinsip tindakan toksin botulinum yang sama adalah berdasarkan penggunaan dalam rawatan disfonia spastik. Toksin melonggarkan otot yang menyebabkan pengecutan pita suara berlebihan. Baik ubat-ubatan, atau psikoterapi atau terapi suara sahaja dapat mengawal gejala disfonia spastik.

Botulinum toxin telah digunakan dalam perubatan sejak tahun 1984. Asas penggunaannya, seperti yang telah disebutkan, adalah relaksasi otot. Dalam kes disfonia spastik penambahan, ini adalah otot yang menutup lipatan vokal. Dalam kes disfonia spastik penculikan, ini adalah otot yang membuka pita suara. Suntikan ke dalam otot lipatan vokal dilakukan melalui kulit di leher. Prosedur ini biasanya dilakukan secara pesakit luar dan selepas itu pesakit dapat pulang ke rumah dengan selamat. Dalam kes penambahan disfonia spastik setelah suntikan ke dalam otot, suaranya mungkin untuk beberapa ketika dengan aspirasi, berbisik, kadang-kadang ketika mengambil cairan, pesakit mungkin tersedak, batuk. Sekiranya kesan sampingan ini terlalu ketara atau berlangsung lebih dari 7-10 hari, maka pembetulan toksin yang diperkenalkan dilakukan. Dalam kes disfonia spastik penculikan dengan kelonggaran otot yang berlebihan yang membuka pita suara, kesukaran bernafas mungkin berlaku. Perlu diingat bahawa dalam kes disfonia spastik jenis ini, komplikasi agak sukar untuk dielakkan.

Dalam kes rawatan disfonia spastik yang tidak berkesan dengan suntikan toksin botulinum, pembedahan dilakukan pada saraf yang mendekati laring (pembedahan atau pemusnahannya). Kaedah ini mempunyai hasil yang baik, tetapi dalam kes disfonia spastik teruk yang berkaitan dengan patologi otak, penyakit ini mungkin berulang setelah beberapa bulan atau tahun.

Penting juga untuk diperhatikan bahawa dengan disfonia spastik, suaranya sahaja, iaitu, tanpa latihan fonopedik khas, biasanya tidak pulih. Sebagai hasil usaha vokal tertentu, pembedahan dan rawatan perubatan, suara yang kuat dan termodulasi muncul dalam diri seseorang. Kualiti suara ini bergantung pada fungsi penuh lipatan vokal yang benar, tahap penyertaan mereka dalam proses fonasi, aktiviti resonator dan alat pernafasan.

Memulihkan kualiti suara dengan disfonia spastik adalah tugas yang sangat sukar, kadang-kadang lebih sukar daripada memanggil suara. Ini disebabkan oleh fakta bahawa refleks patologi pembentukan suara terpaku pada pesakit. Sebagai tambahan, suara seperti itu biasanya terbentuk dengan penyertaan kompensasi lipatan vokal palsu dalam proses fonasi (suara ligamen palsu), yang menghasilkan nada suara yang serak. Oleh itu, ahli fonologi berhadapan dengan tugas untuk meningkatkan kualiti suara, mengaktifkan aktiviti normal lipatan vokal yang benar, resonator orofaring dan sistem pernafasan.

Pengaktifan lipatan vokal memerlukan latihan khas: rintihan atau peniruan mooing, peniruan merpati merpati, batuk, mengucapkan vokal pada serangan yang kuat, mengurut laring, dan bercakap dengan topeng [3]. Tactile-getaran, kawalan visual dan pendengaran membantu menyesuaikan suara untuk ketenangan, ketenangan dan penerbangan. Dalam proses mensimulasikan mooing, pencarian bekalan suara yang betul membantu mendapatkan suara dalam "posisi resonator", iaitu, dalam kedudukan mulut, dengan ketegangan otot minimum pada laring dan otot perut [1]. Pada masa yang sama, kualiti suara yang didengar (kelantangan dan suara) ditingkatkan kerana penyertaan lipatan vokal benar yang cacat dalam fonasi sehingga menyebabkan lipatan vokal palsu yang tegang dan diaktifkan secara berlebihan. Selanjutnya, bunyi m dihubungkan dengan vokal pada suku kata langsung dan terbalik, pertama di daftar suara. Kemudian suaranya naik dan turun, menguat dan melemah ketika menyebut vokal, konsonan, suku kata. Dalam kes ini, phonopaedist menarik perhatian pesakit kepada pembentukan bunyi yang betul di rongga orofaring.

Oleh itu, seperti yang kita ketahui, disfonia laring adalah gangguan organik yang kompleks yang memerlukan pendekatan bersepadu bukan hanya untuk diagnosis, tetapi juga untuk rawatan dan pembetulan itu sendiri. Semasa membetulkan disfonia spastik, jangka waktu terpanjang adalah pengembangan nada, kekuatan, nada suara, pementasan suara nyanyian dan peningkatan sisi pertuturan melodi-intonasional. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa sambungan refleks terkondisi patologi tetap memerlukan penyusunan semula yang panjang dan susah payah. Sebaiknya mulakan kerja fonopedik sekiranya berlaku disfonia spastik setelah melakukan semua intervensi perubatan, fisioterapeutik atau pembedahan. Dalam kes ini, pemantauan kualiti suara yang berterusan perlu dilakukan, dan hanya mungkin dengan sikap sedar pesakit terhadap kecacatannya.

2. Penyakit otorhinolaryngology. Bahagian sebenar. Gangguan Suara, M. - 2005

3. Terapi pertuturan Lavrova E. V. Asas Fonopaedics, M. - 2007

4. ENT - Otolaryngology - Otolaryngology.ru - 2007

5. V.S. Myakotnykh. Sindrom neuromuskular paroxysmal. GOU VPO "UGMA FA mengenai Kesihatan dan Pembangunan Sosial." 2010

6. Pembetulan dan kerja fonopedik pada pesakit dengan disfonia spastik: Kaedah. cadangan / kesihatan RSFSR; [Disusun oleh O.S. Orlov et al.], M. MH RSFSR 1984