Image

Matlamat penjagaan kejururawatan juga mesti dicapai.

* Pesakit akan mengetahui dan dapat mengambil posisi yang memudahkan pernafasan;

· Pesakit akan pulih (mengekalkan) aktiviti fizikal yang diperlukan untuk rawatan diri;

· Pesakit dapat menggunakan alat sedut (spittoon) secara bebas;

· Pesakit akan mengambil ubat seperti yang ditetapkan oleh doktor;

· Pesakit berhenti merokok (mengurangkan bilangan rokok yang dihisap setiap hari);

· Pesakit akan mengetahui kaedah pertolongan diri dengan serangan mati lemas;

· Pesakit akan dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangkan ketidakselesaan yang berkaitan dengan ekspektasi;

· Pesakit akan menyelesaikan keseluruhan program rawatan;

· Pesakit akan mencegah jangkitan saluran udara.

6. Kemungkinan campur tangan kejururawatan sekiranya berlaku pelanggaran keperluan pernafasan normal.

Diagnosis kejururawatan: sesak nafas.

Objektif: jangka pendek - pesakit akan melihat peningkatan pernafasan pada akhir minggu;

jangka panjang - akan hilang pada waktu keluar atau hilang ketika rehat.

Sifat campur tangan kejururawatan:

1) Lepaskan pesakit dari pakaian yang mengekang pernafasannya.

2) Mengesyorkan pembatasan aktiviti fizikal, menerangkan beban yang dibenarkan. Kawal selanjutnya tahap aktiviti fizikal.

3) Jelaskan kepada pesakit prinsip diet No. 10, yang mana mungkin dilantik oleh doktor untuk penyakit sistem kardiovaskular. Seterusnya, pantau pematuhan secara sistematik.

4) Berikan pengudaraan ruang sekurang-kurangnya 3 hingga 4 kali sehari.

5) Pastikan oksigen yang dilembabkan dihirup sesuai dengan preskripsi doktor.

6) Menilai keadaan pernafasan pesakit (kekerapan, irama, kedalaman), batuk, warna kulit.

7) Pastikan pengambilan ubat sesuai dengan preskripsi doktor (mengikut senarai destinasi).

8) Berikan pesakit cara untuk bernafas (kedudukan di tempat tidur, penggunaan bantal oksigen).

Lakukan perbincangan dengan saudara-mara mengenai sokongan psikologi pesakit, mengenai keadaan aktiviti fizikalnya yang lemah lembut.

Diagnosis kejururawatan: serangan asma (asma bronkial).

Serangan bermula secara tiba-tiba, posisi paksa dengan tangan bersandar di lututnya, dahak likat, sesak nafas.

tujuan: penghapusan tercekik.

Sifat campur tangan kejururawatan:

1) Segera hubungi doktor.

2) Berikan pesakit posisi tidak aktif dengan penekanan pada tangan, buka pakaian ketat.

3) Memberi akses ke udara segar atau penyedutan oksigen yang dibasahi.

4) Sediakan pesakit dengan mandi kaki panas (pad pemanasan).

5) Bantu menggunakan inhaler poket individu dengan bronkodilator (Astmopent, Salbutamol, Berotek), tidak lebih dari 2 nafas.

6) Memberi pemantauan keadaan pesakit (penampilan, NPV, nadi, tekanan darah, warna kulit).

7) Ikuti preskripsi doktor.

Diagnosis kejururawatan: serangan asma (asma jantung).

tujuan: penghapusan tercekik.

Sifat campur tangan kejururawatan:

1) Segera hubungi doktor.

2) Berikan pesakit posisi tidak aktif, buka pakaian ketat.

3) Memberi akses ke udara segar atau penyedutan oksigen yang dibasahi.

4) Sediakan pesakit dengan mandi kaki panas (pad pemanasan).

5) Memberi pemantauan keadaan pesakit (penampilan, NPV, nadi, tekanan darah, warna kulit).

6) Sapukan urat vena pada tiga anggota badan dengan rehat bergantian setiap 15 minit (pertumpahan darah tanpa darah).

7) Ikuti preskripsi doktor.

Diagnosis kejururawatan: pendarahan paru.

Darah berbintik merah dengan batuk, kulit pucat, kelemahan, hipotensi, takikardia.

tujuan: - mengurangkan atau menghentikan pendarahan paru.

Sifat campur tangan kejururawatan:

1) Buat panggilan perubatan segera.

2) Berikan posisi duduk (separa duduk) kepada pesakit.

3) Memberi keupayaan untuk mengumpulkan darah.

4) Memberi ketenangan fizikal, mental, pertuturan.

5) Sapukan sejuk pada dada di sisi paru-paru dengan sumber pendarahan, jika diketahui (pundi kencing). Boleh ditelan kepingan ais.

6) Sapukan urat vena pada tiga anggota badan dengan rehat bergantian setiap 15 minit.

7) Lakukan pemantauan berterusan terhadap keadaan pesakit (penampilan, NPV, nadi, tekanan darah, warna kulit - setiap 30 minit).

8) Sediakan semua yang diperlukan untuk pentadbiran parenteral agen hemostatik seperti yang ditetapkan oleh doktor (5% asid aminokaproik, 12,5% dikinon, 10% kalsium klorida, 5% asid askorbik, larutan vicasol 1%, dll.).

Diagnosis kejururawatan: hemoptisis.

tujuan: - hentikan hemoptisis.

Sifat campur tangan kejururawatan:

1) Memberi sekatan aktiviti fizikal.

2) Beritahu doktor anda.

3) Sediakan spittoon individu.

4) Memastikan pematuhan dengan mod pertuturan.

5) Makanan dan minuman semestinya sejuk.

6) Memantau sifat dahak.

7) Pantau keadaan pesakit (NPV, nadi, tekanan darah).

8) Tidak termasuk prosedur terma.

9) Memastikan pemberian ubat seperti yang ditetapkan oleh doktor.

Diagnosis kejururawatan: batuk kering.

Objektif: jangka pendek - pesakit akan mengurangkan kekerapan batuk pada akhir minggu (batuk kering akan menjadi basah);

jangka panjang - kekurangan batuk pada waktu keluar.

Sifat campur tangan kejururawatan:

1) Sediakan minuman beralkali suam yang tidak merengsakan selaput lendir (Borjomi, dll.).

2) Pastikan pelaksanaan prosedur fisioterapeutik termudah yang ditetapkan oleh doktor

(plaster sawi, mandi mustard kaki).

3) Beri penyedutan kepada pesakit (dengan garam, kayu putih, dll.) Seperti yang diarahkan oleh doktor.

4) Berikan pengudaraan ruang 4 kali sehari.

5) Memastikan penggunaan ubat antitussive dan lain-lain seperti yang ditetapkan oleh doktor.

Diagnosis kejururawatan: batuk basah.

Objektif: jangka pendek - pesakit akan melihat peningkatan pembuangan dahak selepas 1-2 hari; pesakit akan menunjukkan pengetahuan mengenai disiplin batuk;

jangka panjang - pesakit tidak akan batuk; sekiranya berlaku penyakit kronik sistem bronkopulmonari, pesakit akan menunjukkan pengetahuan tentang kaedah mencegah genangan dahak pada saat pembuangan.

Sifat campur tangan kejururawatan:

1) Sediakan banyak minuman alkali suam.

2) Sediakan saliran kedudukan pesakit (20 minit 2 kali sehari).

3) Pastikan pelaksanaan prosedur fisioterapeutik termudah yang ditetapkan oleh doktor.

4) Untuk mendidik pesakit mengenai disiplin batuk, menyediakan cuspidor individu (diisi dengan. Disinfektan).

5) Berikan pengudaraan bilik 4 kali sehari selama 20 minit, jika perlu terapi oksigen

6) Pastikan penerimaan ekspektoran dan bronkodilator seperti yang ditetapkan oleh doktor.

7) Lakukan pemeriksaan visual sputum setiap hari.

8) Urut dada 1 kali sehari selama 10 minit.

9) Gimnastik pernafasan 3 kali sehari selama 10 minit.

10) Berikan penyedutan kepada pesakit seperti yang ditetapkan oleh doktor (dengan garam, lazolvan, dll.); kemungkinan penggunaan nebulizer.

7. Penilaian penjagaan jururawat yang melanggar keperluan pernafasan normal.

Semasa pelaksanaan rancangan penjagaan, jururawat melakukan penilaian terkini dan terakhir mengenai keberkesanan intervensi jururawat. Sekiranya intervensi yang bertujuan untuk memperluas kemampuan pesakit untuk memenuhi keperluan pernafasan normal tidak mencukupi dan tidak berkesan, sifat intervensi harus diubah, mengkoordinasikannya dengan doktor yang hadir.

8. Mendokumentasikan semua peringkat proses kejururawatan.

Dokumentasi semua peringkat proses kejururawatan adalah prasyarat.

Penjagaan rawatan untuk sesak nafas yang berkaitan dengan penyumbatan bronkus


Maklumat yang membolehkan m / s mengesyaki keadaanTindakan JururawatJustifikasi
1. Pesakit menderita bronkitis obstruktif, asma bronkial. 2. Dyspnea watak ekspirasi, dengan auskultasi, pernafasan terasa keras, mengi kering.1. Kedudukan katil dengan kepala katil yang dinaikkan. 2. Akses ke udara segar. 3. Mengesyorkan agar tidak memakai pakaian yang ketat. 4. Pemakanan pecahan, menghilangkan makanan yang menyebabkan perut kembung. 5. Minum alkali suam. 6. Pengenalan bronkodilator, ubat-ubatan mukolitik seperti yang ditetapkan oleh doktor. 7. Fisioterapi seperti yang ditetapkan oleh doktor. 8. Latih tubi aktiviti fizikal 9. Pengendalian aduan, NPV, auskultasi paru-paru. 10. Rawatan penyakit yang mendasari seperti yang diarahkan oleh doktor.- tidak termasuk kenaikan aperture. - mengurangkan hipoksia - tidak termasuk sekatan lawatan dada - tidak termasuk kenaikan diafragma - mengurangkan kelikatan dahak - mengurangkan kelikatan dahak, mengembang lumen bronkus, - mengganggu, kesan anti-radang - mengurangkan keparahan sesak nafas - fungsi kawalan - fungsi bergantung

Hasil yang diharapkan: penurunan sesak nafas, pernafasan bebas, ketiadaan mengi di paru-paru.

Penjagaan rawatan untuk sesak nafas yang berkaitan dengan penurunan keanjalan alveoli dan dada

Maklumat yang membolehkan m / s mengesyaki keadaanTindakan JururawatJustifikasi
1. Pesakit menderita emfisema paru. 2. Dyspnea watak ekspirasi, dada berbentuk tong, bunyi perkusi berbentuk kotak, penurunan lawatan dada.1. Letakkan di tempat tidur dengan kepala katil yang tinggi. 2. Akses ke udara segar. 3. Mengesyorkan agar tidak memakai pakaian yang ketat. 4. Pemakanan pecahan kecuali makanan yang menyebabkan perut kembung. 5. Latih aktiviti yang memudahkan latihan pernafasan (terapi senaman, senaman pernafasan). 6. Latih tubi aktiviti fizikal. 7. Kawalan aduan, NPV.- tidak termasuk kenaikan diafragma - mengurangkan hipoksia - mengurangkan sekatan lawatan dada - tidak termasuk kenaikan diafragma - pernafasan senaman dan pernafasan diafragma - mengurangkan keparahan sesak nafas - fungsi kawalan

Hasil yang diharapkan: Penurunan dispnea, normalisasi kadar pernafasan.

Selesaikan masalah situasi dari cadangan:

Nombor tugas situasi 1.

Seorang pesakit berusia 25 tahun didiagnosis dengan bronkitis akut. Batuk yang menjengkelkan, malaise, berpeluh, kenaikan suhu hingga 37.8 ° amat membimbangkan. Pesakit menolak cuti sakit, dengan menyatakan bahawa dia harus bekerja.

Tugas: mengenal pasti keperluan yang dilanggar, mengenal pasti masalah keutamaan, menyusun rancangan penjagaan kejururawatan dengan menggunakan standard penjagaan kejururawatan untuk pesakit paru.

Tugas situasi №2.

Seorang pesakit berusia 45 tahun bimbang tentang batuk dengan dahak mukopurulen, terutama pada waktu pagi, kelemahan, berpeluh, dan kenaikan suhu hingga 37.5 °. Diagnosis dengan bronkitis bukan obstruktif kronik, eksaserbasi. Menghisap hingga dua bungkus rokok setiap hari. Di tempat kerja, terdapat hubungan dengan habuk silikat. Rawatan pesakit luar ditetapkan.

Tugas: mengenal pasti keperluan yang dilanggar, mengenal pasti masalah keutamaan, menyusun rancangan penjagaan kejururawatan dengan menggunakan standard penjagaan kejururawatan untuk pesakit paru.

Tugas situasi №3.

Seorang pesakit berusia 48 tahun dimasukkan ke hospital dengan diagnosis pemburukan bronkitis obstruktif kronik. Bimbang tentang sesak nafas dengan kesukaran menghembuskan nafas, batuk dengan dahak sukar dipisahkan, kelemahan. Suhu meningkat hingga 37.5 °. Asap. Mod wad.

Tugas: mengenal pasti keperluan yang dilanggar, mengenal pasti masalah keutamaan, menyusun rancangan penjagaan kejururawatan dengan menggunakan standard penjagaan kejururawatan untuk pesakit paru.

Tugas situasi №4.

Seorang pesakit berusia 60 tahun menderita bronkitis obstruktif kronik, emfisema paru. Bimbang dengan sesak nafas yang berterusan, lebih teruk dengan sedikit usaha. Pada masa ini, batuk tidak mengganggu, suhunya normal. Pesakit ingin tahu. Bagaimana ia dapat mengurangkan keparahan sesak nafas.

Tugas: mengenal pasti keperluan yang dilanggar, mengenal pasti masalah keutamaan, menyusun rancangan penjagaan kejururawatan dengan menggunakan standard penjagaan kejururawatan untuk pesakit paru.

Ciri-ciri penjagaan dan pemantauan pesakit dengan dispnea jantung

Sekiranya serangan sesak nafas akut terjadi pada pesakit, perlu segera menghubungi pasukan ambulans dan mengambil langkah segera untuk memudahkan pernafasan:

1. hadkan aktiviti fizikal wad;

2. dengan sesak nafas yang teruk, letakkan pesakit di kerusi atau di atas katil;

3. memberi pesakit kedudukan yang tinggi (duduk) dengan meletakkan sandaran kepala atau beberapa bantal di bawah punggung atau mengangkat bahagian atas katil berfungsi;

4. yakinkan pesakit dan jelaskan kepadanya bahawa setelah rawatan bermula, sesak nafas akan berkurang;

5. cuba mengalihkan perhatian wad;

6. bebaskan pesakit dari selimut berat dan pakaian ketat;

7. Pastikan udara segar maksimum dengan membuka tingkap atau tingkap;

8. Gunakan penyedutan oksigen yang dilembapkan di rumah;

9. mengawal kekerapan, kedalaman dan irama pernafasan.

Ciri-ciri penjagaan dan pemantauan pesakit yang mengalami sakit dengan angina pectoris.

1) menenangkan pesakit, mengukur tekanan darah, mengira dan menilai sifat nadi;

2) membantu untuk mengambil posisi duduk setengah atau meletakkan pesakit, memberikan ketenangan fizikal dan mental kepadanya;

3) berikan pesakit nitrogliserin (1 tablet - 5 mg atau 1 tetes larutan alkohol 1% pada sekeping gula, atau tablet validol di bawah lidah);

4) letakkan plaster sawi di kawasan jantung dan di sternum, dengan serangan yang berpanjangan, lintah ditunjukkan di kawasan jantung;

5) ambil corvalol (atau valocordin) 30-35 tetes ke dalam;

6) sebelum kedatangan doktor, awasi keadaan pesakit dengan teliti.

Semakin cepat pesakit dengan serangan angina pector mengambil nitrogliserin, semakin mudah kesakitan berhenti. Anda harus meyakinkan pesakit untuk mengambil ubat dan secara selari anda boleh memberi agen analgesik untuk sakit kepala. Oleh kerana kesan nitrogliserin vasodilatasi periferal yang ketara, dalam beberapa kes mungkin terjadi pengsan dan jarang runtuh, terutama jika pesakit tiba-tiba berdiri, mengambil posisi tegak. Tindakan nitrogliserin berlaku dengan cepat, selepas 1-3 minit. Sekiranya tidak ada kesan, 5 minit selepas satu dos ubat, ia harus diresepkan semula dalam dos yang sama..
Untuk kesakitan yang tidak dapat diatasi dengan pemberian nitrogliserin berganda, penggunaan selanjutnya tidak berguna dan tidak selamat. Dalam kes-kes ini, anda perlu memikirkan perkembangan keadaan pra-infark atau infark miokard, yang memerlukan pelantikan ubat-ubatan yang lebih kuat yang diresepkan oleh doktor.
Tekanan emosi yang menyebabkan serangan dan menyertainya dapat dihilangkan dengan penggunaan ubat penenang.
Tindakan Jururawat
Penjagaan pesakit am:

· Penukaran seluar dalam dan sprei, memberi makan pesakit mengikut diet yang ditentukan, mengudara bilik (pastikan tidak ada draf);

· Memenuhi semua preskripsi doktor;

· Persiapan pesakit untuk kajian diagnostik.

· Mengajar pesakit dan saudara-saudaranya penggunaan nitrogliserin yang betul semasa serangan kesakitan.

· Mengajar pesakit dan saudara-saudaranya cara menyimpan catatan harian pemerhatian

Kaedah untuk menentukan nadi. Pengiraan kadar nadi, catatan grafik dalam lembaran suhu sejarah perubatan.

Selalunya, nadi ditentukan pada arteri radial di kawasan sendi pergelangan tangan (yang disebut nadi periferal), kerana di sini arteri terletak secara dangkal dan teraba dengan baik antara proses styloid radius dan tendon otot radial dalaman. Biasanya, denyut nadi berirama, sama dirasakan di kedua tangan, kekerapannya pada orang dewasa ketika rehat adalah 60-90 seminit.

1) Pada masa yang sama, dengan jari tangan anda, pegang pergelangan tangan pesakit (di bahagian sendi pergelangan tangan) sehingga pad telunjuk dan jari tengah berada di permukaan depan (dalam) lengan bawah dalam unjuran arteri radial. Arteri radial teraba antara proses styloid radius dan tendon otot radial dalaman.

2) Merasakan bahagian arteri radial dengan berhati-hati, menekannya ke tulang yang mendasari dengan kekuatan yang berbeza; dalam kes ini, gelombang nadi dirasakan sebagai pengembangan dan penurunan arteri.

3) Bandingkan turun naik dinding arteri di tangan kanan dan kiri pesakit. Sekiranya tidak ada asimetri, kajian nadi selanjutnya dilakukan pada satu lengan.

4) Untuk menentukan kadar denyutan jantung, hitung bilangan gelombang nadi selama 15 s dan kalikan hasilnya dengan 4; sekiranya aritmia, pengiraan dilakukan dalam 1 minit.

5) Masukkan data ujian nadi dalam lembaran suhu (tandakan dengan titik merah mengikut skala nadi).

Denyut jantung - ia ditentukan dengan menghitung jumlah gelombang nadi per minit. Biasanya, degupan jantung berkisar antara 60 hingga 90 per minit dan boleh berbeza-beza bergantung pada jantina, usia, suhu udara dan badan, tahap aktiviti fizikal. Nadi yang paling kerap diperhatikan pada bayi baru lahir. Pada usia 25-60 tahun, nadi tetap stabil. Pada wanita, nadi lebih kerap daripada pada lelaki; pada atlet dan orang-orang yang terlatih, serta pada orang tua, nadi kurang kerap. Peningkatan kadar jantung berlaku dalam kedudukan tegak, dengan senaman fizikal, demam, kegagalan jantung, gangguan irama jantung, dll. Denyutan nadi dengan frekuensi kurang dari 60 per minit disebut jarang, lebih daripada 90 per minit - kerap.

Tarikh Ditambah: 2018-02-28; pandangan: 779;

Pertolongan cemas dan rawatan diri untuk dispnea ekspirasi

Sesak nafas adalah pelanggaran irama, kekerapan dan kekuatan pergerakan pernafasan, dan sesak nafas secara subjektif ditunjukkan oleh perasaan kekurangan udara. Mengapa sesak nafas berlaku? Dyspnea adalah salah satu gejala klinikal penyakit paru-paru dan kardiovaskular. Ia boleh menjadi pernafasan jika sukar bernafas, dan pernafasan jika sukar bernafas. Dalam artikel ini kami akan memberitahu anda bagaimana untuk membantu pesakit asma dengan sesak nafas dan fokus pada pose yang menjadikan pernafasan lebih mudah. Dengan serangan asma bronkial, sesak nafas semasa menghembus nafas berlaku kerana penyempitan lumen bronkus kecil dan bronkiol kerana kekejangan otot bronkus. Pesakit mengadu pernafasan yang sukar dan panjang, iaitu sesak nafas habis.

Pertolongan cemas untuk dispnea ekspirasi

Sekiranya dispnea ekspirasi dikaitkan dengan penyakit alahan (mis., Asma bronkial), anda mesti:

  • Buang alergen jika boleh.
  • Yakinkan pesakit.
  • Jadikannya selesa (lihat di bawah).
  • Bebas dari pakaian ketat (buka kolar, lepaskan tali leher, lepaskan selendang).
  • Buka tingkap dengan udara segar.
  • Beri pesakit ubat penyedut dengan ubat yang membantunya menyerang.
  • Seperti yang diarahkan oleh doktor, berikan ekspektoran jika dahak habis.
  • Pantau kadar pernafasan dan degupan jantung.

Sebagai tambahan kepada pertolongan pertama untuk sesak nafas, yang, sebagai peraturan, diberikan oleh orang sekitar semasa serangan, pesakit harus mengetahui kaedah yang dapat dia gunakan untuk meringankan keadaannya. Menginap di sebilangan dari mereka.

Teknik bantu diri untuk dispnea ekspirasi.

1. Teknik "bibir terkompresi" - pertolongan pertama dengan dispnea ekspirasi.

Salah satu teknik menolong diri sendiri dengan sesak nafas adalah penggunaan latihan "bibir terkompresi". Teknik ini juga disebut "berakhirnya meter melalui bibir yang dimampatkan." Semasa melakukan latihan ini, bibir terletak satu di atas yang lain, sambil menghembus nafas, udara melintas di antara bibir dan meninggalkan mulut. Akibatnya, tekanan saluran udara menurun dan menjadi lebih mudah untuk menghembuskan nafas, sementara saluran udara tetap terbuka. Berkat teknik ini, pernafasan menjadi lebih mudah..

2. Kedudukan badan yang memudahkan pernafasan dengan dispnea ekspirasi.

Untuk memudahkan pernafasan dengan dispnea ekspirasi, anda boleh mengambil kedudukan badan yang berbeza. Penting agar bahu menghala ke atas dan lengan tidak tergantung..

Nyaman adalah sikap jurulatih dan jawatan penjaga gawang. Juga, dalam keadaan berdiri, anda harus melekap dengan tangan anda, misalnya, di pinggang, di belakang belakang kerusi atau di belakang dinding. Oleh itu, dada akan melegakan tekanan bahu. Lebih baik menggunakan otot saluran udara. Sekiranya anda menggunakan teknik kedudukan dan pernafasan ini dengan bibir yang dimampatkan, pesakit akan menjadi lebih mudah bernafas.

Sekiranya pesakit mengalami kesukaran bernafas, dia harus duduk, kerana, otot pernafasan dapat berfungsi dengan lebih efisien. Dalam posisi duduk, badan atas mesti condong ke depan, tangan harus berada di atas paha atas atau di atas meja.

2) "Penjaga Penjaga Gol"

Dalam keadaan berdiri, pesakit harus duduk sedikit dan meletakkan tangannya di bahagian atas paha. Jaga bahu anda ke atas..

3) Sokongan tangan

Dalam keadaan berdiri, pesakit harus membongkok sedikit ke depan, dua tangan harus meletakkan di atas meja, singki atau belakang kerusi. Bahu ke atas.

4) Cara bersandar di dinding

Dalam keadaan berdiri, pesakit meletakkan tangannya di dinding. Dia menggunakan satu tangan sebagai sokongan, yang lain mesti dia pakai di tali pinggangnya. Dalam kes ini, tangan kedua terletak di pinggang sehingga bahu menghala ke atas.

Kedudukan badan ini, dengan bahu menunjuk ke atas, memudahkan pernafasan dengan dispnea ekspirasi!

Intervensi kejururawatan untuk sesak nafas

Tujuan: untuk memudahkan pernafasan, untuk mencegah perkembangan sesak nafas.

TugasIntervensi Kejururawatan
1. Taktik berhubung dengan doktor· Beritahu doktor anda.
2. Aktiviti kesejahteraan· Yakinkan pesakit. · Angkat kepala tempat tidur, tempat duduk yang selesa. · Memberi akses ke udara segar - mengudara ruang, mengeluarkan selimut yang berat, melepaskan kolar pakaian. · Melarang merokok pada pesakit. · Membantu rawatan diri. · Menurut preskripsi doktor: antibiotik, anti-radang, bronkodilator, ekspektoran, bekalan oksigen, gunakan kaedah fisioterapi sederhana ke dada.
3. Memantau keadaan berfungsi· Memantau pernafasan, degup jantung, tekanan darah.

Serangan Tercekik - Asma Bronkial

Kriteria diagnostik untuk memastikan keadaan kecemasan:

Ø kekurangan udara,

Ocation sesak nafas dengan sukar menghembus nafas,

Ø batuk yang tidak produktif

Position Posisi separuh duduk dengan kecondongan ke depan dan sokongan pada tangan

Ø Mengi kering kering

TugasRancangan Kejururawatan
1. Taktik berhubung dengan doktorSegera hubungi doktor (melalui perantara)
2. Memudahkan bantuan kecemasanØ Untuk memberikan kedudukan separuh duduk dengan kecondongan ke depan dan sokongan pada tangan Ø Untuk melepaskan pakaian yang mengekang Ø Untuk memberi kemasukan udara segar therapy Terapi oksigen melalui pelembap Ø Minuman alkali panas yang cukup (air mineral, larutan soda 0,5%) atau 4-5 tablet mukaltin yang larut dalam 1 segelas air panas bath Mandi kaki panas Ø Menurut preskripsi doktor, simpatomimetik menggunakan inhaler poket melalui spacer atau melalui nebulizer (salbutamol, astmopent, berotek 2-3 inspirasi dengan selang 2-3 minit pada fasa awal serangan mati lemas) - kesan selepas 15-20 minit Ant atau antikolinergik "Atrovent" - kesan selepas 30-40 minit Ø atau sediakan instrumen steril dan, seperti yang ditentukan oleh doktor, memperkenalkan larutan 2.4% aminophylline dalam larutan garam fisiologi
3. Memantau status fungsiØ Kesejahteraan color Warna kulit Ø Pulse, NPV, Ø Mengi
4. Pencegahan komplikasi yang mungkin berlaku: attack Serangan sesak nafas berulang kali Ø Peralihan ke keadaan yang berlarutan dan lebih terukØ Menjamin ketenangan; execution Pelaksanaan janji doktor yang lengkap dan tepat waktu; use penggunaan simpatomimetik yang betul.

Tusukan pleura.

Ø Lakukan perbincangan psikoterapi dengan pesakit

Cabinet Kabinet quartzing

Ø Sediakan alat dan ubat yang diperlukan (jarum suntik Janet dan 20 ml, 2 ml, jarum tusukan dengan tiub getah, penjepit, tabung uji steril dengan tripod, alkohol, yodium, pita pelekat atau gam, bola kapas serbet dan serbet, lampu roh, korek api, 0, 5% larutan novokain, larutan kafein 10%, larutan kordiamina, amonia, kapasiti untuk cecair pleura)

Ø Jemput pesakit ke bilik rawatan. Tawarkan dia: untuk duduk menghadap ke belakang kerusi, dengan punggung ke sumber cahaya, letakkan tangan anda di sisi tusukan di bahu yang berlawanan atau belakang kepala, condongkan kepala ke bawah

Ø Siapkan tangan anda (1.2 tahap) untuk diri sendiri dan berikan semua yang anda perlukan untuk merawat tangan anda kepada doktor

Semasa manipulasi

Ø Berikan doktor anda semua yang anda perlukan untuk merawat kulit dan tapak tusukan pesakit

Ø Makan jarum suntik dengan novocaine untuk anestesia tempatan

Ø Pasang penjepit ke jarum tusukan dengan tiub getah

Ø Setelah tusukan oleh pleura doktor, sambungkan jarum suntikan Janet ke tiub

Ø Kumpulkan cecair pleura ke dalam tabung uji yang disediakan, sebelumnya menembakkan pinggirnya di atas api lampu roh

Ø Pantau keadaan pesakit (kesejahteraan, warna kulit, nadi). Sekiranya perlu, berikan bantuan kecemasan..

Ø Rawat tempat tusukan dengan alkohol, yodium. Sapukan tampalan atau pembalut steril

1. Bawa pesakit ke wad dan sediakan barang rawatan (kapal, urinal) selama rehat tidur - 2 jam

2. Tuliskan arah dan hantarkan tiub dengan kandungan pleura ke makmal

3. Bersihkan tempat kerja

4. Mencegah kekurangan vaskular akut

Ø Pemantauan rehat tempat tidur

Therapy Terapi analgesik seperti yang dijadualkan oleh doktor anda

Ø Mengawal warna kulit, nadi, tekanan darah, keluhan

5. Lakukan tindakan untuk mengurangkan kesakitan.

Prescribed Seperti yang ditetapkan oleh doktor, pemberian ubat penahan sakit

6. Menjalankan langkah-langkah untuk pencegahan jangkitan dan pengesanan tepat pada masanya:

Ø Mengawal keadaan pakaian dan perubahan tepat pada masanya

Dyspnea

Dyspnea yang timbul sebagai tindak balas terhadap beban biasa, yang tidak menyebabkan dyspnea sebelumnya, adalah alasan serius untuk menghubungi pakar kardiologi. Doktor rangkaian klinik "Capital" akan membantu anda!

    Mereka akan melakukan pemeriksaan perubatan sistem kardiovaskular menggunakan peralatan yang paling moden dan mengenal pasti punca sesak nafas.

Dyspnea - pelanggaran kekerapan dan kedalaman pernafasan, disertai dengan perasaan kekurangan udara.

Jangan mengubati diri sendiri; berjumpa doktor

Fisiologi

Sekiranya anda kehabisan nafas berlari menaiki bas - ini adalah normal, sesak nafas fisiologi - tindak balas badan terhadap peningkatan keperluan otot bekerja dalam oksigen.

Nafas meningkat semasa kegembiraan - reaksi badan terhadap adrenalin yang dirembeskan.

Patologi

Tetapi sesak nafas (kesukaran dan pernafasan meningkat) di bawah beban yang sebelumnya mudah ditoleransi, misalnya, semasa berjalan, ketika naik ke tingkat dua, atau bahkan timbul tanpa alasan sama sekali - kesempatan untuk berfikir dengan serius.

Sesak nafas adalah gejala banyak penyakit: jantung, paru-paru, pleura, asma, anemia, bronkitis kronik, obesiti.

Hati

Dyspnea adalah salah satu gejala utama kegagalan jantung..

Penyebab dyspnea dalam kegagalan jantung adalah bahawa jantung berhenti mengatasi beban, dan aliran darah di saluran paru-paru melambat, sebahagian dari cairan mengalir melalui dinding saluran ke vesikel pulmonari. Keupayaan paru-paru untuk menjenuhkan darah dengan oksigen berkurang, dan pernafasan sukar. Sebagai tindak balas kepada kekurangan oksigen dalam darah, pernafasan menjadi lebih cepat.

Sesak nafas yang berkaitan dengan kegagalan jantung mempunyai ciri tersendiri. Penting untuk mengenali mereka agar dapat memahami dengan tepat penyebab sesak nafas, kerana pilihan rawatan bergantung pada ini.

Ciri-ciri dyspnea dalam kegagalan jantung:

  • Nafas bekerja
  • Menguatkan (atau berlakunya) dispnea semasa latihan fizikal
  • Menguatkan (atau berlakunya) sesak nafas dalam keadaan terlentang. Sekiranya pesakit duduk atau mengambil posisi duduk setengah, dan sesak nafas berkurang.

Komplikasi kegagalan jantung yang teruk adalah edema paru - kegagalan jantung akut. Dengan edema paru, sesak nafas dinyatakan, meningkat, biasanya tidak lega dengan langkah-langkah yang bermanfaat, disertai dengan kelemahan teruk, batuk, mengi, dahak putih atau merah jambu berbulu, peluh sejuk, sianosis muka dan bibir, takikardia, kegelisahan teruk, takut mati.

Edema paru memerlukan resusitasi segera dan boleh menyebabkan kematian pesakit.

Pertolongan cemas untuk serangan dyspnea jantung yang akut:

  • Hubungi ambulans
  • Untuk mewujudkan keadaan rehat pesakit, buka kolar, sediakan udara segar.
  • Untuk memberi pesakit posisi duduk atau separa duduk dengan kaki ke bawah.
  • Sekiranya boleh, lakukan penyedutan dengan oksigen (in situ dari kusyen oksigen).
  • Sekiranya pesakit tidak mengalami urat varikos dan trombophlebitis (tanyakan kepadanya), sapukan plak yang tidak terlalu ketat pada ketiga anggota badan untuk menarik urat, tetapi teruskan aliran darah di arteri. Di lengan - 9 cm di bawah bahu, dan di kaki - 15 cm di bawah kawasan inguinal. Setiap 15-20 minit tanggalkan salah satu dari tourniquet dan sapukan pada anggota badan yang sebelumnya bebas Oleh itu, pengembalian darah ke paru-paru dikurangkan..
  • Setiap 10 minit, larutkan 1 tablet nitrogliserin (di bawah lidah).
  • Ambil 1 tablet furosemide (40 mg).
  • Mengalihkan perhatian dan cuba menenangkan pesakit.

Penjagaan perubatan yang berkelayakan untuk pesakit akan diberikan oleh pakar kardiologi.

Sekiranya sesak nafas kronik atau berselang yang berkaitan dengan kegagalan jantung, perlu memilih terapi sokongan yang memberikan keadaan pesakit yang seimbang.

Pada tanda pertama kegagalan jantung, hubungi pusat kardiologi rangkaian klinik "Modal"! Sesak nafas - bukti kegagalan peredaran darah yang teruk.

Elakkan komplikasi serius. Datang tepat pada masanya!

Pelan penjagaan standard untuk dyspnea pada waktu rehat

Sesak nafas akan berkurang, pesakit tidak akan mengalami sesak nafas

Beri penilaian jururawat mengenai tahap keparahan keadaan pesakit, cari kemungkinan dari segi langkah kebersihan, pengambilan makanan, fungsi fisiologi. Sekiranya perlu, lakukan semua aktiviti di tempat tidur.

Berikan sokongan psikologi kepada pesakit agar dia tidak mengalami kerisauan tentang sesak nafas.

Untuk memberi pesakit kedudukan yang selesa di tempat tidur (kepala diangkat tinggi pada waktu petang 60-70, pada malam 40-60 darjah) atau di kerusi. Sediakan pakaian tanpa nafas.

Cuba pastikan persekitaran yang tenang dan selesa bagi pesakit, untuk memastikan pengudaraan bilik secara berkala (sekurang-kurangnya 4 kali sehari) dan suhu udara yang optimum - 18 darjah.

Sesuai dengan preskripsi doktor, sediakan oksigen yang dilembapkan tepat pada masanya, berikan rawatan ubat di tempat tidur.

Berikan nutrisi kepada pesakit sesuai dengan diet No. 10, hadkan cairan menjadi 1 - 1,2 liter sehari, mengawal jumlah cecair yang diminum dan diekskresikan.

Pantau keadaan pesakit dan parameter hemodinamik (kadar pernafasan, kadar nadi dan irama, BP), warna kulit.

8. Pastikan pesakit tidak merasa tidak selesa, mendapat pertolongan yang diperlukan sepenuhnya dan mempercayai jururawat

Garis panduan praktikal untuk merawat dyspnea

Definisi

Sesak nafas (dyspnea) - perasaan subjektif kekurangan udara. Seperti kesakitan, ini disebabkan oleh keadaan objektif dan tindak balas pesakit individu terhadap gejala ini. Dyspnea mengehadkan keseluruhan aktiviti harian dan sosial, yang menyebabkan hilangnya kebebasan, peranan sosial, dan kemudian, dengan perkembangan, menjadi kegelisahan, ketakutan, gangguan tidur, kemurungan dan putus asa. Pada sesetengah pesakit, sesak nafas dan kegelisahan yang berkaitan dengannya tidak berkorelasi dengan jelas dengan perasaan kekurangan udara. Oleh itu, sekiranya terdapat sesak nafas yang teruk dan tanda-tanda kecemasan visual, pesakit mungkin tidak merasakan bahawa dia tidak mempunyai cukup udara. Sebaliknya, dengan kadar pernafasan yang normal, pesakit kadang-kadang mengadu rasa kekurangan udara. Ini adalah kegelisahan mengenai kekurangan udara - satu-satunya sifat yang boleh dipercayai berkaitan dengan sesak nafas.

Kelaziman

COPD - 90–95%, onkologi - 50–77%, CCH - 60–90%.

Sesak nafas yang diramalkan terbahagi kepada tiga kumpulan berikut:

  • sesak nafas semasa bersenam (ramalan = bulan hingga tahun);
  • dyspnea pada waktu rehat (ramalan = minggu hingga bulan);
  • dyspnea terminal (ramalan = hari-minggu).

Punca

Halangan:

  • penyempitan lumen bronkus kecil, terutamanya bronkiol asal spastik (asma bronkial, bronkitis asma);
  • penyempitan lumen saluran pernafasan kerana penebalan dinding bronkus (radang, alergi, edema bakteria, edema dengan hiperemia, kegagalan jantung);
  • kehadiran rembesan likat pada mukosa bronkus, dengan peningkatan pengeluarannya oleh sel goblet epitel bronkus, atau sputum mukopurulen, atau darah;
  • penyempitan saluran udara kerana kecacatan cicatricial bronkus;
  • perkembangan tumor endobronkial;
  • mampatan bronkus dari luar, termasuk tumor yang menggantikan parenchyma paru-paru, penyebaran limfangitis ke septum interalveolar;
  • kehadiran bronkiolitis.

Sekatan (berlaku akibat pengudaraan alveolar kerana pembatasan jarak paru-paru, ketidakupayaan untuk mengembang paru-paru):

  • fibrosis paru (fibrosis interstisial, scleroderma, pneumoconiosis, dan lain-lain);
  • lekatan pleura dan pleuro-diafragmatik yang besar;
  • pleurisy eksudatif, hidrotoraks, hemotoraks;
  • pneumotoraks;
  • keradangan alveoli yang luas, radang paru-paru;
  • tumor besar parenchyma paru-paru;
  • pembedahan membuang sebahagian paru-paru.

Hemodinamik:

  • penyumbatan vena cava yang unggul;
  • kegagalan jantung;
  • embolisme pulmonari.

Neuromuskular:

  • kelemahan otot pernafasan (penyakit neurologi, jangkitan (poliomyelitis));
  • asthenia;
  • ubat lumpuh, dll..

Organ lain: anemia.

Psikogenik: kegelisahan, ketakutan, masalah dalam keluarga, masalah kerohanian dan lain-lain. Selalunya terdapat kombinasi sebab, yang membolehkan kita membincangkan gejala "sesak nafas total" dengan analogi dengan gejala "kesakitan total".

Penilaian Keadaan:

  • penentuan keparahan (intensiti) dyspnea - menurut pesakit, anda boleh menggunakan Skala Penilaian Numerologi (NOS) (Gamb. 1) atau Skala Analog Visual (VAS); ini penting baik untuk penilaian awal dan untuk menilai keberkesanan rawatan;
  • pengenalpastian faktor-faktor yang memudahkan atau meningkatkan sesak nafas, penentuan ketepuan oksigen darah di hadapan pulse oximeter;
  • pengenalpastian psiko-emosi (ketakutan, kegelisahan, dll.) dan faktor buruk sosial;
  • tahap aktiviti fizikal; ● penentuan kualiti hidup secara umum, prognosis dan perancangan (misalnya, bantuan dalam mengatur pengeluaran penumpu oksigen atau, sekiranya sesak nafas pada latar belakang kemerosotan tajam dalam keadaan umum, merancang pengurusan sesak nafas pada hari-hari terakhir kehidupan dengan pesakit dan keluarga).

Prinsip umum bantuan

Penghapusan sebab yang boleh dibalikkan, jika mungkin (Gambar 2):

  • penyumbatan vena cava yang unggul - pemindahan segera ke jabatan khusus (untuk pesakit dengan prognosis hidup lebih dari 2-3 bulan); pelantikan dos besar kortikosteroid (Dexamethasone 16 mg secara lisan atau s / c atau Prednisolone 60 mg secara lisan; pada masa yang sama melindungi mukosa gastrik);
  • rawatan bronkospasme;
  • rawatan edema paru;
  • rawatan radang paru-paru;
  • rawatan efusi pleura (thoracocentesis);
  • rawatan anemia teruk (pemindahan darah);
  • campur tangan paliatif: radioterapi, rawatan laser, stenting (untuk pesakit dengan prognosis hidup lebih dari 2-3 bulan).

Langkah penjagaan bukan ubat yang melibatkan pasukan antara disiplin:

  • kehadiran orang tersayang dan kakitangan perubatan; penting: untuk menerangkan dan meyakinkan, menolong dalam masalah sosial;
  • kedudukan selesa di tempat tidur dengan hujung kepala yang tinggi;
  • udara sejuk (tingkap terbuka, kipas, kipas manual pada jarak 20-30 cm dari muka);
  • latihan relaksasi, senaman pernafasan;
  • merancang aktiviti fizikal sesuai dengan keadaan;
  • oksigen (tidak ditunjukkan kepada semua pesakit): diresepkan untuk hipokemia (penurunan ketepuan oksigen dalam darah kurang dari 90%) dan bagi mereka yang merasa lega ketika menggunakannya (diberikan melalui topeng, kateter hidung 1-3 l / min dapat ditetrasi hingga 6 l / min). Kawal setiap 20-30 minit. Setelah mencapai normoksemia (94–98%) - batalkan.
    Ingat bahawa tujuan oksigen yang salah boleh memberi kesan serius, bahkan membawa maut. Sebagai contoh, pada pesakit dengan kekurangan hiperkapik ventilasi (COPD, dll.), Yang aktiviti pusat pernafasannya bergantung pada hipoksia, tahap oksigenasi darah sasaran yang lebih rendah harus digunakan: 88–92%.

Rawatan ubat

Walaupun terdapat tanda-tanda klinikal bronkospasme yang tidak hadir dengan dispnea semasa penggunaannya, kesan positif dapat dicapai.

  • Salbutamol / Ventolin 2.5–5 mg 4 kali sehari dengan nebulizer atau 2 nafas / klik 4 kali sehari melalui spacer.
  • Ipratropium / Atrovent 250-500 mcg 3 kali sehari dengan nebulizer atau 2 nafas / ditekan 3-4 kali sehari melalui spacer.
  • 5 ml garam melalui nebulizer dapat menipiskan dahak likat.
  • Ambroxol / Mucosolvan melalui nebulizer untuk dahak likat.

Perhatian! Salbutamol boleh menyebabkan takikardia, gegaran dan pergolakan dengan penggunaan yang berpanjangan.!

Mengurangkan edema tumor dekat, mengurangkan sesak nafas dengan pelbagai metastasis paru dan dengan limfangitis karsinomatous. Kesan positif akan berlaku dalam masa 7 hari dari penggunaannya. Cuba 4-8 mg secara lisan setiap hari selama 1 minggu. Untuk limfangitis atau penyumbatan saluran udara, 8–16 mg sehari. Tugaskan pada waktu pagi, lindungi mukosa gastrik. Buang secara beransur-ansur jika tidak ada kesan selepas satu minggu rawatan.

Kurangkan usaha pernafasan dan persepsi sesak nafas; berkesan untuk dyspnea refraktori, dyspnea pada waktu rehat dan pada peringkat terminal; peningkatannya dapat dilihat apabila menggunakan dos yang rendah, yang tidak menyebabkan kemurungan pernafasan, oleh itu, titrasi opioid adalah wajib. Pada masa yang sama, julap harus diresepkan untuk mencegah sembelit, dan antiemetik untuk mencegah mual dan muntah..

Catatan: * Dosis 2.5 dan 5 mg untuk pemberian oral boleh didapati dalam bentuk tablet Morphine untuk pembebasan cepat (bertindak pendek) - 5 mg, 10 mg dengan risiko pembelahan. Pada tahun 2019, larutan Morphine (titisan) dirancang untuk pengeluaran untuk pentadbiran oral (1 mg dalam 1 tetes), yang akan memungkinkan penitratan yang lebih tepat dan selamat. ** Dos 1 mg, 2 mg, 3 mg untuk penggunaan s / c - tersedia, masing-masing menggunakan 0.1 ml, 0.2 ml, 0.3 ml larutan morfin 1%, dos dengan jarum suntikan insulin.

Mereka melegakan kegelisahan dan kegelisahan yang berkaitan dengan sesak nafas yang teruk, tetapi kurang berkesan untuk sesak nafas daripada opioid, dan harus menjadi terapi ketiga dalam rawatan untuk pesakit yang tidak mempunyai kesan positif kaedah bukan ubat dan opioid:

  • Lorazepam di bawah lidah 0.5 mg setiap 4-6 jam mengikut keperluan;
  • Diazepam / Relanium secara lisan 2-5 mg pada waktu malam jika berlaku kegelisahan yang berpanjangan
  • Midazolam / Dormicum SC 2-5 mg setiap 4-6 jam mengikut keperluan, jika mustahil untuk memberi ubat secara lisan atau di bawah lidah.

Sekiranya sesak nafas, disertai dengan kegelisahan, kegelisahan, insomnia, sapukan keseluruhan kompleks langkah-langkah dan ubat-ubatan di atas, dengan memberi tumpuan kepada pemilihan (kenaikan) dos benzodiazepin dan opioid yang tersedia. Bagi pesakit yang merasa cemas dan gemuruh, pelantikan antipsikotik (Haloperidol) ditunjukkan.

Sokongan psiko-emosi dan kehadiran berterusan salah seorang penjaga di sebelah pesakit diperlukan untuk menenangkan dan dapat menilai perubahan keadaan pesakit. Ubahsuai aktiviti berterusan sekiranya perlu.

Tetapkan dengan kesesakan yang ketara di paru-paru 20-40 mg furosemide s / c. Ia tidak boleh diresepkan secara berterusan untuk sesak nafas dengan latar belakang edema hypoalbuminemic.

Dyspnea pada hari-hari terakhir dan jam kehidupan, dyspnea refraktori

Berdasarkan pesakit luar, diazepam boleh digunakan di rumah. Di persekitaran hospital - Midazolam, bergantung kepada keparahan kegelisahan, sesak nafas, usia dan keadaan:

  • dos awal adalah 2,5-5 mg, s / c dengan peningkatan secara beransur-ansur, jika perlu, menjadi 10-30 mg (dos awal dapat mencapai 0,4-0,8 mg / kg). Penilaian keadaan setiap 10-20 minit, keadaan dapat dikekalkan dalam bentuk sedasi tahap rendah, jika dispnea dihentikan dengan memuaskan;
  • terapi pemeliharaan: infus subkutan berterusan (masih jarang digunakan dalam amalan Rusia), infus intravena (dos penyelenggaraan ditentukan secara individu, maksimum 0.2 mg / kg / j), biasanya 10-60 mg / 24 jam (nilai purata) mencukupi pemantauan berterusan terhadap tahap sesak nafas dan kesedaran;
  • hyoscine butyl bromide (Neoscapan, Spanil, Buscopan) s / c 20 mg setiap jam dengan mengi, pernafasan yang berisik dan rembesan di saluran udara; jika perlu, hingga 120 mg / 24 jam, atau atropin sc / 200-300 mcg (0.2-0.3 ml larutan 0.1%) setiap 4-6 jam.

Mata praktikal

  • Langkah-langkah bukan ubat yang penting untuk menghentikan sesak nafas. Apabila penyakit itu semakin meningkat, ubat untuk mengurangkan sesak nafas semakin diperlukan..
  • Opioid dosis rendah dan titrasi dos yang berhati-hati adalah selamat dan tidak menyebabkan kemurungan pernafasan pada pesakit barah, dalam hal penyumbatan saluran udara dan pada pesakit dengan kegagalan jantung.
  • Rancang langkah-langkah untuk mengurangkan sesak nafas pada hari-hari terakhir kehidupan bersama pesakit dan keluarga:

* membincangkan kemungkinan penenang sekiranya berlaku kegelisahan yang tidak terkawal;

* ubat untuk menghentikan simptom;

* menyelesaikan masalah perundingan pada waktu malam.

Bercakap dengan pesakit

Beritahu pesakit dan mereka yang merawatnya bahawa sesak nafas tidak mengancam nyawa sendiri. Jelaskan: "Anda tidak akan mati lemas dan anda tidak akan mati." Sejajarkan matlamat realistik; bantu pesakit dan keluarganya membiasakan idea bahawa kemerosotan secara beransur-ansur tidak dapat dielakkan.

Bantu pesakit mengatasi kehilangan peranan sosial, kemampuan, dll..

Bantu pesakit meningkatkan kemampuan fungsinya: mendorong senaman fizikal semasa sesak nafas untuk mengekalkan atau meningkatkan kecergasan fizikal. Gunakan alat bantu berjalan. Latihan yang mencukupi harus digalakkan. Aktiviti fizikal yang diperlukan ditentukan secara individu, sesuai dengan tujuan pesakit, penyakitnya, status somatik dan prognosis.

Terangkan kepada pesakit dan keluarganya

Cara bernafas dengan lebih cekap

Pernafasan cepat dangkal tidak berkesan - pernafasan jenis ini menimbulkan kegelisahan dan panik. Dengan pernafasan terkawal, pesakit disarankan untuk menarik nafas penuh, mengendurkan leher, tali bahu, dan dada atas sehingga dapat mendorong nafas yang tenang dan santai. Dianjurkan untuk meminimumkan kerja pernafasan dan mewujudkan rasa kawalan pesakit terhadap pernafasan. Tujuannya adalah untuk menggunakan diafragma, bukan otot pembantu. Pesakit harus bernafas melalui hidung dan menghembuskan nafas secara pasif 1.5-2 kali lebih lama daripada penyedutan.

Cara bernafas dengan lebih baik dengan COPD

Teknik kawalan pernafasan boleh digabungkan dengan pernafasan melalui bibir yang dikompres dengan ketat pada pesakit dengan COPD yang teruk yang mengalami pergerakan berlebihan. Teknik ini merangkumi penyedutan melalui hidung dan menghembus nafas melalui bibir yang tertutup separa. Sebilangan pesakit melakukan ini secara intuitif. Teknik ini tidak sesuai untuk pesakit dengan peregangan tisu paru-paru yang teruk dan diafragma yang rata, kerana pernafasan pada waktu rehat bergantung pada kerja otot tambahan.

Bagaimana kedudukan badan mempengaruhi kecekapan pernafasan

Postur tertentu dalam keadaan tertentu dapat membantu sesak nafas. Pesakit boleh disyorkan jika mereka belum menguasai teknik ini secara intuitif. Contohnya:

  • dengan COPD: dalam posisi duduk, bersandar ke depan, letakkan tangan / siku di lutut atau di atas meja, ini akan meningkatkan tekanan di rongga perut, meningkatkan kecekapan diafragma yang rata. Kedudukan tangan memperbaiki tali pinggang bahu, yang meningkatkan kecekapan penguncupan otot bantu dan pernafasan secara umum;
  • dengan penyakit bronkopulmonari unilateral (contohnya: keruntuhan, pemadatan, efusi pleura), anda harus berada di sisi paru-paru yang sihat; ini akan memaksimumkan nisbah pengudaraan-perfusi. Malangnya, kelebihan ini hilang dengan efusi pleura yang teruk.

Seorang pesakit yang menggunakan otot bantu untuk bernafas dapat meningkatkan keberkesanannya dengan memperbaiki kedudukan tangan. Ini boleh menjadi penempatan tangan di belakang kepala - dalam posisi duduk atau sokongan tangan di dinding, di pinggul, di tali pinggang - dalam kedudukan berdiri.

Cara menggunakan kipas

Ramai pesakit berasa lega dengan meniup udara sejuk di wajah mereka, mungkin disebabkan oleh rangsangan reseptor wajah dan nasofaring yang sejuk. Pada dasarnya, kipas digunakan untuk melegakan sesak nafas selepas bersenam. Dianjurkan untuk menjauhkannya pada jarak 15-20 cm dari wajah, mengarahkannya ke hidung dan mulut.

Mengapa menetapkan opioid untuk sesak nafas?

Sebagai peraturan, opioid membantu pesakit yang mengalami sesak nafas ketika berehat lebih daripada sekadar bersenam. Walaupun pada beban maksimum, pernafasan pulih dengan sendirinya dalam beberapa minit, iaitu, jauh lebih cepat daripada yang diperlukan untuk pengenalan dan permulaan tindakan opioid. Oleh itu, kaedah bukan farmakologi sangat penting untuk sesak nafas daripada aktiviti fizikal.

Morfin dan opioid lain mengurangkan tindak balas terhadap hiperkapnia, hipoksia, dan senaman, mengurangkan tekanan pernafasan dan sesak nafas. Peningkatan dapat dilihat pada dos yang tidak menyebabkan kemurungan pernafasan.

Opioid juga diperlukan pada pasien dengan COPD yang teruk yang mengalami sesak nafas yang tidak dapat diatasi dengan rawatan konvensional. Kajian mengesahkan keberkesanan penggunaan opioid secara lisan dan parenteral, tetapi tidak melalui nebulizer.

Adakah oksigen akan membantu pesakit sesak nafas?

  • malah aliran udara segar dari kipas angin atau dari tingkap terbuka dapat membantu pesakit dengan ketara;
  • kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa morfin mempunyai kesan menenangkan pada sesak nafas yang lebih besar daripada oksigen;
  • pada jam-jam terakhir kehidupan, jika tidak ada gangguan pernafasan, oksigen tidak boleh digunakan walaupun dengan hipokemia yang teruk;
  • pada kebanyakan pesakit yang menerima oksigen, ia boleh dibatalkan tanpa menyebabkan kemerosotan.

Terima kasih atas bantuan anda dalam menyediakan bahan:

Kravchenko T.V. (ketua doktor GBUZ TsPP DZM),

Gurkin S.P. (timbalan ketua doktor untuk organisasi rawatan pesakit dalam GBUZ CPP DZM),

A. N. Ibragimov (Ketua Rumah Sakit Moscow Pertama yang diberi nama Vera Millionshchikova cawangan Institusi Kesihatan Belanjawan Negeri CPP DZM),

Brusnitsynu V.N. (Ketua jabatan ke-3 GBUZ TsPP DZM),

  1. Abuzarova G.R. Nevzorova D.V. Anestesia dalam rawatan paliatif. Panduan praktikal untuk doktor. Moscow, 2018.
  2. Sindrom nyeri kronik (PJK) pada pesakit dewasa yang memerlukan rawatan paliatif, 2016. ICD 10: R52.1 / R52.2.
  3. Memperkenalkan Paliatif Penjagaan Edisi Kelima. Penyunting Twycross R., Wilcock A., 2016.
  4. Latihan Penjagaan Hospis dan Paliatif untuk Pakar Perubatan. Program Kajian Diri Unipac, 2008.
  5. Garis Panduan Penjagaan Paliatif Lanarkshire, 2012.
  6. ProCare HospiceCare. Garis Panduan Penggunaan Ubat Hospis. Eds. S. Shah, M. Madison.